Jumlah pengunjung setakat ini .

Google+ Followers

Sokongan korang amat , amat , amatttttt dihargai .... ummmmuuuah!

May 06, 2015

HEY MR.SPOTLIGHT! BAB 6


“Aduh! Macam manalah  aku  boleh  lupa  matikan handphone? Siapa pula  yang call ni? Dengan mata  yang  tertutup, aku meraba telefon yang tersorok  di bawah bantal.  Sebelah  mata terbuka  sedikit nak  melihat  skrin. Telefon pejabat  tertera  di  situ. Ala...Munirah nak apa  ni?
            “Hmm, awak  nak apa  ni Munirah?”
            “Bukan Munirah.  Raisya  ni  bos. Masih  tidur  lagi  ke?”
            Terbuka dua-dua mata.  Betul  ke  nama  yang  aku  dengar  tadi? Aku  tekup  semula  telefon di  telinga.
            “Raisya?”
            “Ya, Raisya  Azzahra  yang  bercakap  ni.  Bos  bercuti  ke  hari ni?”
            “Taklah.  Saya  masuk  lambat  sikit. Pening  kepala.”
            “Ala...kesiannya  dia. Makan ubat  tau. Okeylah tak nak  kacau  lagi.  Bos  rehatlah. Bye.
            Panggilan tamat.  Uik? Dia  call aku  semata-mata nak  tanya soalan itu  saja? Telefon berbunyi lagi.  Nombor  handphone siapa pula  ni? Mengganggu betullah! Sambil  menahan denyutan  yang agak  kuat, aku jawab juga  panggilan itu.
            “Helo...” Sambil bercakap, aku  picit-picit kening yang  terasa  senak. Bila  nka  hilang sakit  kepala  ni?
            “Bos, Raisya  ni..”
            “Hmm, nak apa?” Aku mendesis perlahan.  Ya  Allah! Sakitnya  kepala aku.
            “Nak request  something boleh tak?” Raisya buat  suara  meleret.
            “Apa?”
            “Malulah  nak cakap.  Saya whatsapp  ajelah.  Bye.”
            Suara  Raisya  hilang lagi.  Ada-ada  sajalah dia  ni. Aku  letak  handphone    atas  dahi. Denyutan di  kepala masih belum  kurang.  Rasa  macam nak aku  hantukkan aje  kepala ni  ke  dinding. Menyesal  pula  lewat  tidur  malam tadi.  Inilah bahananya.
            Handphone yang berada di dahi  bergegar  perlahan.
            Nak tengok  muka  orang sakit  kepala  tu  boleh tak?
            Hahaha! Bengong betullah budak ni. Apa hal pula nak  tengok  muka  orang sakit  kepala ni? Aku  letak handphone   atas  dada. Malas  nak melayan  perangai  sengal Raisya. Walaupun sedang  menahan sakit, bibir  tersungging senyum apabila teringat  insiden  semalam. Gara-gara teguran aku  mengenai skirt yang dipakai  semalam sudahnya Raisya  langsung tak mahu  turun dari  kereta. Lucu  pula  hati  melihat telatah dia. Perangai gila-gilanya  semasa zaman remaja  dahulu  masih lagi  bersisa.
            Sekali lagi  handphone  bergegar. Pasti  Raisya  lagi.
            Bolehlah bos! Pleaseee...
            Aduh! Apa kena dengan Raisya  ni? Okey, nak sangat  gambar  aku kan? Tunggu  sekejap.
            Aku tarik selimut  hingga  ke  paras  kepala.  Cuma  mnata, hidung dan mulut  saja  yang kelihatan. Dengan mata  kuyu, aku  snap    satu  gambar  dan send pada  Raisya.Mata  terpejam semula  selepas  itu.  Harap-harap  dia  tak  kacau  aku  lagi. Tolonglah abgi  aku  bertenang  sekejap.
            Tet! Tet!
            Aduh! Bunyi  lagi?
            Tak  nampak  macam orang sakit  kepala pun. Kenapa  kepala  tu  bertutup  dengan selimut? Sejuk ya?
            Sambil  senyum senget, aku  balas  mesej  Raisya.
            Bukan sejuk, tengah menjaga aurat.
            Aku  gelak  sekuat  hati sebaik  sahaja  aku  balas  mesej  Raisya.  Padan muka! Sibuk  sangat  nak tengok  muka  orang sakit kepala kan? Mesti dia  tengah menyumpah seranah aku di  sana.  Whatsapp  terus  senyap selepas  itu.  Mata  aku  pun macam tak  boleh lelap lagi.  Aku  bangun dan bersandar  di katil. Aku  menggeleng beberapa kali. Mula-mula  perlahan, kemudian aku geleng kuat  sikit.  Eh, dah tak sakit  kepalalah! Dengar  suara  Raisya  saja  terus elok  sakit  kepala? Dahsyat!
            Tak jadilah nak  sambung tidur. Aku  kemas katil  kemudian capai  tuala. Sebelum mandi  aku  sediakan pakaian. hari ini  aku  kena pantau  kerja-kerja  pemasangan alat  pemadam  api  di  bangunan hospital yang  akan dibuka  tak lama  lagi. Jadi, tak  sesuai  rasanya  kalau  nak bertali  leher  dan memakai  kemeja.
            Aku keluarkan t-shirt berkolar dan denim warna coklat  tua.  Sebelum menutup pintu  almari, aku  buka  laci paling besar. Koleksi topi  dan cermin mata tersimpan rapi  di  situ. Aku  senyum sambil menggosok-gosok kepala.
            “Silau  ya? Hmmm, rasa-rasanya  yang ini  sesuai  untuk kau.”
            Aku mengomel  sorang-sorang sambil  memilih  cermin mata dan topi yang ingin  dipadankan  dengan baju  nanti.  Siap  semuanya  baru  aku  ke  kamar  mandi.
            Setengah  jam kemudian, aku  sudah berada di  pejabat. Tapi  aku  tak nampak bayang Raisya. Motor  dia pun tak ada di tempat letak  motor.  Ke mana  pula dia  merayap  ni? Mentang-mentanglah tak  ada kerja-kerja  spesifik  yang  aku  berikan, ikut  suka  hati  dia saja nak  keluar  masuk  pejabat  ni ya?
            “Raisya  mana?” Aku  tujukan soalan tu  pada  Munirah.
            “Dia  keluar hantar  quotation pada  customer,” jawab Munirah takut-takut.
            “Hantar quotation? Siapa yang suruh? Bukan ke  selama ni kita  gunakan email saja  untuk hantar   quotation?”
            Agak tinggi suara  aku  menyoal  Munirah. Mampuslah aku kalau  Hazri tahu  aku jadikan adik  dia  peon. Aduh!Raisya ni pun satu. Aku kata  duduk aje kat  di pejabat. kenapalah terlebih rajin sangat  budak ni?
            “Dia  sampai  nanti  suruh dia  masuk bilik  saya.”
            Aku menonong  melangkah ke  bilik.  Belum pun sempat aku  duduk, terdengar bunyi  motor  di  luar. Aku  tinjau melalui celahan bidai  yang terpasang di  tingkap.  Raisya!
            Aku betulkan topi  di kepala  dan bersiap  sedia memeluk  tubuh.  Sengaja  aku  duduk  di  bucu meja  sambil menunggu Raisya  masuk. Aku  keruhkan wajah, buat-buat  marah. Eh, memang aku  tengah  marah. Marah sebab Raisya  keluar  dari pejabat  tanpa  izin aku.
            “Hai  bos!”
            Raisya  muncul dengan wajah ceria. Aku  jongket  kening.  Dia lupa  lagi  pesanan aku semalam.  Tapi  hari  ni  aku  tak mahu menegur. Sengaja  nak tengok tingkah dia. Muka  semakin masam. Raisya yang masih memegang tombol  pintu perlahan-lahan berundur  semula.
            “Sorry bos. Saya  keluar  balik ya.”
            Pintu  bilik ditutup  semula. Kemudian terdengar  suara Raisya  berlagu-lagu memberi  salam.  Sengaja dia mengetuk pintu  mengikut  melodi salam yang  diberi.
            “Masuk!”
            Raisya  masuk. Kali  ini  dia  diam. Aku  juga masih seperti tadi.  Macam mana nak  mulakan ni? Takkan nak terus marah. Budak ni  bukannya boleh ditengking-tengking.  Mahu  banjir pejabat  aku ni  kalau dia  meraung nanti.
            “Siapa  yang izinkan awak  keluar  dari  pejabat?”
            Raisya  tunduk.
            “Kenapa awak pandai-pandai hantar  quotation pada  customer? Email  kan ada?
            Kali  ini  Raisya  mendongak. Siap  sedialah wahai  telinga. Pasti berjela-jela  jawapannya  nanti.
            “Munirah kata  line internet  slow. Customer  nak  cepat   quotation  tu.  Kebetulan saya  memang nak keluar  cari  barang sekejap  dan saya  tahu  pejabat  customer  tu. Alang-alang dah keluar, saya  bawa  quotation tu  sekali.” Satu  nafas  saja  Raisya  menjawab.
            “Barang apa  yang awak  nak  cari? Sekarang bukan masa  untuk shopping. Lagipun itu  bukan kerja awak.  Saya  dah cakap, kerja awak cuma...”
            “Ya..ya.  Saya  tahu  kerja  saya  cuma  bancuh air  dan kemas  pejabat. Tapi  barang ni  untuk  Encik  Azraf...”
            “Barang apa?”
            Raisya  menghulur plastik merah yang tersorok di belakang badannya tadi.Kepala  terasa  panas apabila melihat  barang itu.  Tak semena-mena aku  rampas  barang itu  di tangannya  dan terus campak ke  meja.
            “Raisya!!!” Akumenjerit tetapi  dalam nda  yang terkawal  bersama gigi yang ku  katup rapat-rapat.  Geramnya  aku  dengan dia  ni.
            “Err, tadi  bos kata  sakit  kepala kan? Sebab itulah saya belikan syampu  berangin tu. Letak  lama  sikit kat atas  kepala, biar buih syampu  tu  meresap kat  dalam rambut. Bila  bilas  nanti  rasa  berangin aje. Gerenti  hilang sakit  kepala  tu.”
            Aku  tarik topi di kepala perlahan-lahan. Melopong  mulut  Raisya dan tangannya menepuk-nepuk dahi  sendiri  berulang kali.
            “Alamak! Ampun bos. Saya  lupa  yang bos  tak  ada rambut.”
            Hidung  dah rasa macam nak keluar  asap.  Kecik besar kecik  besar  aje  aku  tengok adik  Hazri ni. Prihatinlah  konon. Ini  bukan prihatin.  Ini  namanya  memang sengaja  cari  pasal  dengan aku. Dia tunjuk  sengih  kambing. Mujurlah  muka  tu comel dan aku memang suka  kat  dia. Kalau tidak memang sekarang juga  aku  pecat dia.
            Tanpa  sepatah kata, aku  terus  keluar  dari  pejabat. Ikutkan hati  aku  dah memang tak  ada  mood   nak  bekerja  hari  ini.  Tapi  memikirkan ada  temujanji  yang perlu aku  hadiri, terpaksa jugalah gagahkan diri. Di luar,  satu  lagi  hal  yang buat  aku  rasa  nak  gantung  Raisya  atas  pokok.
            “Raisya!”
            “Saya!”
            Laju  badan aku  terpusing ke belakang.  Kus   semangat! Dia ada  di  belakang aku rupanya.  Tangan dah mencekak  pinggang. Hish! Dengan cara  apa  lagi  aku  nak cakap  dengan budak lurus  bendul  ni? Nak katakan tak sekolah,  seingat aku  dulu  dia  ni pelajar  terbaik. Tapi  kenapa  aku  tengok  perangai  dia dah macam budak tadika?
            “Kenapa letak  motor kat  sini? Ini  kan tempat letak  kereta.” Tangan dah menuding ke  arah motor  yang dia  letakkan betul-betul  di  depan kereta  aku.
            “Kat  sini  aje yang selamat. Ada CCTV. Senang nak tengok” jawab Raisya.
            “Awak ni Raisya, ada  saja jawapannya  kan? Alihkan motor ni.”
            Sementara  dia  mengalihkan motornya ke tempat  letak motor, aku hidupkan enjin kereta. Dah malas  nak  masuk  semula ke dalam pejabat, aku ambil keputusan untuk  menunggu  Raisya di kereta sahaja.  Tapi dia  menonong masuk  semula  ke  pajabat  sebaik  saja  menongkat  skuternya,
            “Eh, Budak  Lesung! Awak nak ke mana  lagi  tu?” Laju  saja  mulut aku  melaung nama gelarannya  di tepi  kereta.
            Terhenti langkah Raisya. Dipandangnya aku dengan  wajah yang sedikit  masam. Aku  balas  renungannya dengan senyum sinis. Sengaja aku panggil  dia  dengan nama gelaran itu. Nak tengok, dia  ingat tak kenangan lapan tahun dahulu.
            “Nama saya Raisya Azzahra.  Penat  mak  saya   cari  nama sedap-sedap, bos panggil  saya Budak  Lesung pula. Saya  tak  sukalah!” Raisya mendengus  kasar.
            “Kalau  tak  suka lain kali  jangan cari  pasal  dengan saya. Cepatlah! Kita  dah lambat ni.” Aku  bukakan pintu  untuk  dia  tapi  dia  masih tak mahu  berganjak  dari  tempat  dia  berdiri. Aduh! Takkan aku  cakap  cakap  macam tu  pun nak merajuk?
            “Tak nak ikut  sudah!”
            Tak kuasa  aku nak memujuk. Kalau kecik  lagi  bolehlah didukung-dukung.  Sekarang dah jadi  anak  dara sunti.  Nanti tak pasal-pasal pula  kena cepuk    dengan Hazri.
            “Takkan kita  berdua  aje? Bawa  Munirah  boleh  tak?”
            Pertanyaan  Raisya  buat  aku  terpempan sekejap.  Pandai  dia menjaga diri. Nampak  saja  dia  ni  seperti anak-anak  gadis  zaman sekarang yang lincah dan tak kisah dengan pergaulan bebas.  Raisya, aku  dah boleh nak  jatuh  cinta  dengan kau  ni.
            “Kalau  macam tu tinggal kat  office ajelah. Buat apa  pergi  ramai-ramai. Kita  ada kerja  kat  sana, bukan nak pergi  makan kenduri.” Aku  dah buka  pintu  kereta. Bagus  juga kalau  Raisya  tak  ikut. Tapak  pembinaan tu  ramai  pekerja  asing.  Risau juga kalau-kalau  ada  yang  cuba  menggatal dengan Raisya  nanti.
            Tapi  kalau  dah namanya  Raisya, dia mana  boleh duduk  diam.  Helmet  sudah  tersarung di kepala  ketika aku  menutup  pintu  kereta. Dia  mengetuk  cermin tingkap sambil  mengemeaskan ikatan tali  topi  keledar.
            “Encik  Azraf  jalan dulu. Saya  ikut  dari  belakang.  Maaflah, saya tak biasa  naik  kereta  dengan lelaki  lain selain dari  abang dan ayah  saya,” ujar  Raisya.
            “Kan saya  dah  kata  tak  payah ikut.” Sengaja  aku  cakap  begitu, nak tengok  apa pula alasannya  kali  ini.
            “Ala..kerja saya  kat  dalam office  dah siap. Saya tak  nak makan gaji  buta. Cepatlah  Encik  Azraf! Jangan bawa kereta  laju-laju  tau.”
            Raisya  terus  berlari  mendapatkan skuternya. Kereta  bergerak  perlahan menghampiri  Raisya  yang sudah memulas-mulas pedal  minyak. Aku  turunkan semula  tingkap  kereta.
            “Mari  sini.” Aku gamit  dia supaya  menghampiri  kereta.
            “Apa  dia?” tanya  Raisya.
            “Nah!”
            Aku hulur  cermin mata  hitam yang aku  bawa  dari  rumah tadi.  Wajah Raisya  terus  bertukar  warna. Aku  suka! Biarlah dia  nak  terasa sekalipun.  Kalau dia  perasan, pasti  dia  tahu Hazri  sudah menyampaikan aduannya  pada  aku.
            “Pakai ni. Saya  tak  nak mata  lawa awak  tu  buta  kalau  kena silau  kepala  saya nanti.”
            Aku letak  cermin mata  hitam itu di  dalam  bakul skuter  Raisya  dan terus  tinggalkan dia  di  situ.  Melalui  cermin sisi, dapat  aku  lihat  wajahnya  yang cemberut.
            “Kalau  dia  pakai  cermin mata  tu  sekarang, aku nekad  akan mengurat dia  sampai  dia  setuju  nak  jadi buah hati  aku.”
            Tiba-tiba  terpacul ayat-ayat  mencabar  kewibawaan diri  sendiri. Aku  tersengih  sorang-sorang. Dah macam hero  hindustan pula  rasanya. Kelajuan kereta aku  perlahankan. Masih  melihat Raisya  yang masih memegang cermin mata  yang aku  beri  tadi.
            “Pakailah! Aku nak  mengurat  kau  ni.” Sekali  lagi  aku syok sendiri di  dalam kereta.
            Senyum terus  hilang apabila melihat Raisya menyangkut cermin mata  hitam itu  di tepi  bakul  skuternya. Berderau darah aku  melihat  tindakan spontan  Raisya. Di situ  ke tempat yang  layak  untuk  cermin mata  itu?

            

HEY MR. SPOTLIGHT! BAB 5


“Hah! Hah! Hah! Aku hembus haba mulut ke cermin bingkai gambar. Kemudian aku lap  dengan hujung lengan baju  kemeja. Aku ulang berkali-kalu sampai puas hati. 
            “Kau nak  main-main dengan aku? Okay, let the games  begin!”
            Aku letak bingkai gambar itu di sudut meja. Sengaja  letak di tempat yang senang Raisya nampak. AKu  bersandar di kerusi  sambil tersenyum puas. Lagi  setengah jam waktu  bekerja bermula.  Pasti  Raisya akan masuk ke  bilik  untuk  mengemaskan meja.
            Aku  pandang sekeliling bbilik. Perlukah aku menunggu  dia  di dalam bilik  atau memerhatikan dia melalui  bilik CCTV? Aku bangun. Tak bestlah kalau tunggu  dia  di  sini. Nanti  dia akan berpura-pura  tak  kenal gambar di  dalam bingkai  itu adalah gambar  dia. Rasanya lebih  seronok kalau skodeng di  sana
            terdengar  bunyi  motor  di luar. Dia  dah sampai.  Cepat-cepat  aku  berlari ke pintu. Eh! Terlupa  sesuatu,  Kelam-kabut  aku ke meja  semula.  Fail di dalam tray  aku sepahkan. Bingkai gambar  tadi  aku tindih sekali  bersama beberapa  keping surat yang  belum  dibaca.  Settel  semua, aku pecut sekuat  hati ke  bilik  CCTV. Mujur Munirah dan staff-staff  lain beraa  di  pantri. Ini  bermakna tak ada seorang pun  yang tahu  aku  sedang  menjalankan operasi  mengendap  Raisya.
            “Yuhuu!!! Assalamualaikum..”
            Ewah! Ewah! Masuk  pejabat  dah macam masuk  rumah orang tengah  rewang kenduri. Tak  semenggah betul perangai  adik Hazri  ni. Aku longgarkan tali  leher. Panas juga  duduk  di dalam bilik  ni. Suis  kipas di  tepi  dinding aku  tekan.  Tiba-tiba aku nampak  bayang-bayang di  bawah pintu.  Serta-merta badan aku  keras  di  situ.  Nak  bernafas  pun tak  berani.
            “Munirah, macam ada  bunyilah kat dalam bilik  ni.”
            Alamak! Raisya  terdengar aku  tekan suis  kipas  ke?
            “Jangan masuk  bilik  tu Raisya. Nanti Encik  Azraf  marah. Dia  dan bos  besar aje  yang boleh masuk kat  situ.”
            “Kalau  macam tu kenapa  tak  dikunci  aje pintu  ni?” Raisya  menggendang  pintu.
            Spontan aku  menahan badan di situ. Manalah tahu  kalau-kalau  ditolaknya pintu  ni.  Tak  pasal-pasal  kantoi  pula  nanti.
            Kletak!
            Bunyi  apa  tu? Aku  tekap  telinga di  pintu.  Suara Raisya  sudah tidak kedengaran lagi. Tak lama kemudian aku lihat imej  Raisya  di  dalam bilik. Aku duduk  memerhatikan CCTV. Berdebar-debarnya  dada ni bila  Raisya mula mengemas meja. Come on sayang! Peganglah gambar tu.
            Mula-mula  dia tukar  air di dalam pasu  bunga.  Kemudian dia  duduk  di  kerusi aku. Siap dipusing-pusingnya  kerusi  itu dan dihenyak-henyak beberapa  kali.  Senyum nakal  tersungging dan minda  lelaki  aku  ni  dah mula  membayangkan sesuatu. Haip! Nyah  kau  otak kuning. banyak benda  lain lagi  kau  boleh fikir.
            Tiba-tiba Raisya  bangun. Tangannya  laju  mengemas  timbunan surat. Saat yang ditunggu  pun tiba. Bingkai gambar  sudah berada  di tangan. Lepas  ni  pasti  dia  ingat  aku  siapa.
            Eh, dia letak  balik? Dia  tak kenal gambar sendiri ke? Ala... dia  dah keluar  bilik!
            Hish! Tak boleh jadi  ni.Takkanlah dia  dah hilang ingatan.  Hazri kata  adik bongsu  dia  ni  tak  ada  masalah penyakit  lupa. Tapi  aku tengok  Raisya penyakit  Raisya  ni  bukan setakat lupa. Penyakit  hati kering pun dia  ada. Aku tutup  suis  kipas dan pulas  tombol  pintu. Ah sudah! Kenapa tak  boleh tak boleh buka  pula  ni?
            Aku  cuba lagi. Kepala  dah berpeluh.  Siapa pula yang gatal  kunci pintu ni  dari luar? Aku  teringat  sesuatu.  Alahai! Ini  mesti  kerja  Raisya.  Macam mana aku  nak keluar  ni? Takkan nak menjerit? Habislah semua orang tahu  aku  terkunci  di dalam ni  nanti.
            Aku seluk handphone di dalam poket  seluar kemudian dail  nombor telefon pejabat. Minta-minta  bukan Raisya  yang menjawab panggilan.
            “Selamat pagi. Syarikat Pemadam Api Ghazali  Enterprise...”
            “Munrah, saya  ni..Azraf.” AKu  tekup  mulut di  handphone   dan cuba bercakap seperlahan mungkin.
            “Ya  Encik Azraf.  Encik Azraf  lambat masuk ke?”
            “Staff-staff  yang lain mana?” Sambil  bertanya  aku  cuba memulas  tombol  pintu  sekli  lagi. Tapi tak  berjaya.
            “Raisya  sedang bancuh minuman untuk  Encik  Azraf. Yang lain-lain tengah briefing di  bilik  meeting. Encik Azraf, pukul sepuluh  nanti Encik  Azraf kena pergi  ke tapak  lokasi  pembinaan hospital  di  Pasir  Gudang.”
            “Ya saya tahu. Tapi sebelum tu  saya nak minta tolong sikit...” Aku  berdeham perlahan.  Malunya nak  minta  tolong  Munirah. Raisya!  Kau  ni  memang nak kena  sekeh dengan aku tau!
            “Saya masih mendengar Encik Azraf.” Munirah  mengingatkan aku.
            “Err..tolong  bukakan pintu  bilik  CCTV.”
            “Sekarang ke?”
            “Ya  sekarang. Tapi  pastikan tak ada  sesiapa  yang nampak  awak buka  pintu  bilik ni  ya.”
            “baik  saya  buat  sekarang.”
            Aku  simpan handphone   sambil  menunggu  Munirah bukakan pintu.  Muka  ni  dah kebas. Malunya! Minta-minta dia  tak  gelakkan aku. Apa  alasan yang bagus aku  nak  bagi  kalau  dia  tanya  kenapa aku  berada  di  dalam  bilik  ni?
            Pintu  bilik terbuka. Mulut  Munirah terlopong melihat  aku. Sebelum dia  bertanya aku letak jari  telunjuk  di  mulut  sendiri. Munirah mengangguk  faham. Aku  cepat-cepat keluar  dan masuk  ke  bilik. Fuh! Lega. Harap-harap Munirah  boleh  tutup  mulut. Janganlah dia  hebohkan yang aku  terkunci  di  bilik  CCTV. Haru  kena gelak  nanti.
            “Eh, bila  sampai?”
            Raisya  muncul  bersama dulang berisi mug. Fuh! Nyaris-nyaris lagi  nak kantoi. nasib baik  aku  cepat  tadi.
            “Hari  ni  ikut  saya  keluar. Kita  pergi  tengok  hospital yang baru nak buka tu. Jangan lupa bawa senarai  alat  pemadam api  yang kita  nak  pasang  kat  sana nanti.” Aku tukar  topik  lain. Tak  penting pun untuk aku  menjawab soalan dia.
            Raisya mengangguk sambil  meletakkan dulang  di  atas meja.  Sengaja  aku  perhatikan mata  Raisya. Dia mengerling sekali  gambar  itu  dan terus  berpaling untuk  meninggalkan bilik. Ala! Dia tak kenal  gambar  sendiri  ke? Beberapa  langkah sebelum dia menghampiri pintu, Raisya menoleh semula.
            “Itu  macam gambar saya...” Dia  datang semula  ke  meja. Dulang yang dipegang dia kepit di  celah ketiak. Laju  tangannya  mengambil bingkai gambar  di  atas meja. Yes! Perangkap  mengena. Menguncup mata Raisya mengamati imej di  dalam gambar.
            “Cantik tak  gambar tu?” Aku bertanya dengan suara  perlahan.
            “Siapa lelaki  kat  sebelah saya ni?” Mata Raisya  masih tidak  beralih   walaupun  mulut  sedang bertanya.
            “Cuba  tengok betul-betul. Takkan awak tak kenal?” Aku  dah senyum. Seronok  melihat  wajah  terkejut  Raisya.
            Prang!
            Dulang yang terkepit  di  celah ketiak terlepas. Kelam-kabut  Raisya  mengambil  dulang yang  terjatuh. Tetapi  bingkai  gambai masih berada  di  tangan.
            “Ya Allah! Ini  Abang Azraf yang ajar saya  tiusyen dulu  kan?”
            Aku  menggangguk. Makin lebar  senyum aku. Raisya  menekup  mulut. Pasti  dia sangat  terkejut  dengan kebetulan ini.  Mujurlah aku  masih simpan gambar  lama  itu. Berkali-kali  Raisya  melihat  gambar  yang kami  ambil lapan tahun  lalu. Silih berganti  dia melihat  aku  dan gambar  itu.
            “Berbeza  betul  Abang Azraf..  eh sorry, Encik  Azraf . Berbeza betul  Encik Azraf  sekarang.”
            “Apa  yang berbeza?”
            Raisya  duduk  di  bucu meja. Bingkai  gambar  diletakkan semula  ke  tempat  asal. Dia  senyum dan matanya  perlahan-lahan terarah ke  kepala.
            “Dulu tak  macam ni...” Raisya  tersenyum nakal.
            “Memanglah. Dulu  muda,  sekarang dah tua.” Aku gelak sikit. Tua ke? Baru  31, muda lagilah!
            “Tapi  peliklah. Yang lain-lain tak nampak sangat  perubahannya. Tang  kepala  tu yang ketara sangat  bezanya. Habis  semuanya gugur. Tapi  tempat lain tak pulak, kan? Tak  sangka pula masih ada  spesis  orang utan kepala botak  kat  Malaysia ni. Hahahah!”
            Serta-merta  senyum di wajah aku lenyap. Kurang  asam! Gelaran itu  masih melekat  pada  aku  rupanya. Tak apa, dia  dah kenal  aku. Senanglah aku  nak buli  dia  nanti.
            “Botak ni  lambang kekayaan tau. Awak apa  tahu?” Aku mengusap perlahan kepala  yang  tak berambut. Raisya berhenti  ketawa sebentar  untuk  mengambil  nafas. 
            “Memang  kaya  pun. Kaya dengan bulu!” Raisya  sambung gelak  lagi.  Amboi! Bila dah tahu  aku  siapa  makin seronok pula  dia  mengenakan aku. Tak  siap  kerja  aku  kalau  melayan Budak  Lesung ni.
            Aku  biarkan dia  gelak dahulu  sementara  menghabiskan minuman yang dibancuh  tadi. Mata sempat  lagi  mengerling dia  mengesat  mata yang berair. Punyalah seronok  mentertawakan aku  sampai  keluar airmata Raisya.  Aku  bangun sebaik saja  mug sederhana besar  itu  berjaya  aku  kosongkan.
            “Dah puas gelak, kan? Now back  to  normal. Sebelum tu  saya  nak ingatkan. Walaupun saya dah lama kenal  awak, saya minta awak bersikap  profesional.  Waktu kerja,  kita  kerja. Faham?”
            Raisya  memberi  tabik  hormat dan mengenyitkan mata. Aduh! Kenyitan itu  terus  menusuk ke  tangkai  jantung. Walaupun dia tak  senyum, dia  tetap  nampak comel.  Kalaulah dia  ni  masih kanak-kanak, memang aku picit-picit  hidung dia.  Tapi  sekarang dia   dah  besar.  Banyak perkara-perkara  yang menjadi batasan. Tak apalah. Biarlah masa yang menentukan.  Orang yang  sering dirindu sejak  dulu  sudah berada di  depan  mata. Apa  yang perlu aku  lakukan sekarang adalah memastikan hatinya  masih belum berpenghuni. Andainya  masih kosong  maka  makin mudahlah kerja aku.
            “Bos!” Raisya sedikit melaung.  Dia sudah bersedia  dengan beg tangan yang diselepang merentang  dada. Eh, bila  masa pula dia keluar?
            “Dah nak dekat pukul  sepuluh. Tadi  kata nak pergi Gelang Patah, kan?” Raisya  menunjuk-nunjuk  jam di tangan.
            Cepat-cepat aku  kemaskan briefcase. Sebelum  keluar dari  bilik, aku pandang Raisya dari  atas ke  bawah.  Alahai  dia  ni. Nak pergi tengok tapak projek, tapi  pakaiannya  macam nak  buat presentation  di  depan bos-bos  besar. Memang dia nampak  cantik dengan skirt  kembang  warna kuning cair tu. Tapi...tak  apalah. 
            “Kenapa  mengeluh ni  Encik  Azraf?” Raisya  bertanya. 
            “Tak  ada apa-apalah. Jom!”
            Dia  persilakan aku  keluar  dulu.  Ketika melintas  di depan Raisya, sekali  lagi  aku mengeluh. Kali  ini  lengkap  dengan gelengan yang perlahan. Aku  bukan jenis  suka  bercakap  berulang-kali. Kalau  orang lain memang dah kena  sembur ni. Tapi ini Raisya. Seingat  aku  dia  ni  cengeng orangnya.  Nanti tak pasal-pasal  ada  drama airmata  pula  nanti.
            “Encik Azraf  ada masalah ke?” Raisya  masih menyoal  sebaik  sahaja  kami  masuk ke  dalam kereta.
            “Dah berapa kali  saya  pesan. Pakai  baju  biasa aje kalau kerja  luar.”
            Raisya  membelek  baju  sendiri  dengan  bibir  terjuih. Geram pula aku  tengok  dia buat  macam tu. Kalaulah dia  masih anak kecil  seperti  dulu, memang  dah lama  aku tepuk mulut tu. Tak bolehlah ditegur sikit,  mulalah nak  tarik  muka.
            “Kalau  tak suka  saya pakai  macm ni, Encik  Azraf  hantar  saya  balik  rumah kejap. Saya tukar  baju  lain.”
            “Amboi  sedapnya  awak mengarah saya. Awak ingat  awak  tu  mak datin ke? Pakai ajelah macam tu. Lain kali  pakai  jubah labuh pula. memang sesuai  sangatlah kalau  nak pergi  melawat  tapak  pembinaan”
            Dari  terjuih, muka  Raisya pula berubah warna. Aku  hidupkan enjin kereta. Tapi  tak  terus tutup  pintu. Aku keluar  sekejap dan masuk semula  ke  pejabat. Ada  barang yang tertinggal  di  dalam bilik. Tergerak  pula hati nak mengintai Raisya di  balik  bidai tingkap  sebelum keluar semula  dari bilik.
            “Dia  buat  apa  tu?”
            Aku  amati betul-betul.  Lama  kemudian baru  aku  perasan.  Raisya sedang menumbuk-numbuk dashboard.  Ganasnya  muka  dia. Puas  menumbuk, aku  nampak  mulut dia  ternganga luas seperti  orang sedang menjerit. Nasib baiklah  cermin tingkap  semuanya  bertutup  rapat. Entah apalah  yang  dibebelkan sorang-sorang kat  dalam kereta  tu?
            Aku  keluar dari  pejabat. Sebelum  pergi  ke  tempat  pemandu, aku  lihat  Raisya  kelam-kabut merapikan rambutnya  yang agak kusut-masi. Agaknya  dia  mengamuk  sebab aku tegur  pakaian dia  tadi  kot?
            “Boleh kita  gerak sekarang?” Aku  tanya dia  sebaik  saja  masuk  ke  dalam kereta.
            “Encik Azraf, jomlah hantar  saya balik  sekejap. Saya  betul-betul terlupa  hari  ni  kita  buat  kerja luar.” Suara  Raisya  dah macam orang nak menangis, sengau  di  hidung.
            Aku buat  tak tahu  saja. Kereta  bergerak  meninggalkan pejabat.  Raisya mendengus  kasar apabila  kereta terus  melepasi  simpang masuk ke  rumahnya. Aku berdeham perlahan. Dia  menjeling tajam. Aku  cuma  jongket kening. Apahal pula  aku  yang kena  dengar  cakap  dia? Aku  bos  ke  dia  yang bos?
            “Teruklah Encik  Azraf ni.  Bukannya  lama pun saya tukar  baju. Kalau  singgah  sekejap  tadi  dah boleh sangat.” Suaranya  dah makin sengau.
            Aku  diam. Kalau  dilayan memang boleh banjir  kereta  ni.  Setengah  jam lagi tibalah kami  di  Gelang  Patah.  Raisya masih  seprti  tadi. Malah makin menjadi-jadi  perangai cengengnya. Lengan blaus  kembangnya disinsing  sehingga  ke siku. Dia  duduk  bersila dan memangku  dagu. Amboi! Bukan main santai  lagi  dia  duduk. Dah macam duduk  atas pangkin pula  gayanya.
            “Takkanlah pasal  baju  pun  nak  berseteru dengan saya...”Aku  mulakan operasi  memujuk.
            “tak  selesalah pakai  baju  ni.  Macam mana nak panjat tangga  yang tinggi-tinggi  tu?” Raisya  bersuara. Agak  tinggi  juga nada suaranya.
            “Hari  ni  tak payah  panjat. Saya takut orang lain pun tak jadi  kerja kalau  awak  panjat tangga  tu  karang.”
            “Apa maksud Encik  Azraf?”
            Aku  pandang dia. Dia  ni memang betul-betul  tak  tahu  atau  sengaja  nak  dengar  jawapan dari  mulut  aku? Dia menjongket  kening, menunggu  jawapan.
            “Selalunya  kalau  kita  kena periksa  lokasi  di  tingkat  atas, siapa  yang  panjat  tangga  dulu?” Aku  mula  menyoal.
            “Saya.”
            “Okey, bayangkan  kalau  hari  awak yang panjat  tangga.” Aku  cuba bagi  bayangan.
            “Memang saya yang kena naik  dulu  nanti, kan?” Raisya  masih kurang faham.Aku  geleng perlahan. Bongoknya  budak ni.  Aku  pegang sedikit  skirt kembang paras bawah lutut Raisya.
            “Raisya, kat  sana nanti  awak  sorang aje  perempuan. Kalau  awak yang naik tangga  dulu  dengan skirt kembang ni, saya  bimbang ada  ‘benda’ lain yang naik  nanti bila lelaki-lelaki  kat sana  tu  skodeng awak  dari  bawah.  Faham tak???”
            Aku hentak  stereng kereta. Kalau  dia tak  faham juga memang sengajalah dia  minta  luku nanti. Aku  pandang dia  semula.  Dia  pandang aku  tanpa  kerdipan.  Muka  dia  nampak pucat. Apahal  pula  ni?
            “Nak balik!!!”


HEY MR.SPOTLIGHT! BAB 4


“Wanginya office. Cleaner dah sampai ke  Munirah?"
Dia tak  menjawab. Cuma ibu  jari kanannya ditunjukkan ke arah pantri. Aku menjongket kening, nak tahu  siapa  yang ada  di  sana. Tapi  Munirah membalas dengan mengangkat bahu. Hish! Berat  mulut  betullah dia  ni.
Aku letak briefcase di atas  meja Munirah.  Teragak-agak juga  aku  nak  ke pantri. Siapa pula yang rajin sangat mengemas pejabat aku pagi-pagi  ni? Aku  menyorok sikit  di  tepi pintu. Ada seorang gadis berbaju  kurung sedang membancuh air. Figure dari  belakang boleh tahan juga. Tapi  siapa ni?
"Ehem!" Aku  berdiri di tengah-tengah pintu  sambil  berpeluk tubuh. Muka  sengaja aku  garangkan sedikit. Bukan nak marah betul-betul. Cuma nak menakut-nakutkan saja.
Gadis itu  berpaling. Cara  dia menoleh dah macam ala-ala ratu cantik tahun 2016. Rambut yang melepasi  bahu dielus perlahan. Uik! Betul ke  apa  yang tengok  ni? Berbeza sangat  penampilannya dari semalam. Dia senyum. Okey, lesung pipit tu  memang trademark dia. Tak jadilah nak  marah. Tak  sampai  hati  sebenarnya nak buat-buat  garang.
"Good morning bos. I made  a cup  of  coffee for you.Let's  have a sip.
Amboi! Bukan main lagi dia. Aku  kemam bibir  kuat-kuat. Nak senyum sebenarnya tapi  sengaja aku  tahan. Dia tatang dulang berisi  satu mug yang masih berasap kemudian melintas  di depan aku.
"Nak letak kat mana ni?"
"Err, minum kat  sini  ajelah. Saya  tak suka minum kat  dalam bilik. Takut  tumpah, habis  fail-fail yang bersepah kat  atas meja tu  nanti."
Dia tenung aku, kemudian bagi  isyarat supaya ikut dia masuk  ke bilik. Aku  bukakan pintu  untuk  dia, tapi  aku  tak  ikut  dia  masuk  sekali. Ini bilik aku ke? Alahai! Siapa yang rajin sangat kemaskan bilik aku  ni?
"Mulai  hari  ni  saya akan kemas bilik Encik  Azraf dan seluruh pejabat. Tak kisahlah berapa  Encik  Azraf nak bayar  saya. Selain dari kemas  pejabat, saya akan bancuhkan minuman untuk  semua orang termasuk Encik...eh, kenapa  tercegat aje  kat luar  tu? Masuklah."
Dia  tarik kerusi di tempat aku dan mempersilakan aku duduk. Tapi kaki  aku  macam dah terpaku  di situ. Apa  yang perlu  aku  katakan pada  dia? Sabar Azraf. Mungkin dia  dah lupa, kau tak suka orang usik barang-barang kau. Aku  tarik nafas  dalam-dalam, cuba menghalau rasa marah.
"Encik Azraf..."
Aku buka  mata.
"Encik marah ke  saya kemas  bilik  ni?"
"Siapa  yang suruh awak buat  semua ni?"
"Alamak! Encik  tak suka ya. Tak apa, biar  saya sepahkan balik macam tadi. Maaflah...saya ingatkan nak buat kejutan macam dalam novel tu. I'm so sorry. Sorry tau. Lepas  ni  saya takkan sentuh apa-apa barang dalam..."
"Raisya..."
Dia pandang aku dengan muka  sedihnya. Kedua-dua tangan dia menarik cuping telinga  sendiri.  Alolo, comelnya dia  buat macam tu. Aku  berdeham beberapa  kali, cuba kembali  kepada  watak  bos. Tapi tak semena-mena Raisya menyelerakkan kembali surat-surat yang telah disusun di  dalam bekas. Fail-fail  di meja sisi dilambakkan semula di atas  meja kerja aku.
"Awak  buat apa ni?" Aku  masuk ke dalam dan terus tutup  pintu. Tak syoklah kalau  Munirah dan staf-staf  lain terdengar nanti.
Raisya menjauhkan diri  dari  meja yang sudah bersepah. Tangannya  kembali memegang cuping telinga.
"Saya mengaku saya memandai-mandai sendiri. Saya cuma nak tunjukkan kesungguhan saya. Serius  ni  Encik Azraf...saya nak kerja kat sini..."
"Kalau ya pun nak sangat kerja kat  sini tak payahlah sampai nak menangis. Saya tak pandai pujuk  perempuan menangis ni. Lainlah kalau awak tu buah hati saya."
Tangan yang memegang telinga terus terlepas. Wajah Raisya  merona merah. Dia  tunduk memandang lantai. Aku  datang dekat dan duduk di  bucu  meja. Dari atas  sampai ke bawah aku perhatikan. Sampai ke hujung kain baju kurungnya, aku ketawa perlahan. Raisya  tak  berani  angkat muka. Mungkin dia  fikir  aku  masih marah agaknya.
"Cantik baju  hari ni." Aku buat  suara tegas, Tapi  tangan menekup  mulut. Tak sabar  nak gelak  kuat-kuat  sebenarnya.
"Pinjam  baju  mak. Saya tak  ada  baju  kurung. Jeans banyaklah." Raisya  berkata jujur.
"Hmm, patutlah..."
Aku berjalan ke arah pintu. Tombol pintu aku pegang dan aku pulas  perlahan. Raisya  mendongak. Mukanya  kembali keruh. Ketika  aku menolak daun pintu, dia datang dekat dan terus  digoncang-goncangnya lengan aku.
"Encik Azfar...saya  nak  kerja kat  sini. Saya janji takkan usik  barang Encik Azfar. huuuuu..."
"Tolong keluar..." Aku cuba lepaskan pegangan tangannya.
"Tak nak! Saya nak  kerja kat sini. Ampun Encik... ampun!!!"
Alamak dia dah meraung. Aduh! Perangai  lama dia  dah makin terserlah. Cepat-cepat aku tutup pintu semula dan menyuruh Raisya  duduk  di  sofa.
"Awak ni emosional sangatlah. Saya belum habis cakap  lagi." Aku mundar-mandir  di  depan Raisya.
"Encik Azfar..."
"Diam!"
Terhenjut badan Raisya. Diam pun. Kalau lagi  sekali dia buka  mulut  memang aku sumbat mulut  dia.
"Saya nak  awak keluar dan ambil briefcase saya di  meja  Munirah." Aku  berikan arahan pertama.
"Itu  saja?" Dia  bertanya tapi  masih berganjak  dari situ.
"Hmm, saya  nak awak kemas semula  bilik  ni. Dah siap  kemas  nanti  saya nak awak balik  dan..."
"Ala..saya nak kerja sini!"
"Raisya  Azzahra!!!"
Spontan aku  terkam bahu dan badannya aku  tolak hingga dia tersandar  ke sofa. Terlopong mulut  Raisya  dengan tindakan mengejut  aku. Cepat-cepat aku  seluk  sapu tangan di  kocek baju dan aku sumbat ke  dalam mulutnya. Aku  pegang kedua-dua tangannya  dengan kuat kerana tak  mahu  dia  meronta-ronta.
"Padan muka! Mulut  awak  ni macam pop corn tau tak? Pot pet pot  pet! Now listen! Aku  genggam buku lima dan aku  tayang di depan muka  Raisya. Aku angkat jari kelingking dan  buat  seperti  sedang mengira.
"First, ambil  briefcase saya. Second, kemas  bilik  ni  semula. Third, pergi  balik dan tukar  baju  awak  ni. Awak ingat awak ni  masih student  lagi  ke? Saya tak  nak tengok baju kurung yang gedoboh dan kasut sukan ni. Macam ni  nak kerja dengan saya? Pergi balik. Pakai  ajelah apa-apa  yang awak rasa selesa. Faham?"
Raisya mengangguk laju. Tangannya terlepas dari  pegangan Azraf. Dia menarik keluar  sapu tangan yang menutup  mulutnya. Sebaik sahaja, sapu  tangan di buka, Raisya  terus berlari  keluar. Aku tahu  pasti dia  terperanjat diperlakukan. Tapi  aku  dah ketawa berdekah-dekah.
Eh, macam mana kalau  dia tak datang-datang lagi  selepas ni. Atau  dia  bawa abang dia untuk belasah aku. Seingat aku dia ni kaki  mengadu. Pantang silap  sikit mesti dia jadikan abang dia sebagai pelindung. Aku  meninjau ke tingkap. Dia  sedang memakai  topi keledar.
Sepantas mungkin aku berlari keluar. Hairan Munirah melihat  aku  kelam-kabut  macam tu. Tak kisahlah tu.  Apa  yang penting aku  tak boleh biarkan dia hilang lagi. Cukuplah lapan tahun. Puas  aku  ajar  hati  ni  untuk  berkawan dengan perempuan lain. Tapi citarasa  hati  ni  hanya  pada  Budak  Lesung.
Laju juga Raisya ni bawa  motor. Mentang-mentanglah badan tu kecil. Aku pula yang seriau tengok dia mencelah-celah di tepi kenderaan beroda empat. Sengaja aku jauhkan jarak. Takut dia  perasan yang aku  follow  dia balik ke rumah. Betullah dia cakap. Tak  jauh mana pun rumah dia dengan tempat  kerja. Memang sempat  sangat  kalau dia  balik makan tengahari.
Sampai di sebuah taman perumahan, Raisya berhenti  di kedai  runcit.  Tak lama kemudian dia  keluar dengan sebuah plastik  sederhana besar. Tak pasti pula aku barang apa  yang dia  beli. Sambung ikut dia lagi hinggalah dia  berhenti di sebuah rumah yang bercat warna kuning air. Tapi dia  tak  terus  masuk ke dalam  rumah. Selepas  menongkat motor, dia pergi  ke seberang sana. Ada sebuah rumah kecil di situ.
Helmet masih di kepala, Raisya  menyangkung di depan pondok kecil  itu. Pintu  pondok dibuka, keluarlah beberapa ekor  kucing pelbagai warna. Raisya  menggigit  hujung plastik yang dibeli tadi kemudian menuang isi   plastik  itu  ke dalam sebuah bekas. Oh, dia beli makanan kucing rupanya tadi.
Melihat perlakuan Raisya, spontan saja  tangan kanan meraba dada  di sebelah kiri. Teringat parut yang berbekas di  situ. Kenangan yang tak  mungkin aku lupakan selagi  otak ni  masih boleh berfikir  dengan waras.
Tok! Tok! Tok!
Tingkap  kereta diketuk. Seorang lelaki yang berpakaian sukan tanpa lengan sedang merenung dengan seribu  kerutan di  dahi. Wajahnya nampak tak puas hati. Tapi  aku  tak  takut pun. Aku  matikan enjin dan keluar  dari  kereta.
"Apsal kau ikut adik  aku? Kau nak culik dia ya?"
Hek eleh mamat ni. Apa dia  fikir  badan dia  berketak-ketak aku takut ke? Sekali aku  tarik  bulu  ketiak  yang tak  bercukur tu  nanti  baru dia tahu. Handsome sangat  ke  muka aku sampai  dia tak perasan  kawan lama dia ni?
"Adik abang tu lawalah. Nak pinang  buat bini  boleh tak?" Sengaja aku  menyakat. Aku berdiri jauh sikit. Risau juga sebenarnya. Kalau dihayunnya  buku lima   tu nanti, tak  pasal-pasal ke hospital pula perginya.
"Baik kau berambus  kalau nak hidup  lama."
"Kau Hazri kan?"
"Macam mana kau tahu nama aku?"
Aku garu kulit kepala yang sudah berpeluh. Senyum sinis aku  hadiahkan pada dia. Adik-beradik ni memang ada penyakit  susah nak cam orang agaknya.
"Nak tanya sikitlah. Mak kau masih pandai buat serawa  durian tak? Aku dah lama tak  makan. Kalau minta dia buatkan sikit untuk aku, boleh tak?"
Hazri pandang aku dari bawah ke atas.Lama dia  perhatikan kepala aku yang berkilat ni. Aku ambil sapu tangan dan lap  kepala  yang berpeluh. Ketika  aku menyimpan semula  sapu tangan dikocek seluar, Hazri sudah ketawa terbahak-bahak.
"Kau pernah jadi cikgu tiusyen adik  aku kan? Siapa nama kau eh? Ala..." Hazri menepuk-nepuk dahi sendiri. Cuba nak ingat semula  nama aku.
"Azraf..." Aku  tolong dia. Lambat sangat nak tunggu memori lamanya  timbul semula.
"Ha!!!! Ya betul.. Azraf. Ya Allah! Tak sangka  boleh jumpa  kau kat sini."
Adegan peluk-memeluk pun berlaku.  Bermula sesi mengimbau kenangan lama di situ. Sambil recall semula kisah-kisah lama, aku curi-curi  pandang Raisya yang masih leka  melayan kucing-kucingnya. Tak nak ke Hazri jemput  aku  ke  rumah? Aku  dah penat berdiri ni.
"Eh, kau belum jawab soalan tadi. Kenapa kau  ikut adik aku?"
"Saja...Aku  nak tahu dia  tinggal kat mana. Tak  salah rasanya kalau majikan ambil tahu  pasal pekerja, kan?"
"Uik! Dia  bekerja kat tempat kau  ke? Patutlah..."
Hazri gelak. Matanya tak  lepas  melihat  kepala aku. Puas gelak  dia tepuk-tepuk bahu aku. Tak apa, bagi  dia gelak dulu. Kejap lagi  baru tanya.
"Aduhai...Raisya...Raisya..." Hazri menghabiskan sisa  tawa.
"Kenapa?" Dah tak sabar nak tahu  apa yang membuatkan Hazri ketawa sampai  tak  cukup  nafas.
"Patutlah Raisya minta  aku  duit pagi  tadi. Katanya  balik  nanti  nak  cari  cermin mata  hitam kat  pasar  malam. Tak  tahan bekerja kat  tempat silau!"





.

.
.

.

.

.

.

.

.
.