Jumlah pengunjung setakat ini .

Google+ Followers

Sokongan korang amat , amat , amatttttt dihargai .... ummmmuuuah!

June 10, 2013

Jom Ikut Gee Balik Kampung !!!

Assalamualaikum  semua ! Terima kasih kerana masih sudi menjenguk blog ibu montel ini .. :)  Dan terima kasih juga pada kalian kerana  masih setia mengikuti perkembangan  IZMA QAHIERA

Ok  , sementara kita menunggu sambungan kisah Fatin Syuhada dan Kamal Akasyah di sana , jom kita layan dulu Gee dan kengkawan dia kat sini eh .. 

Selamat datang juga pada blogwalkers yang baru ! Enjoy your reading okay ... Ummmmmmuah ... caaaaayang korang ..!


Hati Seorang XXXL

Bab 5

    "Weeda dapat orang mana mak ?” tanya Gee ketika mereka sedang bersarapan pagi itu . Lin hanya menjadi pendengar dan pemerhati . Berselera betul dia menjamah pulut kuning dengan sambal tumis ikan bilis pagi itu . “ Budak sini juga . Mak Uda kau cakap sama sekolah dulu .” terang ibunya. Dia  menyisip sedikit air kopi yang masih panas. Kerutan kening Gee kelihatan ,”Sama sekolah ? Orang kenal ke ?” tanya Gee lagi . Dia menyuapkan sesudu pulut ke dalam mulut . Puan Fera memandang Gee . Mata mereka bersabung sebentar .
           
            “ Entah … tapi kalau tengok muka mak rasa kau kenal kot.” Puan Fera menjawab acuh tak acuh . Dia beredar dari meja makan dan menuju ke belakang rumah .  “Kau berdua sarapanlah dulu . Mak nak bagi ayam makan .” kata Puan Fera . Gee meneruskan suapan . Namun di dalam kepalanya terbayang – bayang wajah bakal suami Weeda .Lama dia merenung alas meja bercorak bunga di hadapannya . Beberapa wajah kawan – kawab lelaki di zaman sekolah dahulu melintas di hadapannya .
           
          “ Woi , jauhnya menung ! Dah sampai mana?” Lin menyinggung lengan Gee  . Gee memandang Lin yang tersengih . “ Kau suka buat aku terkejut kan.” Gee menepuk perlahan tangan Lin . “ Habis tu , aku tanya banyak kali hang buat tak tau je ..” Lin menyudahkan suapan. Kemudian dia bangun membawa pinggan dan cawannya  ke sinki . “ Kau tanya apa ?” Gee memandang  Lin yang membelakangkannya . “ Aku tanya , hang kenai ka marka sepupu hang tu. Dari tadi aku tengok hang ralit je.” Lin bertanya tanpa memandang wajah Gee .
           
               Gee diam seketika . “Aku tak perasanlah .. kalau dia ada waktu majlis tu petang ni mungkin boleh cam kot .” Jawab Gee . Tiba – tiba dia teringatkan seseorang . Degupan jantungnya juga tiba – tiba berdetak lebih pantas dari biasa. “ Takkan dia kot ?” Ujar Gee perlahan .
“ Siapa ?” tanya Lin . Gee kelihatan kalut. Sangkanya Lin tidak dengar apa yang dia katakan sebentar tadi . “ Errrr… tak adalah .” Gee cuba berlagak selamba . Lin tidak puas hati . Dia menarik kembali kerusi di meja makan dan duduk di hadapan Gee . “ Aku dengaq hang cakap apa tadi Gee. Jangan nak sembunyi dari aku ..dia tu siapa?” Lin menyoal bagai polis pencen . Dia mengeringkan tangannya yang basah . Namun pandangannya masih tidak berganjak dari wajah Gee. “ Kawan sekolah kitorang dulu . Weeda memang couple dengan dia  . Tapi tak tahulah kot bukan dia .” Gee bersuara perlahan . Tekaknya terasa kesat . Dia mengalihkan pandangannya dari tenungan Lin .
            
           "  Hang pun suka kat dia ?” tanya Lin pantas . “ Mana ada …kawan sekolah je lah.” Gee menjawab. Namun dia tidak berani untuk menentang mata Lin . Terdengar hembusan nafas yang agak kasar dari rongga hidung Lin . “ Hang tok sah nak tipu aku Gee. Kita bukan baru kawan semalam ..” Kata – kata Lin menyebabkan hati Gee berubah walang . “ Itu cerita lamalah Lin . Tak baik disebut lagi. Weeda pun dah nak bertunang. Lagipun aku sendiri pun tak tahu samada betul ke tidak budak tu jadi bakal suami Weeda.” Gee cuba membuang kesebalan hatinya. Lin mengangguk  tanda faham .
            “ Gee …. Lin …nanti kau berdua pergi awal sikit rumah Mak Uda ya. Tolong  apa – apa yang patut .”  Ibu Gee muncul kembali di dapur sambil membawa besen bekas makanan ayam yang sudah kosong . “ Kita pergi sekalilah mak. Malaslah nak pergi dulu .” Kata Gee . Puan Fera memandang Gee dengan pandangan tajam . “ Takkan nak pergi makan je… mestilah tolong buat kerja sikit . Awak tu anak dara ..” Bebel ibunya. Gee menarik muka . Dia memang tidak suka pergi sendirian tanpa ibunya . Kalau tidak disebabkan Weeda merupakan sepupu yang agak rapat dengannya , pasti dia tidak akan menghadiri majlis pertunangan itu .

“ Angah , Mak Uda panggil . Dia minta tolong hantar Kak Weeda pergi kedai buat rambut !” Basyitah  menjerit dari luar rumah . Gee memandang Lin sebagai tanda supaya rakan serumahnya menyertainya sekali . Lin mengangguk faham . Mereka bangun serentak dan masuk ke dalam bilik untuk menyarung hijab. “ Kalau ikutkan hati aku , malas nak layan semua ni tau . Kau tengoklah nanti mulut Mak Uda aku tu . Mesti dia nak perli – perli aku nanti .” Gee menepek bedak kompak di wajah . Lin mencapai beg duit dan menuju ke pintu bilik .” Hang buat pekak je . Kalau tak tahan kita baliklah rumah … apa susah .” kata Lin . Dia  tahu serba sedikit kisah saudara – mara Gee . Dia juga pernah bertemu dengan Weeda beberapa tahun dahulu .

“ Gee ! Apa yang lama sangat mekap tu ?  Weeda dah tunggu tu …kang tak sempat pulak nak bersiap !” Terdengar jeritan ibu Gee dari luar rumah . Gee menjenguk ke luar jendela . “ Dah nak turunlah ni mak oiiiiii …!” Balas Gee . Lin ketawa melihat telatah dua beranak itu . “ Biar aku bawa kereta , hang pi panggil Weeda.” Lin terlebih dahulu mencapai kunci kereta . Dia menyarung sandal dan menuju ke garaj kereta . Gee pula  ke arah sebelah kanan rumah.

Beberapa ela sebelum dia sampai di pintu utama rumah Weeda , Gee sudah mendengar suara Mak Udanya dari dalam rumah . “ Weeda , Gee dah sampai tu .Cepat sikit !” laung ibu Weeda.

“ Assalamualaikum …” Gee memberi salam . Dia hanya berdiri di luar rumah . Matanya terarah pada keretanya yang dipandu masuk oleh Lin ke halaman rumah Weeda . “ Waalaikumsalam … Amboi ! Makin sihat anak buah aku sorang ni . Kau makan apa ni Gee ? Makin kembang Mak uda tengok ?” Ibu Weeda mencium kedua belah pipi Gee sambil mulutnya tak berhenti menceceh . Gee hanya tersenyum  menahan malu . Inilah penyebab utama  dia tidak suka berjumpa dengan saudara –mara. Pasti topik kecomelan badannya menjadi bualan .

“ Weeda mana Mak Uda ? Tadi kata nak suruh hantar buat rambut ?” Gee memotong percakapan ibu saudaranya . Wajahnya masih merona merah . “ Ada kat dalam tu .. nanti lepas buat rambut , kau tolong hantar dia kat kedai Kak Yus ye …dia mekap kat situ ..  balik nanti tukar baju je .” Arahan ibu saudaranya dibalas dengan anggukan tanda faham. Tidak lama kemudian Weeda muncul . Wajahnya kelihatan berseri – seri . Tangan kanannya memegang  telefon bimbit dan beg duit .

“ Gee! Balik jugak kau .” Weeda dan Gee berpelukan . “ Sepupu aku bertunang …mestilah aku balik .” Gee menjawab . “ Dah tu ! Cepat pergi kedai …dalam kereta nanti boleh sembang .” Ibu Weeda memintas perbualan mereka . Dengan pantas mereka berdua masuk ke dalam perut kereta . Lin  tersenyum melihat Weeda yang mengambil tempat di belakang . Dia hanya menjadi pendengar perbualan antara Gee dan Weeda. Sesekali dia bertanya arah pada Weeda dan Gee .

“ Kau bertunang dengan siapa Weeda ?” tanya Gee selepas bertanya khabar . Lin mengerling Weeda melalui cermin pandang belakang . Dia dapat menangkap perubahan pada air muka Weeda . “ Tunggulah  petang ni … dia datang sekali nanti .” jawab Weeda ringkas . Dia tersenyum simpul .“ Aku kenal ke ?” Gee menyoal lagi . Dia menoleh ke belakang melihat wajah sepupunya . “ Emmmm ….kenal sangat – sangat .” Jawab Weeda penuh yakin . Gee menoleh lagi . Kali ni Weeda menghadiahkan senyum sinis pada Gee . Lin juga dapat melihat senyuman itu melalui cermin pandang belakang .

Lagu One In A Million dendangan Neyo berkumandang di dalam kereta Gee . Weeda tersengih melihat skrin telefon bimbitnya . “ Hello Bee ..” Manja suara Weeda memulakan perbualan. Gee berpaling semula ke depan . Sempat dia mengerling ke arah Lin  yang tenang memandu . “ Honey ada dalam kereta ni ... nak pergi buat rambut ..lepas tu pergi mekap .” Suara Weeda yang manja hampir menyebabkan Lin memburaikan tawanya . Namun Gee sempat memberi isyarat amaran pada Lin .

“ Honey pergi dengan Gee ..Bee ingat dia lagi tak ?” Soal Weeda pada bakal suaminya . “ Boleh ..kejap ya ..” Weeda menghulurkan telefonnya pada Gee . “ Gee … ada orang nak cakap dengan kau .”  Gee menyambut huluran Weeda lalu menekapkan gajet comel itu di telinganya.

“ Assalamualaikum ..” Gee memberi salam .

“ Perghhhh!!!! Suara masih sama macam dulu seh . Mesti kau makin comel kan ?” Suara di hujung sana kedengaran ceria . Gee tersentak . “ Siapa ni ?” Soal Gee . Dia memandang Lin dan Weeda silih berganti . Weeda hanya tersenyum lebar . “ Kau tak kenal aku ke ?” Soal suara di dalam talian . “ Tak perasanlah ..cakaplah  siapa ni ?” Soal Gee masih tidak puas hati . “ Kita jumpa petang nantilah..kalau bagitau sekarang tak bestlah ..he he . Eh , kau bagi balik handphone ni kat Weeda ..” Arah suara di dalam talian . Gee memulangkan kembali medium komunikasi itu pada Weeda .

“ Kau cakap kat BEE kau tu ..kot ye pun nak berahsia ..jawablah salam orang dulu . Awak tu nak jadi ketua keluarga … kalau salam orang pun tak pandai nak jawab , yang lain-lain tu tak tahulah nanti..” Gee membetulkan kembali duduknya . “ Dia excited dengar suara kau kot .” Weeda cuba membela bakal tunangnya itu . “ Baru dengar suara Gee dah lupa bagi salam ? Kalau dah jumpa , silap – silap hari bulan lupa kat hang Weeda !” Lin ketawa  mengekek kerana berjaya menyakitkan hati sepupu Gee itu .

“ Woi , mulut tu tapis sikit ye cik kak ! Aku cili nanti .” Weeda menolak kerusi pemandu dengan kasar . “ Eh ! Hang kira cili hang je ? Hang tak nak rasa cabai aku ? Kalau hang kena bukan setakat bagi salam , mengucap terus hang tau tak ?” Tawa Lin semakin kuat . “ Dah lah tu ! Aku cakap sikit je . Korang pulak yang lebih – lebih !” Gee meninggikan suaranya sekaligus membantutkan niat  Weeda untuk membalas kata –kata Gee .

Lin tersengih memandang Gee yang masam mencuka .


.

.
.

.

.

.

.

.

.
.