Jumlah pengunjung setakat ini .

Google+ Followers

Sokongan korang amat , amat , amatttttt dihargai .... ummmmuuuah!

April 03, 2015

Please... Don't be GELOJOH! BAB 2


                  “Wah! Macam tak percayalah. Ada orang tu  bangun awal  hari  ni.”
            Wanda pekakkan telinga. Sudah dijangka, dia akan diperli pagi  itu. Bangun lambat  salah,  bangun awal  kena perli  pula. Sambil  menyarung stokin, matanya  mengerling  Wahyuni  yang sedang  bersarapan bersama mak  dan abah. 
            “Masuk kerja  pukul  berapa?” tanya  Wahyuni.
            “Sembilan.”
            “Balik  pukul  satu tengahari?” Wahyuni ketawa. Abah turut  menyertai.
            “Yuni...” Satu jelingan tajam mak  hadiahkan pada Wahyuni.
            Wahyuni  cuma  menjuih bibir. Bukan dia  mahu  memperlekehkan Wanda. Tapi  dia sudah  masak  benar dengan perangai  adik  bongsunya. Lama manalah dia mampu bertahan di restoran makanan segera itu?
            “Bukannya  nak  bagi  kata-kata  semangat.  Asyik  nak perli  orang aje.  Kali ini Wanda  akan kerja betul-betul. Wanda  janji,  gaji  pertama  nanti  Wanda nak belanja semua orang.”
            “Gaji  pertama di hujung bulan ke, gaji  pertama lepas  kerja  petang karang?”  Wahyuni  masih belum puas menyakat.
            “Abah! Tengoklah Kak Yuni  ni. Menyampah betullah! Bukannya nak  bagi  semangat. Asyik  nak  kutuk  Wanda aje.” Muncung Wanda  sudah  panjang. Merah padam wajahnya menahan marah.
            “Kak Yuni  bukan mengutuk. Ini kata-kata semangat. Buktikan pada mak  dan abah yang kau  boleh berdikari. Kak  Yuni  cabar kau. Kalau kau  mampu  bertahan selama sebulan, kau mintalah apa  saja. Kak  Yuni akan tunaikan.”
            Bulat  mata Wanda  mendengar  cabaran Wahyuni. Wajah mak  dan abah dipandang seketika. “Betul  ni? Jangan menyesal tau.”
            “Kenapa  nak menyesal  pula? Tapi  kalau  kau  berhenti  lebih awal, kau  kena  jadi  babysitter anak-anak  Kak  Yuni. Deal?”
            Hilang senyum di bibir  Wanda. Sekali  lagi  wajah  kedua  orang tuanya dipandang. Mak cuma menjongket  bahu. Abah pun sama. Wahyuni  mengetuk-ngetuk meja  dengan hujung jari. Wanda merenung jemari  Wahyuni sambil  menimbang-nimbangkan semula tawaran itu.
            “Okey! Wanda sahut cabaran Kak Yuni. Satu  bulan, ya?”
            Wahyuni  mengangkat ibu jari, kemudian melagakan buku  limanya  dengan buku lima Wanda. Gadis itu  cepat-cepat menghabiskan minumannya  dan terus  menyarung kasut. Dia  yakin dia mampu  menyahut cabaran Wahyuni.
~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~
            “Awak dan Dina ikut Megan ke  kaunter. Nanti  dia  akan tunjukkan kerja-kerja  yang  perlu kamu  berdua buat.”
            Wanda menoleh ke  kaunter. Segala  macam rasa sudah mula menghampiri. Bolehkah dia memulakan tugas dengan baik  hari ini?  Apa yang dia tahu kalau  dia ke  restoran makanan segera, pekerja  yang bertugas  di kaunter bertanggungjawab untuk  menyediakan pesanan  pelanggan. Mengenangkan semua  itu telah membuatkan tangan Wanda berpeluh. Keyakinannya  mula pudar  sedikit demi sedikit.
            “Kau okey  tak ni?” Dina  bertanya apabila  melihat  Wanda  seperti tidak menumpukan  perhatian pada taklimat  yang  diberi.
            Pintu di bahagian dapur terbuka  sebelum sempat  Wanda menjawab soalan Dina. Serta-merta semua kebimbangan terbang pergi. Gerangan yang ditunggu-tunggu sudah pun tiba. Pakaian dirapikan dan dia  kembali  menumpukan perhatian pada  taklimat  yang  sedang berlangsung.
            “Dina dan  Wanda boleh ikut Megan ke  kaunter. Selamat  bekerja.  Kalau  ada  yang kurang faham, kamu  boleh tanya mana-mana  senior di  sini.” 
            Senyum manis terukir di  bibir  Wanda tatkala mendengar  kata-kata  akhir Branch in-charge. Sebaik  sahaja wanita Cina itu beredar, dia yang terlebih dahulu masuk ke kaunter.
            “Hai  Ikhwan,” sapa Wanda ramah.
            Ikhwan cuma senyum dan mengangguk sekali. Dia terus  menyarung apron dan menghilangkan diri  ke  dalam stor  makanan beku.
            “Eh, sombongnya  dia. Semalam baik  sangat.  Hmmm...” Dia mengomel  sendirian.
            Tak  mengapa. Banyak masa lagi. Mungkin masih awal pagi. Mood nak  berbual  masih belum ada barangkali. Wanda mula menumpukan perhatian pada penerangan yang diberikan oleh Megan.  Pada peringkat  permulaan,  rasa teruja  membuatkan dia rasa tidak sabar  untuk  memulakan kerja. Tetapi tatkala  waktu  kerja hampir tiba, perasaan gemuruhnya  datang lagi.
            “Wanda, kau  jaga kaunter sebelah  kanan. Dina kau di kaunter  tengah,” arah Megan.
            “Habis tu  kau jaga kaunter mana?” tanya  Wanda. Soalannya  itu  telah memancing perhatian rakan sekerja yang lain.
            “Hari  ini aku  jadi  pemerhati. Tak payah risau. Kau buat  aje macam yang aku  ajar tadi. Apa yang penting, sediakan makanan mengikut apa yang  dipesan oleh pelanggan.” Megan meninggalkan mereka berdua  di  situ dan pergi  ke  pintu  utama. 
            Papan tanda ‘BUKA’ digantung. Ini  bermakna waktu  perniagaan sudah bermula. Masing-masing sudah bersedia  di  posisi masing-masing. Pelanggan pertama masuk. Wanda memandang Dina. Rakan sekerjanya nampak yakin. Tak  ada sedikit pun riak  keraguan di wajahnya.
            “Relaks Wanda. Tarik nafas panjang-panjang. Jangan lupa  senyum  tau,” ujar Dina.
            Wanda memaksa bibirnya mengukir  senyum. Dalam hati berdoa agar pelanggan itu  pergi  ke kaunter  Dina. Nafas  lega dihela  apabila doanya termakbul.
            “Selamat  datang dan selamat  pagi  kak. Makan kat sini  atau bungkus?”  Dina memulakan kerjanya  dengan yakin. nampak  mudah sangat  dia  melayan pelanggan itu.
            Tak lepas  mata  Wanda  memerhatikan Dina menyiapkan pesanan pelanggan itu. Komunikasi antara Dina dan krew dapur  juga berjalan lancar. Kurang dari lima minit, pelanggan itu  sudah keluar  bersama makanan yang dipesan.
            “Nampak senang aje,” ujar  Wanda perlahan tapi  sudah cukup  untuk  didengari  oleh Dina.
            “Memang senang pun. Yang penting jangan kelam-kabut.” Dina  memberikan kata-kata  semangat.
            Pelanggan seterusnya masuk. “Kau pula, ya?” kata  Dina.
            “Eh, apa aku  pula? Kita  tengok  nanti customer  tu  pergi  ke kaunter  siapa.” Wanda cuba mengelak. Tapi  nasibnya kurang  baik. Pelanggan itu  menuju  ke kaunternya.
            “Ehem.. errr..  selamat  pagi dan selamat  datang Encik. Makan atau bungkus?” Walaupun teragak-agak,  Wanda memaksa diri untuk senyum. Sebaik  mungkin dia  cuba bertenang sedangkan di saat  itu kepala lututnya  sedang menggigil kuat.
            “Makan di sini. Bagi  saya Set A  satu dan large  fries satu.”
            Hujung jari  telunjuk  mula melilau mencari  harga makanan yang tertera di monitor. Dia  berjaya. Kemudian dia  meletakkan dulang dan menyiapkan pesanan pelanggan itu  sama seperti yang dilakukan oleh Dina. Menggigil tangannya  menyelesaikan tugas.
            “Terima kasih Encik, selamat  menjamu  selera.” Wanda  tersenyum  lebar. Spontan dia menoleh pada Dina. Tapak tangan masing-masing berlaga.
            “Yes! Senang aje kerjanya, kan?” ujar Wanda sambil mengesat peluh di dahi.
“Memang senang. Tapi  pucat juga aku tengok  muka  kau tadi. Dah macam orang nak  terima hukuman gantung.”
Wanda menekup  mulut.  Sebelah tangan lagi  melepuk bahu Dina. Tidaklah sesusah mana pun kerja  di kaunter rupanya. Beberapa minit kemudian pelanggan yang lain pula masuk. Mereka berdua kembali  bekerja seperti  biasa. Wanda  mula  seronok  dengan apa  yang dia  lakukan. Semakin seronok apabila dapat  melihat Ikhwan setiap  kali  dia  harus  memesan makanan yang perlu dimasak panas-panas. Penat  berdiri  langsung tidak terasa.
Pelanggan semakin ramai  apabila  tiba waktu  makan  tengahari. Megan juga turut turun padang untuk  membantu. Dina semakin cekap dan selsa  dengan kerjanya. Berbeza pula  dengan  Wanda. Tenaganya  hampir  kehabisan. Sudah beberapa kali  dia  melakukan kesilapan ketika mengambil  pesanan. Dan sudah beberapa  kali  juga Megan menegurnya kerana tersalah memulangkan baki duit kepada  pelanggan.
“Encik, tunggu  sekejap ya.”
Dia  terus  meninggalkan kaunter  tanpa menitipkan sebarang pesan pada  Megan atau  Dina. Dah tak  sempat.  Dari pagi  tadi  dia menahan diri untuk ke  tandas. Laju  dia menyelinap ke ruang dapur  untuk ke tandas  kakitangan yang terletak  di  belakang restoran. Hampir  lima minit  dia  di situ. Bukan setakat buang air. Sempat  lagi dia  merapikan rambut dan topi yang dipakai. Tangan yang lenguh dibelek  sebentar  lalu diletakkan di bawah air paip yang dibiarkan terbuka.
“Eee, dah bau ayam goreng!” Wanda  mengutuk  bau  badan sendiri.
“Wanda!”
Dia keluar dari  bilik air. Megan sedang bercekak  pinggang dengan hidungnya  yang kembang kempis. Habislah  Wanda. Dia  yakin Megan akan memarahinya.
Sorry  Megan. Aku tak  tahan nak  terkucil  sangat  dah  tadi. Nyaris-nyaris terburai kat  kaunter  tadi.” Wanda  cuba berlawak. Tapi  taktiknya  itu  tidak  berkesan. Lurus telunjuk  Megan mengarahkan dia masuk  ke dalam.
“Lain kali maklumkan dulu pada sesiapa yang ada kat kaunter. Mana boleh main blah macam tu  aje. Customer  bising  kau tahu tak? Kalau pergi  sekejap  tu  ada ampun lagi. Kau  bersolek  ke  apa  kat  toilet   tu?”
Berdesing telinga Wanda. Makin bengang apabila volume  suara Megan dah macam mak tiri yang hilang penyapu. Dia berjalan laju  melintasi  dapur apabila  terasa  ada seseorang sedang merenungnya. Malunya! Ikutkan hati  mahu  saja ditekup-tekup mulut  Megan.
“Mana pelanggan tadi?” Wanda bertanya  pada Dina. Gadis itu  sedang sibuk  melayan pelanggan yang masih beratur panjang di kaunternya.
“Dah cancel order,” jawab Dina  pendek.
Wanda  ingin  bertanya lagi  tetapi niatnya terbantut  apabila Megan masuk menyertai  mereka di situ. Wajahnya  yang masam mencuka  tadi  sudah berubah manis. Huh! Plastik sungguh. Boleh pula dia  berlakon seolah-olah tidak apa-apa  yang terjadi.
“Encik, sila  ke kaunter tiga ya.” Megan mengarahkan beberapa orang pelanggan yang sedang  beratur  di kaunter Dina beralih ke  kaunter aku.
Dalam keadaan yang masih belum bersedia, Wanda menerima pesanan pelanggan yang pertama. Megan masih di situ. Tapi  dia langsung tak membantu. Sejak  tadi  dia  hanya mundar-mandir di  situ.
“Megan, cheese beef burger large size dah habis.” Wanda memaklumkan pada Megan.
Order  terus pada kitchen crew. Lupa ke?” Megan menjongket kening.
Wanda mengharapkan agar Megan  membantunya. Tapi  harapan hanya  tinggal  harapan. Dengan wajah selamba Megan ke kaunter  tengah. Dia mula menerima pesanan dari  pelanggan yang semakin ramai  beratur  di  kaunter Wanda dan Dina.
“Jangan tercegat  aje kat  situ  Wanda. Cepat sikit. Orang makin ramai  ni.” Megan meninggikan suara.
“Err..one burger large size!” Wanda melaung kuat. Dia  menguntum senyum kerana laungannya  berjaya  menarik perhatian Ikhwan yang sedang sibuk  di  dapur.
Beef or chicken?”tanya Ikhwan. Suaranya  juga sama kuat  dengan  Wanda.
“Err...” Wanda kembali kepada monitor, melihat menu  yang dipesan tadi. “Beef!”
“Ada cheese  ke tak?” Ikhwan melaung lagi.
Wanda menggosok  hidung yang tidak  gatal. Terkial-kial dia mencari kembali  menu  yang disebut.  Tapi  tidak berjaya.  Dia  semakin  kalut  apabila terdengar beberapa suara  di  dapur  sedang mentertawakannya.
“Megan, kau  tengokkan budak  tu kejap. Lembap!”
Serta-merta mata  Wanda terasa berbahang. Tidak  pernah dia dimalukan sebegitu. Hatinya  membara. Tapi  tak  sanggup  untuk membalas kembali  kerana orang yang mengutuknya  secara  terang-terangan itu adalah Ikhwan. Sebaik mungkin Wanda cuba  menahan airmata yang  ingin tumpah. Senyum masih meniti  di  bibirnya.
“Okey, boleh pergi  rehat sekarang. Lagi  sejam nanti  masuk balik.” Megan  meletakkan tanda SILA KE KAUNTER SEBELAH  di tempat  Wanda dan Dina. Seorang pekerja  yang bertugas membersihkan meja di  tingkat  atas sebentar tadi  masuk  ke kaunter menemani Megan.
Wanda tidak  tahu  ke mana  hendak  dituju. Dia sangat  penat. Selera terus  tertutup  untuk  menjamah sebarang makanan. Tengkingan-tengkingan Ikhwan  dan tawa  sinis rakan-rakan sekerja  sebentar  tadi  benar-benar  melemahkan semangatnya.  Dia nak balik. Tak guna dia  berada  di  sini  kalau semua  orang tidak tahu  menghormatinya. Dia menyeluk telefon di  dalam poket  seluar. Saat ini  dia terbayangkan abah. Pasti  orang tua  itu  akan tepuk dahi berkali-kali.
“Awak  nak  call  siapa?”
Ikhwan sedang berdiri  di  depannya sambil  menatang dulang berisi  kentang goreng dan dua gelas air berkabonat.
“Err.. tak ada siapa. Saja  nak  check ada mesej masuk ke  tak?”
Telefon bimbit  di tangan segera  disimpan semula  ke dalam poket seluar. Dia membetulkan duduk  apabila Ikhwan meletakkan dulang di atas meja dan duduk di hadapannya. Hati yang walang tadi  terus berbunga riang.
“Dah makan?”  tanya  Ikhwan
Wanda  cuma menggeleng. Dia sedang menstabilkan degup jantungnya  yang agak laju. Tak sangka langsung Ikhwan akan duduk di situ. Padahal rakan-rakan seniornya  yang lain duduk selang beberapa meja saja dengan mereka. Macam nak lompat bintang apabila Ikhwan menghulur segelas  air padanya.
“Eh, untuk saya ke?” Buat-buat tanya  pula. Kalau  bukan untuk  Wanda untuk siapa pula? Wanda cuma menyedut sedikit. Kemudian dia  menolak gelas  itu  ke tepi.
“Maaf, saya tak boleh minum air bergas. Ada gastrik.”
“Ye ke? Saya  ambilkan air yang lain ya.”
Wanda  ingin menegah, tetapi  Ikhwan lebih pantas bangun. Sepeninggalan Ikhwan, Wanda cepat-cepat  merapikan diri.  Dia ke sinki untuk  menyegarkan wajah. Pelembap  bibir  yang sentiasa disimpan di dalam poket  seluar  dioles laju. Ketika dia kembali  ke meja, baru dia perasan banyak mata  yang sedang memerhatikan tingkahnya.
“Untunglah orang tu. Dapat duduk  dengan ‘Abang Encem’.” Dina menggiatnya  dari  meja  sebelah. Bekal nasi yang dibawa dari  rumah disua pada  Wanda. Tapi  Wanda menolak  dengan baik.
“Dina, muka aku berminyak tak? Ada apa-apa  tak kat gigi aku?” Selamba saja  Wanda menayangkan giginya  pada  Dina.
“Muka tu  dah memang lawa. Eh, nanti  kirim salam kat  brother tu eh. Untunglah kau. Handsome tu!”
Bahu  Dina ditampar lembut. Kembang hati Wanda ketika itu.  Belum sampai  sehari dia  bekerja di  situ, perhatian Ikhwan telah berjaya  dipancing. Nampak gayanya  memang lama lagilah dia  bertahan di sini. Rugilah kalau  dia berhenti  sekarang. Sekurang-kurangnya  dia perlu beri  peluang pada  Ikhwan untuk mengenalinya  dengan lebih dekat.
“Nah, awak makan nasi ya. Jangan makan fries, tak kenyang.”
Sekali lagi  Ikhwan buat  dia  tergamam. Pantas betul pergerakannya. Sepinggan nasi bersama  ayam goreng dan sos cili  sudah terhidang di depannya.
“Makan cepat. Waktu rehat kita  ni  singkat aje,” ujar  Ikhwan.
“Kat  sini  ada jual Nasi Ayam ke?” Wanda bertanya sambil  menguis-ngusi Nasi Ayam bersos cili  dengan sudu.
“Mestilah ada. Awak tak perasan ke  dalam menu?”
“Banyak  sangat menunya. Tak boleh nak ingat semua  dalam masa sehari.”
Ikhwan senyum. Aduh! Sampai ke jantung rasanya. Wanda tunduk untuk memulakan suapan. Kunyahannya  terlalu perlahan. Bukan kerana malu, tetapi  Nasi Ayam  itu  langsung tak kena dengan seleranya. Namun demi  menjaga hati  Ikhwan, dia memaksa tekaknya menelan. Sedap  tak sedap  belakang kira.
“Saya minta maaf ya sebab tengking-tengking awak tadi.”
Aduhai! Wanda sudah tidak  senang duduk. Bagai  ada irama  cinta yang  sedang berdendang di dalam hatinya di kala  itu. Belum pernah lagi  mana-mana lelaki  yang begitu  jujur  melafazkan maaf padanya sebelum ini.
“Kerja di bahagian kaunter  kena pantas. Kalau  awak  silap terima order, bahagian kitchen pun kena  juga.” Sambung Ikhwan lagi.
Wanda tidak  membidas.Kata-kata  Ikhwan bagaikan air batu  yang  masuk seketul-seketul  ke  dalam hatinya. Marah dan bengang  hilang serta-merta. Dia memberanikan diri  untuk melihat  Ikhwan. Rasanya inilah kali pertama  mereka  duduk dalam jarak  yang agak  dekat. Lelaki itu mempunyai sepasang mata sepet  yang  agak tajam. Walaupun mukanya nampak  garang, tapi  senyumannya  menjadi  pelengkap  ketampanan lelaki  itu.
“Wanda...” Panggilan Ikhwan mengembalikan Wanda ke alam nyata.
“Ya. Masa  rehat  kita dah tamat  ke?” Wanda  bertanya kerana dilihatnya  dulang Ikhwan  sudah kosong dan lelaki  itu  seperti sudah bersedia  untuk  beredar.
“Ada dua puluh minit  lagi. Awak  habiskan makanan tu  ya. Saya  nak  keluar  sekejap. Nah  tisu, ada  nasi  kat  tepi  bibir  tu.”
Spontan tangan Wanda  melekap di  bibir.  Tak ada pula  butiran nasi  yang dikatakan. Wanda mengambil tisu  yang ditinggalkan oleh Ikhwan. Ada sesautau yang tertulis  di  atas  tisu  itu.
017- 4320234  Waiting for your call :)
Yes! Yes! Yesss!!!”
Wanda melompat girang. Dikucupnya  berkali-kali  tisu  yang masih berada  di tangan. Dengan selambanya dia menari ‘tarian cucuk  langit.’ Dia lupa  diri sekejap.
“Oi! Menang loteri  ke?”
Wanda terpempan. Baru sedar di mana dia  berpijak. Muka  dah merah padam ditertawakan oleh kawan-kawan yang sedang menjamu  selera. Dia terus berlari ke  bilik air. Di  sana, tisu  pemberian Ikhwan  dikeluarkan semula bersama  telefon bimbit. Nombor  telefon Ikhwan didail. Bagai  nak meletup  jantungnya  tatkala  mendengar  nada deringan di dalam talian.
“Wanda  ya?”
Wanda memegang dada. Suara  Ikhwan dekat  sungguh dengan telinganya. Berpeluh mukanya  menahan gemuruh.
“Ya,” jawab Wanda antara  dengar dan tidak.
“Okey, nanti saya  simpan nombor  ni. Kerja elok-elok  lepas ni  ya. Kalau  ada  masalah, beritahu saya tau. Takecare...bye.”
Panggilan tamat. Untuk kesekian kalinya  Wanda terlompat-lompat keriangan. Tidak  pernah dia  segembira ini. Tiba-tiba dia  teringatkan Wahyuni. Senyum  lebar disertai  dengan ketawa  sinis tertera dibibir.
“Kak Yuni, nampaknya memang lama lagilah Wanda  kat sini. Kopaklah  beg duit Kak  Yuni  cukup bulan ni. Hahaha!!!”


Post a Comment

.

.
.

.

.

.

.

.

.
.