Jumlah pengunjung setakat ini .

Google+ Followers

Sokongan korang amat , amat , amatttttt dihargai .... ummmmuuuah!

December 27, 2010

Rezeki Bulan Ramadhan

9 Ramadhan .( 2006 ) Sahur time....
Teringatkan alat ujian kehamilan yang baru abang beli malam tadi.Aku memang akan check tiap2 bulan coz sejak kelahiran " kakak " period circulation aku mmg x tentu arah.Sebaik sahaja selesai buang air, aku biarkan saja alat tu kat atas sinki..tak lah mengharapkan apa2 pun..tepat jam 5 pagi aku kejutkan abah ( panggilan buat Mr.Awang ).Dalam keadaan mamai dia masuk ke bilik air..aku meneruskan kerja2 di dapur...Tiba- tiba tubuhku dipeluk dari belakang...terkojut den....

Aku : Apa abah ni...pagi2 buta nak main peluk- peluk lah...
Abah : He he ...ibu saja nak surprisekan abah ye...
(dia tersengih -sengih sampai nampak gusi...aku masih x faham...)

Aku: Surprise apa ?.( Aku dah mula nak hangin, cara dia tersengih dah macam perogol bersiri je aku tengok...hi hi)

Abah : Ni...( Dia menunjukkan Test Kid yang aku tinggalkan kat dalam bilik air tadi...)

Nyaris terlepas mangkuk nasi yang aku pegang.Sungguh aku tak percaya ..." tapi aku makan ubat , macamne pulak...." aku cakap dalam hati je..

Besok nya kami ke Klinik Hasbah untuk pengesahan. Sah aku mengandung 3 minggu.Perasaan ku bercampur - baur..Antara gembira dan risau. Usia kakak baru je 9 bulan , menurut kata doktor keadaan aku agak merbahaya kerana aku pernah menjalani pembedahan . Doktor mengesyorkan agar aku tidak menyimpan kandungan ini...Oh tidak !..Anak ini tidak bersalah...Biar nyawa bercerai dari badan , bayi ini anak aku.Andai sakit yang aku hadapi boleh menghapus dosa- dosa kecil yang telah aku lakukan..biarlah aku menanggungnya.

Kami melakukan pemeriksaan ke beberapa buah klinik..semua doktor  mengesyorkan benda yang sama. Lantas atas nasihat mak, aku menghubungi ibu saudara ku yang juga seorang doktor.Nama nya Dr. Ruzanna Zamzam. Kata - katanya telah memberi suntikan semangat dalam diri aku..Dia menasihatkan agar aku menyimpan kandungan ini dan menjaga diri dan kesihatan lebih dari biasa.
Dr. Ruzanna Zamzam

Apa yang menarik sepanjang kehamilan kedua ini , aku tidak mengalami sebarang alahan  dan tidak mengidam benda yang pelik2 seperti kandungan pertama dahulu...


Hadiah Hari Ibu.

 Tiba saat untuk melahirkan , aku dapat ucapan "Selamat Hari Ibu " oleh classmate aku yang merangkap doktor yang mengawasi aku sepanjang aku berada di hospital .Dr.Emma..Suasana pada ketika itu sungguh berlainan . Sangat tenang dan semua nya berjalan lancar .Tidak seperti kali pertama dahulu. Aku dibedah oleh doktor yang sama Dr. Ida Lilywaty. Apa yang lucunya , sebaik sahaja selesai pembedahan Dr. Ida telah 
me"warning aku...
Dr. Emma Yaacob

 " Saya tak nak tengok awak lagi kat sini tahun depan eh...."

He he ...aku yg beranak, dia pulak yang susah hati..anyway thank you so much...Dan akhirnya , aku peroleh hadiah Hari Ibu yang paling mahal dalam hidup aku...IZMA NURUL SYAQIRA....








Syurga Di bawah Telapak Kaki Ibu

Musykil dengan tajuk entry kali ni?...jom baca cite aku....hi hi...enjoy reading!!!!

Genap seminggu umat Islam menyambut Aidilfitri...
Abang amanahkan mak dan ayah menjaga aku hingga aku selamat melahirkan anak sulung kami.Dia terpaksa menyambung tugasnya di Johor .Hati berat untuk melepaskan dia pergi.Oleh kerana nak memujuk aku , dia ajak aku ke klinik untuk last check up.Aku tau, abang pun risau juga tengok keadaan aku waktu tu.Badan mmg dah kembang , kaki bengkak dan dah bertukar kaler jadi kaler pink...mak kata maybe BP aku naik.Yelah..hari raya lah katakan..orang makan rendang, lemang, ketupat, tapai... aku  pun bedal jugak.Sampai di klinik , ditemani mak dan abang, doktor periksa keadaan aku.Aku tengok dahi doktor tu berkerut-kerut.."What's wrong?"tanya mak. Untuk pengetahuan kengkawan sekelian Dr.Tong ni adalah doktor yg sama yg memantau kesihatan mak semasa dia mengandungkan kitorng 5 beradik.So cara doktor ni ckp  dgn mak pun mcm kawan2 je...

"Baring atas katil, I nak check baby"....aku pun bangun. payah jugak nak baring atas katil tu...dah la kecik...tinggi pulak tu...tak sesuai.....he he he
Sebaik saja scanner diletakkan kat atas perut aku..." Send her to the hospital now"..doktor bersuara sambil terus memusing-musingkan scanner.."You jangan balik rumah tau...terus pergi hospital , BP you sangat tinggi. I takut something would be happen to you and your baby.Nak I panggilkan ambulan?''..kata- kata doktor membuatkan aku makin cemas...teruk sangat ke?

"Berapa BP saya doc?"tanya aku..." It's 180/160 "....balas doktor....Gulp...aku menelan air liur....semua yg ader dlm bilik tu terdiam..Maka petang itu aku secara rasminya aku telah menjadi penghuni Hospital Kuala Pilah. Dan sejak petang itulah, suamiku telah membatalkan hasratnya untuk kembali ke Johor.Ada cerita lucu yang berlaku di dalam labor room.....kita relax jap eh...layan gambar dulu....
semasa mengandung 3 bulan ,mak hadiahkan set bersalin salindah...harganya masa tu RM240.00.
gambar hiasan
waktu aku mengandung , jiran sebelah umah pun x perasan...almaklumlah...perut aku kan dh mmg mcm org ngandung.!!!

Ooops..sori doc..!
Setiap kali aku menonton drama bersiri ER , aku akan selalu ingat kat doktor yang pertama kali jadi mangsa aku. Mangsa apa...? mangsa Bom..ha ha ...citenya camni...

Dalam banyak2 prosedur yg diorng buat untuk check ibu2 yg nak bersalin nih , satu prosedur ni yg aku kurang berkenan sikit..."check jalan ".Perut aku ni kejap mengeras..kejap ok...aku kompius..aku nih sakit nak beranak ke sakit nak buang air...?

Dr. Faiz : Maaf kak ye..saya nak check jalan , nnt kalau sakit, tarik nafas ye...
Aku angguk je..masih x faham...tiba2 aku rasa ada sesuatu yg agak sejuk tapi sakit dibahagian bawah..aku cuba bertenang...menahan nafas....tiba-tiba...puuuuuuuuuuuuuuuuuut.....aku tgk nurse tu senyum je kat aku...

Aku : Sori doc...tak sengaja....
Dr. Faiz : It's ok kak...( balas dia sambil senyum dan menerangkan aku kena masuk wad dulu)


Sepanjang berada di hospital, insan yang sering berulang-alik menjenguk aku selain dari suamiku adalah mak.Saat itu , aku rasakan aku telah banyak menyusahkan mak . Aku mula sedar banyak betul dosa yang aku buat terhadap mak...bukan sedikit air mata mak gugur kerana aku...Hampir setiap malam aku akan menelefon mak, mohon ampun dan maaf atas semua kesalahan yang aku buat padanya dulu. Bila dalam keadaan mcm nih...baru aku tahu betapa susahnya seorang ibu ingin melahirkan.Nyawa sendiri jadi taruhan.Sebelum aku di tolak ke OT, aku sempat mengucup tangan mak memohon ampun ,sebaik melihat mak tersenyum , hati aku lega...Terima kasih mak.Alhamdulillah semasa dalam OT..semuanya berjalan lancar, mungkin berkat doa dan restu mak...
ibu ku..Rusnah Zamzam
tiga kali bersalin , mak menjaga aku dan cucu-cucunya semasa dalam pantang.


Thanks For Everything Mom...

.

.
.

.

.

.

.

.

.
.