Jumlah pengunjung setakat ini .

Google+ Followers

Sokongan korang amat , amat , amatttttt dihargai .... ummmmuuuah!

May 27, 2015

HEY MR. SPOTLIGHT BAB 12

Dah tiga hari aku tak nampak Raisya. Bohonglah kalau aku tak rindu. Padanlah dengan muka  aku. Kalau dah tahu  tak  boleh tenang bila tak  tengok  muka  Raisya  tu, kenapa luluskan cuti  dia? Sekarang apa  dah jadi?Nak pergi kerja pun rasa malas sangat. Jarang aku lewat ke tempat kerja. Tapi kebelakangan ini, dah nak dekat waktu makan tengahari baru aku masuk.Kadang-kadang lepas waktu makan baru aku keluar dari rumah.
Hati  bagai  digaru-garu untuk menelefon dia.  Tapi  aku  takut  dia akan bersoal-jawab. Sudah dua  kali  aku  terperangkap  dengan perbuatan sendiri. Tak mungkin Raisya  tak syak  apa-apa. Tapi  sejak  hari  terakhir  kami  bertembung di  rumah mak, aku  perasan topik  itu  langsung tidak  disentuh. Adakah  dia benar-benar tidak  mengesyaki  apa-apa  atau dia memang  langsung  tak perasan akulah  lelaki  yang bakal  menjadi  imamnya  nanti?
"Kau tak sihat ke Azraf?" Mak bertanya ketika dia masuk ke bilik untuk mengutip kain kotor.
Aku tak menjawab. Selimut yang membalut tubuh aku tolak ke bawah. Aku memangku kepala sambil berlenging di atas katil. Mak datang dekat. Belakang tapak tangannya mendarat di dahi. Tak puas hati, dia memeriksa aku. Gayanya dah macam doktor kanak-kanak. Siap suruh aku buka mulut.
"Hahhh!!!" Aku buka mulut serentak dengan hembusan nafas.
"Pergh! Bau macam taik lembu kering. Kurang asam punya botak!" Mak tekup bantal ke muka. Mula-mula aku meronta. Tetapi tekupan mak semakin kuat. Beberapa ketika kemudian aku mendiamkan diri. Tangan terdepang di atas katil. Perlahan-lahan mak mengalihkan bantal yang menutup muka aku. Aku tayang mata buntang siap dengan pakej lidah terjelir.
"Alahai Azraf...mak minta ampun! Tak ada niat nak bunuh anak sendiri. Abang! Tolong saya bang!!! Anak kita bang!!! Huwaaaa..."
Mak menggoyang-goyangkan badan aku. Dia melompat naik ke atas katil dan terus memangku kepala. Eleh, berlakon aje lebih tu. Aku tahu dia sedang memancing perhatian abah di luar untuk menyertai kami. Raungannya semakin kuat. Aku masih seperti tadi. Dah macam orang kena sawan. Mata sedikit terbuka untuk melihat aksi plastik mak. Tak lama kemudian abah masuk.
"Apahal terjerit-jerit ni?" Agak keras suara abah bertanya.
"Abang... tolong panggil ambulans.Anak kita kena sawan. Huwaaa!!!"
Sambil menangis, tangannya menampar-nampar pipi aku. Sakitlah! Mak memang suka mengambil kesempatan. Tunggulah bila ada peluang nanti aku akan kenakan dia lagi.
"Cuba tarik bulu hidung dia. Kalau tak sedar juga baru kita panggil ambulans," arah abah.
Nak tergelak aku mendengar kata-kata abah. Mak dah bersedia untuk melaksanakan perintah abah. Bersungguh-sungguh benar nampaknya mak. Tak semena-mena tawa yang puas aku tahan terlambak juga. Tak boleh nak bayangkan kalau mak betul-betul mencabut bulu hidung aku. Sakit siot!!!
"Apalah abah ni. Bulu hidung orang pula yang dia suruh tarik."
Mak pun dah terbahak-bahak ketawa. Abah cuma menggeleng. Nasiblah abah, dapat isteri dan anak yang sama-sama sengal. Kalau dah datang 'angin bengong' kami berdua, abah yang serius itu pun kami pedajalkan.
"Kau tak pergi kerja ke Azraf?" Abah bertanya apabila tawa kami berdua dah mula reda.
"Orang nak cuti hari ni boleh tak abah? Kerja kat pejabat pun dah tak banyak. Orang penatlah..." Aku tunjuk muka kesian. Bahu mak aku jadikan tempat untuk memangku muka.
"Eleh, budak botak ni bukannya penat mana pun bang. Dia jadi lesu sebab budak Raisya tu kan tengah bercuti. Itu pasallah basau semacam aje dia ni." Seperti biasa, hobi mak kalau sedang membebel. Pasti kepala aku digosok-gosoknya.
"Huh! Sendiri yang cari penyakit. Nak berahsia sangat. Apa salahnya kalau Raisya tahu kau tu bakal suami dia?" Abah dah nak beredar dari situ. Tapi sempat lagi dia berhenti di depan pintu, nak mendengar jawapan yang sekian lama dia nantikan.
"Hish! Eloklah kalau dia tak tahu. Dulu saya bertunang dengan awak pun kita tak pernah jumpa. Masa nak nikah barulah saya dapat tengok muka bakal suami. Mujur handsome. Kalau tidak kesian anak saya terpaksa mewarisi kehodohan abah dia. Hahaha!"
Abah turut sama ketawa. Telinganya sudah lali dengan sindiran mak. Dia tahu mak bukan bersungguh pun. Cara mak bergurau dah memang begitu. Tahan telinga sajalah.
Handphone berbunyi sebaik sahaja abah keluar dari bilik. Mak lebih pantas mengambil handphone aku di atas meja lampu. Berkerut keningnya membaca nama yang tertera di skrin.
"Batu Lesung? Siapa ni Azraf?"
Aku terus terjun dari katil dan merampas telefon di tangan mak. "Raisya!" Aku menjerit keriangan.
"Batu Lesung kau panggil budak tu. Kenapa..."
Aku senyum lebar sambil menekan-nekan pipi sebelah kiri. Lama mak perhatikan perbuatan aku.
"Hish! Lambatlah mak ni. Lesung pipit dialah..."
"Ooo...cakaplah dimple! Barulah mak faham. Eh, buka loud speaker. Mak nak dengar juga."
Aku ikutkan saja kehendak mak. Tapi aku bagi isyarat supaya mak zip mulut. Sebaik saja terdengar suara Raisya memberi salam, aku terus duduk di birai katil. Mak pun turut serta.
"Encik Azraf, Encik sayang saya tak?"
Uik! Soalan apa tu?
Mak menyenggol bahu  aku  dengan kuat. Eh, dia  pula yang beria-ia  nak dengar  jawapan aku. Bergerak-gerak halkum mendengar  soalan Raisya. Nak jawab betul-betul  atau  masih nak  meneruskan lakonan?
“Awak okey ke tak  ni  Raisya? Tak malu  ke  tanya  soalan macam ni?”
Hati mula  memainkan rentak gendang. Muka  rasa berbahang. Mahu  saja  aku  menyuruh  mak  keluar. Malu pula bila  hal  peribadi   didengari. Tapi tak sampai hati  nak buat  begitu.
“Encik Azraf...”
“Ya  saya  masih mendengar.” Bergetar suara  menyahut  panggilan Raisya.
“Jawablah soalan saya  tadi.”
Sekali  lagi  bahu  disenggol. Aku  menggeleng perlahan. Dah parah budak ni. Kalau betul sayang aku, cakaplah terus  terang. Kepala  yang tidak berambut  aku  garu.  Apa yang patut aku  buat  sekarang?
“Raisya...” Aku panggil  dengan nada  memujuk.
“Dah ada  jawapannya  Encik Azraf?” Laju  Raisya  bertanya.
“Ehem... dah.”
Terjongket kening mak. Aku raup  muka  berkali-kali sebelum aku hadiahkan mak  dengan senyum kelat.
“Jadi  jawapannya? Ya  atau  tidak?” Raisya  masih menunggu  jawapan.
“Dua-dua pun tak.”
“Apa ni Encik Azraf? Jawablah betul-betul. Saya tengah susah hati  ni. Minggu  depan hari  pertunangan saya. Tapi  sampai  sekarang saya masih tak tahu  lagi  siapa  lelaki  tu. Saya perlukan jawapan Encik Azraf supaya senang saya  buat  keputusan  nanti.”
Terbangun aku  dari  katil. Apa  maksud Raisya? Penting sangatkah jawapan aku  sehingga  mampu  mempengaruhi  keputusan dia. Laju kaki  mundar-mandir  di  hadapan mak.  Tak  aku  pedulikan mak  yang  menggapai-gapai  menyuruh aku  duduk  semula  di  sebelahnya. Pening betul  aku  dengan perangai  Raisya.
“Okey, sekarang biar  saya  yang tanya  awak. Kenapa  awak  tanya  soalan tu?” Dengan beraninya  aku  cabar keberanian Raisya. Gerenti  dia  akan tamatkan panggilan selepas ini.
“Saya tanya  macam tu  sebab saya nak Encik Azraf  berlakon jadi  teman lelaki  saya. Kalau  Encik  Azraf  memang tak  ada  perasaan pada  saya susahlah  nak  menjiwai  watak  nanti.  Tapi  kalau  Encik  Azraf  ada  sikit perasaan aje  pun pada  saya  itu  dah cukup  membantu.”
Hampir  terlepas  telefon di tangan. Tekaan aku  ternyata  melencong jauh. Mak terlopong di  atas  katil.  Pasti  dia pun tidak menjangkakan begitu  jauhnya  perancangan Raisya untuk menggagalkan majlis pertunangannya nanti.
“Gilalah awak ni. Saya tak mahu bersekongkol dengan niat  buruk awak  tu. Terima  ajelah pilihan keluarga  awak  tu.  Apa  yang susah sangat?”
Tiba-tiba aku  naik  angin. Cuba  bayangkan kalau  bukan aku  yang bakal jadi tunang dia? Makan hatilah jawabnya  nanti. Kenapa  tinggi sangat  ego  kau  Raisya? Takkan kurang pun perasaan aku  ni  kalau kau  berterus-terang. Salah ke kalau  perempuan  yang meluahkan dulu rasa hati?
Mak menarik tangan, memaksa aku  duduk  di  sebelah dia. Turun naik  dada aku  menahan geram. Ikutkan hati mahu saja aku  bocorkan rahsia  sendiri. Raisya, kenapalah kau merumitkan lagi  keadaan?
“Bagi   Encik  Azraf  mungkin tak  susah sebab Encik  Azraf  boleh kahwin empat. Saya ni  perempuan. Saya  tak mahu  jadi  isteri  derhaka. Sebab itulah saya  nak  gagalkan majlis  ni  sebelum terlambat. Saya dah ada  pilihan sendiri. Berapa kali  saya  nak  ulang?”
Agak nyaring suara  Raisya  di  dalam talian. Aku  tahu dia  sedang tertekan. Pasti  dia  sedang berusaha sedaya-upaya  mempertahankan egonya. Peha sendiri  kuramas  kuat. Tolonglah Raisya. Cakaplah kau  sayang aku. Aku  janji pasti  semua lakonan ini  akan aku  hentikan selepas itu.
“Okey, saya  tanya  untuk kali  terakhir. Encik  Azraf  sayang saya  tak?”
Badan aku  tegak  kembali  tatkala  mendengar  soalan Raisya. Aku  tarik nafas  dalam-dalam.  Hati  sudah nekad  untuk  memberikan jawapan pada Raisya.
“Saya akan beri  jawapannya pada hari  pertunangan awak nanti. Masa  tu  nanti  saya  nak  awak  buat  keputusan di depan semua  orang. Nak terima  lelaki pilihan keluarga  awak  atau sebaliknya. Bye!”
Perbualan tamat. Kasar  dengusan nafas yang keluar  dari  hidung dan mulut  aku. Aku  kerling kalendar besar  yang terlekat  di  dinding  bilik.  Lambatnya  nak tunggu minggu  depan.  Kalau  boleh hari  ini  juga  aku  nak  jumpa  Raisya  dan beritahu  akulah  bakal  tunang dia. Permainan  yang ku  atur  sendiri  nampaknya  seperti  kurang menjadi.  Ternyata ego  Raisya  lebih  tinggi  dari  aku.  Tapi tak semudah itu  aku  mengaku  kalah. Sebelum tiba  harinya aku  perlu buat sesuatu.
Aku  tinggalkan katil  dan terus  capai  tuala. “Mak  tolong  siapkan baju  orang boleh tak?”
“Nak  pergi  kerja  ke?” Mak bertanya dan sudah bersedia  di  tepi  pintu  almari.
Aku  cuma  mengangguk  dan terus  masuk  ke  kamar  mandi. Kepala  paip  aku  pulas  habis. Menderu-deru  air  hujan tiruan keluar, kasar-kasar   jatuh di atas  kepala. Dingin air yang  menyentuh  kulit   belum mampu  menyejukkan hati  aku  yang sedang membara  dengan perangai  Raisya.
Satu  jam kemudiannya  aku  sudah  berada  di  pejabat. Mood  masih belum stabil. Sapaan Munirah langsung aku tak hiraukan. Surat-surat  di  dalam tray  aku ambil. Mana  pula  pisau  pembuka  surat ni? Laci  meja aku  buka  satu-persatu. Siapa  pula  yang ambil  benda  tu? Aku  beralih dari  tempat  duduk. Baru  perasan pisau  pembuka  surat  itu  terjatuh di  bawah  meja.  Terpaksa  pula  aku  menyangkung  dan masuk ke  bawah  meja.
Uik, kaki  siapa  pula  ni.  Aku berdiam diri  sekejap  di  bawah meja, mengawasi  kaki  yang sedang melangkah masuk  ke dalam bilik. Kaki  perempuan. Tak mungkin kaki  Munirah  sebab seingat  aku Munirah  tak  pernah  tak pakai  stokin. Dalam pejabat  ni  cuma  ada tiga orang  pekerja wanita. Tak mungkin Alia. Wanita kacukan Cina dan Melayu  itu memakai  gelang kaki.  Jangan-jangan ini  kaki...
“Raisya... adoi!”
Aduh sakitnya kepala aku. Macam mana boleh terlupa  yang aku  masih di bawah meja? Tangan menggosok laju  kepala  yang masih perit. Aku  keluar dari bawah meja dan terus  membelakangkan Raisya. Hidung dah tercium bau minuman kegemaran.  Bagus  betullah dia  ni. Ini  belum lagi  jadi  isteri.  Kalau  dah  jadi  isteri  aku  nanti, mata  belum  buka  lagi  sarapan pagi  dah siap terhidang agaknya.
“Buat apa  kat bawah meja tu? Nak menyorok  dari  saya  ke?” Raisya  menegur.
Serta-merta  aku  berpaling. Berkerut  kening melihat  Raisya menyua mug ke  mulut sendiri.  Eh, itu  bukan  untuk  aku  ke? Makin berkerut  apabila  dengan selambanya  Raisya  duduk  di  depan meja. Tak  ada  sekelumit  senyum pun yang terhias  di  wajahnya  hari  ini.
“Saya nak  bagi  ni.” Dia meletakkan sekeping sampul  surat   di atas  meja.
“Encik  Azraf bacalah dulu.  Saya buatkan air  sekejap.  Maaflah  sebab guna  mug  Encik  Azraf  tanpa  kebenaran. Ingatkan Encik  Azraf  tak masuk office.” sambung Raisya  lagi.
Dia  terus  keluar  tanpa  sempat  aku  buka  mulut. Tiga hari  tak nampak  batang hidung, hari ni muncul  saja terus hulur surat berhenti.  Tangan memegang sampul surat yang dia  letak tadi. Hati dah mula  rasa kurang enak. Melihat  pada air  muka Raisya  yang agak keruh, rasa-rasanya aku tahu  isi kandungan surat  yang diberi  tadi. Aku  tunggu  Raisya  masuk semula  nanti. Surat  itu  aku  akan baca  di depan dia.
Tak lama kemudian Raisya  tiba. Belum sempat  dia  meletakkan dulang, mata sudah menangkap  beg tangan yang tersangkut  di  bahunya.
“Nak pergi  mana ni?” Laju  aku  bertanya.
“Baliklah. Tapi  sebelum tu saya nak  kemas  barang-barang saya  sekejap.” Tenang sungguh Raisya  menjawab. Sedangkan aku  ni dah macam nak putus  urat merih menahan  geram.
“Mana boleh berhenti  macam tu  aje.  Awak  ni  melampau  betullah. Jangan buat  tempat  ni  macam abang  awak  yang punya!”
Terhenjut  bahu  Raisya di saat  aku  mengherdik. Sekali-sekala  kena tunjuk  garang sikit  dengan  Budak  Lesung  ni.  Memang  aku  sayang dia. Tapi  ini  tempat kerja. Kenalah profesional  sikit.
“Saya  tak  nak  terima surat  ni. Awak  pergi  letak balik beg tangan ni  dan buat  kerja  macam biasa. Kalau nak berhenti  juga bagi  saya  notis  sebulan. Memang tempat ni  nampak macam pejabat cabuk. Tapi  kami  ada  etika  kerja. Jangan semberono  aje, faham?” Sekali  lagi  dia  terpaksa  menadah tengkingan aku. Surat yang dia  beri  tadi  aku  renyuk-renyukkan  dan terus  buang ke  dalam tong sampah.
Raisya terduduk. Matanya  berair. Bibirnya kelihatan menggeletar.  Aku  cuba sedaya-upaya  untuk  tidak  terlalu  cepat   lembut  hati. Butang baju  di  bahagian lengan  aku  buka. Laju  aku  menyinsing lengan baju  hingga  ke  paras siku.  Namun mata masih mengawasi  tingkah Raisya  yang masih bungkam.
“Saya  nak  balik.”
Tak  berkerdip  mata aku  merenung dia.  Degilnya  budak ni.
“Waktu bekerja belum habis  lagi.” Aku melarang dengan suara  keras.
“Saya  dah tak  nak kerja  kat sini  lagi.” Raisya  bersuara  lirih. Airmata  yang ditahan mengalir  perlahan di  pipi.
“Kalau  dah tak  kerja  kat  sini  kenapa  menangis pulak? Ada orang suruh awak  berhenti  kerja ke?” Kedua-dua  tangan aku hentak  ke meja. Sengaja  nak  bagi  dia  gugup. Mana tahu  dengan cara itu  dia  akan luahkan apa  yang terbuku  di hatinya selama ini.
“Tak  ada  sesiapa pun yang paksa  saya  tinggalkan tempat  ni. Saya  rasa  tak  guna lagi  saya  berada  di  sini. Encik  Azraf... Encik  Azraf...” Suaranya  tersekat. Takut-takut  saja dia  memandang aku.
“Awak ada masalah ke  dengan saya? Awak  marah sebab saya  tak  nak tolong gagalkan majlis  pertunangan awak  nanti? Hei! Kalau  itulah sebabnya  yang buat awak  rasa  dah tak  betah bekerja  di  sini  lagi, awak boleh keluar  sekarang.”
Tak semena-mena  aku  berjalan laju  ke pintu. Daun pintu   aku  buka  luas  dan menanti  Raisya  keluar  dari  situ. Dia juga tak  mahu kalah. Sempat lagi  dia  menolak kerusi dengan kasar  sebelum menghampiri  aku.
“Encik Azraf  ni  bodoh tau tak? Kepala  licin Encik  Azraf ni sama licinnya  dengan otak  Encik  Azraf! Zero! Saya dah bagi  macam-macam  hint, tapi Encik  Azraf tetap  tak  perasan.” Raisya  mendengus kasar dan terus keluar.
“Hei! Jangan kaitkan kepala  saya  dengan semua  ni  ya. Awak  tu  yang  tak  reti  menggunakan peluang yang ada. Bukan salah kepala  sayalah!”  Geramnya aku! Ikutkan hati  mahu  saja  aku  menarik  hujung tocang Raisya.
“Yalah! Kalau  saya  mengaku saya  sayang Encik  Azraf sekali  pun, semuanya sudah terlambat. Lupakan ajelah. Selamat tinggal.”
Uik! Aku tak  salah dengar ke? Dia dah buat pengakuan. Yes! Helah sudah berjaya. Raisya, masih  belum terlambat  sayang.  Segalanya  baru  saja  bermula.


HEY MR. SPOTLIGHT! BAB 11

Rasa berat hati  nak ke  pejabat hari  ini.  Bimbang kalau-kalau  Raisya  mengulangi  soalan semalam.  Minta-minta  dia  tak  ambil pusing  dengan apa  yang dia  dengar  malam tadi. Aku  kena lebih banyak  bersabar  dan lebih  berhati-hati  selepas  ini. Berdebar-debar pula nak masuk ke  pejabat. Keadaan pejabat yang tidak seperti hari-hari lain buat  hati makin tak selesa. Mana pergi  semua  orang? Rasanya  waktu  kerja  sudah hampir bermula. Munirah yang selalu  datang   awal pun tidak ada  di  tempatnya.
Penglihatan  terarah ke  pantri. Ada  bau makanan.  Besar  kemungkinan mereka  semua  di  situ. Sedang bersarapan agaknya. Tapi  takkanlah kesemuanya berkumpul  di  dalam pantri. Pelik betul  ni.
"Sedapnya.  Pandai kau masak."
Apa yang sedap  sangat tu? Siapa  yang masak? Kalau  ikut hidung  aku  ni, baunya macam pizza. Takkanlah makan pizza  sampai tak toleh kiri kanan?
"Ehem!" Sengaja  aku mengganggu. Semua  menoleh.  Baru aku  nampak  gerangan yang berjaya  menarik perhatian diaorang tadi.
"Makan apa  tu?"
"Makaroni  bakar," jawab Bahari, staff  yang selalu  tak  ada  di  dalam pejabat  sebab banyak buat  kerja di luar.
"Nak  rasa?" Raisya  menghulur  bekas  makanan.
Aku  menggeleng perlahan. Dah tinggal sepotong baru nak pelawa? Mana cukup! Tiba-tiba  rasa kecil hati  dengan Raisya. Sampai hati  dia tak tinggalkan makaroni  bakar  tu  untuk aku.
“Lain kali jangan biarkan pintu  pejabat  terbuka. Kalau  ya  pun nak  breakfast  berjemaah, keselamatan kena  jaga juga Dibuatnya  ada  yang pencuri  masuk nanti, macam mana?” Perasaan bengang  aku  luahkan melalui  bebelan.
“Ala, barang apalah yang berharga  sangat  dalam pejabat  ni?  Setakat  tabung-tabung pemadam api  tu pencuri  pun tak ingin nak  angkut. Buat berat  motor  aje...” Selamba saja  Raisya  membidas  kata-kata aku.
Tanpa  banyak cakap, aku  masuk  ke dalam pejabat. Briefcase  aku  campakkan  saja ke atas sofa. Punggung ku  henyak kasar di  kerusi dan terus  keluarkan handphone. Nak  buat  sesi  meluah perasaan pada mak.
"Mak..." Aku  ketuk-ketuk  meja sambil cuba menstabilkan perasaan sebal  yang tak mahu pergi.
"Ha.. ada apa? Kau  tertinggal barang ke?"
"Mana ada barang yang tertinggal. Orang nak cakap  hal lain ni..." Suara  dah sengau kat hidung.  Tak  tahulah kenapa  aku  sensitif  sangat  hari  ini.  Kerusi aku pusingkan mengadap  dinding. Bimbang juga kalau-kalau Raisya tiba-tiba menerjah masuk.
"Cakaplah cepat  apa  halnya? Puting nyonyot kau  tercicir  ke?"
"Mak!!!"
Mak gelak melambak  di  dalam talian.  Tapi  aku  dah panas telinga  di  sini.  Aku  serius  dia main-main pula.  Apa pun tawa mak tu  sedikit  sebanyak  sudah meredakan  sedikit  rajuk  yang menebal tadi.
"Apahal  ni  my  bucuk masam intan payung? Ada  customer  buat hal ke?" Mak  sudah kembali  waras.
"Bukan customer.  Raisya  tu..."
Aku  berhenti sekejap  dan pusingkan kerusi  ke  meja. Nak tengok kalau-kalau ada  yang sedang menelinga  perbualan kami  anak-beranak.  Aku  dengan  mak  memang macam ni. Kalau  orang tak tahu  pasti  fikir sedang menyangka  aku tengah dating dengan awek.
"Kenapa  dengan budak brutal tu? Dia  buli  anak aku ke?"
Aku  senyum sikit. Protective sungguh mak  aku ni.  Takkanlah kena buli dengan Raisya  pun nak  mengadu  dengan mak. Hilanglah macho beb!
"Dia jamu  staff-staff  lain makaroni bakar. Tapi  tak simpankan sikit pun untuk orang.  Buruk  mentedarah betul masing-masing."
Aku tahu mak sedang menahan tawa  di  rumah.  Aku peduli  apa? Mak dah sedia maklum, aku  ni  kalau  pasal  makan memang nombor  satu. Setakat sepotong dua mana cukup. Lebih terkilan lagi bila bakal  tunang sendiri  yang buat. Tiba-tiba rasa menyesal pula  sebab terlampau berahsia  dengan dia.
"Ooo, jadi ni  kes makaroni  bakarlah ya? Tak apa. Biar super mom  yang kasi settle.  Dah, tak payah nak merajuk  sangatlah. Kau ni  mengalahkan perempuan datang bulan. Meroyan tak  tentu  pasal pula. Pergi  buat kerja macam biasa. Mak akan pastikan petang ni bila kau  balik kerja  makaroni dah siap  terhidang di  atas meja. Okey  tataa!!!"
Panggilan tamat. Aku  cium handphone yang sudah senyap. Sebab itulah aku sayang mak lebih sikit  dari  abah.  Dia  pasti akan usahakan segala  kehendak  aku sampai  berjaya. Selesai mengadu nasib dengan mak, barulah selesa nak buat  kerja.
Interkom yang menghubungkan aku  dengan tempat Munirah aku tekan. Seperti biasa, dia akan melaporkan segala aktiviti  yang perlu aku  lakukan hari ini. Aku  mendengar  sambil  menurunkan tandatangan di  atas  dokumen-dokumen yang telah diperiksa. Itulah tugas  aku setiap  pagi sebelum keluar melawat  projek-projek  baru. Elok  saja  urusan aku  dan Munirah selesai, Raisya masuk dengan muka  cemas.
"Encik  Azraf, nak tumpang duduk kat sini  kejap  boleh tak?"
Dia minta  izin, tapi  kaki  dah siap  bersila  di  atas  sofa. Mujur  dah nak jadi  bini. Kalau pekerja  biasa  memang dah lama  aku  halau dia keluar.
"Kenapa mendung aje  muka  tu. Dah habis  sebekas  makaroni bakar  pun masih masam lagi?" Dua  dalam satu, ambil berat dan perli  sekali. Sakit hati tau tak  dapat  rasa makaroni bakar.
"Ini bukan pasal  makaroni  Encik  Azraf. Tadi bakal  mak mertua  saya  call."
Uik, lajunya mak bertindak.  Mak  marah Raisya ke? Relaks dulu  Azraf. Jangan nampak  kalut  sangat. Biar Raisya  habiskan cerita  dulu. Gadis  itu nampak sangat gelisah. Kesian pula aku tengok.
"Hari ni birthday bakal tunang saya. Mak dia minta saya buatkan makanan istimewa untuk dia."
"Eh, dia jemput awak celebrate birthday anak dia sekali ke?"
Aduh! Kacau mak ni. Pecahlah tembelang nanti kalau dia ajak Raisya datang ke rumah. Permainan belum tamat lagi ni. Mak terlupa ke Raisya ni tak tahu siapa bakal tunang dia?
"Saya tak pergi ke sana. Tapi mak dia yang datang ambil makanan tu," ujar Raisya perlahan.
"Oh.." Lega hati mendengar penerangan Raisya. 
"Buat ajelah. Lagi pun awak memang pandai masak, kan? Apa masalahnya?" Sengaja aku menambahkan kerisauan Raisya.
"Memang boleh nak buat. Tapi kalau saya masak sedap-sedap, makin sukalah bakal mak mertua saya tu. Saya tak nak dia suka saya. Saya tak nak kahwin dengan anak dia. Kan saya dah cakap dengan Encik Azraf, saya dah ada pilihan sendiri."
Raisya mendengus kasar. Tapi aku dah tunjuk senyum senget. Macamlah besar sangat masalah dia tu. Dia termenung. Pasti ada idea nakal yang sedang dirancang. Aku masak sangat dengan perangai dia yang satu ni. Tak lama kemudian dia senyum.
"Yes! Dia nak merasa air tangan saya kan? Tunggulah petang nanti." Raisya bangun. Wajah yang mendung sudah bertukar ceria.
"Eh makcik! Awak nak buat apa?" Gatal pula mulut ni nak bertanya. Bukan apa. Nak juga buat persiapan.
"Adalah. Saya gerenti mak dia akan reject saya lepas ni. Kalau tidak jangan panggil saya Raisya Azzahra."
~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~
Sudah banyak air liur yang merembes. Nampak menyelerakan sungguh makaroni bakar yang dibuat oleh Raisya. Tapi apabila teringatkan kata-katanya di pejabat tadi, hati dah mula cuak. Apa yang dia letak di dalam makanan ni.
"Betul ke Raisya kata nak pedajalkan kau?" tanya mak. Dia juga sedang mengadap makanan yang sudah suam itu.
"Dia tak cakap nak pedajalkan orang. Dia cakap nak kenakan bakal tunang dia..."
Pek!
"Aduh! Apa main luku-luku kepala orang ni mak? Sakitlah!"
Aku gosok tempat mak ketuk tadi. Merah mata aku menahan sakit. Padan muka aku. Loyar buruklah lagi, kan?
"Bakal tunang dia siapa?" tanya mak.
"Azraf Hamidi." Aku menjawab. Tangan masih menggosok kepala.
"Siapa tu?" Mak tanya lagi.
"Oranglah! Apa mak ni? Anak sendiri pun dah tak kenal ke?"
Mak menyeringai suka. Lepas tu buat isyarat suruh aku tutup mulut. Kami sambung mengadap makaroni bakar yang masih belum berusik. Masing-masing dah terliur. Tapi masih belum berani menjamah. Tiba-tiba terdengar bunyi kereta memasuki halaman rumah. Abah dah balik.
"Bagus! Kusmal kita dah balik." Mak bertepuk tangan sambil menaik-naikkan keningnya.
"Kusmal?" Aku pandang mak, mohon penjelasan.
"Kusmal...tikus makmal..." Mak sengih nakal dengan mulutnya menjuih ke arah makaroni bakar di atas meja.
“Eee, janganlah mak.  Jadi  apa-apa nanti macam mana?” Aku  cuba menghalang idea  nakal  mak.
“Kalau  macam tu  kau  ajelah yang  makan.  Lagipun dia memang buatkan untuk  kau.”
Laju  pula  aku  menggeleng apabila  mendengar  cadangan mak. Tapi  dalam masa  yang sama tak  sampai  hati nak  jadikan abah  bahan eksperimen. Mak  menyambut  abah  di pintu.  Aku masih di  meja  makan melihat  makaroni  bakar  yang masih  belum berusik.
“Wah! Ada makaroni  bakarlah.  Rajinnya  mak  kau  hari  ni. Ada permintaan luar  biasa ke  sayang?” 
Sambil  mengusik  mak, tangan abah dah mengambil  sekeping makaroni  bakar yang  sudah siap  berpotong. Jantung aku  bagai  terhenti  sekejap. Melihat  abah  mengunyah  membuatkan  tekak  aku  makin kering. Janganlah  terjadi  apa-apa  yang tidak  diingini  nanti.
“Sedapnya.  Eh, marilah makan sekali.  Tengok aje  buat  apa?”
Abah ambil  lagi  sekeping makaroni  bakar. Aku pandang mak. Dia  bagi  isyarat  supaya aku  duduk  menyertai  abah  di  meja  makan. Dia  pun turut  duduk  di  sebelah abah.
“Bukan saya  yang buat  makaroni  ni...”
Terhenti  kunyahan abah  tatkala mendengar  pengakuan mak. Tetapi cebisan besar  yang belum sempat masuk  ke dalam  mulutnya  masih berada  di  tangan.
“Raisya yang buat. Anak  bujang awak  tu  yang  teringin  nak  makan.” Mak menyambung lagi.
“Oh...kalau  macam tu  kenapa  kau tak makan? Sedap  ni. Kau  jangan main-main Azraf. Penat-penat dia  buatkan untuk  kau  tapi  kau  tak  nak  rasa? Tak  sangkalah. Nampak  aje  brutal,  tapi pandai  masak.”
Abah menganga luas-luas dan cebisan makaroni  bakar  tadi  selamat  masuk  ke  dalam mulutnya. Mak  oi! Tak  tercekik  ke  makan sekali  banyak  macam tu?
Melihat  abah sudah mengambil kepingan yang ketiga, aku  sudah tidak  mampu  menahan selera  lagi. Mak  juga sudah  memulakan gigitan pertama. Terangguk-angguk kepala  mak, siap  dia  tunjuk ibu  jari  tanda  bagus. Tanpa  rasa  was-was aku  ambil  sekeping. Dua  kali  gigit  saja sekeping makaroni bakar  sudah selamat aku  telan. Memang sedap. Raisya tipu  rupanya.  Mungkin dia  tak  tergamak  untuk  mengotakan kata-katanya  tadi  agaknya.
“Dia dah lulus ujian kedua  Azraf. Pandai  masak. Lepas  ni  bolehlah  mak  bersenang-lenang. Nak makan  apa, mak  order  aje  nanti.”
Mak  mengekek   gelak. Abah juga turut  serta. Ewah-ewah! Suka  hati  diaorang aje  nak  buli  isteri aku  ya?
~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~
            Mak nampak penat pagi  ni. Tak sampai  hati  pula  nak  paksa  dia  temankan aku  bersarapan.  Abah  pun tak ke  pejabat hari  ni. Satu rumah dah berbau minyak  angin. Geram pula  aku  dengan Raisya. Aku fikir  dia main-main. Rupa-rupanya  dia memang dah bertekad  tak  mahu jadi  menantu di  rumah ni.
            “Abah dah okey mak?”
            Mak  cuma mengangguk. Hot bag   yang sentiasa  berada  di  tangannya  sejak malam tadi  dia  letak di  atas  kepala. Bawah matanya  kelihatan lebam.  Sahlah memang mak kurang tidur.
            “Dia tengah tidur  tu. Sakitnya  sikit aje. Manjanya  yang lebih,” ujar  mak.
            Aku  senyum sikit. Tahu  mak  sengaja cakap  begitu  untuk  menyedapkan hati  aku. Menyesal  pula suruh abah makan makaroni  bakar  tu  semalam. Tapi yang peliknya  aku pun makan juga  semalam. Itu pun selepas  aku  tengok dah setengah bekas  makaroni  bakar  tu masuk  ke  dalam perut abah. Tak  ada masalah pula. Atau, ada  benda  lain yang abah makan kat luar?
            “Semalam mak makan tak makaroni bakar tu?” Aku  mula menjalankan siasatan. Memang pelik. Kalau betul air tangan Raisya menjadi penyebab abah sakit  perut, kenapa  aku dan mak  tak terjebak  sama?
            “Kan kita berdua  yang habiskan makaroni  bakar tu. Lupa ke?”
            “Tapi  kenapa  kita berdua  tak  sakit  perut  pulak? Mak tak pelik ke?”
            Hot bag    di  atas  kepala mak ambil. Dia  menggaru pipi, kemudian digosok-gosoknya hidung  berkali-kali.  Uik, kenapa  tiba-tiba mak menggelisah ni.
            “Abah kau tu  bukannya  sakit  perut. Tapi...” Mak mengerling ke ruang tamu.  Abah sedang berehat di sana.  Mak mendekatkan mulutnya  ke  telinga aku. Amboi! Dah macam ahli mesyuarat  tingkap  pula  rasanya.
            “Dia  tak boleh makan cendawan. Angin pasang,” bisik mak.
            Terlopong mulut aku  mendengarnya. Tak tahu  pula aku selama ini  abah ada penyakit itu. Dan aku  pun tak tahu  cendawan tu adalah pantang besar  bagi pesakit angin pasang. Ini bermakna bukan salah Raisya yang menyebabkan abah sakit hari  ni. Mustahil dia tahu abah ada  penyakit angin pasang.
            “Assalamualaikum...”
            Terdengar  suara  perempuan  di luar. Aku  pandang mak dan dia pandang aku  balik.
            “Pagi-pagi  buta  dah datang bawa ‘ketupat’  kat rumah orang.” Aku  mendengus  kasar. Kadang-kadang aku  kurang berkenan  dengan perangai  jiran-jiran di taman perumahan ini. Nak bergosip  tak tentu  masa.
            “Eh, kawan-kawan mak tak mainlah jaja  gosip   dari rumah ke rumah ni. Kitaorang main Skype, Whatsapp, Telegram..baru  advance!”
             Mak tinggalkan aku  di  situ dan berlari  ke  ruang tamu.  Siapalah yang datang tu? Pinggan dan cawan yang telah aku  gunakan aku  bawa ke sinki.  Span di dalam mangkuk  bersabun aku ambil dan mula menyabun pinggan dan cawan. Ketika  aku  membilas  cawan, mak  menyerbu masuk ke dapur.  Mukanya nampak cemas.
            “Azraf, pergi  menyorok cepat. Raisya ada  kat luar.”
            Terlepas  cawan di tangan.  Mujur cawan Melamine. Kalau  tidak  memang dah berderai  jadi  seribu  di  atas lantai. Aku  tarik mak keluar melalui pintu  belakang. Kami  berselindung di  sebalik penyidai kain.
            “Kenapa  dia  datang?” Aku  bertanya dengan nada  berbisik. Kepala dah mula  berpeluh ni.  Dah terbayang wajah menyinga Raisya  kalau rahsia terbongkar  nanti.
            “Malam tadi  dia  telefon mak. Dia tanya  sedap  tak  makaroni  bakar  yang dia  buat tu. Sedap  tak makaroni  dia?” Sempat lagi  mak menyoal aku.
            Aku  angguk  laju. “Tapi  pedas  sikit  sebab banyak sangat letak  chili powder   dengan pepper.” Boleh pula aku  beri komen pada  waktu-waktu kecemasan ini.
            Ha!!! Macam tu lah mak cakap kat dia. Tapi mak ada tambah  sikit. Mak cakap lain kali jangan letak cendawan sebab abah kau tak boleh makan.”
            “Habis tu, mak cakap kat dia ke  abah kena angin pasang?”
            Aku tepuk dahi  bila  mak mengangguk sambil menggigit  hujung kuku. Eee! Kenapalah mak ni  lurus  sangat? Mesti  Raisya datang pagi ni sebab nak melawat  abah. Rasa  bersalah agaknya.
            “Pergilah menyorok. Atau  kau duduk  aje kat sini. Jangan keluar  selagi  dia belum balik tau.”
            Mak nak beredar  dari situ tapi  aku  cepat-cepat menahan. Orang tua ni  kalau tengah cemas memang tak boleh berfikir  secara rasional agaknya. Aku memang boleh menyorok di  sini. Tapi kereta kat depan tu nak sorok kat mana? Dah tak sempat  nak disorokkan pun sebab Raisya sudah berada  di  dalam rumah.
            “Dia datang sorang ke?”
            “Tak, mak  dia pun ada sekali.”
            Aku mengangguk sambil  memikirkan jalan untuk  mengelak dari  bertembung dengan Raisya. Aku belum bersedia  nak  membocorkan rahsia  sendiri.  Hanya dengan cara  ini  saja  aku  boleh tengok  perangai  sebenar Raisya. Betul ke  dia  benar-benar  ada hati  dengan aku.
            “Eh, makcik buat  apa  kat  sini?”
            Erkkk!!!
            Aku dan mak  keras sekejap  di situ.  Raisya  juga  seakan kejang di tepi pintu. Habislah! Rahsia  dah bocor.
            “Err... eh Botak! Nanti kau  sembur  sekali kat  bilik stor tu ya. Longkang kat belakang rumah ni  pun kau sembur  sekali.”
            Mak membelakangkan Raisya  dan kenyit mata  pada  aku. Okey, aku  ikut  saja rentak mak. Pasti dia  ada  akal lain untuk menyelamatkan keadaan.
            “Encik...Encik  Azraf buat apa  kat sini?” Raisya  bertanya  perlahan.  Dia  masih dalam keadaan terkejut.
            “Eh, Raisya  kenal  adik Botak ni? Dia ni  dari  syarikat fogging.   Makcik  yang panggil dia datang, nak suruh dia  sembur  nyamuk kat dalam bilik stor  tu. Musim hujan ni  banyak  nyamuk. Kenapa  sampai ke dapur  cari makcik ni?” Mak  menarik tangan Raisya   masuk  semula ke dalam dapur.
            Kaki Raisya  melangkah, tetapi matanya masih tak lepas  memandang aku. Naik kejang perut aku  menahan gelak. Mak  ni  pun satu. Macam mana boleh tersasar  ke  syarikat fogging  pula? Dia  lupa ke aku  kerja apa?
            “Makcik...saya balik office  dulu. Sekarang tak sesuai untuk  buat fogging. Dalam pukul tujuh petang nanti  saya datang balik.  Waktu tu  baru sesuai  untuk buat fogging.
            Dengan hanya berselipar  Jepun, aku  melangkah laju  ke  kereta. Mujur  semuanya  dah siap aku simpan di  dalam poket seluar.  Cuma briefcase saja yang tak dapat aku ambil di dalam bilik. Sambil  menghidupkan enjin kereta, mata  mengawasi  keadaan di  dalam rumah.  Tiba-tiba pandangan terhenti  di  salah sebuah tingkap  di ruang tamu. Alamak! Raisya ada  di  situ. Jangan  tunggu  lagi Azraf. Lari!


HEY MR. SPOTLIGHT! BAB 10

Punggung ni dah naik kebas. Aku paling tak suka kalau juruaudit nak datang buat lawatan. Macam-macam fail perlu dikemaskini. Tak pasal-pasal abah pun turun padang hari ini. Habis semua fail diselongkar.
"Abah haus tak?" Aku mencuri tumpuan abah.
"Haus juga. Kamu nak keluar minum ke?" Abah menutup fail yang sedang dibaca. Cermin mata diletakkan di atas meja dan dia memicit-micit kedua-dua kening. Penat agaknya membaca terlalu lama.
"Makan masa kalau kita nak ke kedai. Sekejap..."
Aku bangun dan terus keluar. Akhirnya ada juga peluang untuk aku keluar dari bilik itu walaupun cuma sebentar. Orang pertama yang aku cari adalah Raisya. Dia sedang membantu seorang pekerja lain menimbang tabung alat pemadam api jenis karbon dioksida di stor. Aduhai dia ni. Kesian pula aku tengok Raisya tertonggeng-tonggeng di tepi tempat penimbang. Tapi apa boleh buat? Dia sendiri yang rela buat semua tu. Asalkan dapat bekerja di sini, dia sanggup buat apa saja skop kerja yang disuruh.
"Raisya."
Dia menoleh. Tangan kanan diangkat isyarat suruh aku menunggu sehingga kerjanya selesai. Tengok, mana ada pekerja lain yang berani buat macam tu pada aku. Cuma Raisya seorang saja yang lepas laku. Tapi aku tak kisah pun. Memang sejak aku kenal dia lapan tahun yang lalu dia memang jenis tak suka menangguhkan kerja.
"Okey siap! Ya Encik Azraf. Ada apa-apa yang boleh saya tolong?" Raisya bertanya sambil membetulkan lipatan lengan bajunya.
"Sibuk ke?" Aku bertanya. Mata sempat lagi mengerling tabung-tabung pemadam api yang sudah ditimbang. 
"Dah tak sibuk macam tadi. Encik Azraf dah habis meeting ke? Nak air?"
Aku tunjuk senyum senget. Bila pula aku cakap yang aku ada meeting? Dia tak tahu ke juruaudit nak buat lawatan pukul 2 petang nanti? Biarlah. Lagipun dia bukannya ada kena-mengena dengan hal-hal audit.
"Saya cari ni sebab nak suruh buat airlah ni. Tapi buat dua. Yang satu lagi tu kurang manis." Selesai  bagi  arahan aku terus  berpaling untuk ke  pejabat semula.  Tak  dapat nak berbual-bual dengan Raisya. Masih banyak kerja yang belum selesai. Tetapi  kerutan keningnya berjaya memancing perhatian aku. 
"Nak tanya sikit boleh? Siapa kat dalam pejabat Encik Azraf tu? Macam kenal aje," ujar Raisya.
Sebelum menjawab, tiba-tiba baru aku teringat. Raisya pasti pernah jumpa abah sebelum ini. Tapi satu perkara yang mungkin dia belum tahu, orang yang dia pernah tengok tu adalah bapa bos dia.
"Dia tu bos besar syarikat ni. Awak pernah jumpa dia ke?" Sengaja aku mengorek cerita.
Raisya menggeleng perlahan. Berkerut keningnya memikirkan gerangan lelaki yang berada di pejabat aku. Dia menapak perlahan-lahan ke pintu pejabat yang separuh terbuka. Dia meninjau ke dalam. Aku perhatikan saja tingkahnya. Dada dah berdebar ni. Rasa-rasanya ada rahsia besar yang akan terbongkar sebentar lagi. Itu pun kalau otak Raisya dapat berfikir dengan pantas. Dia ni bukannya boleh dijangka. Kadang-kadang dia punya blur mengalahkan orang yang baru sedar dari koma.
"Ya Allah! orang tua ni rupanya. Saya kenal sangat dia ni Encik Azraf."
"Ya? Siapa dia tu? Kat mana awak pernah jumpa dia?"
Tak semena-mena Raisya menarik tangan aku ke pantri. Dia menepuk dahi berkali-kali sambil membebel. Entah apa yang dibebelkan aku sendiri pun tak berapa dengar.
"Oi makcik! Awak mencerabih apa ni? Apa kena-mengena lelaki tu dengan awak? Sugar daddy awak masa study dulu, ya?"
"Choi! Itu bakal bapa mertua sayalah Encik Azraf. Sugar daddy? Eww! Not my taste. Rambut dah jarang-jarang macam rumput kena racun. Itu baru rambut, belum tengok gigi dia lagi. Entah-entah dah banyak pagar yang roboh."
Ewah! Ewah! Sedap betul dia mengutuk bapa aku. Tunggulah bila kau dah sah jadi menantu dia nanti. Baru kau tahu mana pagar yang roboh dan rumput mana yang kena racun.
"Hmm, jadi itulah bakal bapa mertua awak yang anak dia awak tak suka tu?" Aku menyoal lagi untuk kepastian.
Raisya capai dua biji mug di atas kabinet. "Saya bukan tak suka. Tapi saya dah ada pilihan lain. Diaorang pun sepatutnya kena faham. Zaman sekarang ni mana boleh main paksa-paksa. Saya tak kenal pun anak dia. Entah-entah anak dia..."
Raisya berpaling. Aku memeluk tubuh sambil menanti Raisya menghabiskan ayat. Tapi bukan kata-kata yang terkeluar dari mulut dia. Dia tayang senyum nakal. Memang sangat nakal hinggakan naik seram pula aku melihat dia senyum begitu.
"Kalau saya minta dilepaskan cara baik diaorang tak faham, inilah peluang terbaik untuk saya tunjuk profil yang tidak baik pada orang tua tu. Hmm.." Terjongket kening kiri Raisya. Apa yang dia cuba buat?
Raisya letak serbuk milo ke dalam kedua-dua mug, kemudian dia ambil susu pekat di dalam peti sejuk. Satu mug dituang dengan susu pekat tapi tidak pada mug yang satu lagi. Dia buka kabinet sebelah atas dan mencari sesuatu. Terlopong mulut ketika dia menayangkan sesuatu pada aku.
"Awak nak buat apa dengan susu cair tu. Susu tu kan tawar?" Ya Allah! Dia nak buat apa dengan susu cair tu?
"Shhh! Saya tahu apa yang saya buat. Orang tua tu pasti akan reject saya kalau dia tahu saya buat air pun tak pandai. Betul tak? Encik Azraf pergi masuk bilik dulu. Kejap lagi saya hantar minuman ni."
Raisya menyambung kerjanya. Hampir setengah tin susu cair dituangnya ke dalam mug yang satu lagi. Habislah abah. Mahu cirit-birit juga orang tua ni nanti. Berani betul dia. Dengan berat hati aku melangkah ke bilik. Dalam kepala ligat memikirkan cara untuk mengelakkan abah dari minum air yang dibancuh oleh Raisya. belum pun sempat aku duduk di kerusi Raisya sudah masuk bersama dulang di tangan.
"Airnya dah siap Encik Azraf." Raisya meletakkan satu mug di depan aku. Kemudian satu mug lagi di depan abah. Lama dia tenung abah. Siap dengan seribu kedutan di dahi.
"Eh, ini Uncle Ghazali, kan? Astaghfirullah hal azimm! Tak sangka boleh jumpa kat sini." 
Abah mendongak. Dia pandang aku dan Raisya silih berganti. Aduh, macam nak terkeluar jantung aku ketika ini. Janganlah abah cakap apa-apa mengenai majlis pertunangan. Cerita masih panjang lagi ni.
"Kamu ni Raisya, kan?" Abah memakai cermin mata, ingin melihat Raisya dengan lebih jelas.
"Yalah Uncle. Saya Raisya yang Uncle PAKSA bertunang dengan anak Uncle tu. Eh! Tak naklah cakap pasal hal peribadi di tempat kerja. Uncle minumlah dulu. Saya nak habiskan kerja kat luar."
Raisya menonong keluar. Tapi dia tak terus menutup pintu. Sengaja dia mengintai di situ, ingin melihat abah menyisip minuman yang telah dibancuh. Abah menarik mug, kemudian dia meletakkan mug itu di dalam dulang yang ditinggalkan oleh Raisya. Briefcase yang terletak di atas kerusi di sebelahnya diambil. Dibukanya briefcase itu lalu dia mengeluarkan sebuah termos kecil. Baru aku teringat, mak memang dah siapkan air panas setiap kali abah ke tempat kerja.
"Lupa pula nak cakap dengan kau, abah dah ada air. Nanti tak habis air ni marah pula mak kau," ujar abah sambil membuka penutup termos.
Fuh, lega!!! Aku mengerling ke pintu. Raisya sudah tidak ada di situ. Padan muka dia. Nak mengenakan orang sangat, kan? Teringin pula  nak tengok muka  bengang Raisya. Laju  aku  mengatur  langkah ke pintu.
“Haip! Nak ke mana tu?”
Tergencat  sekejap urat  kaki.  Dengan muka serba-salah aku  menoleh. Bergerak-gerak  kening abah menanti  jawapan aku. Perlahan-lahan jari  telunjuknya memberi  isyarat  supaya  aku  mengambil  tempat di  meja  kerja. Aku tunjuk  jari  kelingking sebagai  balasan. Siap  dengan pakej  senyum kambing.
“Nak pergi ‘bilik termenung’. Sekejap  aje  abah.” Alasan yang aku  rasa  abah aku  dah lama  tahu.
“Kau nak  pergi  ‘bilik  termenung’ atau  kau  nak  main tenung-tenung dengan  Raisya? Kerja masih banyak  ni. Jangan mengelat. Kalau  tidak abah bocorkan rahsia kau nanti.”
Giliran abah  pula   tunjuk  senyum  sinis. Ceh! Mana adil  main ugut-ugut? Dengan berat  hati aku  kembali  ke meja kerja. Abah hulur fail yang masih  belum disemak. Aku  letak fail di atas  meja  dan tarik  muka  masam. Abah buat-buat tak nampak. Termos air panas  yang dibekalkan oleh mak  dia tolak tepi. Alas mug berisi  milo  yang dibancuh oleh Raisya ditarik.
“Abah nak  buat  apa  tu?” Aku  tanya  soalan bodoh.
“Air ni  Raisya yang buat,  kan?” Abah bertanya  sambil  mengacau perlahan minuman  yang masih panas  itu.
Aku  mengangguk laju  seiring dengan otak yang berfikir  ligat. Aku  kena ikhtiarkan sesuatu. Kes aniaya jadinya  nanti  kalau  abah terminum minuman yang  dibancuh oleh Raisya. Abah masih meneliti  fail yang sedang disemak.  Tapi  tangannya  sudah mengangkat  mug. Cepat-cepat  aku ambil telefon bimbit  di  atas  meja. Aduh! Apa nombor telefon abah? Dalam keadaan cemas  begini  susah benar  pula  nak mencari  nombor  telefon  abah.
“Siapa  buat  akaun ni Azraf?” Abah  menyoal. Mug  di tangan dia  letak semula  di atas  meja.
“Err...Alia.” Mulut  mejawab tetapi  mata masih tak  lepas  dari  mug yang terletak di  sebelah abah. 
“Panggil  dia sekejap. Ada  benda  yang abah tak  faham dalam lejer  ni,” arah abah.
“Err...” Aku  kerling fail yang  abah beri  sebentar tadi.  Spontan  aku ambil dan buka  fail itu.
“Abah panggillah sendiri.  Orang nak  check  fail ni  sekejap. Tak  payah  keluar. Abah tekan aje  interkom kat meja  orang tu.”
Ampun abah.  Tak  ada  niat  nak  beri  arahan. Aku buat-buat  baca  fail.  Sengaja  aku  kerut-kerutkan dahi, konon sedang meneliti  dengan  serius  setiap  perkara  yang terkandung  di  dalam fail  itu.
“Bertuah  punya  anak!” Abah mengomel dan bangun menuju  ke  meja aku.
Sebaik  sahaja  abah membelakangkan aku, sepantas  kilat  aku  tukar  mug abah.  Mujur  coraknya  sama. Kalau  tidak  pasti  abah perasan. Bagi  mengelakkan abah bertanya,  aku  bawa  mug  kepunyaan abah  keluar.
“Err, biar  orang panggil Alia lah. Alang-alang  nak hantar mug  ni.  Abah  habiskan air  tu  ya.”
Tak  peduli  dengan abah yang terperanjat dengan tingkah aku.  Sebaik saja berjaya  meloloskan diri, mug abah aku  bawa  ke  pantri  Aku  buang airnya dan cuci  terus. Raisya, kalau  pun tak  suka, janganlah menganiaya orang tua. Mana  dia?
Sebaik saja keluar  dari  pantri, orang yang aku  cari  adalah  dia. Kebiasaannya  kalau dia  tidak  berada  di  pejabat  aku,  pasti  tempat Munirah yang menjadi tempat  keduanya. Tapi  dia tiada  di  situ.
“Encik  Azraf, Raisya  bagi  ini.” Munirah menegur  ketika  aku melintas  di  hadapan meja.
“Mana dia?”
“Dah balik. Ambil half  day katanya,” jawab Munirah perlahan.
Uik, siapa  yang benarkan dia  buat  macam tu? Rasa-rasanya  dia  tidak  maklumkan pada  aku. Siapa yang benarkan dia  bercuti? Segala  persoalan cuma  bermain di  dalam kepala. Malas  aku  nak  bersoal-jawab dengan Munirah. Raisya, awak memang nak kena  dengan saya...
~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~
"Raisya tahu tak kau datang ni?"
Aku menggeleng. Buat apa nak maklumkan pada dia. Dia bukannya tahu aku ni bakal suami dia. Lagi pun aku datang bukan nak jumpa dia. Aku  nak  mengadu  pada  Hazri tentang kenakalan adik dia  di  pejabat  siang  tadi. Mujurlah tak  ada apa-apa  yang terjadi  pada  abah. Kalau tidak  memang  aku  kurangkan jumlah hantaran dia.
"Dia tak pergi main futsal ke malam ni?" Mata meninjau juga ke dalam rumah. Mana tahu ada rezeki nak tengok dia.
"Tadi memang dah bersiap-siap nak pergi. Tapi mak aku bebelkan dia, terus berkurung dalam bilik," kata Hazri. Dia beri ruang untuk aku duduk di sebelahnya.
Masih kukuh lagi pangkin yang abah Hazri bina. Di pangkin inilah aku sering melihat Raisya menelaah pelajaran bersama kawan-kawannya. Itu lapan tahun dulu. Kalaulah semua itu boleh diulang, aku mahu Raisya terus menjadi anak gadis berusia lima belas tahun. Seronok betul menyakat budak cengeng tu. Sekarang pun seronok juga. Tapi rasa itu sudah bertambah. Rasa apa? Cinta, sayang, rindu, cemburu. Semua rasa ada malah makin membuak-buak.
"Dia masih tak tahu lagi ke aku ni bakal suami dia Hazri?" 
"Tak," jawab Hazri pendek."Gambar aku?"
"Huh! Dari sekeping dah jadi berkeping-keping dia kerjakan."
Aku tepuk dahi. Ganasnya budak tu. Kenapalah dia tak tengok dulu gambar tu? Sekurang-kurangnya tak payahlah aku berlakon lagi hingga sekarang. Tinggi betul ego dia. Cakap ajelah dia suka aku, habis cerita.
"Dia memang tak ada boyfriend kan?"
Hazri ketawa. Eh, kelakar ke soalan tu? Aku risau juga ni. Manalah tahu kalau-kalau bukan aku yang Raisya maksudkan sebagai 'Mr.Spotlight' tu. Aduh! Jauhkanlah. Tak berani nak membayangkan aku terpaksa frust menonggeng nanti.
"Kenapa sekarang baru kau tanya? Sebelum kau datang merisik tak nak pula kau selidik dulu." Hazri menempelak.
"Bukan macam tu. Aku nak kepastian aje."
Sedang rancak berbual, sebuah skuter berhenti betul-betul depan pintu pagar rumah Hazri. Dari perhatian aku, berdasarkan susuk tubuh dan gaya pasti orang itu mencari Hazri.
"Tu, boyfriend Raisya dah sampai."
Kering darah sekejap mendengar kata-kata Hazri. Betul ke ni? Aku pandang lelaki tu, kemudian beralih pula pada Hazri. Ala, janganlah macam ni! Sia-sia ajelah aku berlakon selama ini.
"Dah lama ke diaorang berkawan?" Hati sakit, tapi masih nak bertanya. 
"Lama juga. Sejak diaorang sama-sama belajar kat Pahang lagi."
Ya Allah! Pudarlah harapan untuk bersama Raisya. Tapi lelaki tu tak ada Spotlight macam aku. Gaya dia juga tak macho macam aku. Skuter pun pink colour! Bukan setakat skuter. Kasut, helmet, baju panas waima beg sandang yang tersangkut di bahu lelaki itu semuanya pink! OMG!!! Tak sangka pula Raisya suka spesis agar-agar kurang air. Memang jauh machonya aku dari jantan aw aw tu.
"Aku balik dululah." Kaki yang elok bersila di atas pangkin tadi sudah menjejak tanah. 
"Eh, tunggulah dulu. Adik aku belum keluar lagi. Tak nak kenal-kenal dulu ke dengan kawan dia tu?"
"Tak apalah. Buat sakit hati aku aje nanti. Betullah Raisya cakap, pilihan dia lebih baik dari pilihan orang lain. Aku doakan dia berbahagialah dengan Mamat Pink tu."
Dah ada rasa nak menangis ni. Hazri turut turun dari pangkin. Ketika itulah Raisya keluar sambil menggendong kucing kesayangannya. Terjuih bibir Hazri menuding pada Raisya.
"Eh, Encik Azraf. Bila sampai?"
Melihat Raisya tersenyum manis, hati aku makin pedih. Tak sedar kaki melangkah laju ke arahnya. Sekarang aku berdiri betul-betul di depan Mamat Pink tu. Eee! Menyampah pula aku tengok helmet merah jambu dia tu. Dah tak reti nak buka ke helmet tu? Aku nak tengok juga muka dia. Handsome sangat ke sampai Raisya sanggup buat mogok lapar semata-mata nak menolak pinangan aku?
"Ini ke Mr.Spotlight yang awak cakap tu? Dia ni ke yang buat awak tak sudi bertunang dengan saya?"
Mulut Raisya terlopong. Mamat Pink yang masih berada di atas motor menanggalkan helmet. Ya Allah! Sekarang mulut aku pula yang terlopong. Betul ke apa yang aku tengok ni? Panjangnya rambut dia! Lipstik dia pun warna pink!!!
"Mr.Spotlight mana pula ni Raisya?"
Alahai! Halusnya suara dia. Azraf, bongoknya kau ni. Tengok! Rahsia dah bocor ni. Apa tunggu lagi? Cabutlah!
"Errr...kenalkan. Ini kawan baik saya. Nama dia Rania. Tapi saya panggil dia Makcik Fink. Encik Azraf cakap apa tadi? Bertunang dengan siapa?" Tergagap -gagap Raisya menutur kata.
Aduh! Lutut dah menggeletar ni. Mengecil  kelopak  mata  Raisya  merenung  aku. Perlahan-lahan Raisya meletakkan kucing  kesayangannya  ke  tanah. Namun matanya  masih tidak mahu  melepaskan aku.
“Azraf  maksudkan kawan dia. Betul tak  Azraf?” Hazri  memaut tengkuk  aku  dan digoyang-goyang  dengan agak kuat.
“Ha, betullah  tu. Kawan saya...” Aku kerling Hazri bersama  kening-kening yang berkerut. Boleh  jalan ke  helah ni?
Raisya  tidak berkutik. Liar  matanya  melihat  aku  dan abangnya  silih  berganti. Pasti  ada  sesuatu yang akan keluar  dari  mulutnya.  Sebelum  dia  berubah menjadi ejen penyiasat, ada baiknya  aku  cepat  beredar  dari  situ. Setapak demi setapak  aku   berundur  ke  belakang. Hazri masih memaut belakang badan aku. Tetapi dia  juga  melakukan perkara  yang sama.
“Ajaklah kawan tu  masuk.  Tak  elok  anak  dara  bersembang kat  luar,” kata  Hazri.
Dan pada  ketika  itu  juga  aku  dah melompat  naik  ke  atas  motor  dan cepat-cepat hidupkan enjin motor. Hazri  beri isyarat  supaya  aku  beredar  segera sebab Raisya  sudah  berkejar  ke  arah kami.
“Kau  blah    dulu  Azraf. Biar  aku  yang  settle  kan  dia,” bisik  Hazri.
Ketika  motor meluncur laju meninggalkan kawasan  rumah Raisya, aku  lihat  melalui  cermin pandang belakang gadis  itu  sedang  bercekak  pinggang. Untuk hari  ni  memang aku  dah terlepas. Tapi  macam mana dengan besok. Aduh! Kalau  minta  tukar  tempat  dengan  abah buat sementara  waktu  ni  rasa-rasanya  boleh tak?

.

.
.

.

.

.

.

.

.
.