Jumlah pengunjung setakat ini .

Google+ Followers

Sokongan korang amat , amat , amatttttt dihargai .... ummmmuuuah!

December 02, 2014

APA DAH JADI? BAB 14

     
              Tiga hari lagi, genaplah sebulan aku bekerja di sini. Dari kaunter ke front desk. Kemudian beralih pula ke bahagian current account. Setakat hari ni, aku masih kekal sebagai Current Account Officer. Seronok juga beralih-alih bidang kerja. Macam-macam benda aku belajar dan makin ramai rakan-rakan sepejabat yang aku kenal. Aku masih kekal sebagai penyewa bilik di rumah Yassin. Sekarang dah pandai bawa diri. Tak seperti awal-awal masuk ke rumah dia dahulu, macam rusa masuk kampung.
            Interkom di hujung meja berbunyi. Aku beri isyarat pada Kak Hanim yang berada di meja sebelah untuk melayan pelanggan yang seterusnya. Cuma kami berdua saja yang berada di situ. Yang lain-lain sudah keluar lunch.
            “Johaimi... masuk bilik saya kejap,” arah Encik Afiff, Branch Manager kami.
            Aku letak telefon. Bilik Encik Afiff yang berada dihujung pejabat aku pandang. Pintunya bertutup rapat. Kak Hanim kerling aku sekilas. Apahal pula Pengurus Cawangan nak jumpa aku ni? Janganlah dia cakap aku tak layak bekerja di sini. Setahu aku, sepanjang berada di bawah pengawasan Yassin tak pernah pula aku melakukan apa-apa kesilapan.
            “Kenapa?” tanya Kak Hanim.
            “Bos panggil.” Jawapan aku antara dengar dan tidak.
            “Habis tu kenapa tak pergi?” Kak Hanim menekan butang nombor di tepi skrin komputer. Angka giliran untuk pelanggan yang seterusnya tertera di monitor.
            “Saya ada buat salah ke kak?”
            Kak Hanim senyum senget. Diambil buku akaun yang dihulur oleh pelanggan yang baru saja duduk di depannya. Aku biarkan dia buat kerja sekejap. Telefon di meja berbunyi lagi. Aduh! Mesti Encik Afiff yang panggil aku.
            “Angkat ajelah telefon tu,” tegur Kak Hanim.
            Ketika gagang diangkat, Azie pula muncul di pintu masuk berdekatan kaunter Front Desk. Pasti dia dari tingkat atas. Aku pura-pura tunduk, konon tengah sibuk buat kerja. Minta-minta dia tak berhenti di depan meja aku. Doa termakbul. Azie bukan setakat tak berhenti menegur malah langsung tak pandang aku. Hmm, masih bengang sebab aku tak pergi ke surprised party dia agaknya. Lama juga dia ‘buat muka’ dengan aku. Bagus juga macam tu. Aman sikit rasanya. Kadang-kadang teringin juga nak berbual dengan dia. Tapi takut dia fikir aku nak mengurat dia pula. Dengan Azie ni bukannya boleh bagi peluang sikit. Nanti mulalah dia naik tocang.
            “Joe!”
            Eh, baru perasan aku biarkan Encik Afiff bercakap sorang-sorang di dalam talian.
            “Ya... ada kat sini Encik Ariff.” Aku cuba kawal gugup. Bukan takutkan Encik Afiff tapi terperanjat sebab kena sergah tadi.
            “Tengah attend customer ke?” tanya Encik Afiff.
            “Give me five minutes Encik Afiff. Nanti saya masuk.”
            Aku terus letak gagang telefon. Bos yang nak jumpa, tapi aku pula yang suruh dia tunggu. Bertuah punya pekerja, kan? Hati makin tak sedap bila ternampak Azie mengetuk pintu pejabat Encik Afiff. Dia pun dipanggil juga ke? Ketika dia membuka pintu, Azie menoleh ke arah aku. Melalui isyarat matanya saja, aku terus bangun dan melangkah laju ke pejabat Encik Afiff
            “Encik Afiff panggil awak juga ke?” Aku berbisik perlahan ketika sama-sama masuk ke bilik Encik Afiff.
            “Yalah. Apa? Awak ingat saya ni dah tak ada kerja lain ke nak masuk pejabat orang?”
            Uik, agak kasar jawapan Azie. Dia terus menarik kerusi di hadapan meja Encik Afiff. Langsung tak pelawa aku duduk sekali. Sah, memang dia masih kecil hati dengan aku. Lantak dialah. Lebih bagus begitu dari dia menggedik dua puluh empat jam di depan aku. Azie menyilang kaki. Pergh!! Gebu giler kulit peha dia. Berkali-kali aku telan air liur. Risau juga nak duduk sebelah Azie. Mata aku ni macam dah tak boleh beralih pula dari peha dia.
            “Johaimi...”
            Encik Afiff berjaya mengalihkan tumpuan aku. Dia senyum nakal. Aku pun sengih sama. Apa boleh buat? Mata lelaki, kan? Dah dihidangkan dengan pemandangan yang menarik. Percuma pula tu. Apalagi? Menjamu matalah jawabnya.
            “Ada apa ya, Encik Afiff?” Aku mulakan perbualan. Kalau boleh nak selesaikan cepat urusan di dalam pejabat itu. Bimbang kalau-kalau mata ni merayap ke tempat lain pula. Dua lelaki dengan seorang wanita dalam bilik ni, macam-macam boleh terjadi.
            “Saya nak hantar awak berdua berkursus di Port Dickson.”
            “Port Dickson?”
            Aku dan Azie menyoal serentak bersama dua reaksi yang berbeza. Azie terkejut. Aku pula dah senyum lebar. Serta-merta terbayang wajah mak. Port Dickson dengan Felda Pasoh 3 tak jauh mana pun. Boleh aku balik ke kampung sekejap, jenguk mak dan Zarith nanti.
            “Amboi! Seronoknya dia. Kita pergi berkursuslah. Bukan makan angin,” tegur Azie. Wajahnya nampak kurang senang dengan reaksi yang aku tunjukkan.
            “Dah dekat dengan kampung saya tu. Berapa hari Encik Afiff? Bila nak pergi?” Aku menyoal lagi. Tak sabar nak sampaikan khabar gembira ini pada mak.
            “Nah, ambil sorang satu. Tarikh, tempat penginapan dan tempat berkursus semua tertulis kat dalam surat tu.”
            Surat bersampul putih yang dihulur Encik Afiff aku ambil. Azie lambat-lambat membuka surat itu. Dia seperti berat hati nak pergi. Suka hati dialah. Kalau Encik Afiff suruh aku pergi seorang pun aku tak kisah. Balik ke kampung sendiri. Siapa tak nak, kan?
            “Kenapa saya pula yang kena pergi? Saya kan dari bahagian admin?” Azie menyoal setelah sekian lama membisu.
            “Sebab kursus tu pun ada kena-mengena dengan kerja-kerja awak juga. Lagipun awak dah  lama tak jalan-jalan, kan? Kali terakhir awak pergi berkursus kat mana Azie?” tanya Encik Afiff.
            “Melaka,” jawab Azie sepatah. Dia mengeluh kasar. Aku dan Encik Ariff berpandangan. Pelik betul Azie ni. Orang dah bagi peluang bekerja sambil bercuti dia nak jual mahal pula.
            “Kenapa Azie? Selalunya awak tak kisah pun kalau dihantar berkursus.”
            “Dulu memang tak kisah Encik Afiff, sebab saya pergi dengan orang yang suka berkawan dengan saya. Tapi kali ni kena pergi dengan orang sombong! Ganti dengan orang lainlah.”
            Tak semena-mena aku gelak melambak. Encik Afiff pun turut sama ketawa berjemaah dengan aku. Muncung Azie semakin panjang. Ditepuknya meja sekuat hati. Aku dan Encik Afiff dipandangnya silih berganti. Muka dah merah padam. Rasanya kalau dia tunggu lama sikit di situ pasti ada babak hujan airmata sebentar lagi.
            “Mana pergi Azilawaty yang saya kenal tu?” Encik Afiff bertanya bersama sisa tawa yang masih ada.
            Aku tekup mulut. Cuba hentikan tawa sendiri walaupun hati masih berasa lucu dengan tingkah Azie. Azie tidak menjawab. Yang kedengaran cuma bunyi jemari runcingnya yang ditarik-tarik. Meletup-letup bunyi sendi-sendi jemari Azie. Beberapa ketika kemudian, suasana tenang kembali. Namun Encik Afiff masih tersenyum nakal merenung Azie yang masih cemberut.
            “Azie, jangan campurkan urusan personal dengan hal kerja. Saya hantar awak ke sana sebab awak berkelayakan. Johaimi pula masih baru. Dia perlukan lebih banyak pendedahan di sana nanti.”
            “Yalah, you are the boss! Ada apa-apa lagi tak? Saya banyak kerja kat atas tu.” Azie dah bangun. Encik Afiff mendepang tangan tanda membenarkan dia keluar dari bilik itu.
            “Joe...” Encik Afiff memanggil sebelum sempat aku mengikut langkah Azie.
            Pintu aku tutup  kembali. Tak berniat pun nak duduk kembali di kerusi, aku tunggu saja arahan Encik Afiff di situ.
            “Semua urusan pendaftaran dan tempahan bilik hotel akan Azie uruskan nanti. Lepas kursus terus balik sini. Jangan bawa lari anak dara orang pula.”
            Sekali lagi kami gelak melambak. “Terima kasih Encik Afiff sebab hantar saya ke PD. Bolehlah saya balik jenguk mak dan adik saya sekejap.”
            “Dan... bawa balik calon menantu!”
            Terbeliak mata aku bila Encik Afiff cakap begitu. Adakah Azie yang dia maksudkan? Eeee...tak mungkin!
            “Saya dah ada calon Encik Afiff. Better than her...” Perlahan suara aku membuat kenyataan palsu. Biarlah. Aku tak mahu digosipkan dengan Azie. Sementelahan hati aku masih ada Durani. Walaupun.... Ah!!! Pedihnya  nak terima kenyataan yang aku dah solo sekarang.
            “Patutlah dah tak minat nak tengok orang lain. Tak apalah. Apa-apa pun, selamat berkursus dan bercuti.”
            Aku  keluar dari pejabat Encik Afiff dengan senang hati. Rupa-rupanya lebih senang berbohong dari mengungkap kata-kata jujur. Tak sabarnya nak balik kampung. Aku bulatkan tarikh di kalendar yang terletak di atas meja. Tiga hari lagi berangkatlah aku ke Port Dickson. Mak, Joe dah rindu gulai lemak cili api ni...
~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~
            “Helo Johaimi... Awak dah bergerak ke?”
            “Belum lagi. Tayar kereta ni pancit pula. Tayar spare pun tak ada angin.”
            Panas telinga dengar tawa mengekek Azie di dalam talian. Kalau dia ada di depan aku sekarang memang aku plaster mulut dia yang selalu bergincu warna merah menyala tu. Orang tengah bengang, dia boleh gelak pula. Dah pukul lapan ni. Pukul berapa nak sampai ke PD ni? Kedai tayar pun belum ada yang buka masa ni.
            “Siapa ada kat rumah?” tanya Azie.
            “Semua dah pergi kerja. Rayqal membuta lagi, baru balik kerja pagi tadi.”
            “Okey, bye...”
            Azie terus matikan panggilan. Bengong ke apa perempuan ni? Telefon aku semata-mata nak tahu siapa ada di rumah? Jangan-jangan...
            Tiiinnn!!!
            Belum habis cakap, kereta Azie dah berada di depan pintu pagar. Dia keluar dan berpeluk tubuh di tepi kereta. Muka dia biasa-biasa saja. Aku campak spanar ke dalam bonet dan terus ke pagar. Azie senyum sikit bila aku bukakan pintu pagar kecil untuk dia.
            “Tak payah masuklah. Karang tak pasal-pasal kena ‘nikah free’. Jomlah. Lambat pula kita sampai PD nanti.” Azie dah buka semula pintu kereta.   
            “Kedai tayar belum buka lagi, macam mana nak tukar tayar? Atau, awak nak pinjamkan tayar ganti awak?”
            “Kalau saya bagi tayar ganti saya, jadi apa-apa hal kat tengah-tengah jalan nanti macam mana? Ambil ni...”
            Azie baling kunci kereta. Mujur sempat sambut. Dia terus beralih ke tempat sebelah pemandu. Eh, dia nak aku sekereta dengan dia ke? Adoi! Bahaya ni. Perjalanan makan masa berjam-jam. Boleh jamin ke takkan terjadi apa-apa kalau aku sekereta dengan Azie nanti?
            “Azie...” Aku panggil dia sebelum dia memboloskan diri ke dalam kereta.
            “Apa?”
            Teragak-agak juga nak bertanya ni. Salah tanya nanti takut dia terasa hati pula. Tapi serius, memang aku keberatan nak sekereta dengan dia. Cadangnya lepas selesai kursus, aku nak balik ke Felda Pasoh 3 sekejap, nak menjenguk mak dan Zarith. Kalau aku tumpang kereta Azie, alamatnya tipislah peluang untuk aku balik ke kampung.
            “Awak takut buah hati awak marah ke? Eh, Johaimi. Saya ni bukan jenis perampaslah. Kita ni nak berjalan jauh. Awak mungkin dah biasa memandu lama-lama tapi saya tak. Kalau kita sekereta, sekurang-kurangnya boleh bergilir-gilir memandu nanti. Jangan risaulah. Saya dah tak ada nafsu nak goda awak.”
            Terlukis sedikit sengihan di mulut. Boleh percaya ke dengan kata-kata dia ni? Tapi ada betulnya cakap Azie. Sekurang-kurangnya ada juga teman berbual sepanjang perjalanan nanti. Sudahnya aku punggah beg pakaian aku masuk ke bonet kereta Azie. Bau wangi kereta Azie saja  dah buat aku rasa semacam. Johaimi, sila jangan fikir yang bukan-bukan.
            Aku beristighfar berkali-kali. Ya Allah, lindungilah perjalanan kami. Seiring bismillah, aku hidupkan enjin kereta Azie. Aku toleh pada dia sebentar. Dia nampak biasa-biasa saja. Tali pinggang keledar dikenakan. Mula-mula kekok juga memandu kereta orang lain. Azie masih berdiam diri ketika kami keluar dari Bandar Georgetown. Dia sibuk dengan gajet canggihnya. Huh! Melayan FB lah  tu.
            “Kereta awak ni tak ada radio ke?” Aku cuba ajak dia berbual. Kalau pun dia tak nak berbual dengan aku, sekurang-kurangnya dia boleh tolong hidupkan suis radio untuk aku.
            “Ada. Tapi saya tak berapa suka pasang radio ketika memandu, bingit.”Mulut Azie menjawab. Tapi mata masih di skrin telefon.
            “Saya tak boleh memandu dalam keadaan senyap ni. Kena pula awal-awal pagi macam ni. Mulalah mata ni nak layu.”
            Azie meletakkan handphone di riba. Dengan kasar dia menekan suis radio. Kemudian dia sambung melayan handphone. Ini yang aku kurang berkenan. Kot ya pun nak merajuk, agak-agaklah. Kalau aku tahu dia nak mogok bisu, tak ingin aku berkongsi kereta. Perjalanan masih jauh. Kalau terus-terusan begini, baik aku pandu kereta sendiri.
            Skreeetttt!!!
            “Hei! Kenapa ni?”
            Aku brek mendadak. Tercampak handphone Azie. Melingas mata dia memandang sekeliling sebelum tunduk mengambil handphone di kaki. Aku pandang cermin sisi sebelah kanan. Dah nekad ni. Aku nak buat pusingan U dan berpatah balik ke Georgetown. Biarlah lambat sampai ke PD, pandu kereta sendiri lebih baik.
            “Awak buat apa ni Johaimi?”Azie bertanya cemas.
            “Nak balik ambil kereta. Awak macam tak ikhlas tumpangkan saya.”
            Kedua-dua tangan dah bersedia untuk memulas stereng. Jangan main-main dengan aku. Buatlah perangai lagi. Dia fikir aku kebulur sangat ke nak sekereta dengan dia? Azie pegang lengan kiri. Aku rentap tangan sendiri. Dia pegang lagi. Aku tepis kasar. Baru terhegeh-hegeh nak memujuk. Sorry!!! Kau fikir aku budak-budak?
            “Janganlah macam ni Joe. Saya minta maaf...”
            Aku buat-buat tak dengar. Biar dia rasa serik sikit. Sejak mula-mula kenal asyik aku yang  jadi mangsa godaan dia. Kali ini biar dia tahu. Johaimi bukan jenis lembu dicucuk hidung tau!
            “Joe...Sorrylah Joe...”
            Suara Azie dah sengau. Aku pandang ke luar tingkap, tahan senyum. Terdengar pula esakan perlahan. Serta-merta aku menoleh. Hek eleh! Dah tak ada modal lain ke orang perempuan ni ha? Beberapa titis airmata membasahi peha Azie. Tak jadi aku buat pusingan U,  tapi aku berhentikan kereta di bahu jalan.
            “Kalau awak masih merajuk sebab saya tak pergi birthday party awak dulu, saya minta maaf. Saya memang tak suka keluar malam. Yang kedua, saya tak nak awak fikir saya syok kat awak. Saya anggap awak sebagai kawan sekerja saja. Saya tumpang kereta awak ni pun sebab tayar kereta saya pancit dan kebetulan kita kena pergi ke tempat yang sama. Tapi saya tak sukalah awak buat saya macam ni. Masing-masing dah besar, kan? So, please be profesional.”
            Azie mengesat pipi. Aku cuba tenangkan hati yang masih panas. Tak pandang pun dia. Kereta masih berada di bahu jalan. Masing-masing bungkam sekejap. Tiba-tiba Azie hulur tangan kanan.
            “Kita mula balik. Lupakan hal-hal yang dah jadi sebelum ni,” kata Azie.
            Boleh percaya ke cakap dia ni? Takut juga nak hulur tangan. Mana tahu kalau-kalau dipeluknya aku bila tangan dihulur nanti.
            “Cepatlah! Kita buat macam baru kenal. Hai, saya Azilawaty. Saya nak kawan dengan awak, boleh? Kawan saja. Buat masa ni, tak lebih dari itu.” Suara Azie sudah tak sengau lagi, Dia kelihatan bersungguh-sungguh. Aku sambut huluran tangannya dan menggoncang beberapa kali. Azie senyum lebar.
            “Kawan tak guna bahasa formal...” Giliran aku pula memperkenalkan diri.
            “Aku Joe. Kau nak kawan dengan aku? Bolehhh... Tapi kena janji tak boleh tangkap cintan. Buat masa inilah...”
            Azie pura-pura memuncungkan mulut. Tapi kemudian dia senyum dan mengangguk laju. Aku kembali memandu di jalanraya. Kali ni radio dah terpasang dan Azie pun dah tak senyap macam tadi. Dia pun sama menyanyi, mengikut alunan lagu di radio. Begini kan lebih selesa? Dah tak ada apa-apa yang berbuku di hati. Azie pun tak menggedik seperti di pejabat. Dia kelihatan lebih santai. Kalaulah dari dulu dia siuman begini rasanya ada potensi untuk dia menjadi pengganti Durani.
            “Azie, lepas kursus nanti aku nak balik jenguk mak aku sekejap. Kalau kau nak balik dulu, baliklah. Tapi aku tumpang barang-barang aku dalam kereta kau. Balik ke sana nanti aku ambillah.”
            “Habis tu, kau nak balik ke Penang dengan apa? Bas? Kapal terbang?” Suara Azie menyoal macam orang tak puas hati. Aku tarik nafas dulu sebelum menjawab soalan bertubi-tubi  dari Azie. Tapi nampaknya dia lebih pantas membuka mulut.
            “Kau takut mak kau berkenan dengan aku, ya?”
            “Tak adalah macam tu...”
            “Habis tu?”
            Aku garu kepala yang tidak gatal. Macam-mana aku nak terangkan pada dia pasal Durani? Otak mula ligat menyusun ayat yang sesuai. Tapi sekali lagi Azie mencantas fikiran aku.
            “Aku nak tanya sikit, boleh?”
            Aku pandang Azie sekejap. “Tak payah nak minta kebenaran bagailah. Kata tadi nak berkawan. Kalau berkawan mana ada peraturan-peraturan tertentu. Nak tanya apa?”
            Azie menepuk-nepuk perlahan peha sendiri. Nampak macam dia keberatan nak bertanya. “Kau dengan awek kat kampung tu sebenarnya on lagi ke tak?”
            Agak terperanjat juga dengan soalan Azie. Tapi aku buat muka selamba. “Nama dia Durani...”
            Bulat mulut Azie tatkala mendengar nama bekas kekasih aku tu. Perlukah aku ceritakan kisah cinta yang tak kesampaian aku pada Azie? Tapi sampai bila nak berahsia, kan? Lagipun kenapa pula aku nak berahsia dengan Azie. Dia bukan kekasih aku, kan?
            “Dia dah nak bertunang.” Aku mulakan mukadimah.
            “Dengan orang lain?” Azie meneka.
            Aku angguk sekali. Satu keluhan berat terkeluar dari mulut. Kalau boleh aku tak mahu Azie bertanya lagi. Tapi nanti dah tak ada modal nak berbual pula. Kalau macam tu, lebih baik aku yang korek rahsia peribadi dia pula.
            “Boyfriend kau kat mana sekarang?” Aku terus ke soalan pokok. Mustahillah dia tak pernah ada teman lelaki, kan?
            “Di alam barzakh,” jawab Azie dengan tenang.
            “Hish! Kau ni, tak baiklah cakap macam tu.” Tiba-tiba rasa seram pula bila Azie beri jawapan begitu. Tapi aku tengok Azie tak senyum. Dia meraup wajah berkali-kali.
            “Dia meninggal dalam kemalangan jalanraya semasa kami sama-sama belajar di oversea dulu.”
            Uik, betul-betul kisah benar ke ni? Muka Azie berubah sedih. Aduh! Dah tersalah tanya soalanlah. Gatal betullah mulut aku ni. Macam-mana nak minta maaf ni? Takkan aku nak pegang tangan dia pula. Adoi Johaimi! Kau ni sengaja cari pasallah!
            “Kau belajar kat seberang laut rupanya...” Aku alihkan sedikit topik perbualan.
            “Hokaido.”
            “Pergh!!! Jepun tu. Patutlah kulit kau putih melepak. Hari-hari main salji eh?”
            Azie ketawa perlahan. Berjaya pun aku tukar mood dia. Tak apalah. Cukuplah setakat itu saja aku tahu sejarah percintaan dia. Sekarang baru aku faham, Azie nampak agak daring mungkin disebabkan oleh pergaulan bebas semasa di luar negara dulu. Eh, tak patutlah aku tuduh dia begitu. Mungkin ada sebab-sebab lain yang membuatkan Azie ‘terlebih ramah.’ Atau memang perwatakannya begitu. Hmm.. biarlah dia. Asalkan dia bahagia, sudah.
            “Joe... telefon kau.” Azie mengambil beg selepang yang aku letakkan di tempat duduk belakang. Tanpa disuruh, dia keluarkan telefon yang masih berbunyi.
            “Durani...”
            “Hah?”
            Azie menayangkan skrin telefon yang tertera nama Durani. Kemudian dia hulur earphone pada aku. Tapi aku masih mengemaskan pegangan kedua-dua tangan di stereng kereta. Kenapa dia call ?
            “Tak nak jawab ke?” tanya Azie.
            Aku pandang telefon, kemudian pandang Azie. Sudahnya Azie menekan bahagian berwarna hijau di skrin dan membuka loud speaker. Aku tak pula berusaha untuk menghalang perbuatan Azie. Entah kenapa aku rasa tindakan Azie itu adalah satu tindakan yang betul. Terdengar suara Durani memberi salam.
            “Waalaikumsalam.... Awak nak cakap dengan Johaimi ke? Dia tengah memandu. Boleh tak awak call balik dalam masa setengah jam?”
            Aku menelinga saja Azie bercakap. Hati bagai digeletek untuk mengetahui asbab Durani menelefon aku hari ni. Tak semena-mena aku teringat sesuatu. Ahad ni dia akan bertunang dengan Jalil! Ya Allah, seperti dirancang-rancang pula. Patutlah mak beria-ia nak aku balik ke kampung hujung bulan ni. Dan kebetulan pula aku dihantar berkursus di PD.
            “Bagi  sini...” Telefon yang berada di tangan Azie aku ambil. Cepat-cepat aku lekapkan pula di telinga sendiri.
            “Helo Dura...”
            “Siapa perempuan tu?”
            “Awek baru...”
            Aku kenyit mata pada Azie. Mula-mula matanya terbeliak. Tapi kemudian dia menyeringai suka. Mujur dia faham yang aku sengaja menipu Durani.
            “Joe tak pandai menipu. Dura tahu, itu kawan sekerja Joe.” Ada tawa kecil di hujung kata-kata Durani. Hati tiba-tiba jadi panas. Dia call aku semata-mata nak cakap aku ni penipu ke?
            “Apahal telefon ni? Jalil tak marah ke?” Sengaja aku cari sebab untuk sakitkan hati Durani.
            “Sudahlah Joe. Dura tahu, Joe sengaja nak sakitkan hati Dura. Joe... hujung minggu ni Dura akan bertunang dengan Jalil...”
            “Oh, baguslah. Tahniah. Bila majlis besar-besarannya?” Lemah rasa segala saraf. Kini memang hampir pasti yang aku akan kehilangan Durani. Sekali lagi aku hentikan kereta di bahu jalan. Aku tunduk, cuba menahan sebak. Azie mencuit lengan. Bimbang agaknya tengok aku berkeadaan begitu.
            “Bertunang pagi, lepas Asar nanti nikah.”
            Terjatuh telefon dari lekapan. Kelam-kabut aku ambil telefon itu dan letak semula di telinga. Sebelah tangan menghentak stereng. Sekarang hati ini memang benar-benar sakit. Pak Zahar, kau memang zalim! Sampai hati kau putuskan hubungan aku dan Durani dengan cara begini.
            “Joe, Dura tak nak kahwin dengan Jalil. Tolong bawa Dura lari dari sini  Joe... please!”
            “Wooo! Joe tak nak cari pasal lagi dengan abah Dura. Cukup-cukuplah kami sekeluarga dihina dulu. Dia dah berkenan dengan Jalil tu, kan? Dura ikut ajelah cakap abah tu. Inshaa Allah. Manalah tahu kalau-kalau akan jatuh cinta dengan Jalil lepas kahwin nanti.”
            “Tapi Dura cuma nak Joe!”
            “Tak boleh! Dura faham tak? TAK BOLEH!!!”
            “Kenapa? Joe dah tak sayang Dura, ya?”
            Mata terpejam. Tak sedar airmata meleleh. Aku kalah dengan suara lirih Durani. Kalau aku tak fikirkan maruah mak dan Zarith, memang akan aku bawa Durani jauh dari abahnya. Tapi aku tak berdaya. Restu keluarga adalah yang paling penting bagi aku.
            “Joe dah ada orang lain. Dura kena lupakan Joe. Kita memang tak layak untuk hidup bersama...” Aku pandang Azie, mohon pengertian. Harap sangat dia faham yang aku terpaksa berbohong untuk meyakinkan Durani.
            “Joe tipu. Kalau betul...”
            Durani belum habis bercakap, Azie sudah merampas telefon di tangan. Aku tergamam dengan tindakan spontan Azie. Dia bagi isyarat, untuk bercakap dengan Dura. Aku cuma mampu memandang.
            “Durani... Dengar sini. Saya Azie, kawan merangkap teman wanita Johaimi. Saya dah tahu semua sejarah cinta kalian berdua. So,let gone be bygone. Dia dah ada hidup baru sekarang. He’s happy with me...”
            “Tipu! Berapa dia bayar awak untuk berlakon jadi teman wanita dia? Bagi saya cakap dengan Joe.”
            Aku boleh dengar jeritan Durani di dalam talian. Telefon di tangan Azie cuba ku ambil. Tapi Azie memegang telefon aku dengan kemas.
            “Untuk jadi teman wanita dia, tak perlu dibayar dengan wang ringgit. Cukup dengan keikhlasan. Eh, saya dengar awak dah nak kahwin nanti, ya? Saya nak ikut Johaimi balik ke kampung dan tengok awak bersanding, boleh tak? Lagi pun mak Joe nak jumpa saya. Almaklumlah...bakal menantu...”
            Aku tekup mulut. Bengong betullah Azie ni. Tapi aku angkat ibu jari tanda setuju dengan  lakonannya. Tak lama kemudian dia hulur telefon pada aku. Terhenjut-henjut badannya ketawa.
            “Dia dah letak!”
            Aku tumpang gelak sama walaupun jauh di sudut hati masih ingin cuba menagih kasih Durani. Ketika memandu semula, ada sesuatu yang terlintas di kepala. Rasanya ada satu cara untuk meyakinkan Durani yang aku memang sudah melupakan dia. Azie...ya, cuma dia saja yang  boleh membantu aku sekarang.
            “Azie, boleh tak...”
            “Kau nak aku berlakon jadi awek kau kat kampung nanti, kan?”
            Dia lebih pantas membaca kotak fikiran aku. Tak sangka, Azie yang gedik dan sentiasa buat aku meluat dengan perangainya dulu kini kelihatan lebih matang. Tapi, harap-harap lakonan ini tidak menjadi kenyataan. Aku masih belum bersedia untuk menerima sesiapa sebagai pengganti Durani.
            

APA DAH JADI? BAB 13

                   “Hai Joe...”
            Aku cuma angkat tangan, membalas sapaan Azie. Aku tunggu sekejap di pintu kereta, sengaja biarkan Azie masuk ke pejabat terlebih dahulu. Pura-pura betulkan kolar baju, tak nak nampak sangat yang aku cuba menghindari dia.
            “Pandai kau, ya.” Rahim menyeringai suka.
            “Nak hidup...”
            Terkekek-kekek Rahim ketawa apabila melihat aku masih tercangak-cangak di luar pintu pejabat. Bahu ditepuk Yassin. Ditolaknya pintu kaca lalu terus ke tempat kad perakam waktu. Ketika Yassin dan Rahim menunggu giliran untuk merekodkan waktu ketibaan di mesin perakam, hidung aku dah terhidu bau haruman yang selalu dipakai oleh Azie. Cepat-cepat aku tanggalkan kad matrik yang aku klipkan di baju.
            “Rahim, tolong scan kad aku. Nak pergi toilet kejap.”
            Aku tarik tangan Rahim dan letak kad matrik di tangannya. Aku meluru naik ke tingkat atas. Harap-harap tak bertembung dengan Azie. Bukan tak suka dia. Tapi dia daring sangat. Kot ya pun nak main ayat dengan aku, cover lah sikit. Ini tidak, depan kawan-kawan yang lain pun selamba saja ajak aku keluar lunch, nak tumpang keretalah dan macam-macam taktik lagi  dia buat untuk menarik perhatian aku.
            Aku betul-betul masuk ke toilet. Sengaja menyorok di situ sekejap. Mujurlah tandas pejabat ni wangi. Aku tunggu dalam lima minit. Rasanya tak mungkin Azie akan ke sini. Dia di bahagian HR. Tak ada sebab dia nak masuk ke bahagian kaunter ni. Telefon bimbit tiba-tiba berbunyi. Aduh! Kenapalah benda ni berbunyi waktu ni? Kantoilah dengan Azie nanti.
            “Helo...” Suara berbisik keras. Tangan memulas tombol pintu. Keadaan di luar aku amati terlebih dahulu. Belum ramai lagi yang tiba. Aku tutup pintu semula.
            “Amboi! Dah tak reti nak bagi salam ke?”
            Aku tepuk dahi. Nama di skrin telefon aku lihat. Mak rupanya. Aku bagi salam dengan suara yang perlahan. Rasa berdosa pula beri salam di dalam tandas.
            “Kenapa suara kau bergema ni? Kau kat dalam jamban ke?” tanya mak.
            “Eh....tak adalah. Mie kat dalam lif ni.” Nak tergelak pula dengan jawapan sendiri. Mana  pulak datangnya lif dalam bangunan tiga tingkat ni? Lebih baik aku keluar sebelum ada orang  lain pula yang terdengar perbualan aku.
            “Macam mana kerja kat tempat baru? Seronok?” Mak memulakan perbualan.
            “Alhamdulillah. Mie dah tak kekok sangat buat kerja kat kaunter mak. Kawan-kawan pun ramah, senang nak minta tolong.”
            “Emm, baguslah tu. Sekejap aje Mie, kan? Dah dua minggu kau kerja kat sana. Sunyi pula mak tak ada kawan bergaduh kat rumah.”
            Sayu pula hati. Mak ni, pagi-pagi dah buat dialog sayu. Aku hilang modal nak bercakap. Sudahnya aku keluar dari situ. Mungkin kerana terkurung di tempat kotor, sebab itulah idea nak bersembang tak ada. Aku terus duduk di kaunter. Masih ada lima belas minit lagi sebelum kaunter dibuka. Layan mak berbual sekejaplah.
            “Mak...”
            “Ya...”
            “Mie pun rindu mak. Serunding yang mak bekalkan tu dah habis...”
            “Eleh! Buruknya orang jantan merengek. Habis tu, kau makan lauk apa? Makan kat kedai ke? Atau hari-hari goreng telur aje?”
            “Mie masak dengan kawan-kawan. Mie jarang makan kat kedai, mak. Malas nak keluar malam-malam.”
            “Baguslah tu. Eh, mak nak bagitau sesuatu ni. Pasal Durani.”
            Terjatuh pen yang dipegang. Dah dua minggu, aku berjaya hindari fikiran ini dari mengingati Durani. Kesibukan kerja buat aku tak sempat nak merindui gadis itu. Aku tunduk untuk mengambil pen di lantai berkarpet. Pada masa yang sama, ada tangan lain yang cuba membantu. Tangan berlaga. Aku mendongak untuk melihat gelaran empunya tangan.
            “Azie...” Aku sebut namanya perlahan. Gadis itu tersenyum sambil menghulur pen yang dikutip tadi.
            “Bergayut dengan awek, ya?” tanya Azie.
            “Taklah. Mak...” Aku tekup telefon di bahagian mikrofon. Kononnya tak nak mak mendengar perbualan aku dan Azie.
            “Oh...makcik sihat?”
            Aduh! Banyak tanya pula minah ni. Dah bagi pen tu apalagi, blah ajelah.
            “Alhamdulillah.. sihat.” Tangan masih menekup telefon. Tapi Azie masih tidak beredar. Dia duduk pula di sebelah aku. Alamak! Takkanlah dia nak menelinga perbualan aku dan mak? Ini sudah lebih.
            “Mie...”
            “Ya.. ya mak. Mie ada ni...” Tergagap-gagap aku menjawab panggilan mak. Azie senyum. Dia bagi isyarat, suruh aku kirim salam pada mak. Aduhai Azie, kenapalah kau ni tak bagi peluang untuk aku bernafas barang sekejap? Dah tak ada orang lain ke kau nak kejar?
            “Err...mak. Ni, kawan Mie kirim salam.”
            “Waalaikumsalam...siapa?” tanya mak.
            “Azie...” Aku menjawab malas. Pasti akan ada soalan susulan selepas ini.
            “Ewah-ewah! Dah ada pengganti ke?” Suara mak bertukar ceria. Azie yang berada di depan aku juga tiba-tiba kelihatan teruja. Eh, dia dengar ke apa yang mak cakap?
            “Kawan ajelah... Eh, tadi mak kata ada cerita pasal Durani. Ceritalah cepat. Mie dah nak mula kerja ni.”
            Berubah airmuka  Azie bila aku menyebut nama Durani. Aku buat-buat tak nampak. Padan muka. Aku rasa dia ni perasan yang aku ni syok dengan dia agaknya. Sorry lah. Aku bukan jenis yang mudah beralih arah. Walaupun Durani dah nak jadi milik orang, tapi masih ada sisa sayang untuknya di dalam hati aku. Memang payah aku nak beri peluang pada perempuan lain untuk masuk ke situ buat masa sekarang.
            “Dia lari dari rumah.”
            Aku pejam mata rapat-rapat. Macam tak percaya Durani akan bertindak sebegitu. Badan tersandar di kerusi. Aku tak tahu nak cakap apa. Berkali-kali aku beristighfar di dalam hati. Ke mana Durani pergi?
            “Dia tidur kat rumah kita, satu malam.”
            “Ya Allah! Mak gila ke?” Tiba-tiba aku tertinggi suara. Azie yang masih berada di sebelah tidak aku pedulikan. Di ruang mata terbayang wajah bengis Pak Zahar datang menyerang mak di rumah.
            “Sebab mak tak gilalah mak tumpangkan dia kat rumah kita. Mak telefon Pak Zahar, datang jemput Durani besok paginya.” Tenang suara mak memberi penjelasan.
            “Pak Zahar macam mana?”
            “Mula-mula dia nak mengamuk juga. Tapi bila mak ugut nak bawa Durani ke balai polis, baru dia janji takkan apa-apakan Durani lagi.”
            “Kenapa sampai nak bawa ke balai polis pulak?”
            “Durani kena bantai dengan Pak Zahar. Dia tak nak bertunang dengan Jalil.”
            “Astaghfirullah halazimmm!!! Teruk tak keadaan Dura mak?”
            “Tak, lebam-lebam sikit aje. Kesian pula mak tengok dia. Tapi nak buat macam mana. Dah itu kehendak Pak Zahar. Hujung bulan ni, bertunanglah budak Durani tu...”
            Aku raup muka berkali-kali. Dada berombak menahan perasaan yang tidak dapat aku tafsirkan sekarang. Tangan tiba-tiba ditepuk lembut. Baru tersedar, Azie masih berada di situ. Azie tunjuk jam di tangan, isyarat waktu kerja hampir bermula. Aku mengangguk faham. Aku kemaskan duduk dan hidupkan suis komputer.
            “Mak, Mie dah nak mula kerja ni, Nanti petang-petang sikit Mie call mak. Kirim salam Zarith, ya. Mak jaga diri baik-baik, ya. Kalau mak jumpa Durani, minta dia bersabar ya mak.”
            “Hmm, kita ni dah tak layak cakap apa-apa dah Mie. Siapalah kita ni?”
            Aku terpaksa matikan  talian. Tak selesa berbual di situ. Sejurus selepas menjawab salam mak, Azie bangun mendekati aku.
            “Joe, awak okey tak ni?” Lembut tangan Azie mendarat di bahu.
            Aku senyum sikit dan mengangguk. Aku tolak perlahan tangannya di bahu apabila melihat Rahim dan beberapa orang rakan yang lain sudah pun masuk untuk memulakan kerja masing-masing. Tapi Azie masih tidak berganjak dari situ.  Dia ni tak faham bahasa ke?
            “Emmm... kata tak ada girlfriend.” Azie buat suara merajuk. Fahamlah aku kenapa dia tak mahu beredar dari situ.
            “Correction... Ex-girlfriend.” Sengaja aku keraskan sedikit suara. Muka memang tak senyum. Rasanya aku tak perlu cakap yang aku tak suka Azie. Takkanlah dia tak tahu reaksi aku setiap kali dia cuba mendekati.
            “Oops! Sorry. So, betullah awak solo lagi, kan?”
            “Azie, please! I’m not in a good mood to talk about it. Please leave, I have to work now!”
            Fulamak! Tak sangka pula berhabuk Bahasa Inggeris aku. Dia tergamam. Rahim yang berada di sebelah pura-pura tak mendengar. Azie pandang aku, tapi muka dia tak nampak macam orang marah. Dia dekatkan wajahnya, dekat dengan telinga aku. Mak ai! Minyak wangi dia betul-betul buat aku ketaq lutut habaq hang!
            “Hari ni birthday saya. Lunch ni awak kena belanja saya makan. Faham? No excuses okay!”
            Azie terus melenggang pergi. Rahim bersiul-siul kecil. Aku cuma memandang Azie hilang di balik pintu. Pejabatnya di tingkat tiga. Agak-agaknya boleh tak kalau aku keluar melalui tingkap masa waktu makan tengahari nanti. Rimas pula melayan keletah Azie.
            “Untunglah badan. Aku dah lama nak try dia. Tapi dia jual mahal. Aku tengok dengan kau, dia pula yang jual minyak. Hebatlah kau Joe! Ilmu apa yang kau guna?”
            Malas aku nak melayan ocehan Rahim. Makin melalut pula nanti. Kisah Durani masih memenuhi kepala aku. Adakah dia lari rumah sebab masih sayangkan aku? Atau, Jalil cuba buat sesuatu yang tak senonoh pada Durani? Ya Allah, peliharalah kesucian Durani. Lindungilah dia dari anasir-anasir jahat.
~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~  ~ ~ ~ ~
            “Hey birthday girl! Kenapa monyok aje ni?” Rahim cuba mencuit dagu runcing Azie. Tapi tangannya ditepis kasar. Masam betul muka Azie. Matanya dari tadi asyik menjeling aku.
            Bukannya aku tak tahu. Dia sedang makan hati. Makan hati sebab aku tak tunaikan kehendaknya untuk makan tengahari berdua dengan dia. Sambutan harijadi konon! Dari sumber-sumber maklumat yang aku perolehi daripada Rahim, Azie memang seorang penggoda. Tapi tidak semua lelaki yang bernasib baik menjadi mangsa godaannya. Cuma lelaki-lelaki yang memenuhi kriteria dia sahaja yang bernasib baik. Kiranya aku ni memenuhi kriteria yang dia mahu agaknya.
            Phui! Entah apalah yang menarik sangat pada aku ni sehingga Azie tak henti-henti mencuba untuk menarik perhatian aku. Sejak dari hari pertama, perhatian yang dia berikan sudah lebih dari seorang pegawai perhubungan awam dengan pekerja baru. Keramahan Azie membuat aku rimas. Tapi kadang-kadang rasa seronok pula dimanjakan Azie. Sudah beberapa kali dia bancuhkan air untuk aku di pantri. Sebagai pekerja baru, terasa sangat dialu-alukan bila dia buat begitu
            “Kalau setakat nak celebrate birthday saya kat kedai mamak, lebih baik celebrate kat office aje.” Azie mendengus perlahan. Mi goreng mamak yang sudah sejuk langsung tidak dijamah.
            “Tadi saya dah tanya. Awak nak makan kat mana? Awak juga yang cakap, kat mana-mana pun boleh. So... kedai mamak aje yang saya mampu untuk hari ini. Take it, or leave it...”
            Aku senyum lebar sebaik menghabiskan kata-kata. Azie menjuih bibir. Habis disedutnya segelas fresh orange. Panas sangat agaknya hati Azie diperlakukan begitu. Bagi aku, itu bukan satu kesalahan yang besar. Sebabnya, aku tak tahu tempat-tempat makan yang istimewa di bandar Georgetown ini. Kedua, hari lahir Azie di tengah-tengah bulan. Poket memang tengah kempis. Duit Abang Zali sudah ku berikan sebahagiannya pada mak. Sebahagiannya lagi memang aku simpan untuk kecemasan. Jadi, takkanlah aku nak ‘joli katak’ dengan duit pemberian Abang Zali. Tak syoklah, kan?
            “Jom balik office. Waktu lunch dah nak habis ni.” Rahim menggamit pelayan. Tapi aku cepat-cepat keluarkan dompet. Aku yang ajak Rahim menemani aku dan Azie. Akulah yang sepatutnya membayar harga makanan, bukannya Rahim.
            “You still owe me a candle light dinner,” ujar Azie perlahan ketika kami sudah berada di dalam kereta. Boleh terasa hembusan nafasnya di telinga ketika dia berbisik manja dari tempat duduk belakang.
            “Rahim, Azie ajak kita candle light dinner.” Sengaja aku cari pasal dengan Azie. Mana tahu dengan cara ini dia akan bosan sekaligus terus menguburkan niatnya untuk terus menggoda aku.
            “Hmm, susah betullah nak ‘racun’ kawan kau ni Rahim. Iman dia kuat betul, tak macam kau!”
            Terhambur tawa Rahim. Azie yang duduk di belakang merenung aku tanpa kerdipan. Eh dia ni. Ada juga aku tersondol bahu jalan ni nanti. Aku kemaskan pegangan stereng. Berkali-kali aku telan air liur tatkala melihat Azie sengaja menjilat bibir seksinya. Ya Allah, kenapalah kau jelmakan setan lawa ni di depan aku? Janganlah uji keutuhan iman aku di waktu ini. Berkali-kali aku istighfar. Aku tumpukan perhatian pada pemanduan. Mujur kedai mamak tidak berapa jauh dari pejabat. Aku yang terlebih dahulu keluar dari kereta. Kunci ku lempar pada Rahim. Biar dia saja yang menguncikan kereta aku. Tak sanggup rasanya menadah diri digoda Azie sekali lagi nanti.
            “Joe.”
            Bertembung pula dengan Yassin di front desk. Aku menoleh ke arah pintu. Azie sedang berjalan beriringan dengan Rahim untuk masuk ke ruang pejabat. Yassin gamit aku untuk mendaki tangga bersamanya.
            “Malam ni tak payah masak. Kita nak buat surprise party untuk Azie,” ujar Yassin.
            “Surprise party? Kat mana?” Aku bertanya. Mata meninjau-ninjau tangga. Manalah tahu kalau-kalau Azie curi-curi dengar perbualan kami.
            “Kalau aku sebut pun, kau bukannya tahu tempatnya. Malam nanti lepas Isyak kita pergi dua kereta.”
            Yassin terus masuk ke pejabatnya sebaik saja tiba di tingkat dua. Tak sempat aku nak mereka alasan. Malas betullah nak keluar rumah malam-malam. Suasana malam di bandar tak sama dengan keadaan di kampung. Suasana lebih tenteram di kampung dengan bunyi cengkerik dan unggas-unggas malam. Di Georgetown? Huh! Aku tak tahu pukul berapalah mereka ni tidur. Siang dan malam macam dah tak ada beza.
            Balik saja dari pejabat aku terus kerjakan solat Asar. Sementara menantikan masuk waktu Maghrib aku duduk di ruang tamu. Tak ada sesiapa ketika itu. Rayqal sudah lama tidak kelihatan. Nama saja tinggal serumah. Tapi rasanya aku baru tiga kali bertembung dengan dia. Manakan tidak? Masing-masing berkurung di dalam bilik. Tinggal serumah tapi jarang berbual.
            “Dah siap ke?” Rahim menegur. Dia cuma bertuala. Di telinganya terselit sebatang rokok. Uik, rasanya aku masih ingat peraturan Yassin ketika pertama kali masuk ke sini. Dia tak suka perokok. Adakah setiap orang yang masuk ke sini dikenakan syarat-syarat yang berlainan?
            “Belum, awal lagi kan?”
            Rahim cuma menjongket kening sambil menyalakan api rokok. Dia duduk berhadapan dengan aku. Walaupun jarak kami agak jauh, asap rokok yang berkepul-kepul keluar dari mulut dan hidungnya buat aku risau. Risau kalau-kalau dia kantoi dengan Yassin nanti. Tapi aku tengok Rahim selamba saja.
            “Yassin tak bising ke kau merokok dalam rumah ni Rahim?” Aku beranikan diri bertanya. Bimbang juga, baru dua minggu tinggal di sini. Nanti dia fikir aku dah naik tocang pula.
            “Dia ada cakap ke yang dia tak bagi kita merokok dalam rumah?” Rahim menyoal aku kembali. Aku perhatikan juga riak wajah Rahim. Tak ada gaya orang tak puas hati pun. Makin laju dia menyedut benda yang mengandungi nikotin itu.
            “Dia cakap dia tak suka orang merokok,” jawab aku perlahan.
            “Tapi dia tak cakap yang tak boleh merokok dalam rumah dia kan? Dah tiga tahun aku tinggal kat sini. Tak ada pula dia bising kalau aku merokok depan dia. Cuma...”
            Rahim menenyeh puntung rokok di dalam bekas abu rokok. Dia bersandar kembali sambil menyudahkan hembusan terakhir asap rokok yang masih berada di dalam mulutnya.
            “Yassin ni pembersih. Kalau dah merokok, dia tak nak bekas abu rokok tu bersepah-sepah kat atas meja. Alah, lama-lama nanti kau fahamlah perangai dia. Mula-mula dulu aku rimas juga. Pantang nampak habuk sikit, dia dah membebel. Mengalahkan mak aku. Tapi dia okey. Anak orang kaya, kan. Apa susah? Dia panggil aje cleaning service. Siapkan duit aje.”
            Seronoknya jadi orang kaya ni, kan? Keluarkan duit, semua benda boleh settle. Hmm, tak apa Johaimi. Satu hari nanti kau pun boleh jadi macam Yassin. Inshaa Allah.
            “Him...Kalau aku tak pergi malam ni boleh tak? Aku rimaslah dengan Azie tu.”
            “Kau biar betul Joe? Tadi dah sedepa muncung dia. Ada banjir Georgetown ni karang kalau dia tak nampak muka kau. Jangan cari pasal dengan Azie tu.”
            Bunyi cakap Rahim tu seakan memberi amaran. Tapi badan dah terhenjut-henjut ketawakan aku. Kurang ajar sungguh! Aku betulkan songkok yang terletak di kepala. Panas hati juga tengok Rahim yang masih tidak berhenti.
            “Apa kurangnya Azie tu? Orang lain bersusah-payah nak tackle dia. Tapi dengan kau? Rezeki dah di depan mata beb! Apalagi? Sambar ajelah...”
            “Aku bukan kaki perempuan Him. Jauh sangat potensi Azie tu untuk jadi calon isteri aku. Kalau mak aku tengok, mahu pengsan orang tua tu.”
            “Ala... Apa susah? Kau berkawan aje dulu. Lama-lama nanti gerenti tersangkut punya.”
            Rahim masih berusaha memujuk. Sumpah, memang aku tak ada hati nak menyertai Surprise Party untuk Azie yang dianjurkan oleh Yassin. Aku tak tahu di mana party itu akan diadakan dan kalau boleh aku tak mahu ambil tahu pun tempatnya. Entah kenapa, pada waktu ini aku nak sangat duduk senyap-senyap di dalam bilik. Kalau boleh nak telefon mak dan berbual lama-lama dengan dia. Rindu betul dengan suasana kampung. Rindu dengan Zarith, Mazli, Fauzi, Abang Zali dan...Durani.
            “Kau takut mata air kat kampung tahu kau curang, ya?”
            Aku yang baru nak bangkit dari kerusi, terus terbangun dan bercekak pinggang. Menyirap darah panas ke muka bila Rahim serkap jarang begitu. Mata air kepala hotak dia! Rahim menyeringai. Ringan pula rasa tangan ni. Pipi dia pun aku tengok memang cukup lebar. Muat-muat aje tapak tangan aku ni.
            “Jangan masuk campur hal peribadi aku.” Menggigil suara menahan bengang. Sebelum muka dia aku tuam dengan buku lima, ada baiknya aku beredar.
            “Joe... Ala... takkan marah kot? Sportinglah sikit. Aku bergurau aje. Aku ni dah bertunang pun. Tapi, bak kata orang. Pandai makan, pandai-pandailah simpan. Kau takkan tak biasa buat?”
            Aku tak sanggup tunggu lagi di situ. Rahim aku tinggalkan. Memang confirm aku tak nak ikut diaorang berparti malam ini. Azie, maafkan aku. Kau masih belum layak untuk menggantikan tempat Durani.

.

.
.

.

.

.

.

.

.
.