Jumlah pengunjung setakat ini .

Google+ Followers

Sokongan korang amat , amat , amatttttt dihargai .... ummmmuuuah!

July 03, 2014

AKU BUKAN TOUCH & GO BAB 7


   
 Penat betul buat sesi penggambaran di bawah terik matahari. Pihak majalah ni pun macam dah tak ada tempat lain nak buat shooting. Kalau tak buat di tepi kolam tak laris agaknya majalah mereka. Cubalah cari lokasi lain yang lebih fresh.
Kalau aku yang bagi idea, nanti  cop aku demand pula. Tapi memang betul, kan? Seperti dah  jadi  satu  kemestian pula. Kalau  model  wanita,  lokasinya pasti  di tepi kolam  renang. Baju yang  diperagakan pula, macam  baju  tak cukup  kain. Bagi  model lelaki, gaya tak berbaju pasti  menjadi  pilihan utama. Dada yang  tak  berapa  nak  bidang  tu  jadi  tayangan.
“Lily, lepas ni  kita terus balik rumah, ya. Aku penatlah.”
Lily  mengangguk  akur. Dia cuma  berpeluk tubuh  sambil memerhatikan aku menyudahkan sesi  fotografi yang  masih  berbaki lagi  setengah jam. Kalau tak  ada show  di butik  Nas, inilah kerja aku.  Memenuhi undangan  sesi penggambaran produk-produk pakaian atau  barang-barang kecantikan. Sementara saham tengah  melonjak  naik ni, terima sajalah  segala tawaran yang  datang, kan?
Okay,  done!” jerit Mardzi, jurukamera majalah hiburan. Hasil kerjanya memang  tip top. Aku  selesa dengan  cara dia bekerja. Tak banyak  songeh.
Lega betul rasa bila  sesi penggambaran selesai. Lepas ni  sesi temubual pula. Aduh,  bahagian inilah yang  paling  malas aku  nak layan. Kebelakangan ini memang  tak ada topik  lain yang  diaorang akan tanya aku. Apalagi, kalau bukan  perihal  majlis perkahwinan aku dan Nas. Penat juga nak menjawab soalan-soalan wartawan ni. Tapi nak buat macam mana? Aku yang pilih jalan untuk jadi public figure, jadi kena telanlah semua ini.
“Rin, I  nak tanya You sikit boleh tak? Tapi ini off record.”
Aku senyumlah juga walaupun  aku boleh menolak kalau aku mahu. Tapi sebab tak mahu dicop sombong, aku angguk juga tanda setuju.
            “Betul ke You kahwin dengan Nas atas dasar suka sama suka? Bukan sebab kena paksa atau…”
            “Atau apa?”
            Aku bertanya pada wartawan perempuan yang berbibir tebal itu. Cermin mata gelap yang elok terletak  di hidung, aku tarik dan  sangkut di kepala. Masih  menunggu  wartawan itu  menghabiskan kata-kata.
            “Atau You dah mengandung?”
            Tergelak aku mendengar soalan itu. Lily hanya senyum kelat. Dia menjeling, tanda kurang senang dengan soalan itu.
            “Rin, kau boleh diam aje. Tak payah layan soalan bodoh macam ni. Ni semua sengaja nak timbulkan kontroversi, kan? Kau dah tak ada modal lain ke?” Lily menjerkah.
Aku tahu  dia panas telinga bila aku  diajukan  soalan  sebegitu. Berkerut  kening, memberi isyarat  tubuh pada  Lily  supaya  mengawal  emosi. Wartawan tu pula,  masih menunggu  jawapan yang bakal keluar dari  mulut  aku. Muka dia  tenang  saja. Macam  orang  tak ada perasaan.
            “Untuk makluman You, tak ada sesiapa yang paksa I  kahwin dengan Nasrin. I tak mengandung. I masih suci dan tetap memelihara kesucian I untuk suami I yang halal nanti.” Aku jawab  setenang mungkin.  Perasaan bengang  cuba ku kawal  sebab nampaknya wartawan tu masih  tak puas lagi  menyoal aku.
            “Kenapa tak bertunang dulu? Angin tak bertiup,  ribut tak  menderu tahu-tahu  nak kahwin. Macam ada yang tak kena aje?”
            Aku garu kening. Mujurlah wartawan. Kalaulah dia ni  adik aku  memang  dah lama mulut  dia kena lumur dengan cili burung.
            “You  ni, kan dah  jadi   trend  sekarang. Lecehlah  nak  bertunang dulu. Lagipun  kami  berdua  ni  sibuk.  Mujur juga sempat umumkan  pada  semua. Kalau tidak  kami  buat majlis tertutup aje. Tapi rasanya kalau  kami  buat  macam tu,  lebih banyaklah  spekulasi yang timbul, kan? Kami buat pengumuman  pun dah macam-macam wartawan tulis.” 
            Aku nampak senyum sinis tersungging di bibir wartawan muda itu. Lantak dialah nak fikir apa. Baik aku angkat punggung dulu sebelum dia tanya soalan yang bukan-bukan. Off  record konon! Bukan boleh percaya diaorang ni. Tahu-tahu saja besok dah terpampang di muka depan majalah.
            Wartawan  tu  cuba mengekori ketika aku  bergegas ke kereta. Inilah yang  aku  tak suka. Diaorang  ni  tak puas-puas nak  mengorek rahsia kehidupan  peribadi aku. Rimasnya!
            “Maaf, sesi hari  ni  dah tamat. Kalau nak buat temubual lagi, awak  call  saya nanti. Mohon kerjasama, ya. Kami  perlu  ke tempat  lain pula.” Lily bersuara dengan nada tegas.  Dia juga turut masuk ke dalam kereta dengan  segera. Tak boleh berlama-lamaan lagi  di situ.
            “Bagus! Macam tu lah PA aku. Otak penipu!” Aku tepuk tangan  sambil tunjuk  ‘thumbs up’ pada Lily.
            Dia ketawa mengekek. Mana ada agenda lain sebenarnya. Sengaja  dia cipta alasan tu. Lokasi seterusnya, pulang  ke rumah. Itulah  destinasi yang  paling  indah bagi aku.  Kebetulan pula aku dan Lily  bukan kaki  merayap. Lebih baik lepak di rumah. Kepala pun tak berserabut.
            “Lily, kau berhenti beli air tebu kat tepi jalan tu. Panas betul hari ni.”
            Lily memperlahan kereta. Sepanjang minggu ini Lily menggunakan kereta aku. Kereta dia masih  tersadai di bengkel. Telefon bimbit Lily yang tergantung  di  cermin pandang belakang berbunyi. Nas telefon. Apa pula yang dia nak petang-petang ni? Bukannya dia tak tahu aku ada photoshoot hari ni. Malas aku nak menjawab. Aku biarkan saja telefon tu menjerit. Biarlah tuan punya telefon tu sendiri yang angkat. Tak lama kemudian Lily masuk ke dalam kereta bersama dua bungkus air tebu.
            “Nas call.” Aku  maklumkan pada Lily.   
            “Kenapa kau tak jawab?”
            “Malas.”
            Lily mencebik bila mendengar jawapan aku. Aku cuma pandang muka Lily bila dia mula menjawab panggilan dari Nas.
            “Kau SMS alamat tu. Nanti aku hantar dia kat sana.”
            Itu saja yang aku dengar dari mulut Lily. Dia letak telefon di arm rest kemudian meneruskan pemanduan.
            “Nak ke mana ni?” Aku tanya Lily.
            “Abang sayang kau tu tengah tunggu kat kedai emas.”
            Aku tersandar mendengar jawapan Lily. Nas makin sibuk menguruskan majlis perkahwinan  kami. Semalam dia bawa aku pergi tasting  session dengan pihak katering yang akan menyediakan hidangan pada hari bersejarah itu. Bersejarahlah sangat! Mak tuan, dia punya cerewet! Memang boleh sangatlah dia serumah dengan mak aku. Ada saja yang tak kena. Mujurlah Kak Engku, empunya katering itu penyabar orangnya. Kalau aku yang jadi Kak Engku tu, dah lama aku serkup kepala Nas dengan  mangkuk. Sampaikan  nak memilih warna alas meja pun makan masa satu jam.
            “Oi, keruhnya muka. Tertelan biji kundang ke?” Lily menepuk peha. Aku mengeluh perlahan.
            “Aku  bencilah dikawal  macam ni  Lily...”
            “Jangan mengeluh. Kau sendiri yang pilih jalan ni. Jadi kau kenalah terima. Nas tu dah memudahkan kerja kau. Kau patut berterima kasih pada dia,” sambung Lily.
            “Amboi, sejak bila pula bersekutu dengan Nas ni? Dia ada bagi elaun tambahan ke kat kau?”
            Giliran aku pula menepuk peha Lily. Minah kenit itu ketawa mengekek. Dia kembali menumpukan perhatian  ke jalanraya. Sejak peristiwa lepas, Lily amat berhati-hati. Lebih-lebih lagi dia menggunakan kereta aku. Kalau dia sodok buntut kereta orang lagi, memang aku potong terus gaji dia.
            Nas dah tercongok di depan kedai emas semasa Lily parking  kereta. Bukan main lebar lagi senyum dia bila nampak aku. Siap bukakan pintu lagi.
            “Lily, kau balik dulu. Nanti aku hantar Rin balik.”
            Nas menutup pintu kereta sebaik saja aku keluar. Terus ditariknya tangan aku masuk ke dalam kedai. Aku pandang Lily yang berada di dalam kereta dengan rasa serba salah. Kasihan pula aku tengok budak tu. Aku bagi isyarat tangan supaya dia beredar. Aku pasti Lily tahu ke mana dia nak tuju. Bila aku bersama Nas, maka berakhirlah waktu bekerja Lily pada hari itu.
            “Rin, cuba kau tengok cincin ni. Sesuai tak untuk majlis nikah nanti?”
            Nas cuba tarik perhatian aku. Aku pandang sekilas sebuah kotak cincin yang ada di atas meja pameran. Senyum manis aku pamerkan pada tauke kedai. Walaupun tak suka, tapi aku tetap kena jaga juga air muka Nas. Aku paut lengan dia. Kepala aku lentokkan ke bahu Nas. Manjalah konon!
            “Nas, kau pilihlah yang  mana-mana pun. Aku tahu   taste  kau tinggi. Pasti aku  akan  puas hati  dengan pilihan kau.”
            Tauke kedai senyum lebar dengar aku cakap macam tu. Senyumlah dia sebab kejap lagi dia akan dapat wang besar!
            “Wah! You punya amoi banyak sayang sama You. Kalau itu macam You angkat satu setlah. Untuk lelaki pun ada juga. Tapi kena tempah. Satu minggu baru siap.”
            Bukan main lagi tauke kedai tu meracun Nas. Aku pandang Nas yang nampak teruja. Tanpa berbincang, dia terus setuju dengan cadangan tauke kedai. Sewaktu wanita Cina itu masuk ke pejabatnya, aku lepaskan pautan di tangan Nas. Aku bangun dan pergi tengok-tengok barang kemas lain yang terpamer di rak kaca berkunci itu.
            “Rin, mari sini kejap.”
            Aku pandang Nas. Apa lagilah dia ni? Aku angkat kening. Malas nak pergi dekat dia.
            “Marilah kejap. Aku nak kau cuba ni.”
            Nas melenggang menghampiri  dan menarik tangan aku ke rak yang  mempamerkan deretan rantai leher. Aku menghenyak punggung di situ. Tiba-tiba aku rasa leher aku sejuk. Tapi belakang badan aku panas. Dengusan halus nafas Nas kedengaran sangat jelas di lubang telinga. Bila masa dia  mengalungkan rantai ke leher aku, aku sendiri pun tak perasan. Tapi bukan itu yang menghairankan aku. Ada sesuatu yang membuatkan aku rasa lain macam. Kenapa jantung aku tiba-tiba berdetak kencang?
            “Aku nak hadiahkan rantai ini untuk upacara batalkan air sembahyang nanti. Kau suka tak?”
            Aku menoleh ke kanan, nak tengok muka Nas. Tapi dalam masa yang sama Nas juga sedang memandang aku. Nyaris-nyaris tak bercantum bibir masing-masing. Cepat-cepat aku larikan muka. Aku pegang loket comel yang tergantung di tengah-tengah rantai. Aku boleh rasa alunan jantung aku semakin rancak.  Apahal pula ni?
            Cepat-cepat aku tanggalkan rantai itu dan serahkan pada Nas. Aku cuma pandang dia melalui pantulan cermin kedai.
            “Aku ikut aje pilihan kau Nas. Kau lebih tahu.”
            Hish, ni apahal pula tiba-tiba suara aku jadi lembut ni? Sepatutnya aku marah pada Nas, tapi ini dah terbalik!
            “Kau tak nak pilih apa-apa untuk aku ke Rin?”
            “Hah?”
            Nada terperanjat tu dua dalam satu sebenarnya. Satu sebab terperanjat Nas pegang bahu aku. Yang kedua sebab Nas ni tak tahu ke hukum lelaki memakai emas adalah haram? Aku pegang kedua-dua tangan Nas dan menoleh pada dia.
            “Encik Nasrin, awak ni tahu ke tidak? Haram bagi seorang lelaki  memakai barang perhiasan yang disadur emas?”
            Nas tersenyum dan melepaskan pegangan di bahu aku. Dia menarik kerusi. Kini kami sudah berdepan antara satu sama lain.
            “Cik Zarin Sofea, walaupun awak tengok saya ni macam agar-agar tapi saya masih tahu dan ingat hukum agama okey. Memanglah haram kalau lelaki pakai barang kemas. Tapi, kalau  silver boleh, kan?”
            “Aku tak pandai nak pilih barang untuk lelaki. Kau pilih ajelah mana yang berkenan, aku ikut aje. Janji majlis tu berjalan lancar.”
            Aku tak suka cara Nas pandang aku. Dia buat aku gelisah. Bukan  setakat gelisah, jantung  aku  ni pun  dah  rasa  pelik sangat. Aku ni dah nak mati ke?
            “Rin, majlis ni adalah majlis kita. Kalau ikutkan, aku ni hanya pak turut aje. Jadi boleh tak kau hargai aku sikit? Aku dah banyak  tolong kau, tau. Cuba jaga sikit perasaan aku ni. Kau ni tak sensitif langsung!”
            Dah merajuk pula! Nas bangun dan membayar deposit untuk harga cincin yang dia tempah sebentar tadi. Aku ikut aje buntut dia pergi ke  arah kereta. Hari semakin gelap. Nas masih diam sejak sepuluh minit tadi. Panjang pula rajuknya kali ni. Muncung dia kalau diikat reben memang sesuai sangat.
            “Orang tua kalau merajuk, buruk betul rupanya tau.”
            Nas mencebik. Dia langsung tak nak pandang aku. Apa lagi akal aku ni?
            “Wahai kekandaku Nasrin, adinda mohon maaf  kerana telah menyinggung perasaan kekanda. Adinda berjanji, perkara begini tidak akan berulang lagi wahai kekanda. Ampuuunnn kanda!”
            Tersungging sedikit senyuman di bibir Nas. Berjaya juga akhirnya. Aku cucuk pinggang Nas. Dia ketawa kegelian.
            “Janganlah Rin. Aku tak nak mati sebelum kahwin dengan kau.”
            Aku tersentak dengan tegahan Nas. Sekali lagi jantung aku memainkan irama luar biasa.
            “Apalah kau  ni. Tak habis-habis merepek. Eh, kita singgah  kedai  dulu boleh tak? Aku laparlah.”
            Cepat-cepat aku alihkan perhatian ke topik lain. Bukan  boleh dilayan sangat kepala dia ni. Tak pasal-pasal  nanti  dia buat  lencongan  ke arah lain pula.
            “Aku tak nak makan kat kedai,” kata Nas.
            “Habis tu kau nak makan kat  mana?”
            Nas tak menjawab pun soalan aku. Dia  berhenti di gerai menjual sate. Takkanlah dia nak makan di rumah aku? Eee.. aku belum bersedia nak duduk serumah dengan dia lagi. Cepat-cepat aku capai telefon. Aku mesti pastikan minah kenit tu ada di rumah. Lantaklah kalau Nas nak marah pun. Asalkan aku tak duduk berdua dengan dia saja dalam rumah nanti.
            “Lily! Kau  kat  mana ni?” Aku sergah dia dengan nada separuh berbisik. Mata mengawasi Nas yang  sedang  menunggu sate di gerai.
            “Aku kat  rumah  kau  ni. Baru  balik  dari kedai. Weh Rin, malam  ni aku tidur kat  rumah kau eh? Malaslah nak balik  rumah. Penat.”
            Leganya  bila Lily  cakap macam tu. Senyum lebar dah  memeta di bibir. Bagus, tak payah susah-susah  nak  memujuk minah  kenit tu lagi.  Senang  kerja aku.
            “Aku  dah nak sampai  rumah ni. Kalau kau  mengantuk  kau tidurlah  dulu. Jangan lupa buka lampu depan.”
            Selesai  menyampaikan pesan pada Lily, aku  terus matikan  talian. Nas pun  sudah masuk kembali. Semerbak bau sate dalam kereta. Hilang terus bau wangian dalam kereta Nas. Tapi aku tengok Nas tak beri isyarat masuk ke simpang rumah aku. Hmm, ini mesti nak ke rumah mak. Aku dah berpeluk tubuh.
            “Kenapa nak pergi rumah mak aku pula? Tadi kata nak makan.”
            “Adindaku Zarin Sofea, memanglah kekanda cakap kekanda nak makan. Tapi bukan di rumah adinda. Kita belum sah ditabalkan sebagai suami isteri lagi. Kekanda tak mahu kahwin di mahkamah, kekanda mahu kahwin di masjid atau di rumah adinda, mengerti?”
            Tak kelakar langsung lawak  Nas. Menyampah aku dengar suara dia. Kalau dia dah sampai rumah mak, alamatnya lamalah nanti aku tersadai kat situ.
            “Kau ni suka buat aku badmood tau Nas.”
            “Eh pompuan, aku bukan suka suki nak merayap ke rumah  mak  kaulah! Aku nak fitting baju. Nanti kalau tak muat, siapa yang kena? Aku juga!”
            Suara Nas dah sama tinggi dengan suara aku. Dari jauh aku dah nampak mak dan abah sedang bersantai di bawah gazebo. Nas lebih cepat keluar dari aku. Dia bukakan pintu untuk aku. Eleh, nak tunjuklah yang dia tu romantik. Pigi dah!
            “Dah sampai bakal menantu mak? Ingatkan tak jadi datang tadi.”
            Nas tersengih lebar. Langkahnya lebih laju dari aku untuk bersalam dengan mak. Melenggang-lenggang punggung dia aku tengok dari belakang. Aku cukup tak suka tengok dia pakai seluar cawat pendek. Kalau dia duduk, boleh nampak jenama seluar dalam yang dia pakai. Mujur juga dia pakai cardigan labuh. Kalau tidak, sekarang  juga aku suruh dia balik tukar baju.
            Nas hulur tangan pada abah, aku pula hulur bungkusan plastik sate pada mak. Tapi mak tak sambut pun pemberian aku. Aku pandang mak dengan wajah hairan.
            “Awak kan dah nak jadi isteri orang. Pergilah hidangkan, boleh kita makan sama-sama.”
            Aku menjeling Nas yang menutup mulut menahan tawa. Oh, kau ketawa ya? Nanti kau! Aku pergi dapur dan siapkan hidangan. Cawan-cawan Vintage kepunyaan mak aku susun cantik di dalam dulang dari jenis yang sama. Aku bancuh minuman  menggunakan Nescafe 3 in 1saja. Mudah dan cepat. Tapi untuk bakal suami aku, ada bahan tambahan yang aku campur dalam minumannya. Aku senyum senget.
            Mula-mula aku hidangkan sate. Aku tengok Nas sedang rancak berbual dengan mak. Abah pula leka dengan ikan-ikan belaannya. Aku masuk  ke dapur semula, nak ambil minuman yang aku bancuh tadi. Mak dan Nas sudah menyertai abah di gazebo.
            “Cepatnya kau buat air Piah. Mak tak dengar pun bunyi cerek.”
            “Orang guna air dalam termos aje mak. Malas nak tunggu.”
            Aku capai di dalam pinggan secucuk sate dan mula mengunyah.
            “Hish! Tak senonoh betul anak dara ni tau. Cuba hidangkan untuk Nas dulu. Belajar-belajar sikit hormat pada suami.”
            Nasib baik aku tak tercekik. Punyalah kuat mak tepuk belakang aku. Abah buat tak tahu saja. Nas menjongket  kening. Aku letak beberapa cucuk sate di dalam pinggan kecil dan  aku hulurkan pada Nas.
            “Jemput makan kekanda.”
            Abah ketawa mendengar aku meliuk lentokkan suara. Dia menyuakan cawan ke bibir.
            “Sedapnya Sofea buat air. Dah boleh jadi isteri orang ni.”
            Aku senyum mendengar pujian abah. Mak pula menyuakan mulutnya di hujung cawan. Lain pula reaksi mak. Keningnya berkerut seribu.
            “Sedap abang kata? Gula kau tertinggal kat Perlis ke Piah?” soal mak.
            “Eloklah kurangkan gula. Nanti kena kencing manis.”
            Selamba saja aku menjawab. Sebenarnya dah tak sabar nak tengok reaksi Nas pula.
            “Cepatlah minum Nas. Boleh kita balik. Besok nak pergi Kursus Pra Perkahwinan, kan? Aku nak tidur awal malam ni.”
            Sengaja aku menggesa Nas sebab aku tahu urusan dia dan mak sudah selesai.
            “Bagilah Nas tu selesai makan dulu. Tak senonoh betul budak ni lah.”
            Aku dah tak pedulikan bebelan mak. Teruja betul bila tengok Nas dah angkat cawan lalu disuakan ke mulut. Amboi, bukan main sopan bakal menantu mak minum air. Ha, telan!  Telanlah sekarang. Aku tengok Nas macam nak menangis. Berkerut-kerut mukanya menelan air yang ada di dalam mulut. Perlahan-lahan dia meletakkan cawan. Matanya  mengecil merenung aku.
            “Kenapa tak habiskan air tu sayang? Penat Rin buat.”
            Adoi, aku dah nak terkucil menahan gelak. Nas bangun dan bersalam dengan mak dan abah.
            “Eh, dah nak balik?” tanya mak.
            “Balik dululah makcik. Nas baru teringat, baju melayu Nas belum bergosok lagi.”
            Aku tinggalkan Nas yang masih melenggang kangkung. Laju kaki aku masuk ke dalam  kereta. Dah tak sabar nak gelakkan dia. Sebaik saja Nas menutup pintu kereta, berdekah-dekah aku ketawa. Puas hati aku. Baru kau tahu siapa Zarin Sofea, kan?
            “Senangnya hati menganiaya bakal suami ya? Dari kau letak garam, baik kau letak racun aje. Senang aku mati terus!”
            Tawa aku terhenti serta-merta. Aku pandang Nas. Betul ke apa yang aku nampak ni? Mata Nas berair. Dia menangis? Takkanlah sebab tertelan air kopi campur garam pun nak menangis?
            “Ala Nas, janganlah serius sangat. Aku main-main aje.”
            “Memang semua perkara dalam dunia ni kau bawa main-main. Sampaikan hati dan perasaan aku pun kau persendakan. Aku ni bukan kawasan rehat dan rawat tau tak? Aku pun ada perasaan juga.”
            Eh, makin laju pula air yang keluar dari mata Nas. Biar betul! Sedih sangat ke dia? Aku tak tahu macam mana nak pujuk lelaki menangis ni. Ikmal pun tak pernah menangis. Macam mana ni?
            “Errr… Nas.” Aku cuba pegang lengan kiri Nas. Tapi sepantas kilat dia menepis tangan aku.
“Jangan pegang-peganglah! Tak guna kau pujuk aku kalau hati tu tak ikhlas. Kalau aku tahu kau nak layan aku macam ni, tak ingin aku tolong kau!”
            Nas sudah teresak-esak. Aduh, parah macam ni. Dah macam budak tak dapat ais krim pula aku tengok dia. Apa aku nak buat ni? Hmmm, diam sajalah Zarin Sofea. Nanti pandailah dia berhenti menangis tu. Dalam pada itu, perlahan-lahan sengaja aku daratkan tangan kanan aku ke pehanya. Mana tahu dengan cara itu hati Nas sejuk sikit. Eh, dia tak menolaklah. Esakannya pun semakin reda. Oh, macam ni rupanya cara nak memujuk agar-agar ni. Gatal juga kau ni ya?
            Nas membisu saja di sepanjang perjalanan sehinggalah dia berhentikan keretanya di depan rumah. Wajahnya masih kelat. Aku keluar dari kereta pun dia tak pandang. Lambat-lambat saja aku tutup pintu kereta. Mana tahu kalau-kalau dia nak sampaikan apa-apa pesan pada aku. juga aku. Buatnya dia tarik diri, jadi rendanglah aku jawabnya nanti.
            “Hoi!”
            Laju aku buka kembali pintu kereta luas-luar. Senyum manis aku hadiahkan pada Nas. Tapi dia langsung tak pandang aku.
            “Ambil beg kertas warna merah kat bonet. Aku nak kau pakai baju dalam beg kertas tu besok. Pakai sekali tudung yang aku bagi tu. Biar nampak  elok sikit. Mana tahu kalau-kalau ada pihak media  kat sana nanti.”
            “Tapi…”
            “Jangan banyak cakaplah. Kalau kau tak nak pakai baju yang aku bagi tu, besok kau cakap perkara yang sebenar kat mak kau. Aku dah tak mahu bersekongkol lagi.”
            Nas berjaya melunturkan ego aku dengan ugutannya. Pandai betul dia menangguk di air keruh. Sabarlah Zarin Sofea. Dah nasib kau.
Aku ke belakang kereta dan ambil barang yang dimaksudkan Nas tadi. Dia terus berdesup pergi sebaik saja aku tutup bonet kereta. Hmm, merajuk lagilah tu.


AKU BUKAN TOUCH & GO BAB 6


    Semakin hari aku tengok perangai Nas makin berubah. Dia mengawal segala pergerakan aku. Perangai dia sekarang tak ubah macam mak. Ke mana sahaja aku pergi mesti ada dia. Sejak kemalangan minggu lepas, dia macam dah tak percaya pada Lily. Sampai makanan aku pun dia yang belikan.
            Di Pulau Pinang ni pun dia  masih mengawal aku. Pagi tadi tiba-tiba aje dia muncul depan rumah. Selalunya Lily yang jemput. Alasan kereta Lily masih di bengkel bolehlah diterima pakai. Tapi yang peliknya, dia langsung tak benarkan aku duduk di belakang. Nanti lenguh pinggang katanya. Dia tak tahu, perangai dia yang  macam mak aku tu yang buat aku lenguh.
            “Okay semua dah dapat kunci masing-masing, kan? Sekarang boleh masuk bilik, berehat. Nanti pukul empat berkumpul di bilik Remy untuk mekap, okey?”
            Nas bagi arahan pada kami semua sebelum masing-masing masuk ke bilik untuk meluruskan pinggang. Tapi aku, ada perkara lagi yang masih belum selesai dengan agar-agar ni.
“Nas, kenapa kau asingkan aku dengan Lily? Selalunya aku sebilik dengan dia, kan?”
            Aku tarik Lily mengadap Nas. Nas cebik Lily. Matanya menyorot tubuh Lily dari atas ke bawah. Nampak sangat yang dia meluat tengok PA aku yang kecil molek ni.
            “Huh, mujur jugak aku bagi bilik kat dia. Kalau ikut hati aku, nak aje aku pecat dia. Langsung tak reti buat kerja!”
 Mulut Nas ni kan, main cakap aje. Tak fikir langsung perasaan orang lain. Lily nampak bengang. Dia dah mendada ke depan nak membidas kata-kata Nas.
            “Kerja apa yang kau maksudkan? Nas, kau sedar sikit. Aku bukan kerja dengan kau. Aku kerja dengan Rin. Kalau ada yang nak pecat aku pun bukannya kau, tapi Zarin Sofea, faham?”
            Timbul urat leher Lily mempertahankan kedudukan dia. Aku biarkan saja dia berurusan dengan Nas. Memang Lily kerja dengan aku. Kalau Nas suruh aku bayar untuk sewa bilik Lily pun, sememangnya aku yang bayar.
            “Kalau macam tu Rin, kau pecat aje dia. Kalau setakat nak susun jadual kerja kau, jemput kau kat rumah dan jawab telefon aku pun boleh buat. Tak membazir gaji kau yang aku bagi tu. Boleh simpan untuk belanja lepas kahwin nanti.”
Ewah! Melampau dah ni. Nas dah timbulkan hal kahwin pula. Aku pula ketap bibir tengok lengkong terlebih  air ni. Herot-berot mulut dia mencebik Lily. Ikutkan hati nak aje aku tampar muka dia yang tebal dengan bedak asas tu. Bulu mata palsu tu bukan main tebal, mengalahkan bulu mata lembu.
“Nas, kita datang sini nak kerja. Bukan nak bertekak. Pasal bilik pun nak mengamuk. Lily kalau kau tak nak bilik tu kau bagi aje kat budak-budak modelling yang lain. Habis cerita.”
            Bobby cuba meleraikan ketegangan. Aku setuju dengan cadangan Bobby. Aku ambil kad akses di tangan Lily dan aku serahkan pada jurumekap kesayangan Nas itu. Sebelum Nas buka mulut, aku tarik tangan Lily dan beredar dari situ.
“Eee! Geramnya aku dengan laki kau tu.”
            Lily menumbuk dinding lif. Dan aku pula tumbuk bahu kiri dia. Lily tersentak, tak jadi dia nak sambung mengamuk. Muka dia yang tegang tiba-tiba menyeringai suka. Dua-dua tangannya bertaup dan dia membongkok separuh badan.
“Ampun Rin. Tersasul pulak. Bukan laki kau. Bakal suami kau... Ampun ya...”
            Wajah masam aku tak dapat dijernihkan dalam sekelip mata. Jengkel betul rasanya tengok Lily tersenyum lebar.
            “Lily, aku tahu kita ni memang dah lama berkawan. Tapi boleh tak kalau sesekali kau  jaga sikit hati aku ni?”
            “Alahai Rin. Aku betul-betul minta maaf. Sumpah! Aku terlepas cakap tadi. Aku memang tengah bengang tadi...” Lily masih berusaha memujuk aku. Aku membelakangkan badan bila Lily cuba memegang bahu.
            “Kalau tak terdesak, aku takkan buat semua ni tau tak?”
            “Yalah, aku salah. Sorry eh?”
            “Senang aje kau minta maaf. Nanti lepas tu kau ulang balik. Kau tahu tak? Aku rasa aku ni dah macam patung cendana. Tak ada siapa pun yang faham apa yang aku rasa sekarang. Aku ni fikirkan nama baik mak dan abah aku aje. Kalau tak memang dah lama aku lari jauh dari  sini.”
            Mata terasa hangat. Tak pasal-pasal aku buat  sesi meluah rasa. Lily memaut aku dari belakang. Setitis air mata gugur juga akhirnya bila Lily berulang kali memohon maaf. Sebenarnya salah dia bukanlah besar sangat pun. Tapi mungkin sebab aku ni yang terlampau melayan sebal. Aku tarik nafas dalam-dalam. Perlahan-lahan aku lepaskan pautan tangan Lily.
“Dahlah. Aku dah okey. Tapi kalau lain kali kau tersasul lagi, aku cili mulut kau.”
            Dahi Lily aku tunjal perlahan. Dia senyum sambil menggosok bekas tunjalan aku. Kalau  dengan Lily ni aku memang tak boleh nak marah lama-lama. Dialah seteru, dialah sekutu aku.
“Terima kasih ya Rin. Sebab backing  aku tadi,” kata Lily.
            “Ah, perkara kecik aje tu.”
            “Bertuahnya aku dapat kawan macam kau.” Lily paut lengan aku. Geli pula bila dia buat  gaya manja macam tu.
            “Eee, siapa kawan kau? Jangan lupa diri ya. Walaupun kita ni dah lama berkawan, tapi aku ni tetap...”
            “Bos! Yalah, aku sedarlah. Aku ni kuli aje...”
            “Ha! Tau pun. Jadi kalau dah tau diri tu kuli, apa lagi? Tak reti-reti nak bawa beg aku ni?”
Kali ni aku pula yang tersengih lebar. Seronok bila dapat kenakan dia semula. Pintu lif terbuka. Aku menonong keluar. Tak pedulikan Lily yang terkial-kial menarik beg pakaian aku yang hampir sama berat dengan tubuhnya yang kurus melidi.
“Aduh, sedapnya dapat baring atas katil.”
            Lily  ketawa tengok aku terus melompat atas katil sebaik saja kami berjaya memboloskan diri ke dalam bilik. Bilik itu memang luas. Muat sangat kalau Lily tinggal sekali dalam bilik itu dengan aku. Aku bangun semula dan duduk berlunjur di tepi katil.
            “Aku nak rehat dulu Lily. Kau buatlah apa-apa yang patut. Kalau kau nak makan apa-apa, kau call room service aje. Jangan risau. Perbelanjaan kau kat sini biar aku yang tanggung. Kalau Nas tu cakap lebih-lebih, kau beritahu aku. Tahulah aku macam mana nak kerjakan ‘Cik Puan Nasrin’  tu nanti.”
            Aku baring semula. Nak lelap sekejap sementara menunggu pukul empat. Tapi belum sempat pun nak berlayar, pintu di bahagian tengah bilik itu diketuk orang. Aku angkat sikit kepala dan pandang Lily yang baru keluar dari bilik air.
           “Siapa yang duduk kat bilik sebelah?” Aku tanya Lily.
            Dia cuma menjongket bahu. Dia hampiri pintu yang masih diketuk dan menekap telinga di situ.
            “Siapa?” tanya Lily
            “Room service”
            Berkerut kening Lily dengar jawapan orang di sebelah sana. Melilau mata dia memandang sekeliling bilik.
            “Kau cari apa?” Aku tanya dengan nada separuh berbisik.
            “Cari benda untuk mempertahankan diri,” jawab Lily.
Dia berjalan menjingkit ke almari kasut. Kasut palazo aku yang bertumit tebal itu di pegang kemas. Lily dah bersedia untuk buka pintu. Cepat-cepat aku bangun dan berdiri di belakang Lily. Tombol pintu dipulas. Tangan yang memegang kasut diangkat tinggi.
            “Zarin Sofeaaaa...”
            Nama aku dipanggil dengan ritma yang berlagu-lagu. Aku dan Lily melopong. Troli penuh makanan ditolak masuk ke dalam bilik.
            “Nas, apa kau buat ni?”
            Aku tanya Nas yang masih menolak troli ke tengah bilik. Aku cuit bahu Lily supaya meletakkan semula kasut aku di tempat asal. Pintu utama bilik itu aku buka luas-luas.
            “Buat apa buka pintu yang itu? Pintu tengah kan ada?”
            Nas mencekak pinggang sambil melenggang ke arah aku yang masih tercegat di pintu. Ditolaknya pintu utama hingga tertutup semula. Kemudian dipimpinnya tangan aku hingga ke meja makan. Sempat juga dijelingnya Lily yang hanya memerhati dari tadi.
            “Kau mesti belum makan, kan? Sebab tu aku order room service untuk kau. Senang tak payah keluar dari bilik. Marilah makan cepat. Lepas ni boleh berehat.”
Aku berdiri di sebelah Lily dan memandang gadis bertubuh kecil itu sekilas. Lily cuma mengangkat kening. Tak kuasa nak membantah kata-kata Nas. Dia mendekati meja makan dan bersedia untuk  menikmati makanan yang dibawa oleh Nas.
            “Eh, siapa suruh kau makan? Aku  bawa ni semua untuk bakal bini aku. Kalau kau nak, order sendiri.”
            Terperanjat aku tengok Nas menarik pinggan di tangan Lily. Tak habis-habis lagi angin dia rupanya. Aku kecilkan mata merenung Nas yang menjauhkan troli makanan dari Lily. Tak boleh jadi ni. Aku datang dekat dan ambil semula pinggan yang dirampas oleh Nas tadi.
            “Lily, kau duduk makan. Kalau dia bawa makanan untuk aku maknanya dia bawakan untuk kau sekali. Kalau dia tak suka kau, maknanya dia tak suka aku juga. Makan, jangan takut. Kalau tak cukup, ambil lagi.
Dari mengantuk, terus aku jadi lapar dengan perangai kebudak-budakan Nas. Aku ambil satu set hidangan dan mula menyuap. Nas masih pandang Lily dengan riak tak puas hati. Lily tersenyum menang  sebab aku menyebelahi dia.
            “Patutlah kau tak bagi aku sebilik dengan Rin. Kau dah ada rancangan lain rupanya.” Sambil menyuap, Lily menyakat Nas.
            “Rancangan apa? Rancangan nak makan berdua-duaan dalam bilik dengan aku? Ha, marilah  makan sekali. Sedap betul makanan yang kau order  ni Nas. Kena dengan selera aku. Lagi sedap kalau makan bertiga-tigaan, kan Lily?”
            Giliran aku pula menyakat Nas. Aku tahu dia bengang sebab rancangan dia gagal. Nas bangun dan berjalan sambil menghentak kaki. Tak ada sepatah  perkataan pun yang  keluar dari mulut dia.

Bam!
            Pintu di bahagian tengah ditutup kasar. Nas sudah hilang dari pandangan. Aku dan Lily berlaga tapak tangan tanda kemenangan.
            “Untunglah kau Rin. Dapat layanan macam puteri raja dari bakal suami.”
           “Aku tak minta pun dia layan aku macam ni. Lagi pun dia bukan kahwin betul-betul dengan aku.”
            “Tapi cara dia layan kau macam dia dah ada hati dengan kaulah Rin. Kau tak perasan ke?”
 “Mengarutlah kau ni Lily. Dia tu tengah menjiwai watak yang aku bagi kat dia. Itu yang  sampai terbawa-bawa ke alam realiti.”
            Aku ketawa mengekek. Tapi Lily langsung tak terkesan dengan lawak aku. Muka dia nampak serius. Dia cuma diam menghabiskan hidangan di dalam pinggan.
            “Aku nak tanya kau satu soalan. Sebelum kau ambil keputusan nak jadikan dia suami upahan kau, pernah tak kau tengok dia macam sekarang ni?”
            Tiba-tiba Lily tanya aku. Aku fikir sekejap. Kemudian aku geleng perlahan. Aku masih tak faham maksud pertanyaan Lily.
            “Kau tak terfikir ke, apa akan jadi lepas korang kahwin nanti? Dia nak tinggal kat mana? Sanggup ke kau tidur sebilik dengan dia? Serumah dengan dia? Mengadap muka dia tiap-tiap hari?”
            Amboi! Tadi kata satu soalan. Ini dah lebih dari satu. Aku senyum tanpa sebarang jawapan yang keluar dari mulut. Kalau boleh aku tak mahu fikir apa-apa buat masa ini. Aku tak mahu menggambarkan langsung apa yang akan terjadi dalam masa beberapa minggu lagi. Aku menolak pinggan yang belum kosong. Terbantut terus selera makan. Aku bangun dan capai tuala.
            “Aku nak mandilah. Kau ni suka buat mood  aku swinglah Lily. Habiskan semua makanan tu. Kalau aku keluar bilik mandi masih ada makanan dalam troli tu, kau bayar sendiri nanti.”
            Lily ketawa dengar ugutan aku. Dalam bilik air, sengaja aku berendam dalam bath tub bersama air suam dan buih-buih sabun. Hilang segala lesu di badan. Sampai tak sedar bila masanya aku terlelap. Tahu-tahu saja Lily dah terjerit-jerit di luar sambil mengetuk pintu. Sudah tiba masanya untuk bersiap.
            Aku sarung bathrobe dan menyanggul rambut yang masih basah dengan tuala. Tanpa fikir panjang, aku terus keluar dari bilik. Ya Allah! Bobby dan Nas ada dalam bilik! Aku pandang Lily yang nampak serba-salah.
            “Sorry Rin. Aku lupa nak kunci pintu tengah tadi. Diaorang main terjah masuk aje.”
            Lily membela diri. Nas cuma tersengih. Bobby pula dah bersedia di depan cermin besar.
            “Kau ni langsung tak tahu adab ya Nas? Kau tahu tak bilik yang kau masuk ni bilik anak dara? Macam ni ke cara kau nak jaga aku? Kalau kena serbu jabatan agama nanti  macam mana? Siapa nak jawab?”
            Bebelan aku langsung tak memberi kesan pada Nas. Dia bangun dan berjalan keliling aku.
  “Kita kan memang nak kahwin. Jadi buat apa takut kalau kena tangkap basah? Lagi pun siapalah yang nak tengok orang macam aku dan Bobby ni. Betul tak Bobby? Dah, jangan nak tegak aje kat situ. Aku nak kau bersiap dulu. Sebab itu aku bawa Bobby ke mari. Aku tak nak kau susah-susah ke bilik Bobby. Lagipun bilik dia dah sesak dengan budak-budak lain.”
Nas tarik tangan aku duduk di depan Bobby. Tuala yang membungkus rambut ditanggalkan. Bobby pun memulakan kerja-kerja mengeringkan rambut. Melalui pantulan cermin, aku tengok wajah Lily. Soalan-soalan dia tadi mula bermain-main di kepala aku.
            “Kau siapkan Rin dulu, aku nak pergi tengok budak-budak lain. Lily, jom ikut aku.”
            Nas beri arahan pada Bobby dan dalam masa yang sama menarik tangan Lily untuk keluar bersama. Sempat juga Lily pegang bahu aku sebelum berlalu keluar. Pandangannya bagai mengandungi seribu kata.
            “Duduk diam-diamlah Rin. Lambat siap nanti Nas marah aku pulak.”
            Bobby menegur. Aku pandang Bobby dengan jelingan tajam. Nak tak nak terpaksa juga aku tadah muka pada sekutu Nas ni.
            “Rin, aku nak tanya kau sikit ni?”
            Bobby tiba-tiba mencuit bahu. Aku cuma jongket kening sambil menunggu soalan dari Bobby.
            “Kau dengan Nas cuma kahwin olok-olok aje, kan?”
            “Kenapa kau tanya macam tu?”
            Aku soal dia semula. Nak juga tahu apa yang membuatkan Bobby tiba-tiba menyoal aku  begitu. Beberapa bulan yang lalu, aku terdengar khabar angin mengatakan Nas dan Bobby  nampak agak intim. Ah, aku peduli apa? Golongan macam diaorang ni bukannya fikir dosa pahala. Apa yang mereka fikir adalah keseronokan semata-mata.
“Aku tanya aje. Kau tahu, kan? Nas tu kan best friend aku. Aku rapat dengan dia tau. Semua cerita dia, kegemaran dia, hobi dia, semua aku tahu,” ujar Bobby dengan nada sinis.
            “Jadi, apa kena-mengena dengan aku pulak?” Aku masih tak faham objektif utama  Bobby.
            “Memanglah tak ada kena-mengena dengan kau. Cuma aku nak ingatkan, Nas tu tak  akan ‘tersangkut’ dengan orang lain sebab selera dia cuma pada...”
            Bobby tak menghabiskan ayat. Tapi aku tahu dia sedang memaksudkan diri dia sendiri. Lantak dialah. Apa yang aku tahu, aku cuma menggunakan Nas untuk mengaburi mata mak. Dia  nak sangat aku kahwin, kan?
            “Kau jangan lebih-lebih pulak dengan dia nanti tau. Kalau boleh tak payah sampai  setahun pun tak apa. Kesian dengan buah hati aku tu.”
            Bobby ketawa kecil sambil menutup mulut dengan hujung jari. Aduh! Gediknya sotong  gergasi ni. Aku menjuih bibir melihat aksi menggeletis Bobby. Rasa macam nak muntah pun  ada.
            “Yalah, nanti kau pujuklah buah hati pengarang jantung kau tu lepaskan aku cepat. Aku  pun tak ingin lama-lama duduk serumah dengan dia. Seram aku!”
            Makin kuat  Bobby gelak. Sukalah tu bila aku bercakap tentang ‘teman sesotong’ dia. Senyum tak lekang dari bibir dia sepanjang dia menatarias wajah aku. Entah apa yang sedang  dia fikirkan,  entahlah.
Pertunjukan malam ini juga berjalan dengan lancar. Sekali lagi Nas buat pengumuman mengenai majlis perkahwinan kami. Sekarang aku diibaratkan patung lilin yang hanya menjadi pendengar dan pemerhati tanpa perasaan. Senyum yang aku lemparkan semuanya plastik. Aku melayan perasaan sendiri di belakang pentas sementara menanti Nas ditemubual oleh wakil-wakil akhbar.
            “Rin, ada VIP ajak kau minum kat restoran. Nak pergi tak?”
            Lily datang mengejutkan aku yang sedang mengelamun. Aku ambil kad nama yang dihulur. Aku tinjau Nas yang masih rancak berbual di tangga pentas. Satu keluhan dilepaskan. Aku senyum nipis dan pandang Lily.
            “Mana orangnya?”
            Aku ikut Lily ke restoran yang terletak berdekatan  dengan lobi hotel. Dari pintu masuk, aku dah nampak seorang lelaki berbaju kasual sedang mengangkat sebelah tangannya ke arah aku. Orangnya nampak masih muda. Penampilannya agak bergaya. Saiz tubuhnya pun tak  berapa gemuk. Cuma perutnya sahaja yang agak ke depan sikit.
            Lily tuntun tangan aku menghampiri lelaki itu. Aku rasa mungkin di depan nama dia ada gelaran. Kalau bukan Dato’, mungkin Tan Sri. Takkan Datin pula! Dia bangun dan menarik kerusi untuk aku. Emm, gaya seorang lelaki budiman. Aku toleh ke belakang. Lily sudah pun beredar. Menyesal pula tak pesan pada dia awal-awal supaya jangan tinggalkan aku.
            Ini bukan kali pertama VIP ajak aku minum atau berbual-bual selepas pertunjukkan. Boleh dikatakan setiap kali habis show pasti ada yang bermurah hati nak belanja minum. Semuanya terpulang pada aku untuk terima undangan mereka atau tidak. Tak kurang juga yang mengajak sampai ke bilik. Pokok pangkalnya hati aku.
            “Hi, I Imtiaz. Dato’ Imtiaz.”
            Aku sambut tangan yang dihulur. Lambat-lambat dia nak lepaskan tangan aku. Sempat pula dia kucup hujung jemari. Salah satu ciri-ciri lelaki hidung belang. Mata dia merayap pandang bahu aku yang terdedah. Lepas pertunjukan tadi, aku masih belum sempat menukar baju. Seorang pelayan datang dengan segelas jus oren di atas dulang. Aku pandang Dato’Imtiaz. Dia cuma senyum.
belum pesan apa-apa pun.”
            Ketawa pula dia bila aku cakap macam tu. Kelakar ke?
            “Kalau You nak pesan yang lain, silakan.You  takut I letak apa-apa dalam minuman tu ya?”
            Aku geleng dan senyum sikit. Suara dia memang macho habis. Kalau tak kuat iman boleh tersungkur di dada dia ni. Aku cuba kawal mulut supaya tak terlepas cakap. Hati peminat kena jaga juga. Mana tahu dia berminat untuk membeli baju yang aku sarung ni. Bertambah rezeki Nas. Kalau tak pun, mungkin dia berminat nak melabur untuk kembangkan lagi empayar perniagaan Nas. Dapat untung lagi.
“Tahniah untuk bakal raja sehari. Tak sangka You pilih fashion designer merangkap bos You sendiri sebagai calon suami.”
            “Terima kasih Dato’. Inilah jodoh namanya.” Aku balas dengan penuh sopan. Jodoh? Huh, aku rasa inilah tindakan yang paling bodoh pernah aku buat.
            “Tapi You tak nampak happy pun. Masa Nas umumkan tadi pun You sekejap aje ada di pentas.”
   Dia ni apahal? Cuba nak korek rahsia aku ke? Senyum Zarin Sofea, jangan tunjuk muka ketat.
“Oh, tadi tu...  penat. Lama sangat berdiri. Lagipun sejak sampai pagi tadi belum sempat berehat. Jauh betul perjalanannya. Hampir lima jam. Macam nak patah pinggang I.”
            Boleh ke dia terima alasan tu? Ah, lantaklah. Geram pula aku  tengok dia senyum senget macam tu. Ikutkan hati nak aje aku  blah macam tu aje. Geli pula aku tengok jemari berbulu dia  asyik  mengoles bibir  sendiri.
            “Dato’ orang sini ke?”
            “Jangan panggil saya Dato’. Saya belum ada cucu lagi. Panggil Im aje.”
            Hmm, dah mula dah. Tahap kemiangan lelaki ni dah masuk fasa dua. Aku boleh rasa hujung kasut Dato’ Imtiaz menggesel betis aku yang terdedah. Pandangan mata Dato’Imtiaz dah makin nakal. Lama betul mata dia mendarat di bahu aku yang terdedah. Hujung bibirnya digigit lembut. Ya Allah! Lindungilah aku dari buaya jadian ni.
            “ rasa You tak sesuai langsung dengan fashion designer tu.”
            Amboi, dia ni buat bisnes ejen pencari jodoh ke? Pandai pula tentukan jodoh aku sesuai ke tidak.
            “Apa maksud You?
            Sengaja aku tanya walaupun aku macam dah boleh agak jawapan yang bakal keluar dari mulut dia. Aku makin rimas bersembang dengan dia ni. Mulut bercakap, tapi lidah asyik menjilat bibir. Nak menggodalah kononnya tu. Dah macam ular sawa tertelan anak kambing pula aku tengok dia ni.
            “Nas tu tak ada ciri-ciri lelaki sejati. You tak perasan ke?” Dato’ Imtiaz bertanya.
            “Hai sayang, kat sini rupa-rupanya. Puas I cari You.”
            Terperanjat aku bila Nas tiba-tiba muncul. Dia pegang bahu aku. Walaupun nampak macam mesra tapi cengkamannya agak kuat. Aku mencari muka Nas. Dia senyum dan melepaskan bahu aku. Matanya jelas menunjukkan riak cemburu. Tanpa dipelawa, Nas menarik kerusi dan duduk di sebelah aku. Baru aku perasaan, Lily pun ada. Dia berdiri di belakang Nas, patutlah aku tak nampak.      
            “Maaflah Nas, pinjam bakal isteri You kejap.”
            Nas ketawa kuat bila Dato’Imtiaz cakap macam tu. Nampak sangat dia ketawa tak ikhlas.
            “Pinjam tak apa Dato’, jangan ambil terus.”
            Giliran Dato’Imtiaz pula ketawa, pun nampak tak ikhlas. Aku dah mula rasa lain macam.
            “Nas, You ni betul ke nak kahwin dengan top model ni? rasa macam tak kenalah.”
            Ha, kan aku dah cakap. Nas nampak tersentap. Hilang terus muka manisnya. Dato’ Imtiaz saja yang masih terkekek-kekek ketawa.
            “Apa yang tak kena? Sebab lembut? Sebab ni macam adik-adik? Helo! Walaupun  I macam ni, tetap lelaki okey!”
            “Relakslah Nas. Janganlah sensitif  sangat. I bergurau aje.”
            Dato’ Imtiaz mengusap tangan Nas yang terletak di atas meja. Matanya mengecil, hujung bibir digigit perlahan. Nak tergelak aku tengok tingkahnya. Lily cuit bahu aku. Dia bagi isyarat supaya aku tinggalkan mereka berdua.
            “Excuse me, you berdua sembanglah dulu ya. nak pergi lady’s sekejap.”
            Cepat-cepat Lily menarik aku dan keluar dari situ. Dari dalam lif sampailah ke dalam bilik, aku dan Lily dan henti-henti ketawa. Geli hati bila teringatkan insiden tadi. Aku pasti sekarang Nas pun sedang cuba melarikan diri dari Dato’Imtiaz.
            Lily bantu aku menanggalkan gaun pengantin yang masih melekat di badan aku. Dia minta izin keluar sekejap untuk hantar baju itu pada Bobby.
            “Jangan lupa bawa kunci. Nanti kau orderkan aku supper set. Kalau kau nak, kau pesanlah sekali. Tulis bil atas nama aku.”
            Selepas Lily pergi, aku berkurung dalam bilik air. Cuci mekap yang bukan main tebal di muka ni. Hampir sejam aku berada dalam bilik air. Begitulah rutinnya setiap kali lepas show. Aku pasti peragawati lain pun macam aku. Walaupun penat, tapi aku seronok sebab dapat memperagakan berbagai jenis pakaian dan juga kenal dengan macam-macam orang yang terlibat dalam industri ini.
            Aku baru saja nak merendam kaki apabila pintu bilik mandi diketuk bertalu-talu. Aduh Lily! Perempuan ni memang suka mengganggu konsentrasi aku.
“Rin, aku dengar suara Nas minta tolong.”
            Muka Lily nampak risau. Aku berjalan laju ke pintu tengah. Telinga aku tekapkan ke pintu. Senyap pula.
            “Tak dengar apa-apa pun.”
            Aku pandang Lily. Bulat mata dia membalas pandangan aku. Minah kenit ni memang  nak kena dengan aku. Tengah-tengah malam buta ni dia nak bergurau-senda pula.
            “Tadi aku dengar Rin. Sumpah tak tipu,” kata Lily.
            “Tolong!!!”
            Buntang mata aku dan Lily. Tanpa fikir panjang aku buka kunci pintu tengah. Mujur Nas tak kunci dari sebelah bilik dia. Melilau aku dan Lily mencari Nas di sekeliling bilik. Dia tak ada. Keadaan bilik Nas kemas dan tiada tanda-tanda pergelutan. Aku pandang pintu bilik mandi yang bertutup rapat. Teragak-agak aku nak buka pintu bilik mandi. Takut ternampak benda-benda yang tak sepatutnya.
            “Tolong!!”
            Suara Nas kedengaran jelas dari dalam bilik mandi. Lily menendang pintu bilik air yang berkunci. Dia menyerbu masuk ke dalam. Aku cuma menunggu di depan pintu.
            “Lily, tolong!”
            “Kenapa?”
            Tak puas hati. Aku masuk sikit. Nas sedang  berendam dalam bath tub yang penuh dengan buih sabun. Muka dia macam orang nampak hantu.
            “Rin, tolong aku. Tu…”
            Aku dan Lily pandang ke arah yang ditunjukkan. Tak ada apa-apa di situ melainkan...
            “Kumbang tu ke?” tanya Lily
            Nas angguk laju. Lutut dia rapat ke dada. Mujur air dalam tab mandi tu penuh dengan sabun. Kalau tidak, ketumbitlah mata aku.
            “Kau takut dengan kumbang ni?” Lily masih tak puas hati.
            “Halaulah cepat! Aku takut!”
            Aku menarik nafas dalam-dalam. Cuba menahan tawa yang nak terburai. Lily keluar dari bilik mandi dan mencari sesuatu. Aku pula tanpa fikir panjang terus capai getah paip ditepi jamban. Aku pancutkan air ke arah kumbang yang masih melekat di dinding. Tindakan aku menyebabkan kumbang itu terbang. Nas mula terjerit-jerit lagi.
            “Rin, kenapa kau buat macam tu? Janganlah bagi dia terbang. Nanti dia masuk dalam bath tub ni.”
Pap!
            Lily berjaya menamatkan riwayat kumbang itu dengan satu pukulan saja. Dia mengutip bangkai kumbang yang terdampar di atas lantai.
            “Gara-gara kumbang ni kau jerit macam orang  nak beranak? Tadi kata bukan adik-adik. Kumbang kecik macam ni pun takut?”
            Lily berjaya mengenakan Nas lagi.
            “Kau jangan nak perli-perlilah! Rin, balik KL nanti aku nak kau pecat budak ni. Makin lama aku tengok makin sakit hati akulah.”
            Aku mencekak pinggang. Geram dengan perangai Nas yang berat mulut nak ucap terima kasih. Aku ambil kumbang di tangan Lily dan berdiri di tepi tab mandi.
            “Kau ni, orang dah tolong pun kau masih nak berlagak. Nah, ambil ni. Takut kumbang sangat kan? Kau mandilah dengan kumbang tu.”

            Aku campak kumbang itu ke dalam tab mandi dan tarik tangan Lily keluar dari bilik mandi. Dah tak peduli dengan Nas yang kembali terpekik terlolong. Pandai-pandai dialah nak kebumikan bangkai kumbang tu.

.

.
.

.

.

.

.

.

.
.