Jumlah pengunjung setakat ini .

Google+ Followers

Sokongan korang amat , amat , amatttttt dihargai .... ummmmuuuah!

July 02, 2014

AKU BUKAN TOUCH & GO BAB 4


       Aku rasa macam baru sepuluh minit aje aku tidur. Benda yang paling aku benci bila tengah sedap mengulit bantal ni,bunyi telefon. Kenapalah Alexander Graham Bell cipta telefon? Bukankah bagus kalau dia cipta dapur bergerak atau mesin lipat kain. Bingit betullah bunyi telefon ni! Aku tekup telinga dengan bantal. Tapi  orang yang memanggil tu memang tak reti bahasa. Dah tahu aku tak jawab tu, tak payahlah telefon lagi.
            Aku duduk bersila atas katil. Tenung telefon yang masih berdendang di atas almari solek. Sakit hati aku tengok benda alah tu. Dengan kadar kelajuan 20km/jam, aku baling bantal dan balingan aku tepat kena pada sasaran. Puas hati aku tengok telefon tu dah senyap. Aku tinjau  tepi katil. Kecederaan yang dialami tak berapa  serius. Cuma bateri saja yang terkeluar dari badan. Hmmm, kau duduklah situ diam-diam. Kejap lagi baru aku  betulkan kau balik.
            Aku sambung lena yang terganggu. Kesejukan aircond dan langsir bilik yang tebal membuatkan mata ni payah betul nak celik. Lagipun malam tadi aku tak dapat tidur lena. Asyik fikir pasal Ikmal. Menjelang pagi baru bayang Ikmal lenyap. Oh, indahnya hidup kalau Ikmal ada di sebelah  waktu ini. Menemankan aku tidur di atas katil yang boleh muat dua orang ni. Melakukan aktiviti-aktiviti yang membahagiakan. Ikmal, Rin rindu.
            “Assalamualaikum, Piah!”
            Siapa lagi yang mengacau ni? Aku tarik selimut, tutup habis sampai kepala.
            “Zarin Sofea, buka pintu ni!”
            Walaupun dah berselubung, masih boleh dengar orang di luar tu menggegar pintu pagar. Adoi! Kaum kerabat mana pula yang  datang ni? Aku nak tidurlah! Makin lama makin kuat suara orang tu. Aku  baling semua bantal dan selimut. Habis bersepah satu bilik. Lebar kaki aku  melompat turun dari katil. Sebelum aku buka pintu, aku selak sedikit langsir bilik. Nak tengok siapa mangkuk ayun yang ada di luar tu.
            Ya Allah! Mak dan abah rupanya. Cepat-cepat aku masuk bilik air, basuh muka ala kadar. Punyalah nak cepat, lupa nak sarung selipar semasa buka kunci pagar. Pedih tapak  kaki aku kena lantai yang berbahang. Mak pandang aku dengan muka masam. Panas agaknya berdiri lama sangat di luar. Helmet di kepalanya masih belum ditanggalkan. Hmmm, ini mesti baru balik jogging. Abah cuma berseluar track dan berkasut sukan. Mak menonong masuk. Aku tolong abah menolak motor besarnya ke dalam.
“Matahari dah tegak atas kepala, kau masih membuta lagi?”
            Dah mula dah. Mak ni memang hobinya membebellah aku rasa. Aku sambung baring kat atas sofa beribakan peha abah.
            “Orang ada show malam tadi mak. Balik lambat.”
            Aku bela diri. Dia macam tak faham cara kerja aku. Sebab itulah aku sewa rumah. Kalau ikutkan, jarak rumah kami tak jauh mana pun. Tak sampai pun lima belas minit pun berjalan kaki. Aku lebih selesa duduk berasingan dengan mak. Penat telinga dengar dia membebel.
            “Kau dah tengok ni?”
            Mak baling suratkhabar yang berikat dengan getah. Aku dah boleh agak isi perut suratkhabar tu. Aku pandang mak. Susah nak tafsir muka dia. Cara dia tenung, nampak macam orang marah. Tapi bibir dia macam nak tersenyum pula. Aku letak suratkhabar yang belum berbuka di atas meja kopi.
           “Kalau mak nak marah, marah Nas. Dia yang buat press confrence semalam.”
            “Nas yang buat sidang akhbar?” tanya mak. Tinggi betul nada suara dia.
            “Hmmm, orang tak tahu apa-apa pun. Lepas  show  semalam dia terus buat PC tu,” jawabku acuh tak acuh.
            Mak tiba-tiba senyum. Dia pandang abah sambil angkat kening.
            “Macam itulah yang mak nak. Pandai Nas tu ambil hati mak.”
            Terangkat kepala aku dari ribaan abah. Bulat mata aku tengok mak. Terus tak jadi sambung lelap. Aku duduk bersila atas sofa. Dia suka Nas buat macam tu? Habislah aku macam ni.
            “Mak tak marah?”
            “Buat apa nak marah. Benda baik kan? Nanti ramailah artis-artis yang datang ke majlis kau. Mak nak suruh Nas design baju, khas untuk majlis resepsi nanti. Mak pengantin pun nak glamour juga, kan bang?”
            Lain macam betul aku tengok tingkah mak. Macam dia pula yang nak kahwin. Bersinar-sinar mata mak. Nampak sangat dia yang terlebih excited. Aku dan abah perhatikan saja dia berjalan ke hulu ke hilir depan kami.
“Awak ni Jue. Tak payahlah nak bebankan budak-budak ni,” tegur abah dengan suara  perlahan. Terhenti langkah mak bila dengar abah cakap macam tu. Dia pandang abah sambil bercekak pinggang. Wajah yang ceria tadi bertukar berang.
“Bila masa pulak saya membebankan diaorang? Tak betul ke saya cakap? Alang-alang  dia  nak jahit baju untuk Piah, tak ada salahnya pun kalau dia buat baju saya sekali. Bakal mak mertua dia juga, kan?”
“Hmm, susah nak bercakap dengan awak ni. Nas tu...”
“Kalau susah nak bercakap, diam ajelah. Biar saya yang uruskan dengan budak Nas tu nanti.” Mak lebih pantas memangkah kata-kata abah. Walaupun rasa kurang senang tengok mak buat abah macam tu, aku zip mulut saja.Tak guna melawan kalau mak dah tinggi suara. Lain pula jadinya nanti. Abah tepuk peha aku. Aku pandang dia yang mencebik mak. Tersungging sikit senyum di bibir tengok gelagat abah.
“Ada pergi mana-mana hari ni? Kalau free, jom ikut abah pergi memancing. Dah lama tak pergi memancing dengan Sofea.”
            “Eh, abang ni. Jangan mengada-ngada nak bawa budak tu pergi memancing. Hitamlah kulit dia nanti. Piah tu nak jadi pengantin tak lama lagi.”
            Belum sempat aku buka mulut, mak dah sembur abah. Terkulat-kulat abah pandang aku. Tak boleh jadi ni.Takkan kahwin punya pasal aku kena kuarantin.
            “Alahai mak, lambat lagi masanya. Kalau kena sun burn pun tak adalah sampai sebulan. Pergi memancing aje, bukan mandi laut.”
Kalau bab memancing, aku tak boleh diam.Tolonglah jangan dihalang hobi aku yang satu ni.Memancing aje yang boleh buat beban yang ada dalam kepala aku ni lenyap sekejap. Bahu abah aku picit lembut.Kesian pula aku tengok dia. Selalu jadi mangsa tengkingan mak.
“Hari ni orang tak free abah. Besok bolehlah. Kita pergi esok ya. Orang jemput abah nanti.”
“Cantekkk! Sofea nak jemput pukul berapa? Nanti abah suruh mak buat bekal.”
            Abah senyum bila aku menyebelahi dia. Dia bagi isyarat mata. Suruh aku bersedia nak dengar peluru berpandu mak.
            “Kau datanglah jemput abah kalau kau berani. Mak pancitkan tayar kereta kau nanti. Cubalah dengar sikit cakap mak ni.”
            “Alah, macamlah kereta saya tak ada.” Abah menyampuk. Yes! Dah ada penyokong  kuat. Memang sayang abah lebihlah.
            “Abang pun jangan cuba nak cari pasal dengan Jue. Jue patah-patahkan batang pancing abang nanti.”
            Nak tergelak aku dengar ugutan mak. Abah menjuih bibir. Dia bangun dan capai kunci motor. Mesti dia nak melarikan diri.
            “Jom balik. Saya nak keluar jumpa kawan ni. Atau awak nak balik jalan kaki?”
            Aku salam tangan abah. Mak hulur tangan, tapi mata dia menjeling abah.
            “Belum panas punggung lagi dah ajak balik. Nak keluar jumpa siapa?”
            “Jumpa bini nombor dua.”
            Kali ni aku betul-betul gelak. Mak cari perut boroi abah sebagai sasaran. Aku masih dengar dia membebel walaupun dia dah membonceng di belakang abah. Abah kenyit mata pada aku sebelum dia pulas minyak. Makin kuat suara mak membebel. Gelak aku makin menjadi-jadi. Hairan aku.  Kebal betul telinga abah dengar bebelan mak setiap hari. Dah dua puluh lapan tahun, belum pernah sekali pun aku tengok abah marah mak. Agaknya dia dengar bebelan mak tu seperti kicauan burung di waktu pagi gamaknya.
            Mak datang semata-mata nak tunjuk suratkhabar pada aku? Itu saja? Adoi! Aku ingatkan apahal sangatlah tadi. Macam nak roboh pintu pagar rumah aku digegar. Alih-alih cuma cakap yang dia suka Nas umumkan majlis perkahwinan kami? Alahai mak. Sekarang ni mak suka tengok gambar anak mak ni masuk suratkhabar. Cananglah satu kampung.Tunggu nanti bila berita perceraian kitaorang pula jadi berita utama di dada akhbar. Silap-silap hari bulan, muka Zarin Sofea ni pun mak tak nak tengok nanti.
 Aku masuk ke dalam rumah dan kunci pintu. Tolonglah jangan ada lagi gangguan selepas ini. Semasa nak masuk ke bilik, aku terpandang gambar Ikmal yang tergantung di dinding ruang makan. Berderau darah. Mujur mak tak perasan tadi. Aku turunkan gambar tu dan bawa masuk ke bilik. Gambar berbingkai tu aku simpan dalam laci. Aku pandang sekeliling bilik. Gambar aku dan dia hampir penuh di dinding bilik. Aku turunkan satu persatu. Walaupun sedih, aku tak ada pilihan lain. Terpaksa simpan gambar Ikmal untuk sementara waktu.
            Proses menyimpan gambar-gambar Ikmal baru aje selesai, aku dengar bunyi hon kereta pula di luar rumah. Aku dah tau siapa yang datang. Pembantu peribadi aku yang banyak mulut tu dah sampai. Bukan main ranggi lagi Lily hari ini. Mengalahkan model pula dia. Dengan cermin mata gelap atas kepala, biji mata yang dah bertukar warna biru dan kuku bercat merah. Kadang-kadang aku sendiri keliru, aku atau dia yang jadi model? Tapi kenapa muka dia macam ayam tertelan bulu ni?
Handphone  kau mana? Apsal aku call tak dapat?”
            Adoi! Lagi seorang klon mak aku. Apa-apa hal buka pintu pagar dulu. Lily pandang aku dari atas ke bawah.
“Kau ni dah mandi ke belum?” tanya Lily.
“Belum.”
“Eee, dah nak jadi bini orang pun malas mandi. Apalah kau ni.”
Aku kunci semula pintu pagar yang sudah ku buka. Terkejut Lily bila aku buat macam tu.
“Kalau kau rasa nak kerja lama dengan aku, mulut tu jangan macam longkang eh. Datang rumah orang pagi-pagi nak mencerabih pulak!”
Lily menyeringai suka sambil menggaru kepala. “Alah kau ni. Aku cakap macam tu pun nak sentap. Bukalah pintu ni. Panas tau tak?”
Aku campak aje kunci rumah pada Lily. Menyampah betul bila dia buat muka macam tu. Nak bergurau pun agak-agaklah. Aku masuk ke dalam rumah dan biarkan Lily terkial-kial membuka kunci pagar. Padan muka dia!
“Kau ni memang tak menghormati tetamulah!”
Lily bentak aku. Dia campak kunci rumah ke meja kopi.Kemudian dia terus ke dapur. Huh! Itu ajelah yang dia tahu. Asal datang  rumah aku mesti buka peti sejuk. Menghabiskan stok makanan dan air kotak yang aku simpan. Tapi aku tak kisah pun sebenarnya. Sementelah  lagi dia juga yang kena kerah tenaga beli semula stok barang-barang tu nanti. Rumah ni pun dah jadi rumah kedua dia. Kalau kena hari aku lewat habis show, aku suruh dia bermalam saja di sini.
            “Rin!”
            “Apa?”
            “Jadual kau hari ni semua postponed  besok.”
            Horey! Sukanya aku. Bolehlah aku pergi memancing dengan abah petang ni. Aku cari Lily di dapur.Tengah potong buah rupanya. Aku tunggu sekejap kat situ dan masuk balik ke ruang tamu bersama Lily.

            “Peti ais kau dah kosong Rin,” kata Lily. Tembikai susu yang dipotong kiub masuk sepotong ke dalam mulut minah kenit tu.
            “Hmm, habis tu tak reti-reti ke nak penuhkan balik? Siapa yang rajin habiskan stok-stok makanan dalam rumah aku ni? Kau kan? Nanti kau ganti balik buah yang kau makan tu ya. Beli sekali air tin, top up balik stok-stok yang dah habis dalam peti tu.”
            Lily tersengih. Aku tahu kalau bab ini memang dia takkan menjawab. Aku bukan jenis yang berkira. Tapi perlu ada sifat timbangrasa juga, kan? Walaupun kami ni suka perang mulut, aku suka berkawan dengan dia ni. Dia rajin, cuma mulut dia yang aku tak boleh tahan. Kalau duduk serumah dengan mak aku memang sesuai sangat.
            “Eh, pergi siap. Ikut aku ke butik.”
            “Nak buat apa? Tadi kata semua postponed.”
            Lambatnya nak tunggu dia mengunyah. Aku dah geram ni.Tadi cakap lain, sekarang cakap lain pula.
            “Memanglah tunda besok. Nas nak jumpa kau. Dari pagi tadi dia cuba call kau tapi tak dapat. Dia nak ajak kau jumpa wedding planner.”
            Oh, jadi Nas yang mengacau aku pagi tadi. Padan muka dia. Eh, telefon aku. Kelam-kabut aku masuk bilik. Badan telefon yang dah terpisah dari bateri aku kutip di lantai. Fuh, nasib baik masih berfungsi lagi. Aku jenguk semula Lily di ruang tamu.
            “Kau tunggu kejap. Aku nak mandi. Kalau tak pun kau pergi dulu, nanti jumpa kat sana.”
            “Nas suruh aku bawa kau pergi sana. Dia tak bagi kau drive. Takut jadi apa-apa pada bakal bini dia.”
            “Lily, kau pernah rasa tak tertelan buku lima. Karang dah elok-elok pipi kau tu kaler merah, ada yang bertukar jadi kaler purple pulak nanti. Kau jangan cari pasal dengan aku boleh tak?”
            “Yalah Puan Zarin Sofea, aku minta maaf.”
            Bukan main seronok lagi Lily gelakkan aku. Lantak dialah. Kau tunggulah situ sampai aku siap.


       “KAU nak bawa aku ke mana ni Lily? Ini bukan jalan ke butik.”
            Dah setengah jam dalam kereta, tapi masih belum sampai-sampai lagi. Tadi kata nak jumpa di butik.Tapi kenapa Lily melencong ke arah lain?
           “Nas call masa kau tengah bersiap tadi.Dia tunggu di…”
            Ayat Lily tergantung. Mata dia melilau tengok kiri kanan. Dia ni biar betul. Bahayalah membantu kereta dalam keadaan macam tu.
            “Dia tunggu di mana? Cuba kau berhenti tepi dulu. Terlanggar kereta depan tu nanti, siapa nak jawab?
            “Dah nak sampai dah ni. Kau telefon Nas, tanya dia ada kat mana.”
            Bam!
            Alamak! Aku pandang Lily. Kan, aku dah cakap tadi. Menjawablah pula ni nanti. Pemandu depan keluar dari perut kereta. Mak oi, muka macam samseng Kampung Dusun. Rantai lehernya macam rantai kapal.Tatu penuh satu badan.Besar betul badan dia.
            “Macam mana ni Rin? Aku tak sengaja.”
            “Macam mana apa? Tadi hebat sangat, kan? Keluar ajelah, kasi settle. Jangan melawan Lily. Kau tengok lengan dia tu, sekali hayun aje tertiarap kita berdua. Kau ajak dia cerita kat balai ajelah.”
            Pucat lesi muka Lily. Dari dalam kereta, aku tengok saiz Lily dengan mamat tu berganda-ganda bezanya. Tak sampai hati pula aku biarkan dia mengadap mamat tu seorang. Aku keluar dan pergi ke depan kereta. Melekat muncung kereta Lily ‘mencium’ buntut kereta mamat tu.
            “Kau ni reti bawak kereta ke tak?”
            Tergamam aku dan Lily. Macam nak terkucil pun ada. Garang bukan main. Sayup saja aku tengok Lily berdiri depan mamat tu. Aku telan liur dan cuba bertenang. Kalau tunjuk muka takut, lagi seronoklah dia menyinga. Muka Lily macam nak menangis.
            “Relax bang. Jangan marah-marah. Kita selesaikan cara baik.” Lily cuba ajak berbincang.
           “Apa relax? Kau tengok kereta aku jadi apa ni? Siapa nak jawab?”
            Ewah-ewah! Tak boleh jadi ni. Mentang-mentang kami ni perempuan, dia nak tayang dia punya taring pula. Kereta belakang dah memekak dengan hon masing-masing. Manusia-manusia yang duduk di dalam kedai pun sudah mula jadi penonton tanpa tiket.
            “Kita cerita kat balai ajelah bang. Kereta saya pun teruk juga.”
            Aku pula buka suara. Hidung mamat tu makin kembang kuncup. Kalau boleh letak belon di hidung dia, pasti belon tu dah kembang.
            “Aku tak nak cerita kat balai. Kau yang langgar kereta aku, aku nak kau bayar sekarang!”
Lelaki badan bertatu itu tak mahu beralah.
            “Man, dah tu. Kita nak cepat ni. Lain kalilah kita settle.”
            Seorang lagi kawan lelaki hidung kembang tu keluar dari kereta. Aku pandang lelaki berkepala botak itu dengan mata yang tak berkelip. Mata dia terlindung dengan cermin mata gelap. Jambang penuh satu muka. Tapi aku rasa macam pernah dengar suara dia.
            “Lain kali bawa kereta guna mata, bukan kepala lutut!”
            Sempat lagi mamat badan besar tu bagi kata-kata akhir. Sebaik saja dia berpaling, aku dan Lily cepat-cepat berlari masuk semula ke dalam kereta. Bimbang kalau-kalau lelaki yang besar macam Shrek tu datang semula. Tapi mata tiba-tiba terpaku pada lelaki berkepala botak tadi. Dia masih merenung aku. Cermin mata gelap dia menghalang aku melihat biji matanya. Tapi suaranya tadi masih melekat di telinga. Sumpah! Suara dia betul-betul dekat dengan aku. Cepat Zarin Sofea! Cuba fikir, suara lelaki tu macam suara siapa?
Fuh! Lega. Nasib baik dia tak tenyeh muka aku dengan buku lima dia. Kalau tidak memang tidur hospitallah aku malam ni. So, sekarang ni macam mana Rin? Woi! Apsal kau pandang aku macam tu?”
Lily tolak bahu aku dengan kasar. Aku macam baru sedar dari mimpi yang panjang. Dan tak semena-mena badan Lily ku goncang kuat.
            “Itu Ikmal!”
            Lily dah turunkan brek tangan. Dia sudah bersedia nak main kejar-kejar dengan kereta tadi.Tapi aku cengkam kuat tangan kiri dia.
            “Jangan! Kita pergi balai. Selesaikan kereta kau ni dulu.”
            Aku teringat kata-kata Ikmal semalam. Walaupun nak sangat jumpa Ikmal tapi aku terpaksa simpan rasa rindu kemas-kemas dalam hati. Ketika Lily buat laporan di balai polis, aku tertinjau-tinjau juga kalau ternampak kawan-kawan Ikmal. Tapi hampa. Sekarang aku dan Lily terpaksa menunggu Nas datang jemput kami di balai.
            “Kau jangan cerita pada Nas pasal Ikmal tau.”
            Aku bagi amaran pada Lily. Pandangan tajam aku  ke mata dia menandakan aku betul-betul nak dia rahsiakan peristiwa tadi. Lily mengangguk faham. Dia nampak masih terkejut dengan insiden yang berlaku.
            “Kalau kau nak cuti, aku boleh bagi kau cuti.”
            “Aku tak apa-apa Rin.Terkejut sikit aje.”
            Lily bangun dan melambai pada Nas yang baru sampai. Terkocoh-kocoh bakal suami aku tu keluar dari kereta. Melenggang-lenggang punggung Nas menuju ke arah kami.
            “Rin, kau okey tak? Ada yang luka tak?”
            Nas belek badan aku atas, bawah,depan dan belakang. Muka dia nampak cemas.
            “Lily, macam mana kau bawa kereta ni? Kalau jadi apa-apa pada bini aku macam mana?”
            Nas menolak bahu Lily dengan jari telunjuk.
            “Eh, pembetulan. Bukan bini ya. Baru bakal bini, itu pun belum confirm lagi.”
            Aku membetulkan ayat Nas. Langkah aku atur terus ke kereta Nas. Malas aku nak dengar dia bebelkan Lily.Sampai dalam kereta pun dia masih berceramah pada Lily.
            “Orang nak jadi PA, kau pun sibuk nak jadi PA.Tapi tengok, macam mana kau buat kerja. Mujur kereta aje yang kena. Kalau Rin yang kena tadi? Apa aku nak jawab pada mak dan abah dia?”
            “Nas, kan aku dah cakap aku tak sengaja.” Lily cuba bela diri.
            “Tak sengaja konon! Kau tu yang cuai. Bawa kereta macam budak sekolah baru dapat lesen. Ni mesti bawak laju.”
            Sambil membebel, Nas jeling Lily yang duduk kat belakang.
            “Mana ada laju. Aku tengah cari kaulah tadi. Kau janji nak tunggu kat situ. Dah dua tiga kali aku pusing,tak nampak pun kereta kau.”
            Lily masih tak mahu mengalah.Dia pun nak mempertahankan hujah.
            “Pandailah kau menyalahkan aku pula.Telefon kau mana? Dah tak reti nak telefon? Apsal tiba-tiba jadi bodoh pula kau ni? Eee, geramnya aku. Kau tahu tak, aku ni macam nak mati bila dengar kau accident tadi tau. Kalau jadi apa-apa pada Rin tadi, alamatnya tak kahwinlah aku.”
            “Diammm!!!”
            Aku jerit sekuat hati. Ha, tahu pun diam. Tahu pula dia buat muka terperanjat. Kalau dapat peluang nak sembur orang, Nas bukan kira tempat dan masa. Dia main redah saja. Kalau dia buka mulut lagi lepas ni, sumpah aku akan sumbat mulut dia dengan selendang yang terlilit di leher dia tu.Lega telinga aku bila suasana dalam kereta dah tenang.
            Hampir tiga jam duduk di balai buat perut aku lapar. Tapi Nas dah membantutkan selera makan aku. Aku toleh belakang, tengok Lily yang tersandar keletihan. Dia senyum kelat. Aku pandang semula ke jalan raya. Baru aku perasan, Nas menghalakan perjalanan balik ke butik.
            “Kau nak balik butik ke?”
            Nas pandang aku dan angguk sekali.
            “Buat apa pergi butik lagi? Kan dah malam ni. Hantar aku balik. Lily, kau tidur rumah aku malam ni.”
            Aku mengarahkan Nas tukar haluan. Tapi Nas pandang aku dengan wajah berang.
            “Aku hantar korang balik lepas kita pilih kad kahwin. Kita pergi makan, lepas tu baru balik.”
            Nas buat suara tegas. Apa dia fikir aku takut dia buat suara macam tu? Huh, silap oranglah!
            “Nas, kau jangan pentingkan diri sendiri boleh tak? Kami ni baru aje kemalangan. Lily tu, masih terkejut lagi. Kami nak balik berehat. Besok-besok kan boleh pilih kad kahwin tu.”
            Aku cuba kawal volume suara, walaupun hati ni dah mula menggelegak. Macam tak ada otak. Dalam keadaan macam ni pun masih sibuk dengan kad kahwin.
            “Besok kau ada show. Lusa kita nak pergi Penang. Mana ada masa lagi nak pilih. Aku ni macam-macam nak kena buat. Baju kau lagi, baju mak kau, tempah dewan. Kau apa tahu?”
            Nas dah mula tinggi suara.
            “Aku dah cakap yang aku nak majlis ringkas aje. Kau dan mak aku yang besar hati sangat nak buat majlis besar-besaran. Sekarang kau buatlah sendiri dengan mak aku. Hantar aku balik! Aku tak nak ambil tahu pasal kad kahwin tu. Kau uruskan sendiri.” Aku balas balik cakap Nas.
            Aku dengar nafas Nas keluar kasar-kasar. Dia tak dengar langsung arahan aku. Kereta yang sepatutnya belok ke arah kanan tapi terus aje menuju ke pusat bandar. Nas memang melampau. Aku benci dengan perangai veto dia. Semasa kereta berhenti di lampu isyarat, aku cepat-cepat buka tali pinggang keledar. Aku pandang Lily yang hampir terlelap di belakang.
            “Lily, jom turun. Kita balik naik teksi.”
            Aku buka pintu kereta. Lily pun sama. Terjerit-jerit Nas panggil aku dan Lily. Aku tarik tangan Lily menyeberang jalan dan menuju ke tempat menunggu teksi. Belum sampai lima minit aku dan Lily duduk, kereta Nas dah berhenti di depan kami. Aku dan Lily sembunyikan senyum.
            “Okey, aku surrender. Jom aku hantar balik.”
            Aku buat-buat tak dengar laungan Nas dari dalam kereta. Aku pandang ke arah jalanraya sambil meninjau kalau-kalau ada teksi yang lalu. Nas keluar dari kereta dan melangkah laju ke arah kami berdua.
            “Rin, aku minta maaf okey. Janganlah macam ni. Marilah balik, aku janji aku hantar kau balik.”
            Nas angkat sebelah tangan macam orang angkat sumpah. Aku pandang Lily dan bagi isyarat supaya dia masuk dulu ke dalam kereta. Aku berdiri tegak dan pandang Nas yang masih tak turunkan tangan. Aku bagi isyarat mata suruh dia turunkan tangan tu. Namun tak semena-mena dia tarik jemari aku dan genggam dengan kuat.
            “Maafkan aku Rin. Kau masih nak kahwin dengan aku kan?”
            Soalan apa ni? Dia ni dah tertelan satu papan panadol ke? Aku cuba lepaskan tangan tapi Nas tak mahu beralah. Mulut dia masih mengulang soalan yang sama.
            “Kalau kau tak lepaskan tangan aku, aku tak nak maafkan dan tak nak kahwin dengan kau.”
            Ugutan aku berjaya. Nas pimpin aku sampai ke kereta, siap bukakan pintu. Gentlemanlah konon!






AKU BUKAN TOUCH & GO BAB 3




      "Budak kecik ni memang nak kena dengan aku tau. Suka sangat cakap last minute. Kau tunggulah. Sampai butik nanti aku kerjakan kau cukup-cukup!”
            Mulut aku ni memang sejak dari rumah tadi tak henti-henti mencerabih. Punyalah melayan geram, tak sedar dah sampai. Nasib baik senang dapat parking. Kalau tidak memang makin berasaplah aku. Sudahlah tengah berangin dengan PA aku yang banyak songeh tu. Tak pasal-pasal hari ni kena drive sendiri. Kereta buat hal konon. Habis tu, macam mana dia datang kerja? Bila aku tanya, tak nak pula jawab.
Elok saja aku matikan enjin, telefon berbunyi. Panjang umur dia.
“Kau kat mana Rin?”
            Lily bertanya dulu sebelum sempat aku buka mulut nak menghamput.
            “Dah sampai dah! Kau... Helo? Lily?”
            Aku pandang telefon. Disconnect? Kurang asam punya Lily! Aku belum habis  cakap dia dah tamatkan panggilan? Eee, melampau betullah. Tak boleh jadi ni. Hati dah makin panas. Aku keluar dari kereta. Aku langkah dua mata tangga terus, cepat sikit sampai. Pintu butik  aku tolak dengan kasar. Eh, aku salah masuk kedai ke?
            Aku  keluar semula, mendongak ke atas. Nak tengok nama kedai. Betul. Butik Pengantin Nasrin. Tapi mana semua orang? Aku masuk semula. Pelik. Aku tengok jam di tangan. Dah pukul dua belas. Butik Nas senyap dan sunyi. Selalunya waktu macam ni dah riuh. Mana pergi semua orang? Aku tinjau pula tempat letak kereta. Tak nampak pula kereta Nas dan kawan-kawan yang lain. Kalau butik tutup hari ini kenapa Lily  tak maklumkan pada aku?
 “Nas!”
 Bergema butik Nas dengan suara aku. Mana dia orang ni? Aku pergi  ke bilik meeting.  Kuat betul bunyi hentakan kasut tumit aku di lantai. Seram pula rasanya. Tak ada orang di bilik itu. Aku dail nombor Lily. Tak semena-mena aku  dengar bunyi nada dering telefon. Melingas mata aku mencari arah bunyi telefon.
“Surprised!!!”
Macam nak terkeluar biji mata aku. Lily, Nas, Bobby dan model-model lain tiba-tiba muncul dari bawah meja kerja Nas. Tak sempat mengelak bila Nas dan kawan-kawan yang lain dah sembur party string pada aku. Habis berselirat riben-riben halus atas kepala. Bingit telinga dengan jerit-pekik masing-masing. Aku pandang Nas mohon penjelasan.
“Selamat pengantin baru Zarin Sofea!”
            Lily dan Bobby menjerit serentak. Model-model sambilan jadi tukang tepuk tangan. Nas pula sedang tersengih macam kerang busuk. Aku? Aku tengah melopong pandang Nas. Cepat betul berita tersebar.
“Okey, hari ni aku belanja korang semua makan. Bobby, bawa semua sekali pergi restoran hujung blok ni. Nanti bil bagi aku,” kata Nas.
Bukan main bersorak lagi masing-masing. Macam kanak-kanak riang. Bukan senang Nas nak keluarkan duit poket dia untuk belanja kawan-kawan. Setahu aku dia jenis Haji Bakhil. Cukup kemut dengan duit dia.
“Rin, come join us,”  ajak Amanda, salah seorang model sambilan di sini.
Thanks, you  pergi dulu.”
  Aku tolak pelawaannya elok-elok. Lily pandang aku sambil buat isyarat nak makan. Aku cuma angguk dan senyum dalam paksa. Walaupun dalam  hati sedang menggelegak, aku cuba kawal sebaik mungkin. Sekejap lagi baru aku uruskan dia. Sekarang, orang yang harus aku hadapkan dahulu, Nas.
“Kenapa?”
            Nas hairan dengan soalan aku. Dia pandang aku sambil bercekak pinggang.
                        “Kenapa apa?”
                        “Kenapa kau hebohkan pada diaorang?”
            Aku kawal suara. Tak nak nampak yang aku ni tengah marah. Aku lagi nak sorok tentang perkara ni, Nas pulak dah pecah lubang. Rasa macam nak ramas-ramas mulut agar-agar ni tau. Makin sakit hati aku bila tengok dia tersengih-sengih. Berbeza betul karakter Nas yang aku tengok semalam dengan yang hari ini.
“Zarin Sofea, lambat laun diorang akan tahu juga. Lagipun, kita bukan buat kerja kotor. Kita nak mendirikan masjid tau. Menangis setan bila tengok anak Adam mendirikan masjid. Kita dapat pahala.”
Amboi, pandai pula dia berceramah. Aku suruh berlakon saja, tapi aku tengok dia ni macam dah betul-betul nak kahwin dengan aku.
“Kau jangan lupa Nas. Kita cuma berlakon aje. Jangan lebih-lebih. Aku nak majlis kita tu sederhana aje.”
            “Rin, kau tak payah nak ingatkan aku banyak kali. Aku tarik diri nanti, baru padan muka kau. Pasal majlis tu, kau bincang sendiri dengan mak kau. Dia yang beria-ria nak buat grand event, bukan aku.”
Terkedu aku kejap. Mati aku kalau dia tarik diri. Nak tak nak terpaksa ikut ajelah rentak dia. Aku nampak muka Nas cemberut. Mungkin dia terasa. Adoi, penatlah nak kena pujuk agar-agar ni. Aku dekati Nas dan tarik lengan dia.
“Nas, aku minta maaf. Okey, aku ikut ajelah apa yang dah dirancang. Tapi janji lepas kahwin, kita bersama untuk setahun aje. Lepas tu kau kena lepaskan aku.”
            “Maksud kau?” tanya Nas. Dia nampak kurang senang dengan  penerangan aku.
            “Kita kahwin kontrak.”
Nas pandang aku. Jarak muka kami cuma sedepa aje. Baru aku tahu Nas ni ada mata yang cantik. Bulu mata dia bulu mata asli. Selama ni aku fikir dia pakai bulu mata palsu. Bila tak pakai maskara semalam, nampak lain  sangat mata dia. Kalau dia ni lelaki sejati mungkin ada peluang aku nak jatuh cinta. Tapi masalahnya, dia ni spesis Nata de Cocoa.
“Apa tenung-tenung? Kau jangan buat aku marah lagi ya. Lepas ni kau ikut aje apa aku suruh. Semua ni bukan untuk aku, untuk kau juga. Aku tak minta kau bayar dah cukup bagus. So,jangan nak demand lebih.”
            Aku angguk laju dan hadiahkan Nas dengan senyuman yang paling manis. Lengan dia masih aku paut.
“Ni, pilih tarikh bila nak pergi kursus kahwin,” arah Nas.
            “Kursus kahwin?”
Aku pandang kalendar besar yang Nas hulur. Tak terfikir pulak aku tentang kursus kahwin. Nampaknya Nas lebih bersedia dari aku.
“Kau ajelah pilih untuk aku. Nanti aku apply cuti dengan kau juga.”
            Aku hulur semula kalendar pada Nas. Biarlah dia yang uruskan semuanya. Aku lebih rela jadi pak turut. Aku memang tak ada hati nak buat  semua ni. Sebab hati aku masih melekat pada Ikmal.
“Tak nak join diaorang?”
            “Malaslah.”
            “Dah makan?” Nas masih menyoal.
            “Malam tadi dah.” Aku  cuba berlawak. Tapi tak menjadi pula.
            “Jadi sekarang ni belum makan lagilah?” tanya Nas lagi.
            Aku geleng perlahan. Nas mendengus. Dia pandang aku yang pura-pura membelek patung pengantin di tepi pintu kedai. Dari ekor mata aku nampak dia datang dekat.

            “Kau belum bersedia sebenarnya, kan?”
            Suara Nas dekat sangat di telinga. Aku pandang dia dan tunjuk muka kelat.
            “Aku masih berharap Ikmal boleh tayang muka sebelum kita kahwin.”
            “Hmm, okey. Aku faham apa yang kau rasa sekarang,” ucap Nas perlahan.
Cara Nas bercakap  buat aku sebak. Makin sedih bila Nas tepuk bahu aku perlahan-lahan.  Hari ini dengan tak malunya aku keluarkan air mata yang dah lama aku tahan sejak dua tiga hari lepas. Punyalah sedih sampai tak sedar bila masa pulak kepala aku landing atas dada Nas. Nas langsung tak berbunyi. Dia bawa aku ke sofa. Sambung pula menangis di situ.
“Menangislah Rin. Jangan simpan. Aku tak suka tengok model kesayangan aku murung aje. Hilang punca rezeki aku nanti.”
Aku tepuk perlahan dada Nas. Tersungging jugalah sedikit senyuman dari bibir. Pandai pula dia bergurau. Tapi aku sambung menangis lagi. Habis lencun selendang Nas aku jadikan kain lap air mata. Sedap betul menyandar kepala di dada Nas. Nyaris-nyaris juga aku terlelap.
“Zarin Sofea,” panggil Nas perlahan.
“Hmm...” Perlahan jugalah aku menjawab.
“Kau dah okey ke belum ni?”
Aku cuma mengangguk. Tapi kepala masih tersandar di dada Nas. Dia pun masih mengelus rambut aku perlahan. Hati  masih sedih. Tapi taklah sesedih tadi. Lega betul dapat melepaskan segala yang terbuku di dalam dada melalui tangisan. Mujur Nas faham keadaan aku. Kalau dia gelakkan aku tadi, memang aku gunting mulut dia. Telinga tiba-tiba menangkap hilai tawa Bobby di luar kedai. Cepat-cepat aku seka baki air mata. Nas dah tolak aku bangun.
“Pergi basuh muka. Nanti kecoh pulak budak-budak ni tengok kau nangis.”
            Aku ikut arahan Nas. Lima minit kemudian aku keluar semula dengan muka yang lebih segar. Nas dah sibuk balik dengan kerja-kerja lakarannya.
“Amboi! Patutlah suruh kitaorang pergi makan. Rupa-rupanya kau berdua memadu kasih kat dalam butik, ya.”
            Mulut Lily ni memang tak ada insurans. Masing-masing dah gelak melambak mendengar usikan Lily. Aku, senyum senget aje. Tahan telinga ajelah kena gelak dengan diaorang. Aku tengok Nas menjeling tajam pada Lily. Memang nak kena sembur Lily ni kejap lagi.
“Memang aku tengah berasmaradana dengan  Rin. Kenapa, ada masalah? Aku bukan berpoya-poya dengan orang lain. Dengan bakal isteri aku juga, kau ada?”
Giliran Lily pula jadi bahan ketawa. Aku pandang muka Nas yang selamba. Dia kenyit mata pada aku. Makin kuat gelak masing-masing. Nak bagi Lily makin bengang, aku balas pula  kenyitan mata Nas dengan ‘flying kiss’. Walaupun rasa macam nak termuntah buat macam tu, tapi hati puas. Puas sangat sebab dapat kenakan PA aku yang banyak  mulut tu.
“Aku dah bagi makan kenyang-kenyang, kau boleh kutuk aku pulak. Cepat pergi ambil baju Rin kat kedai dobi. Hah, yang  korang ni, tak reti-reti nak bersiap? Dah pukul berapa ni? Muka tu tak siap lagi. Bobby, buat kerja kau sekarang! Aku tahu pukul lima semua dah siap. Cepat, cepat! Move, move!”
Nas dah macam pengembala lembu yang menghalau ternakannya. Bila dia dah buka sound, kelam-kabutlah masing- masing. Aku juga perlu bersedia untuk fashion show malam nanti. Memandangkan aku yang paling senior, aku bagi peluang Bobby siapkan model-model sambilan dulu. Lagipun aku boleh mekap sendiri. Sementara menunggu, aku tolong Nas siapkan baju-baju untuk pertunjukan malam nanti.
“Terima kasih sudi buat kejutan tadi.”
            Nas angkat muka. Dia angkat kening. Apahal pulak main tenung-tenung ni? Pelik ke bila aku cakap macam tu?
“Bersedia untuk satu lagi kejutan malam nanti,” ujar Nas.
“Kejutan apa pulak ni?”
Tegak badan aku menyoal Nas. Dia tak menjawab. Cuma mulut dia saja yang tersengih. Menyampah pula aku tengok. Dah macam  kerang  busuk.
“Kau jangan macam-macam Nas. Kau nak buat apa lagi malam ni?
            “Eh, tadi janji nak ikut aje, kan? Tunggu ajelah malam nanti,” kata Nas.
Dia cuit hidung mancung aku. Eee, tak sukanya! Rasa macam nak sepak punggung tonggek Nas. Dia melenggang masuk ke dalam bilik mekap. Aku cuma ketap bibir tengok dia menghilang di sebalik pintu. Apa lagi yang dia nak buat malam nanti? Janganlah dia buat sesuatu yang memalukan. Mana aku nak sorok muka nanti. Melengung sorang-sorang buat aku kebosanan. Kalau aku tahu tadi, baik aku ikut Lily.
            “Rin.”
            Aku pandang ke pintu bilik mekap. Nas gamit aku masuk ke sana.
            “Diaorang dah siap ke?” Aku tanya dulu sebelum bangun dari sofa. Malas nak  berhimpit-himpit kat dalam bilik  sempit tu. Sesak nafas aku.
            “Belum. Marilah masuk sekejap. Tolong abang kat dalam ni,” usik Nas. Ditekupnya mulut dengan hujung jari. Panas betul hati aku dengan tingkah dia. Geli telinga aku bila dia gelar diri dia ‘abang.’ Bluwek!
“Nas, jangan lebih-lebih eh. Aku tak sukalah!”
            “Alah,  gurau-gurau pun tak boleh? Gurau senda membawa bahagia tau.”
            “Banyaklah kau punya bahagia. Kau tau tak aku tengah sengsara ni? Bahagia konon!”
            Aku bangun, capai tas tangan dan hayun kaki ke  pintu keluar.

“Oi! Nak ke mana tu?”
            “Nak balik. Aku mekap kat rumah lagi bagus. Nanti aku pergi tempat show dengan Lily.”
            Aku jawab tanpa memandang wajah Nas. Pasti dia sedang bercekak pinggang sekarang. Mata rasa berpasir semula. Sedih bila memikirkan hari-hari yang bakal tiba terpaksa aku harungi  bersama agar-agar tu. Laju aku tolak pintu kaca dan terus berlari ke kereta. Jeritan Nas langsung tak aku endahkan. Telefon bimbit berbunyi sebaik sahaja aku memulakan perjalanan. Aku sengih  sorang-sorang sebelum aku jawab panggilan itu. Nak jawab ke tak? Kalau aku tak jawab, aku juga yang susah nanti. Tapi kalau aku jawab, kena tadah telinga dengar dia membebel pula.

            “Nak apa lagi ni bos?” Aku leretkan suara. Telinga dah bersedia nak dengar dia sekolahkan aku.
            “Malam karang jangan lewat. Bawa kereta elok-elok.”
            Aku pandang telefon sekejap sebelum mata ku tumpukan semula ke jalanraya. Betul ke apa yang aku dengar ni? Lembutnya suara dia. Dah tersampuk hantu sotong ke? Aku tak balas apa-apa pun. Masih terkejut sebenarnya. Sejak  jumpa mak dan abah semalam, tingkah  Nas semakin berubah. Dia lebih  bertimbangrasa hari ni. Tak menengking-nengking seperti selalu. Dan yang paling ketara, dia nampak lebih caring. Oh tidak! Janganlah dia tangkap cintan pulak dengan aku. Sudahnya talian aku matikan. Tak payah cakap apa-apalah. Itu lebih baik, kan?
            Sampai saja di rumah, aku berkurung dalam bilik.  Bersiap di rumah lebih  selesa sebenarnya. Kebiasaannya memang aku jarang bersiap di butik. Tak ambil masa yang lama pun untuk bersiap. Satu jam pun dah cukup. Siap bersolek, aku berehat sekejap. Melayan televisyen sementara menunggu Lily datang menjemput aku untuk ke tempat  fashion show malam nanti. Layan Hawaai Five O. Tengok Steve Macgarret buat aku  teringat pada Ikmal. Ikmal? Mana dia sekarang. Aku pandang telefon di meja kopi. Perlukah aku mencuba lagi. Dah dua hari aku tak dengar suara dia. Betul ke dia sedang bekerja atau... Hish! Tak sanggup aku melayan fikiran negatif ni. Sudahnya aku tutup suis televisyen, capai kunci kereta dan apa-apa yang patut. Sambil buka pintu pagar aku  call  Lily.
“Helo bos.”
            “Kau kat mana?”
            “On the way ke rumah kau.”
            “Tak payah datang sini. Terus pergi tempat show. Tunggu aku kat sana.”
            Aku tamatkan perbualan cepat-cepat. Padan muka dia. Tadi dia buat aku, kan? Kereta segera ku pandu ke tempat pertunjukan. Malam ini ada pertunjukan amal yang dianjurkan persatuan NGO. Nas memang suka sertai pertunjukan-pertunjukan amal. Mungkin dengan cara itu yang buat butik dia lebih mudah dikenali. Bagi aku, itu semua tak menjadi hal. Asalkan setiap hujung bulan aku dapat habuannya. Bayaran yang diberi Nas memang lumayan. Sebab itulah sudah dua tahun aku bertahan dengan dia. Walaupun kadang-kadang mulut dia yang macam ahli sihir tu buat aku rasa macam nak angkat kaki aje dari situ.
            Lily dah menunggu aku di lobi hotel sebaik saja aku sampai di lokasi pertunjukan. Dia bawa aku ke bilik persalinan. Nas dan Bobby dah sibuk dengan model-model lain yang turut berada di situ. Memandangkan aku ni  anak emas Butik Pengantin Nasrin, sebuah bilik khas disediakan untuk aku. Aku tak kisah pun sebenarnya kalau bercampur dengan model-model yang lain. Tapi Nas yang tatang aku sebegitu. Rezeki jangan ditolak, kan?
            “Rin, dah siap ke belum? Aku nak buat rambut ni.”
            Suara lembut Bobby memanggil aku di luar. Aku pandang Lily yang melalui pantulan cermin. Sama-sama mencebik. Kembang telinga bila dengar suara Bobby. Dia pun sama spesis dengan Nas. Kenapalah diaorang ni tak suka jadi diri sendiri? Syok sangat ke jadi adik-adik ni?
            “Zarin Sofea!” Bobby dah menjerit. Macam nak runtuh pintu diketuk.
            “Kau pergi buka pintu tu Lily. Roboh pulak pintu tu karang.”
            Lily akur dengan arahan. Elok aje dia buka pintu, Bobby terus meluru masuk. Mujur tak tertonggeng minah kenit tu. Aku menoleh ke belakang. Kononnya nak tengok keadaan Lily tapi  Bobby dah pusingkan badan aku mengadap cermin semula.
Show dah nak mula ni,” ujar Bobby agak kasar.
            Aku tak berapa nak berkenan sangat dengan kawan baik Nas ni. Dia pun aku rasa memang tak boleh nak ngam dengan aku. Tapi apa boleh buat? Aku dan Bobby adalah orang kepercayaan Nas. Jadi, mahu atau tidak terpaksa tahan hati dan mata sajalah. Mujurlah hasil  sentuhan tangan jantan Bobby ni memuaskan. Kalau tidak memang aku dah gunakan khidmat jurusolek lain.
“Rin,  five minutes more!”
            Terdengar laungan koordinator pentas di luar bilik. Aku pandang Bobby. Muka dia  tenang saja. Bibirnya mengepit beberapa batang pin rambut. Aku kerling Lily di sebelah. Dia sudah bersedia dengan lace veil  separas pinggang. Muzik rancak sudah berkumandang di luar. Pertunjukan hampir bermula. Nas tiba-tiba muncul ketika Bobby hampir selesai dengan kerja dia.
“Boleh tinggalkan kami berdua sekejap?”
            Nas ajukan soalan itu pada Bobby dan Lily. Lily tak banyak  soal. Dia hulur veil  di tangan pada Nas. Tapi Bobby masih enggan bergerak. Aku nampak Nas cuit bahu Bobby. Tapi sotong kurita tu masih tak mahu berganjak.
“Kerja aku  belum selesailah,” rengek Bobby. Dia menghentak-hentak kaki tanda protes. Ya ampun! Kembangnya tekak aku tengok aksi dia. Perlahan-lahan Nas ambil pin yang terkepit  di bibir Bobby. Penyembur rambut di tangan kawan baik dia tu pun diambilnya. Dengan isyarat mata saja, Nas mengulang arahan.
            “Biar aku sudahkan kerja kau,” kata Nas dengan nada tegas.
            “Huh! Macam dah tak percaya dengan aku aje.” Bobby masih tidak mahu beralah. Dengusan kasar nafasnya terdengar jelas di telinga aku.
            “Bukan macam tu. Aku ada hal nak cakap dengan Rin.”
            Ya Allah! Kenapa aku harus menyaksikan drama sebabak ini? Meremang bulu tengkuk aku bila dengar suara lembut Nas memujuk Bobby. Dalam hati ni dah macam-macam doa aku  baca. Janganlah mata ni dihidangkan dengan adegan-adegan di luar  tabii pula nanti.
One minute! Everybody ready!!!”
            Laungan koordinator pentas kedengaran lagi. Kali ni Nas bertindak agak keras. Bahu Bobby ditarik kemudian ditolaknya belakang badan lelaki yang tak serupa lelaki itu menghala ke pintu.
“Beritahu stage co-ordinator Rin akan keluar last sekali nanti, bersama aku.”
            Aku terpempan. Berdesing telinga mendengar arahan Nas pada Bobby sebentar tadi. Bukannya tak pernah berada di atas pentas bersama Nas. Tapi kali ini aku dapat rasakan ada sesuatu yang bakal terjadi sebentar nanti. Nas dah tutup pintu bilik. Dihampirinya aku perlahan-lahan. Sambil tersenyum nipis, dia menyambung kerja-kerja Bobby yang tergendala tadi.
“Kau nak buat apa ni Nas?”
            “Aku tengah pastikan, bakal isteri aku nampak cantik kat depan orang ramai nanti.”
            Seperti ada batu besar menghempuk kepala aku. Aku faham sekarang. Dia akan pukul  canang  di depan orang ramai sebentar nanti. Pasti dia akan buat pengumuman mengenai berita perkahwinan kami nanti.
“Senyumlah Zarin Sofea. Jangan  gelabah. Aku cuma buat apa yang patut aje. Percayalah, aku masih ingat pesanan kau. Kita cuma berlakon aje, kan? Dan ini adalah sebahagian dari babak-babak lakonan kita.”
            Nas berdiri di sebelah aku. Dia membetulkan kolar kemeja nipis yang  dipakai. Lilitan selendang di lehernya diperkemaskan lagi. Aku pandang dia tanpa kerdipan melalui cermin yang  memantulkan imej kami. Kalaulah cermin itu  boleh bertukar jadi batu belah batu bertangkup,   mahu saja aku suruh cermin tu telan aku. Tak dapat aku bayangkan keadaan yang bakal berlaku  sebentar nanti. Ikmal! Di mana kau?
“Silakan Cik Zarin Sofea. Mari kita beritahu dunia yang kita bakal menamatkan zaman bujang kita tak lama lagi.”
            Nas hulur tangan. Aduh! Dah macam  lelaki  budiman pula gayanya. Dia jongket kening bila aku tak beri sebarang respons.
            “Jom Rin, masanya dah tiba,” ajak Nas.
            “Kenapa kau buat semua ni? Kan aku dah cakap aku mahukan semuanya dalam keadaan sederhana aje.”
            “Sederhana? Rin, kau sedar tak kau tu siapa? Kau model terkenal. Dan aku, aku  fashion designer yang paling beruntung dapat menjadi pasangan kau. Macam mana kecil pun majlis kau tu nanti lambat laun wartawan akan tahu  juga. Jadi, alang-alang nak berlakon. Buatlah sehabis baik, kan. Kau pun tahu, aku ni  perfectionist. Aku tak suka buat kerja macam orang kentut dalam lif. Buat  kerja sorok-sorok lepas tu makan umpatan orang sampai mati, faham?”
            Sah, aku dah kehabisan modal untuk membidas. Bukan main panjang lebar lagi dia sekolahkan aku. Ikutkan sajalah cakap dia Zarin Sofea. Dia buat  perangai  nanti, aku juga yang susah. Dengan berat hati, aku letakkan telapak tangan aku  di atas tangan Nas. Makin lebar senyum dia. Sebaik saja aku bangun, disilangnya tangan aku di lengannya. Pintu bilik dibuka perlahan. Lily dan  Bobby sudah sedia menanti di luar bersama beberapa orang model yang  masih belum naik ke pentas. Aku kerling Lily. Mohon bantuan darinya. Harap sangat agar dia faham bahasa tubuh aku.
“Nas, mari aku  touch up sikit muka tu. Takkan kau nak naik pentas dengan muka berminyak tu.”
            Bobby terlebih dahulu bertindak. Tangan kanan Nas ditarik. Dibawanya Nas jauh sikit  dari aku. Lily datang bersama sebotol air mineral di tangan. Aku tolak hulurannya. Aku tak haus. Apa yang aku nak ketika ini adalah ketenangan. Degupan jantung mula rasa tak menentu. Hati makin risau bila melihat seorang demi seorang model naik ke pentas. Giliran aku berada di pentas semakin hampir
            “Kau okey tak  ni?” tanya Lily.
            “Tak! Nas nak buat pengumuman kejap lagi.”
            Mulut Lily terlopong. Tapi selepas itu dia ketawa mengekek sambil bertepuk tangan. Hish! Minah kenit ni nak makan penampar aku agaknya. Aku tengah risau, boleh pula dia ketawakan aku?
“Tahniah Rin,” ucap Lily.
            “Tahniah kepala hotak kau. Aku tengah risau ni tau tak? Kalau Nas umumkan pada semua orang, gerenti besok muka aku keluar  front page. Kantoilah aku dengan Ikmal nanti.”
            “La, dalam waktu macam ni pun kau masih ingat Mat Jambang tu? Sudahlah tu Rin. Abaikan dia dulu buat sementara waktu ni. Apa-apahal, kasi settle dulu hal malam ni.”
            Lily tepuk bahu aku berulang kali. Dia ni langsung tak boleh berkompromilah. Ni namanya sokong bawa rebah. Aku dah mula keliru. Dia ni kerja dengan aku ke, kerja dengan Nas?
            “Ladies and gentlemen. Please give a big applause to our famous fashion designer, Nasuha and his beloved model, Zarin Sofea.”
            Ya Allah! Betul ke apa yang aku dengar ni? Masanya sudah tiba. Nas datang kembali dan menyilang tangan seperti tadi. Lily dan Bobby merapikan pakaian kami. Nas menepuk-nepuk lembut tangan aku yang terkepit di celah lengannya. Aku toleh sedikit.
            “Are you ready?” tanya Nas.      
Aku  angguk dalam paksa. Dia pimpin aku ke pentas. Perasaan aku kosong ketika itu. Redha ajelah Zarin Sofea. Dalam kewalangan aku paksa diri untuk mempamerkan senyuman semanis mungkin. Tepukan kedengaran di segenap pelusuk dewan. Sorakan-sorakan kecil juga turut mengiringi langkah kami di sepanjang  pentas. Malam itu aku dan Nas menjadi perhatian lensa kamera media. Bukan tak biasa dengan suasana macam tu tapi malam ini kemeriahannya lain macam sikit. Naik lenguh pipi aku menahan senyum. Pertunjukan malam itu berakhir dengan majlis penyerahan replika cek pada pengetua rumah kebajikan yang dijemput  khas pada malam itu. Tapi aku tengok wartawan dan jurukamera seperti tak mahu berganjak dari tempat duduk masing-masing. Ada lagi yang belum selesai ke?
“Rin, pergi tukar baju, lepas tu keluar balik untuk press confrence okay.”
            Ah sudah! Jadi inilah kejutan yang Nas cakap petang tadi. Aku dah boleh agak apa yang akan berlaku nanti. Perlahan langkah aku ke belakang pentas semula. Lily yang setia menanti aku di tepi pentas menjadi mangsa jelingan tajam aku. Dia cuma diam tidak berkutik. Aku  menonong masuk ke bilik persalinan dan mengunci diri. Sengaja aku melengah-lengahkan masa di bilik itu. Lakonan ni dah lebih dari yang aku jangkakan. Kenapa Nas beria-ria sangat ni? Ikmal, tolonglah selamatkan aku.
“Rin, Nas dah tunggu lama tu. Kau dah siap ke belum?”
Lily menjerit di luar bilik. Aku buka pintu bilik sambil kelip anting-anting labuh di kedua-dua  belah telinga. Lily betulkan lengan baju aku yang berlipat.
Best of luck Mrs.Nasrin.”
            Kata-kata Lily buat aku rasa jengkel. Tapi nak buat macam mana, itu yang aku pilih. Beberapa langkah sebelum masuk ke dewan sidang media, karakter aku berubah. Semanis mungkin aku ukir senyum, hilang terus muka penat tadi. Nas bangun dan datang menghampiri bila nampak aku muncul di pintu masuk bersama Lily.
            Tangan kanan dia aku sambut dan kami berjalan beriringan. Lensa kamera tak henti-henti berkelip. Walaupun aku tak suka dengan apa yang sedang berlaku tapi aku kena juga paksa diri supaya ikut aje segala rancangan yang telah Nas aturkan.
You all  mesti dah kenal dengan model kesayangan Butik Pengantin Nasrin, Zarin Sofea.”
            Aku tunduk sikit sebagai tanda hormat. Nas menunjukkan sifat lelaki budiman, tarik kerusi untuk aku duduk sebelah dia. Maka bermulalah sesi sidang media. Satu kejutan yang Nas janjikan petang tadi. Dia nampak yakin dan lebih bersedia.
“Saya ingin mengumumkan. Kami berdua akan melangsungkan perkahwinan sebulan dari tarikh hari ini. Nantikan kad jemputan dari pihak kami nanti.”
            Aduh! Alangkah bahagianya kalau Ikmal yang mengumumkan berita gembira ini. Aku terima ucapan tahniah dari para wartawan dengan senyum lebar. Tapi dalam hati, ada sekolam air mata yang menunggu masa saja nak melimpah. Nas lebih banyak bercakap bagi pihak aku. Setengah jam mengadap para wartawan macam sepuluh jam rasanya. Aku dah mula rimas bila soal peribadi mula dikorek. Aku cuit peha Nas. Isyarat untuk dia tamatkan segera sesi temubual. Mujur dia faham. Kalau tidak, memang aku sendiri yang akan bangun dan tinggalkan majlis itu.
“Rin, lepas ni kita pergi minum dulu ya,” kata Lily
            Aku pandang dia. Dia masih tegak menunggu jawapan. Memang itulah kebiasaan kami setiap kali selesai fashion show. Tapi malam ni aku betul-betul tak ada hati nak singgah mana-mana. Hala tuju aku sekarang adalah rumah.
“Kau ajak Nas dengan yang lain-lain aje ya. Aku penatlah, nak balik tidur.”
            Aku tak peduli dengan muncung Lily yang memanjang. Aku kemas barang-barang dan melangkah keluar ke tempat letak kereta. Aku ambil masa lima minit untuk panaskan enjin. Dalam masa itulah telefon bimbit aku berbunyi.
“Ikmal!”                                      
            Aku tutup mulut dan pandang sekeliling. Mujur tak ada yang dengar. Aku jawab panggilan dan menekap telefon di telinga.
            “Mal, mal di mana ni. Tahu tak..”
            “Rin, Mal tak boleh cakap lama ni. Mal cuma nak beritahu yang Mal selamat dan masih sayangkan Rin. Buat masa ni jangan cari Mal. Insha Allah kalau panjang umur, kita jumpa lagi. Bye sayang, jaga diri baik-baik.”
Sekali lagi aku tutup mulut. Bukan sebab aku menjerit, tapi aku terkedu. Aku tak sempat nak beritahu Ikmal apa yang bakal terjadi dalam masa sebulan lagi. Dari jauh aku nampak Nas dan Bobby melangkah laju. Tak buang masa, aku turunkan brek tangan dan terus keluar dari petak letak kereta. Aku ingin bersendirian. Melayan rindu yang sedang membuak pada Ikmal.



.

.
.

.

.

.

.

.

.
.