Jumlah pengunjung setakat ini .

Google+ Followers

Sokongan korang amat , amat , amatttttt dihargai .... ummmmuuuah!

June 28, 2013

Hati Seorang XXXL Bab 14 dan 15



Hati Seorang XXXL

Bab 14 

       Reyhan menatap buku akaun simpanannya berulang kali . Dia menggaru kepala yang tidak gatal . Masih jauh lagi jumlah yang perlu dikumpulkan . Telefon bimbit dicapai . Jarinya ligat mencari nama seseorang. Butang memanggil ditekan apabila nama yang dicari berjaya dijumpai. Belum sempat talian disambung dia menekan pula butang merah . Gajet sebesar kotak rokok itu diketuk -ketuk perlahan ke dahi .

       " Patutkah aku hubungi dia? Mahu ke dia bercakap dengan aku?" Reyhan tidak senang duduk. Wajah gadis itu bermain di matanya. " Dia masih tak berubah . Masih cantik . Cuma dia gemuk ...dan dia  masih marah pada aku." Reyhan mengeluh.Dia menyalakan api rokok. Disedut dalam - dalam nikotin yang terkandung di dalam rokok itu. Berlumba – lumba asap yang keluar melalui mulut dan hidung Reyhan seiring dengan hembusan nafasnya .
     Tinggal 2 bulan sahaja lagi sebelum dia bergelar suami Weeda. Perancangan awal untuk melangsungkan majlis perkahwinan selepas hari raya dipercepatkan atas permintaan keluarga Weeda . Reyhan semakin buntu . Sebagai kerani biasa yang bergaji rendah , dia  masih tidak mampu mengumpul wang hantaran yang diminta oleh keluarga Weeda . Kerja separuh masanya sebagai pemandu teksi juga tidak banyak membantu.
       Sejak dia berjumpa semula dengan Gee , dia sering teringatkan gadis itu. Gadis yang pernah diaibkan. Gadis yang menjadi mangsa pertaruhannya dengan rakan- rakan. Hanya kerana ingin menunjukkan kehebatan , dia menyahut cabaran untuk mempermainkan perasaan gadis itu dan mempersendakannya secara berdepan. Sebagai ganjaran , dia dihadiahkan wang tunai sebanyak tiga ratus ringgit . Paling teruk  , sepupu Gee juga bersekongkol dalam menyediakan wang taruhan . Weeda juga menjadi sebahagian daripada hadiah kemenangan buat Reyhan . Sudahnya dia terikat dengan Weeda hinggalah sekarang. Dia keliru dengan perasaannya sendiri. Adakah dia mencintai Weeda ? Atau dia menerima Weeda kerana mahu menjadi lelaki yang bertanggungjawab ?

        Reyhan menenyeh puntung rokok  ke dalam bekas abu  . Telefon bimbitnya berbunyi . Tidak diendahkan telefon yang menjerit minta dijawab . Dia tahu siapa yang menghubunginya di kala itu. Dia ingin bersendirian . Kepalanya sedang berserabut. Dia tak mahu diganggu . Tapi si pemanggil seperti tidak mengerti . Bunyi medium komunikasi itu semakin membingitkan .Dia menekup telinga. Akhirnya dia nyahaktifkan talian. Dia berbaring di atas katil . Matanya melihat kipas siling yang berpusing ligat. Fikirannya menerawang lagi . Wajah Gee yang kemerah- merahan menahan marah muncul lagi . Reyhan memejamkan mata. Namun wajah itu tidak berjaya diusir .
         Peristiwa 12 tahun lalu diimbas kembali . Dia malu dengan diri sendiri. Gadis itu  telah menjadi seorang yang berjaya . Walaupun berbadan besar , memang bukan halangan utama bagi Gee untuk memegang jawatan penting dalam kerjayanya sekarang . Bukan seperti dirinya dan Weeda. Mereka mensia – siakan masa remaja mereka . Peluang melanjutkan pelajaran dahulu  dipandang enteng . Kononnya tidak mahu membuang masa , duit dan tenaga . Mereka leka dengan keseronokan yang bersifat sementara . Reyhan menjadi pendorong utama Weeda menamatkan pengajiannya separuh  jalan . Dan sekarang tunangnya menyandang gelaran ‘minah kilang’. 
       Reyhan kepanasan . Dia bangun dan duduk di hujung katil . Hatinya meronta untuk mendengar suara Gee . Diaktifkan kembali telefon bimbitnya . Bunyi talian disambung kedengaran di telinga . Dadanya berdebar kencang . Reyhan menggenggam kuat kepala lututnya .

“ Assalamualaikum ….”

    Terlompat Reyhan dari duduknya . Terjatuh  telefon bimbit yang dipegang . Kelam - kabut Reyhan mengutip dan mengaktifkan semula talian . Talian disambung lagi . Peluh memercik di mukanya. Suara  gadis itu memberi salam benar – benar  memberi semangat supaya dia menelefon gadis itu sekali lagi .

“ Hello !!!”

    Reyhan terkejut . Gee menjerit di sebelah sana . Marah kerana diganggu .

          “ Hello Gee …” Perlahan Reyhan menuturkan kata .Di sebelah sana , Gee cuba mengamati suara pemanggil yang mengganggu konsentrasinya . Dia sedang menghabiskan pembacaan bab terakhir novel kegemarannya .“ Assalamualaikum  … Gee .” Reyhan bersuara lagi . Debaran di dadanya masih belum reda . Dia duduk semula di birai katil .
            Gee tidak terus menjawab . Dia sudah dapat mengenali si pemanggil . Mukanya terasa panas . Dia meletakkan novel setebal 600 mukasurat yang  dipegang ke atas meja kopi . Nafasnya ditarik dalam – dalam . Lin yang sedang menonton televisyen hairan melihat gelagat Gee.

“ Kau nak apa ?” Tanya Gee. 

            “ Aku … aku …kau apa khabar ?” Reyhan tahu Gee sudah mengenalinya . Tapi entah kenapa pertuturannya menjadi tidak lancar . Sedangkan Gee langsung tidak meninggikan suara .“ Kau call aku malam – malam buta ni semata – mata nak tanya khabar ? Tak takut Weeda marah ke ? Sepatutnya waktu macam ni kau bergayut dengan dia .” Ujar Gee . “ Kau nak apa ni? Aku sibuklah.” Sambung Gee lagi.
            
         Reyhan berdiri. Dia menepuk  kuat dahinya .
     “ Gee … aku .. aku ..” Reyhan masih tergagap – gagap . Tidak tahu bagaimana ingin memulakan perbualan .“ Macam ni lah. Disebabkan kau dah jadi gagap , apa kata kalau kau SMS je . Kredit kau pun tak habis . Penatlah nak tunggu kau habis cakap . Ok … bye.” Gee mematikan talian .
            Lin melihat Gee menyambung semula pembacaannya . Hairan melihat Gee yang tenang tatkala menerima panggilan Reyhan sebentar tadi . Dia bangun dan duduk di sebelah Gee . “ Reyhan call ?”  Tanya Lin . Gee cuma mengangguk . “ Dia nak apa ?” Tanya Lin lagi . “ Entah .. dah gagap rupa – rupanya  mamat tu . Tak sangka pulak . Dulu masa sekolah elok je dia bercakap . Bila dah tua ni gagap pulak.” Gee ketawa kecil . Lin menepuk perlahan peha Gee . Gee melihat Lin . Dia tersenyum nipis . “  Aku tahu apa yang kau fikirkan . Jangan risau . Aku ok . Aku takkan menangis sebab mangkuk ayun tu lagi . Jangan risau ya .” Gee berkata penuh yakin .
            “ Kalau dia nak berdamai macam mana ? Hang terima ?” Soal Lin . “ Kita tengok dulu macam mana..” Jawab Gee ringkas . Bunyi mesej masuk kedengaran di telefon bimbitnya .

Aku minta maaf atas kesilapan aku yang lepas . Kita kawan boleh?

     Gee ketawa kuat. Dia membacakan mesej kiriman Reyhan pada Lin . “ Aku dah agak dah !”  Jerit Lin .Gee menekan aksara – aksara di telefon .

Boleh je … Tapi aku belum maafkan kau .

            Gee melebarkan senyum . Dia menunggu balasan  dari Reyhan .

Apa yang harus aku buat agar kau maafkan aku .Aku betul – betul minta maaf .

Kenapa tiba – tiba kau cari aku ? Takkan semata –mata nak minta maaf ?   Laju Gee menekan butang  Send .

Aku nak  minta tolong . Aku nak cari kerja kat KL . Boleh tolong aku tak?

            Gee memandang Lin . “ Hang fikir apa? Nak tolong dia ke ?” Tanya Lin. Gee menggigit hujung bibir. Matanya mengecil memikirkan sesuatu . Lama kemudian dia mematikan telefon bimbitnya . “ Awat hang tutup telefon ?” Lin memandang Gee yang mencapai semula novel di atas meja .

“ Saja . Minta maaf semata – mata ada kepentingan sendiri . Mampus tak layan!”

Hati Seorang XXXL

Bab 15 


“ Hang beli hadiah apa untuk majlis malam ni ?”

            Lin sedang membalut hadiah yang diberikan pada Shauki . “ Aku hadiahkan orang tu pen yang ada cetak nama orang tu .” Jawab Gee. “ Wah! Bestnya … siapa orang yang bertuah tu ?” Lin mengorek rahsia . “ Eh ! Mana boleh bagi tau.Tunggulah malam nanti .” Gee mengerling Lin .
“ Alaaaaa… dengan aku pun nak rahsia . Aku bagi nota rahsia pada  Shauki.” Lin membocorkan rahsianya . “ Eleh ! Apa barang bagi kat buah hati sendiri ? Tak  sporting langsung !” Tempelak Gee. Lin mencebik . “ Biarlah  ! Hang cemburu ke ?” Lin mengemaskan balutan hadiah. “ Tak kuasalah aku nak cemburu Lin . Aku sentiasa mendoakan kau dengan Shauki cepat – cepat kahwin . Dah macam sandwich aku tengok.” Ujar Gee. Dia bangun dan masuk ke bilik .
“ Mana baju nak pakai malam ni . Nak aku gosokkan tak ?” Gee keluar semula dengan persalinan untuk majlis makan malam nanti . “ Fuyoooo ! Lawanya baju hang Gee . Megheliiiiipppppp!!!!! Bila hang beli ? Aku tak pernah nampak pun hang beli baju ni .” Lin bangun dan mengacukan baju yang berwarna merah hati itu ke badannya .

    “ Aku beli online.” Jawab Gee. Dia tersenyum melihat Lin berjalan ala – ala model sambil menggayakan bajunya. “ Amboi ! Sekarang dah pandai shopping online ! Baguih la macam tu! Dah ada perubahan kawan aku ni …” Puji Lin . Tapi dia masih belum puas berangan . Dia menyarung  blaus labuh yang berbutang  dari atas hingga ke bawah itu . Gee ketawa mengekek apabila melihat Lin berjalan seperti pontianak.
    “ Dah macam selimut aku tengok kau pakai Lin! Bukalah baju tu . Aku nak gosok.” Gee menepuk punggung Lin .  Lin menanggalkan persalinan yang penuh dengan taburan manik di hujung lengan itu dan menyerahkannya pada Gee . “ Melaram sakanlah hang malam ni .Tapi baju tu memang cantiklah Gee. Warnanya sesuai dengan kulit hang . Nanti aku mekapkan hang tau Tak payah pakai cermin mata . Hang pakai contact lense.” Lin memberi cadangan .  Gee cuma tersenyum .

~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~

       Majlis Sulaman Kasih yang berlangsung di  hotel 4 bintang itu diadakan sempena mengalu – alukan kedatangan Fakhri sebagai peneraju utama yang baru  Dia menggantikan  pegawai lama yang telah bersara . Fakhri dan Shauki adalah antara yang tetamu yang paling awal tiba . Mereka berdua  menunggu ketibaan rakan – rakan yang lain di pintu masuk dewan . Fakhri diperkenalkan oleh Shauki kepada setiap kakitangan yang baru tiba .
      Majlis hampir bermula . Tetapi Gee dan Lin masih belum muncul lagi . Shauki mengerling jam di tangan. “ Tunggu Lin ke ?” Soal Fakhri . Shauki tersenyum nipis . “ Mungkin jalan jem kot .” Shauki mendail nombor telefon Lin . Panggilannya tidak berjawab . Shauki mendail lagi . Perasaan risau mula menjenguk .” Kejap lagi sampailah tu .” Fakhri cuba menenangkan Shauki . “ Tapi kenapa tak jawab call ? Setahu aku bukan Lin yang drive . Mesti Gee yang pandu kereta . Lin tu bukannya tahu selok – belok jalan dalam KL ni .” Shauki mula meluahkan kerisauannya .

“ Assalamualaikum … sorrylah lambat .” 

      Shauki dan Fakhri berpaling  . Shauki tersenyum lebar tatkala orang yang ditunggu sudah berada di depan mata . “ Kenapa tak jawab call I ?” Lin terus di soal siasat . “ I tertinggal phone dalam kereta . Susah nak cari parking tadi . Itu yang lambat sikit .” Lin menjelaskan sebab kelewatan mereka . “ Dah ramai ke yang datang ? Kenapa tak masuk lagi ?” Gee pula bertanya pada Shauki .“ Dah . Diorang semua kat dalam . Jomlah masuk . Majlis pun dah nak mula. Fakhri , you dah standby ke nak bagi ucapan nanti ?” Shauki memandang Fakhri . Lelaki itu masih  memandang Gee .

       “ Hai Fakhri , I kenalkan . Ini Razita Raziff  . Assistant  Shauki merangkap teman serumah I . You dah tak kenal dia ke ?” Lin melambai-lambaikan tangannya di depan muka Fakhri . Lelaki itu tersentak . Dia tersenyum kecil.“ Mestilah I kenal . Di tempat kita tu dia yang paling comel . Tapi malam ni makin comel pulak I tengok dia. Dah macam buah strawberry…. Cantik ! I nyaris – nyaris tak cam tadi.” Fakhri tanpa segan memuji Gee .  Shauki dan Lin ketawa . “ Bila lagi nak melaram . Bukan selalu dapat masuk hotel empat bintang ni .” Ujar Gee . Mukanya terasa panas .Mereka berempat masuk ke dalam dewan apabila juruacara mengumumkan  majlis akan bermula . Shauki dan Lin mendahului Fakhri dan Gee .

“ You cantiklah malam ni Gee. Macam nak terjatuh cinta pulak!” 

     Fakhri ketawa di hujung kata –katanya .  “ Walaupun cantik tapi tetap montel .. kan ?” Gee mencebik . Dia membetulkan  hujung tudungnya yang meleret di bahu. “ Biarlah montel pun . Tapi masih nampak sopan  . Kalau kurus tapi nak dedah sana sini tu dah lari dari konsep kan ?” Bidas Fakhri . Dia menarik kerusi dan mempersilakan Gee duduk . Walaupun malu dengan layanan Fakhri , Gee menebalkan muka . Tidak dihiraukan pandangan  kakitangan lain yang berada di situ . Fakhri duduk di sebelah Gee . Meja mereka dikhaskan untuk tetamu – tetamu VIP . Hanya Gee , Shauki , Fakhri dan beberapa pegawai atasan sahaja yang berada di meja berbentuk bulat itu . Gee melingas pandangannya mencari Lin dan Alexandra .
      Mereka berdua duduk di belakang bersama  kakitangan – kakitangan yang lain . Sebaik saja majlis bermula , telefon bimbit Gee berbunyi . Ada pesanan ringkas yang diterima . “ Masa I berucap nanti I nak you setting phone you tu dalam mode silent tau.” Fakhri mengingatkan Gee . Gee mengerling sekilas pada Fakhri . “ Jangan risau . Nanti I off  terus .” Ujar Gee . Dia agak jengkel dengan perangai Fakhri .

 Aku nak hang enjoy malam ni . Pedulikan apa depa nak cakap . Aku sukalah tengok  Fakhri layan hang, sooooo sweet !

       Gee tersenyum lebar . Dia menoleh ke belakang . Lin melambai padanya . Gee menganggukkan kepala . Hanya Lin saja yang faham perasaannya ketika itu . Dia meletakkan telefon bimbitnya di atas meja .  Tidak lama kemudian giliran Fakhri menyampaikan sepatah dua kata . Gee dan semua yang berada di meja itu berdiri sebagai tanda hormat. Semasa Gee bangun , butang bajunya tersangkut  di meja menyebabkan meja itu terangkat sedikit . Mujur tidak ada yang perasan kerana mereka sedang sibuk bertepuk tangan .

    “ Terima kasih  Pengerusi Majlis .Selamat petang pada orang – orang kanan saya dan pada semua yang hadir. Saya tak mahu berucap panjang kerana saya tahu semua orang tengah lapar dan kita ada acara istimewa sebentar lagi .” Ucapan  alu – aluan Fakhri disambut dengan gelak tawa .Selepas tawa mereka reda , Fakhri manyambung lagi . “ Apa yang ingin saya perkatakan di sini , terima kasih kerana sudi merealisasikan majlis ini untuk saya. Saya harap kita semua akan bekerja bersama – sama untuk memajukan lagi syarikat kita . Saya juga inginmencadangkan agar acara ini diadakan sebagai acara tahunan. Tak semestinya kita buat di hotel . Mungkin kita boleh adakan percutian , hari keluarga , sambutan hari lahir dan sebagainya . Sebagai permulaan ,saya mahu aktiviti senamrobik diadakan pada setiap hari Sabtu minggu kedua dan keempat setiap bulan .”

       Suasana agak hingar seketika . Ada yang bertepuk tangan tanda setuju dengan cadangan Fakhri . Ada juga yang mengeluh . Fakhri menghalakan pandangannya  pada Gee . Gadis itu sedang menyabung pandang dengannya . Senyum sinis terukis di bibir Gee . Fakhri mengangkat kening . Kemudian dia meminta supaya mereka semua bertenang . Dia menyambung lagi .
     “ Anda semua boleh bawa keluarga anda sekali . Program ini akan bermula bulan depan . Jadi masih ada masa kalau nak cari pakaian sukan .Saya mahu kakitangan saya bukan saja  proaktif dalam bidang kerja masing – masing . Tapi  sihat tubuh badan . Kita longgarkan urat – urat di badan kita ni bila dah sepanjang minggu duduk di kerusi empuk saja .Baik ,sekian dulu untuk kali ini. Selamat bergembira .” Fakhri menerima tepukan gemuruh dari para jemputan. Dia kembali ke tempat duduk .

       Ok tak cadangan I tadi ?” Soal Fakhri sebaik melabuhkan punggung di sebelah Gee . “ Ok ke tak , you kan bos . Siapa berani tolak cadangan you ?” Jawab Gee . Fakhri mendekatkan mukanya ke arah Gee . “ I buat ni untuk you . You tak nak ikut I pergi gym kan ? So I ajak semua sekali  senamrobik dengan you .”
      Gee memandang Fakhri  yang tersenyum lebar . “ Kalau I tak nak pergi  juga ? Mana tahu kot – kot I nak balik kampung ke , keluar dating  ke , lambat bangun ke ..” Gee menyoal . “ Pengecualian diberi hanya untuk  soal kematian  dan hal – hal kecemasan yang munasabah . Lain dari itu , kalau you tak datang I potong gaji you !” Jawab Fakhri . Baru sahaja Gee ingin membidas , juruacara sudah memulakan acara yang ditunggu – tunggu .

         Misteri surat berantai !
 



 

June 25, 2013

Hati Seorang XXXL Bab 12 dan 13

Hati Seorang XXXL

Bab 12


            Kedua – dua gadis itu agak lewat ke tempat kerja pada hari ini . Gara –gara menelaah novel hingga lewat malam . Ketika sampai di perkarangan pejabat , sudah ramai pekerja  - pekerja lain yang menunggu giliran untuk menaiki lif . Termasuklah Gee dan Lin. Ketika pintu lif terbuka , Gee sempat berbisik pada Lin …
      “ Kau bayangkan kalau tiba – tiba aku jadi macam semalam…hi hi hi .” Gee ketawa nakal . Lin mencubit lengan Gee dan mencerlang mata pada gadis itu sebagai tanda amaran. “ Hang  jangan Gee. Nanti semua yang ada ni masuk ICU sebab tersedut gas beracun !” Lin turut tertawa di hujung kata – katanya .  Mereka berdua berasak – asak bersama pekerja yang lain untuk masuk ke dalam lif .

Tetttt… tetttt!!!

     Isyarat amaran berbunyi menandakan lif sudah melebihi muatan . Semua yang berada di dalam lif  berpandangan sesama sendiri. Ada yang menoleh ke arah pintu . Gee mengetap bibir . Terasa dirinya menjadi penyebab pada  situasi berkenaan .

“ Tak boleh masuk semua ya . Kena keluar sikit. Lif tak boleh gerak ..” Pengawal keselamatan yang berdiri di luar pintu lif memberi arahan. Lin memandang Gee yang berada betul – betul di depan pintu lif. Dia pula sudah berada agak jauh ke dalam . Keadaan lif yang sesak menyukarkan Lin mendekati Gee .

“ Takpe , kita tunggu lif yang lain .”

       Tangan Gee ditarik oleh seseorang untuk keluar dari lif . Pintu lif tertutup dengan sendirinya apabila Gee berada di luar . Merah muka gadis itu menahan malu .  Dia memeluk tubuh sambil mendongak memandang angka – angka yang bergerak di atas pintu lif . Seketika kemudian dia menoleh ke kiri dan kanan mencari orang yang menariknya keluar sebentar tadi .Seorang lelaki yang sederhana tinggi sedang memerhatikannya dari belakang . Gee tersenyum kelat . Dia berpaling semula ke depan . Beberapa minit kemudian pintu lif terbuka lagi .
       Kali ini  Gee tidak perlu berasak – asak kerana tidak ramai yang menyertainya ketika itu . Hanya dia , lelaki itu dan beberapa orang yang lain . Sebaik saja lif tiba di tingkat 8 , Gee pantas keluar dari lif . Dia hanya menganggukkan kepala apabila ditegur oleh penyambut tetamu .
“ Selamat pagi Encik Fakhri .”

     Langkah Gee terhenti di saat mendengar suara penyambut tetamu memberi salam hormat . Dia menoleh ke belakang . Lelaki yang menarik tangannya semasa di bawah tadi tersenyum .

“ Maaf Encik Fakhri . Saya tak …”
“ It’s ok . You tak kenal I kan ? By the way … you ni …” Lelaki itu memandang Gee . Matanya dikecilkan .

       “ Razita .. panggil I Gee . I bekerja di bahagian operasi sebagai pembantu Encik Shauki .” Gee memperkenalkan dirinya secara ringkas . “ Oh , jadi inilah pembantu  Shauki . Emmmm … nice to meet you . Saya harap kita dapat bekerjasama nanti .” Pegawai atasan yang baru saja Gee kenali itu menghulurkan tangan . Gee menundukkan sedikit kepalanya sebagai tanda hormat . Hukum agama tidak akan dilanggar walaupun  yang berdiri di hadapannya berpangkat besar . Fakhri  tersenyum sumbing apabila menyedari kekhilafan sendiri . Dia menarik semula huluran tangan yang tidak bersambut dan dimasukkan tangannya ke dalam poket seluar .Sebelah lagi tangannya membukakan pintu untuk Gee .

      “ Pagi ni I nak you dan Shauki masuk bilik I sekejap .Nanti you bagitau dia okay ?” Arahan pertama dari Fakhri dijawab dengan anggukan  . Mereka menuju ke bilik masing – masing . Gee disapa Alexandra sebaik sahaja melintasi meja gadis kacukan itu .Dia memberi isyarat pada setiausahanya untuk masuk ke biliknya . Dengan pantas Alexandra mengikut punggung Gee .
    
  “ Gee , You dah jumpa  dengan Mr. Fakhri ? Handsome tau Gee! Bulu kening dia lebat ! Bibir dia merah jambu tau . Mesti dia tak merokok kan ? Eh ! You dah tahu belum pasal Majlis Sulaman Kasih . Lagi dua minggu tau. I nak bagi nota rahsia tu kat dia lah . Emmmmm , mesti sweet kan …” Alexandra duduk bersandar di kerusi . Kedua – dua tangannya dirapatkan ke dada. Matanya dikelip – kelipkan . Gee ketawa melihat telatah Alexandra .
      “ You ni dah kenapa Alex ? Tiba –tiba jadi kucing miang pagi ni ?” tegus Gee . Alexandra hanya tersenyum .
“ Rugi you tak kenal dengan dia Gee. PA dia cakap , dia still single tau . Bolehlah ….” Alexandra meleretkan kata –katanya . Senyumannya penuh makna .
        “ Hei , dah tu. Jangan nak berangan pula. Dia tak pandanglah orang macam kita ni kot . Ok dengar sini . You bagitau Encik Shauki , kejap lagi Encik Fakhri nak jumpa . Lepas tu … tolong buatkan milo untuk I boleh tak ?” Gee memandang Alexandra yang sudah bangun dan menuju ke pintu masuk .
Gee memandang ke arah pintu. Alexandra baru sahaja keluar . Walaupun dia melayan gadis itu lebih dari sekadar setiausahanya , namun ketika bertugas  gadis itu sangat cekap dan sentiasa memastikan kerja –kerjanya menepati  citarasa Gee . Gee berjalan perlahan menuju ke tingkap besar pejabatnya . Dia menarik tabir putih yang  menutupi cermin besar yang boleh menampakkan pemandangan sekitar kawasan  Kuala Lumpur . Gee tersenyum lebar . Dia menarik nafas dalam – dalam . Dia menahan nafas dalam beberapa saat .
“ Mulai hari ini , aku akan menjadi Razita Raziff yang baru . Razita yang mampu melakukan apa saja. Kalau orang kurus boleh buat , Razita Raziff pun boleh buat juga .Ya! Aku boleh ! Ingat Gee! Kurus tak semestinya cantik . Gemuk tak semestinya hodoh !”

“ Hahhh!!!!”

       Gee menghembus nafas melalui mulut . Dia tersenyum lebar . Ditutupnya kembali cermin pejabatnya dengan tabir  putih . Kemudian dia berpaling . Senyumannya mati tiba – tiba apabila  mendapati seseorang sedang memerhatikannya di pintu pejabat yang dibiarkan terbuka oleh Alexandra sebentar tadi.

“ Errr… Encik Fakhri ..”

         “ Maaf , saya masuk tanpa kebenaran . Boleh kita meeting di sini ? Bilik I cleaner tengah vacuum.” Tanpa menunggu persetujuan dari Gee , Fakhri sudah pun duduk di sofa empuk berwarna merah  hati  di dalam pejabat Gee . “ Boleh … nanti I panggilkan Shauki .” Gee keluar dari pejabatnya dan mencari Alexandra . Gadis itu sedang membancuh minuman di pantri . “ Alex , buat kopi untuk dua orang ya . Shauki dan Mr. Fakhri akan meeting di office I . So makesure you tapis dulu semua incoming calls . “ Pesan Gee . Alexandra kelihatan teruja apabila nama Fakhri disebut.
        “ Mr. Fakhri ada di bilik you ? Eeeeee… sukanya . How do I look Gee ?” Alexandra menggeletis . Gee menggeleng kepala . “ You ni .. behave ok. Janganlah nampak murah sangat. Jual mahal sikit . Barulah orang tu akan lebih menghargai kita .”  Pesan Gee . Alexandra memuncungkan bibir . Walaupun tutur katanya kedengaran tenang tapi benar – benar menyentap hati Alexandra .

     Sementara itu di dalam pejabat Gee , Fakhri sedang berbual – bual dengan Shauki . Gee  mengambil diari di atas meja pejabatnya. Tiba – tiba dia terpandang sekeping kertas memo  berwarna kuning cair terselit di dalam diarinya . Dia menarik perlahan kertas itu dan membacanya .

Hai ,mulakan hari anda dengan sarapan yang sihat .
                                            Butterfly Brooch
 Berkerut kening Gee membaca nota pendek itu . “ Butterfly Brooch?” Gee bersuara perlahan . Dia melipat kertas kuning itu dan diselitkan semula ke dalam diarinya .

“ Wah , pagi – pagi lagi dah dapat nota ? Siapalah orang tu ya ?” Shauki mengusik Gee. Fakhr sedari tadi memerhatikan  tingkah gadis montel itu . Dalam hatinya sedang tersenyum lebar .

Hati Seorang XXXL

Bab 13 

            Gee membaca berulang- ulang kali nota – nota yang dikirimkan oleh pengirim misteri sambil menunggu di bilik mesyuarat . Sesekali dia tersenyum membaca nota yang agak mencuit hatinya. “ Siapa Butterfly Brooch ya ? Kalau ikut pada nama macam perempuan …emmmm.” Gee bersoal jawab sendiri .Tinggal beberapa hari sahaja lagi sebelum majlis makan malam .Gee masih tidak dapat mengesan siapakah pengirim nota – nota misteri itu . Dia membaca nota yang lain pula .
Walaupun besar , awak nampak kecil . Senyum selalu.
Butterfly Brooch .
“ Jauhnya termenung . Ada masalah ke ?”
       Gee membetulkan duduknya . Nota – nota yang bersusun di atas meja disimpan semula ke dalam diari . Gee tersenyum nipis . “ Dia ni kembar Lin agaknya   . Tak pandai bagi salam . Nanti kau …” Gee mengomel dalam hati .
“ Assalamualaikum Encik Fakhri ….” Gee meleretkan suaranya . Dia menghadiahkan satu jelingan tajam pada Fakhri tanda dia kurang selesa dengan cara Fakhri menegurnya . Lelaki itu memandang Gee untuk seketika . Kemudian dia ketawa kecil . “ Waalaikumsalam . Terima kasih kerana mengingatkan . Oh ya .. lain kali kalau cuma kita berdua , tak payahlah nak berencik –encik dengan saya . Panggil Fakhri .” Dia menarik kerusi di sebelah Gee .

           “ Eh , tempat you kat sana .” Gee menghalakan ibu jari yang digenggam ke arah tempat duduk di bahagian hujung meja yang berbentuk bujur itu . Dia menjarakkan sedikit kerusinya . Terdetik rasa kurang selesa . Bimbang akan disalah anggap oleh rakan – rakan sekerja yang lain .
       “ I duduk sini kejap . Nanti yang lain – lain dah masuk I pergilah duduk kat sana . Duduk mana – mana pun tak ada bezanya .” Tenang Fakhri menuturkan kata . Gee mengangguk perlahan . Dia cuba membuang anasir negatif yang cuba masuk ke dalam mindanya . Dia membuka diari dan diselak satu –persatu . Fakhri hanya memerhati . Dia tahu Gee tidak selesa . Lebih – lebih lagi hanya mereka berdua sahaja yang  berada di bilik itu.
       “ You tinggal kat mana ?” Fakhri memulakan perbualan . Gee menoleh . “ Bandar Sri Permaisuri.” Jawab Gee ringkas . “ You orang sini?” Fakhri mengajukan soalan kedua . “ Tak , I orang Johor.” Gee masih menjawab seringkas mungkin .  “ Jadi kat sini you tinggal dengan siapa ?” Soalan ketiga dari Fakhri . “ I tinggal dengan Fadlin , Senior Accountant di Finance Department .” Jawab Gee . Dia memusingkan kerusinya mengadap Fakhri .
        
        “ Ini sesi temuramah atau sesi suai kenal ?” Gee mengangkat sebelah keningnya . Senyuman yang menghasilkan lesung pipit di pipi montelnya menarik hati Fakhri . Dia ketawa lagi . “ Tak salahkan kalau I nak tahu tentang anak – anak buah I .Lagipun I suka berkawan dengan semua orang . Pangkat ni cuma atas nama aje . Tak ada yang istimewa pun . Biarlah orang tu pegang gelaran apa pun , kentut pun busuk juga kan ?” Panjang lebar ulasan Fakhri . Gee  hanya mampu tersenyum .

“ You ni memang montel dari dulu ke ?”

        Gee tersentak . Senyumannya hilang . Rahangnya bergerak – gerak menahan rasa . Dia memandang Fakhri . Mata mereka bersabung . Fakhri kelihatan serba salah . “ Maaf , kalau soalan tu agak sensitif . You tak perlu jawab kalau you tak mahu.” Fahkri memegang tempat letak tangan di kerusi Gee .Rasa kesal memanjat hatinya .Tapi tidak semena – mena Gee ketawa kecil. Fakhri pula menolak kerusinya jauh sedikit dari gadis itu .

      “ Montel , gemuk , anak gajah , badak , buntal , tembam , tong dram … apa lagi gelaran yang orang selalu bagi pada orang macam I ni?” Tanya Gee . Dia memberanikan diri mendekatkan kerusinya pada Fakhri . Deria penglihatannya difokuskan pada Fakhri . “ I dah biasa dengan gelaran – gelaran ni semua sejak kecil lagi . So , you tak payah risau . Asalkan tidak melampaui batas – batas kesabaran I , you tanyalah apa saja .” Gee tersengih menampakkan barisan giginya yang putih .
         “ Ada lagi you tertinggal … comel dan gebu!” Fakhri ketawa . Lega hatinya kerana Gee menunjukkan reaksi positif . Gadis itu juga turut ketawa . “ You tak cuba kuruskan badan ?” Pegawai atasan yang baru saja dikenali itu mengajukan soalan lagi .
          “ Emmmmm… kuruskan badan ? You sebut aje apa produk – produk mengecutkan badan yang ada sekarang ni .Semuanya sementara aje .” Gee berkata dengan yakin . Tidak langsung menunjukkan tanda – tanda dia malu untuk berbicara mengenai saiz badannya . Fakhri terangguk – angguk mendengar penjelasan Gee .

“ Exercise ?”
         Gee  terdiam . Dia menarik diari yang berada di atas meja . “ I tak suka exercise . I tak suka jogging atau aktiviti yang mengeluarkan peluh .” Tiba – tiba suara Gee kedengaran keras . Fakhri mendekatkan sedikit kerusinya . Tangannya diletakkan di atas meja . “ Exercise tak semestinya kena berlari . You boleh cuba aktiviti lain . Senamrobik misalnya . Atau menari . Banyak cara lagi .” Fakhri bagaikan  konsultan kesihatan . Gee tersenyum kelat . Dia tidak membalas kata – kata Fakhri . Mereka diam untuk beberapa ketika .

       “ Kalau I offer you ikut I pergi gym nak tak ?” Suara Fakhri kedengaran dekat di telinga Gee . Gee tidak menjawab . Pintu bilik mesyuarat dikuak . Beberapa orang  pekerja masuk ke dalam bilik mesyuarat . Fakhri hanya tersenyum melihat mereka .“ Baik you pergi duduk kat tempat you .” Suruh Gee perlahan . Fakhri  hanya memandang Gee tanpa senyum . “ I nak duduk sini . Boleh kan?” Fakhri membetulkan kot yang dipakai . “ Mana boleh . You kan bos . Tempat you kat sana. Bukan kat sini .” Gee memandang Fakhri dengan pandangan hairan. “ Sebab I bos lah I boleh duduk mana – mana saja I suka … kan ?” Dia bersandar dan menyilang kaki . “ You belum jawab soalan I .” Fakhri mengingatkan Gee mengenai topik perbualan yang masih belum berakhir .

     “ Sorry , I tak berminat . Seganlah.” Gee menjawab pendek . “ You dah pernah pergi gym ?” Soal Fakhri . Gee menggeleng . “ Kalau macam tu You cuba ikut I sekali . You cuba dulu . Lepas tu baru buat keputusan nak teruskan atau tidak .” Fakhri masih cuba memujuk . Gee tersenyum kelat . “ Tengoklah nanti .” Gee sudah hilang minat untuk menyambung perbualan . Beberapa pasang mata sudah mula mengerling pada mereka berdua .

        “ Encik Fakhri , I rasa lebih baik You duduk di kerusi you . Nanti apa pula kata diorang .” Gee berkata dengan suara perlahan . Fakhri menoleh ke arah beberapa orang pekerja yang sedang berbual di hujung meja . Meja mesyuarat itu boleh memuatkan 40 orang  . Kemudian dia memandang Gee yang cuba bangun . “ You nak pergi mana?” Tanya Fakhri . Dia memegang tempat meletak tangan pada kerusi Gee . Perbuatan Fakhri menyebabkan Gee terduduk semula . Tergamam Gee dengan tingkah Fakhri .
          “ I nak you ikut I pergi gym hari Sabtu nanti .You cuba dulu . Kalau tak nak buat dulu pun tak mengapa . You tengok saja .” Suara Fakhri kedengaran keras . Berkerut kening Gee . “ Ni apahal pulak nak paksa –paksa orang ni ….” Pertanyaan itu hanya di hujung kerongkong Gee saja . Dia membuka diari dan pura – pura membaca . “ Kalau you tak setuju , I akan terus duduk kat sini sampai mesyuarat bermula .” Fakhri mula memujuk dengan cara ugutan . Terbeliak mata Gee mendengar ugutan Fakhri . Dia memandang lelaki yang baru seminggu dikenali itu . Kemudian Gee tersenyum nakal . 

        “You nak duduk sini ? Duduklah . I  pergi duduk kat tempat lain . Dan jawapan I tetap TIDAK .” Gee bangun dan menghampiri sekumpulan pekerja wanita yang sedang berbual di bahagian tengah meja .
Mata Fakhri masih tidak lepas dari gadis montel itu . Entah apa yang ada dalam kepalanya , hanya dia sendiri yang tahu.

 

June 21, 2013

Hati Seorang XXXL Bab 10 dan 11



Hati Seorang XxxL

Bab 10 


 Pom !
Gee dan Lin terperanjat . Gee mengawal stereng kereta sebaik mungkin . Dia memperlahankan kenderaan dan memberikan isyarat kecemasan . Kereta berhenti laluan paling kiri . Enjin  kereta masih belum dimatikan . Kedua – dua gadis itu berpandangan . Wajah Lin kelihatan pucat . Gee  melihat cermin pandang belakang . Dia mengerling jam di tangan dan kemudian melihat Lin yang masih diam membatu . 

  Hei ! Kenapa muka pucat ni . Relakslah ! Tayar pancit je .” Kata Gee perlahan.

“ Aku nak keluar tengok kejap .” Ujar Gee . Belum sempat gadis itu membuka pintu . Lin menarik tangan kirinya . “ Janganlah  Gee ! Gelap lagi kat luar tu .Aku call Shauki ya. Minta tolong dia tukarkan tayar ."Ujar Lin .Bermacam - macam benda  negatif melintas di kepalanya ketika itu . " Kau nak takut apa ? Kita kan berdua . Kalau kau tak nak tolong takpe . Aku boleh tukar sorang . Kau duduk tepi je." Gee keluar dan pergi ke belakang . Dengan bantuan lampu  dari kenderaan yang lalu lalang , Gee dapat melihat tayar belakang di sebelah pemandu yang sudah kempis.
Dia membuka pintu kereta sebelah pemandu ." Tayar belakang ni pancit . Terlanggar paku kot. Aku nak keluarkan tayar ganti kat belakang ." Gee menarik penginjak kecil yang terdapat di sebelah tempat duduknya. " Gee , kita tunggu sat lah . Aku dah call Shauki ." Ujar Lin perlahan . Dia tahu pasti Gee tidak setuju dengan tindakannya. "Laaaa... kau ni! Kan jauh dia nak datang sini. Silap - silap haribulan kita semua akan lewat pergi kerja tau tak? Kau ni kelam - kabutlah !  Aku kata aku boleh buat , mestilah aku boleh buat. Kau tak percaya aku ye ?"  Tinggi suara Gee bebelkan Lin .

" Sorrylah Gee . Aku risaulah . Mana tau kot ada orang saja nak pedajal kita . Kalau ada orang lelaki taklah takut sangat." Lin cuba memberi alasan .  Gee masih memandang Lin dengan perasaan sebal ." Dia memang tak dapat datang Gee . Tapi dia minta tolong kawan dia . Dia duduk dekat- dekat sini juga. Sat lagi dia mai ." Sambung Lin lagi. Gee menjeling tajam . Dengusan kasar keluar dari rongga pernafasannya . " Keluarlah ! Tolong aku keluarkan barang kat bonet tu." Gee menutup pintu kereta dengan kuat. Geram dengan sikap Lin yang suka bertindak melulu .

Beberapa kenderaan membunyikan hon ketika mereka berdua sibuk memunggah barang - barang di dalam bonet . Tapi tidak ada seorang pun yang berhenti untuk membantu . " Betul ke hang tahu tukaq tayar kereta ni ?"  Soal Lin penuh keraguan apabila melihat Gee sudah mengeluarkan spanar . Gadis itu tidak menjawab. Dia menggunakan kelebihan  berat badannya untuk melonggarkan nat  - nat  di tayar kereta . Dengan sekali pijak saja , nat – nat itu pun terbuka . Peluh membasahi wajah Gee . Lengan bajunya sudah disinsing hingga ke siku . Gee mengeluarkan tayar simpanan . Lin memerhatikan Gee melakukan kerjanya dengan pantas . Inilah kali pertama dia melihat Gee menukar tayar kereta .

Setengah jam kemudian ....

" Siap ! Lin , kau drive . tangan aku kotor . Nanti kita berhenti kat Petronas . Aku nak basuh tangan." Gee masuk ke dalam kereta . Lin terkial - kial pergi ke tempat pemandu . Enjin kereta baru sahaja dihidupkan  apabila sebuah motorsikal berkuasa besar berhenti di hadapan kereta Gee . Penunggang motorsikal itu tidak terus mendapatkan mereka . Dia sedang bercakap di telefon .

 “ Laaaa .. nak cakap telefon pun berhentilah kat depan sikit!” marah Gee . 

Dia rimas dengan keadaan dirinya yang berpeluh dan tangannya yang kotor .  Tidak lama selepas itu telefon bimbit Lin pula berbunyi . Shauki menghubunginya. Selepas beberapa minit berbual dengan Shauki , Lin mematikan talian .
Dia keluar dan mendekati penunggang motorsikal yang masih berada di hadapan kereta Gee . Gee hanya memerhatikan dari dalam kereta . Dia pasti Lin mengenali lelaki yang memakai topi keledar yang menutup keseluruhan wajahnya itu . Matanya saja yang kelihatan . Selepas berbual – bual sebentar , lelaki itu turun dari motorsikal dan  menghampiri  sisi kereta . Dia melihat tayar yang baru saja ditukar oleh Gee . Kemudian dia bergerak menuju ke arah kiri kereta . Dia mengetuk cermin tingkap di tempat duduk Gee . Gadis itu menurunkan sedikit cermin kereta .

“ Pandai you tukar tayar ya ?” Puji lelaki itu . 

Gee hanya tersenyum Dia tidak nampak raut wajah lelaki itu . “ You jalan dulu . I follow dari belakang . Nanti berhenti kat Petronas depan tu , isi angin tayar . Tayar ganti awak  pun kurang angin tu .” Suruh lelaki itu . Gee dan Lin hanya menganggukkan kepala .Dia masih berdiri di tepi jalan sehingga Lin memandu kereta Gee naik semula ke atas jalan raya .
“ Kawan Shauki ya ?” Tanya Gee . Lin hanya menganggukkan kepala . Dia menumpukan perhatian pada pemanduannya . Gee menguatkan suhu penghawa dingin . Tidak guna dia berbual dengan Lin ketika gadis itu sedang memandu kerana Lin akan cepat menggelabah jika ada kenderaan lain tiba – tiba membunyikan hon .Tidak sampai beberapa kilometer , mereka tiba di stesen minyak .

“ Kau bawa kereta ni kat tempat isi angin tu. Aku pergi basuh tangan kejap .” Suruh Gee . 

Dia sudah bersedia untuk keluar dari kereta . “ Alaaa Gee ! Hang isilah dulu angin tayar kereta ni . Pastu baru pi basuh tangan . Aku mana reti semua – semua ni .” Lin menunjukkan seribu kerutan di wajahnya . Gee mendengus kasar . “ Kau ni harap ada lesen memandu je. Apa yang kau tahu ?!”  Herdik Gee . Geram dengan perangai Lin yang tidak mahu berdikari .
Kedengaran bunyi enjin motor berkuasa besar masuk ke dalam kawasan stesen minyak . Gee ternampak sebuah motorsikal berhenti di tempat pengisian angin . Gee yakin itu adalah rakan Shauki yang berhenti di hadapan keretanya tadi . “ Tu kawan Shauki dah ada kat sana . Kau suruh je dia isikan .” Arah Gee . Dia terus berjalan menuju ke tandas wanita yang terletak di belakang . Panggilan Lin langsung tidak dihiraukan . Kekotoran di tangannya perlu dibersihkan segera . Itu yang lebih penting.
Agak lama juga Gee berada di dalam tandas . Dia rimas dengan keadaan bajunya yang basah . Ikutkan hati mahu saja dia berpatah balik ke rumah dan menukar pakaian . Tapi dia tahu itu mustahil . Dia akan lewat ke tempat kerja jika dia berbuat demikian . Selepas beberapa ketika dia keluar mendapatkan Lin yang sudah lama menunggu di  tempat mengisi angin tayar . Kawan Shauki yang menunggang motorsikal berkuasa besar tadi sudah tiada di situ .

“ Kawan Shauki dah balik ?” Tanya Gee . Dia melurutkan lengan baju yang disinsing . Ada sedikit kesan kotoran di lengan baju itu . Gee mengetap bibir . Tidak puas hati dengan penampilannya pagi itu . “ Dah , dia yang isikan angin tayar . Gee , hang drive ya .” Lin menyeringai . Dia segera ke arah pintu sebelah pemandu . Gee mencekak pinggang . Bergerak – gerak rahangnya menahan geram . Tiba – tiba datang idea nakalnya ingin mengenakan Lin .
“ Aku boleh drive . Tapi aku nak balik rumah dulu . Nak tukar baju . Nampak ni …. Kotor! ” Jawab Gee sambil menunjukan kotoran di lengan bajunya . Dia berjalan perlahan menuju ke pintu kereta . “ Kalau kita patah balik , lewatlah kita masuk kerja hari ni .” Luah Lin . Dia melihat jam di tangan .Kemudian dia memandang Gee yang tersenyum nakal.  

 “ Aku tak kisah masuk lewat pun . Lagipun aku ada kerja kat luar hari ni . Tak masuk pagi ni pun tak mengapa.” Ujar Gee selamba 
.
Lin berjalan sambil menghentak kaki menuju ke tempat pemandu. “Hang saja nak kenakan aku kan ? Apa salahnya hang drive . Nak tukaq baju segala pulak !” Giliran Lin pula mengoceh Gee . Gee cuma diam . Sepanjang pemanduan , Lin cuma membisu . “ Cuba kau relaks sikit Lin . Bawa kereta dengan tenang . Jangan gabra .” Gee menasihati Lin . Lin masih lagi seperti tadi .
“ Aku tak sempat nak cakap terima kasih kat kawan Shauki tadi . “ Gee menyambung lagi .  Dia melihat Lin  duduk tegak dengan kedua –dua tangannya digenggam kemas di stereng. “ Nanti kalau jumpa  kau jumpa kawan Shauki tu , kau cakap dengan dia  , aku ucap terima kasih .” Pesan Gee . “ Hang cakaplah sendiri kat dia . Dia kerja sama tempat dengan kita .’” Akhirnya Lin bersuara . Gee tersenyum . 

“ Boleh pun cakap . Aku ingat dah bisu .” Perli Gee . Lin mencebik. Dia kembali menumpukan perhatian pada pemanduan .

Sebaik sahaja kereta membelok masuk ke tempat letak kereta ..
“ Kau naik dululah Lin . Aku nak balik rumah kejap . Aku tak selesalah pakai baju ni . Dah comot . Aku nak pergi jumpa client kejap lagi . Nanti dari rumah aku terus pergi jumpa client tu .” Gee melihat mata Lin terbeliak . “ Hang ni memang sengaja nak kenakan aku ya . Kan elok hang yang bawa kereta tadi !” Lin menepuk kuat peha Gee . Gee ketawa terbahak – bahak . “ Bukan selalu aku nak kenakan kau . Selalunya aku yang terkena . Dah pergi naik . Kita jumpa petang nanti ya .” Gee meleretkan suaranya . Lin keluar dari kereta dengan hati yang panas . Dihempasnya pintu kereta sekuat hati . Baru saja Gee keluar memandu ke jalan utama , telefon bimbitnya menerima pesanan ringkas dari Lin .

Aku tak nak kawan dengan hang satu hari ni . Petang ni aku balik dengan Coki . Bluekkk!!! :P


Hati Seorang XxxL

Bab 11
 
            Gee buru – buru keluar dari kereta . Dia menekan alat kawalan jauh sambil berjalan laju menuju ke pintu lif . Agak ramai juga penghuni pangsapuri yang sedang menanti untuk masuk ke dalam perut lif . Gee tidak boleh tunggu lagi . Dia meluru ke tangga kecemasan . Dia tiada pilihan lain . Sebelum memanjat tangga , Gee memandang anak – anak tangga yang akan didaki .

“ Naik tangga  dulu . Nanti sampai kat tingkat 2 aku naiklah lif .” Gee memberi semangat pada diri sendiri . 

            Gee menarik nafas dalam – dalam dan mula mendaki anak – anak tangga . Dia perlu mendaki hingga ke tingkat dua kerana lif ke rumahnya hanya berhenti pada aras yang bernombor genap . Belum pun sampai di tingkat satu , nafas Gee sudah tercungap –cungap .

“ Duduk lagi rumah tinggi –tinggi . Bila darurat macam ni kan dah menyusahkan diri sendiri !” Gee mengomel dalam hati .

Gee  cuba mengawal rentak jantungnya yang berdegup laju . Sampai saja di tingkat 2 dia terus menuju ke pintu lif . Gee menekan perutnya menahan sebu . Peluh di muka sudah merembes dengan banyak .Pintu lif terbuka . Terbeliak mata Gee melihat banyak mata yang sedang memandangnya dari dalam perut lif . Hanya seorang sahaja  yang keluar  . Gee tersenyum kelat . Dia mengangkat tangan sebagai isyarat  tidak mahu masuk ke dalam lif . Tanpa menunggu lagi , Gee berlari semula ke pintu kecemasan . Dalam keadaan terpaksa , dia mendaki lagi . Keadaannya tetap sama hinggalah dia tiba di tingkat lapan . Kali ini dia nekad . Tidak peduli samada lif penuh atau tidak , dia akan masuk  juga .
 
Ting !
            Lif terbuka . Gee tersenyum lebar . Tiada sesiapa pun di dalam lif . Dengan pantas Gee masuk dan menekan butang 12. Sebaik sahaja pintu tertutup ….

Poooooooooootttttttttttt !!!!!!

“ Fuuuuuhhhhh!!!! Leganya!” Gee menyeringai . Dia mengusap perutnya  yang buncit . Lega sedikit sakit perut yang ditahan sejak tadi .

“ Ehem!

Gee  menoleh ke belakang . Terbeliak matanya apabila melihat seorang lelaki sedang menutup hidung . Dia berpaling semula dan merapatkan badannya ke pintu lif . Dia menggigit bibirnya sekuat hati .

“ Macam mana aku boleh tak perasan ni! Malunya akuuuuuuuuu!!!!!” Gee menjerit dalam hati.

Ting !
            Lif terbuka di tingkat 10 . Gee berlari keluar dan mendaki anak tangga lagi . Tanpa sedar dia mendaki hingga sampai ke depan pintu rumahnya . Sementara itu di tingkat 10 , lelaki yang menjadi mangsa gas beracun  Gee sebentar tadi sedang  mengingatkan sesuatu.“ Aku pernah jumpa dia ni .. tapi kat mana ya ?” Berkerut – kerut dahinya . Otaknya diperah untuk  memutar kembali memori beberapa hari yang lepas . 

Dan …
“ Kerongsang rama – rama!” Lelaki itu tersenyum lebar . “ Aduhai kecilnya dunia!”
~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~  ~

             “ Ha ha ha ha ! Hang ni tak senonoh betullah ! Mesti  marka tu  tengah gelak guling – guling kat rumah sekarang ni.” Lin mengesat airmata  yang  keluar . Semput nafasnya menggelakkan Gee .
            “Aku betul – betul tak perasan dia ada kat dalam lif tu . Nasib baik cuma gas beracun . Kalau keluar dengan isi perut sekali , nayalah jawabnya!” Gee menepuk dahi . Dia juga ketawa mengekek . Entah apa yang dia makan hingga menyebabkan perutnya meragam hari ini . Sejak kepulangannya tadi , satu rumah dipenuhi dengan bau minyak angin .

“ Lepaih ni mesti dia takut nak jumpa hang . Takut kena gas beracun lagi . Ha ha ha ! Gee …. Hang ingat tak macam mana rupa lelaki tu ?” Tanya Lin .

“ Tak perasan sangatlah . Tapi dia tak berapa tinggi . Badan pun tak kurus dan tak gemuk . Muka dia je aku tak berapa nampak sebab dia tutup hidung dia guna dua – dua tangan .” Gee melakonkan semula gaya lelaki itu menekup hidung sejurus selepas menerima ledakan gas beracun darinya . Tawa mereka terhambur lagi . Selepas beberapa ketika , mereka menyambung tawa di dapur sambil menyediakan makan malam .
“ Macam mana pengalaman pertama kali mesyuarat dengan orang baru ?” Tanya Gee . Dia terlepas peluang untuk berkenalan dengan pegawai atasannya pada hari ini . Banyak tugasan di luar yang perlu diselesaikan. Dia melihat Lin yang hanya mendengus perlahan .
            “ Mesyuarat  tadi dibatalkan . Dia ganti hari lain .Tapi lepas ni bukan mesyuarat lagi dah . Dia gantikan dengan sesi beramah mesra .”Jawab Lin . Dia memandang Gee yang kelihatan kurang faham dengan apa yang dia perkatakan.“ Bos kita tu cadangkan kita buat  Majlis Sulaman Kasih . Kira macam sesi suai kenal . Tapi cara dia macam ni .” Lin menarik kerusi di meja makan dan duduk mengadap Gee yang sedang menghirup Teh O suam .
            
                    “ Mulai esok , ada sebuah kotak akan diletakkan di kaunter penyambut tetamu . Kotak itu adalah tempat untuk meletakkan nota rahsia yang akan kita berikan pada orang yang akan menerima hadiah kita .Contohnya , aku nak bagi hang hadiah . Aku bagi hang satu nota yang tulis macam ni . “ Hai boleh berkenalan . Awak ni comellah. Yang benar , Jenglot Kampung.”  Lin  berhenti sebentar mengambil nafas . “ Kemudian , hang balas balik nota tu pada Jenglot Kampung . Dalam masa yang sama , hang bagi pulak nota rahsia hang kat orang lain . Tapi letak nama samaran . Jangan letak nama sebenar . Biaq orang tu fikir siapa yang bagi nota tu .Permainan ni macam “ Surat berantai .” Faham tak .” Gee mengangguk faham . 

“ Jadi , bila permainan ini akan berakhir ?” tanya Gee .

            “ 2 minggu dari sekarang . Kita semua kena sediakan satu hadiah . Nanti pada majlis tu nanti kita sendiri yang akan serahkan hadiah pada orang yang kita bagi nota tu .” Jawab Lin . Gee mengangguk faham . Dia meneguk minumannya hingga ke titisan terakhir . Lama dia merenung  cawan yang telah kosong . Lin bangun dan menyambung kerja – kerja di dapur . Gee juga turut bangun . Dia masuk ke ruang tamu untuk  berehat . Sebelum dia menyelak helaian pertama novel kegemarannya , dia melaung  Lin di dapur .
            “ Lin !!!! Apa nama bos baru kita tu ?” tanya Gee .
            
           “ Fakhri !” Jawab Lin . Jawapan Lin membuatkan Gee terfikir sejenak .Tapi tidak lama , dia kembali pada novel yang sudah pun berada di tangan .


.

.
.

.

.

.

.

.

.
.