Jumlah pengunjung setakat ini .

Google+ Followers

Sokongan korang amat , amat , amatttttt dihargai .... ummmmuuuah!

November 18, 2013

GURAUAN ASMARA BAB 10

        Aku pelik tengok Natrah. Melihatkan pada gaya, cara berbelanja dan jenama barang yang digunakan tidak seperti orang baru bekerja. Segalanya nampak mewah. Hari ini ikut dia berbelanja, semuanya duit dia. Aku cuba fikir positif. Mungkin dia ada simpanan. Atau gaji di tempat kerja yang lama masih berbaki. Tapi kalau dah namanya manusia biasa, aku tak boleh lari dari berfikir benda-benda yang negatif. Dari mana dia dapat duit sebanyak itu?
"Kau beli barang banyak-banyak ni nak sumbat kat mana? Mana muat nak angkut dengan motor."
Aku pandang Natrah yang tengah mengeluarkan duit. Sempat juga aku jeling beg duit dia. Mak datuk, tebalnya! Mana dia dapat duit banyak-banyak ni?
"Aku yang beli, pandailah aku nak bawa macam mana nanti," kata Natrah.
Memanglah kau pandai bawa. Tapi tuan tanah yang nak mengangkut barang-barang kau tu aku. Dia ni kalau buat satu-satu benda memang suka guna kepala lutut. 
"Dah siap bayar nanti call aku tau. Nak pergi toilet jap."Aku tinggalkan dia  di situ. Tak larat lagi nak menunggu. Selesai berurusan di dalam tandas, aku keluar dan tunggu Natrah call. Takkan tak siap lagi? Aku pergi balik ke tempat tadi. Eh, dia dah tiada di situ. Mana pulak minah ni? Handphone berbunyi.Ada mesej masuk.
Aku kat TGV
Adoi, nak tengok wayang pulak ke? Macam-macamlah dia ni. Kalau tak sebab dia minta tolong, dah lama aku balik. Hayun jugalah kaki ke sana. Dari jauh aku nampak dia tengah berbual dengan seseorang. Macam kenal saja orang tu. Bukan main lebar lagi senyum Natrah. Digamitnya aku supaya segera menghampiri.Sekali teman berbual  dia tu menoleh ke belakang. La, bila pula dia sampai ni? Ini tak mungkin kebetulan. Mesti Natrah yang call dia. Buat biasa sajalah. Dia pun ada hak nak berjalan-jalan kan?
"Tengku pun ada?Bila sampai?" Sekadar nak berbasa-basi aje.Jangan nanti dia kata aku sombong pulak.
"Dia dah ikut kita dari tadi rupanya Dayang. Nakal betul Ku Zal ni,I like!" Natrah ketawa mengekek. Telunjuk runcingnya menolak lembut bahu Tengku Haizal.
Aduh, menggedik pulak minah speaking ni! Yang sorang ni, pandang aku atas bawah apahal? Macam tak pernah tengok orang perempuan pakai topi ke? Natrah hulur tiket pada aku dan  Tengku Haizal.
“Masuk dulu. Aku nak beli popcorn  jap. Ku Zal nak apa-apa tak?” Natrah memaut bahu  Tengku Haizal.
“Beli ajelah apa-apa,” jawab Tengku Haizal sambil menurunkan tangan Natrah. Suaranya juga agak kasar.
"Nak tengok wayang ke?" Aku tanya Tengku Haizal. Dari muka garang boleh bertukar pula jadi nakal.
"Taklah, nak buat wayang kat dalam tu, boleh?"Tengku Haizal jawab sambil gigit hujung bibir.
Choi! Seram aku. Aku pandang sekeliling mencari sesuatu.
“Awak cari apa?” tanya Tengku Haizal.
“Mana Natrah simpan barang-barang yang dia beli tadi?” Troli yang penuh dengan barang-barang keperluan Natrah  tak kelihatan. Mana perginya?
“Dia simpan di tempat letak barang. Nanti tumpang kereta saya. Mana nak muat kalau letak dalam bonet motor awak tu,” perli Tengku Haizal.
“Oh, patutlah!” Aku senyum lebar sambil terangguk-angguk.
“Apa yang patut?”
“Patutlah sakan sangat Natrah shopping.  Dia dah plan  awal-awal nak balik dengan buah hati rupanya.” Aku pula perli dia. Tengku Haizal tarik tangan aku.
“Jom masuk!”
Aku cuba lepaskan pegangan tangan Tengku Haizal. Tapi tak terlawan dengan tenaga lelakinya. Semasa nak mencari tempat duduk, barulah dia lepaskan pegangan.
“Masuk dulu,” katanya. Dia bagi ruang untuk aku pergi ke tempat duduk. Tapi aku masih tegak di sebelahnya.
“Tu kan tempat Tengku. Tengkulah masuk dulu. Kita ikut nombor tiket masing-masinglah.”
“Masuk ajelah.” Tengku Haizal tarik tangan aku sekali lagi. Nak tak nak kena duduk juga di tempat dia. Dia menyusul di belakang.
“Dayang, saya tak sukalah tengok awak pakai topi. Macam jantan. Tak sesuai,” tegur Tengku Haizal.
“Eh, apahal pulak? Memang macam ni cara pemakaian saya. Tengku salah tegur orang ni. Patutnya Tengku tegur buah hati Tengku tu. Baju yang dia pakai tu sama saiz dengan baju anak buah saya tau.” Aku cakap perlahan. Bimbang pula kalau Natrah terdengar.
“Natrah bukan buah hati sayalah. Berapa kali nak cakap? Saya tegur tu untuk kebaikan awak juga. Tak baik tau kalau perempuan menyerupai lelaki.”
Aku pandang dia. Menyesal pula ikut cakap Natrah nak tengok wayang. Kalau aku tahu dia nak dating dengan Tengku Haizal, baik aku balik  dulu saja tadi.
“Kenapa pandang macam tu? Marah?” sambung dia lagi. Aku tak boleh balas sebab Natrah dah masuk dengan sebekas besar popcorn  di tangan. Aku tahan gelak. Tukang Haizal jadi tukang pegang bekas popcorn di tengah-tengah. Tayangan gambar pun bermula. Keadaan sekeliling sudah gelap.
Setengah jam menonton,  aku dah menggigil kesejukan. Kaki dah mula bersila di atas kerusi. Itulah untungnya berbadan kenit ni. Heheh! Mujur pakai baju lengan panjang. Kurang sejuk sikit. Tayangan gambar baru separuh jalan, tiba-tiba Tengku Haizal buat perangai. Sengaja dia mendekatkan badannya pada aku. Seboleh-boleh dia nak bergesel lengan. Aku tolak bahunya dan cuba mencari matanya dalam samar cahaya.
"Duduk diam-diam boleh tak Tengku?Jangan macam budak baru lepas bersunat!" Aku marah dia.
"Saya tak sukalah duduk sebelah Natrah ni.Kita tukar tempat duduk nak tak?" pinta Tengku Haizal dengan suara separuh berbisik.
Aku pandang muka dia. Lepas tu aku pandang Natrah.Baru perasan tangan Natrah tengah landing atas peha dia. Aku senyum sinis. 
"Oklah tu.Tengku kan memang suka spesis macam tu." Aku perli dia.
"Spesis macam mana pulak?"
"Spesis suka meraba-raba. Macam Tengku juga kan?"
"Saya tak suka dia. Saya suka kat awak. Takkan itu pun tak faham lagi?Awak ni spesis bengap ke bongok?"
Nyaris tercetus tawa aku. Kelakar pula tengok muka dia yang tengah bengang. Boleh nampak beberapa kali dia mengalihkan tangan Natrah. Tapi kalau dah memang jenis tak faham bahasa, Natrah buat lagi. Tak cukup dengan itu. Siap terlentok kepala di bahu Tengku Haizal. Lagaknya betul-betul macam orang tengah mabuk bercinta.
“Awak nak pergi mana ni?” Dia sempat tarik hujung baju aku bila nampak aku bangun. Aku tunduk sedikit nak bagi dia dengar suara aku dengan jelas.
“Nak pergi tandas,” kataku.
“Nak ikut. Saya temankan awak ya.” Tengku Haizal  dah mula nak bangun. Aku sempat tahan dia.
“Tak payahlah Tengku. Temankan Natrah. Dia takut duduk dalam gelap tu. Saya pergi sekejap aje.”
Aku segera keluar walaupun Tengku Haizal masih cuba menahan. Huh, padan muka. nak bagi aku cemburu konon! Tapi sudahnya dia sendiri yang terperangkap dengan Natrah. Aku tak tunggu lama lagi di situ. Terus pergi ke tempat parking  motor. Start  enjin dan terus menghala ke jalan balik.
Sampai di rumah, dah disambut oleh Abang Burn. Hujung minggu macam ni dia memang suka basuh kereta. Bella dan Benji pun menolong. Main air aje yang lebih sebenarnya. Aku parking motor di luar rumah. Bimbang anak-anak buah bermain, takut terkena ekzos panas.
“Tadi kau keluar dengan Natrah kan? Mana dia?” tanya Abang Burn.
“Kejap lagi dia sampailah tu.” Aku jawab acuh tak acuh.
“Dia balik dengan siapa?” tanya Abang Burn lagi.
Hon kereta berbunyi di luar rumah. Aik, cepatnya diorang sampai. Abang Burn dan anak-anaknya menjenguk keluar. Aku? Terus masuk dalam. Nak terkucil. Tak perasan pula Natrah dah keluar dari kereta dengan muka masam. Keluar aje dari bilik air, Natrah dah tunggu aku sambil bercekak pinggang.
“Kenapa kau balik tak beritahu aku?” tanya Natrah.
“Aku ingat dah sampai rumah nanti baru nak call  kau. Tapi kau dah sampai dulu,” jawab aku selamba. Selama ni aku saja yang bengang dengan dia kan. Kali ni bagi dia pula rasa bengang dengan aku.
“Kau tahu tak? Cerita belum habis lagi Ku Zal dah ajak balik. Semua kau punya pasal.Dia risau kau hilang.”
“Nak risau apa? Aku bukannya budak-budak lagi. Lagipun nanti sudahnya aku balik sorang-sorang juga kan?” Aku saja tambah minyak, bagi dia berapi lagi. Dalam hati macam nak lompat bintang. Seronok tengok muka Natrah macam kena langgar dengan lori cuka.
Malas nak lawan bertekak dengan dia, aku keluar dari bilik. Kononnya nak membasahkan tekak di dapur, tapi langkah terhenti tatkala mendengar suara orang berbual-bual di ruang tamu. Buat lencongan sekejap. Nak tengok siapa di sana.
“Dayang, tolong tengokkan air akak jerang kat dapur. Kalau dah masak tolong buat air ya. Keluarkanlah apa-apa yang ada kat dapur tu,” suruh Kak Maziah.
“Siapa datang kak?” Aku tanya dia sebab berkesempatan nak ke depan.
“Tengku Haizal.”
“Ha? Kan dia hantar Natrah tadi. Bukan ke dia dah balik tadi?” Memang terperanjat betullah aku. Macam mana dia boleh lepas masuk pula ni?
“Abang Burn ajak masuk. Tadi bersembang kat luar aje. Dah melarat ke dalam rumah pulak.” Kak Maziah menjawab acuh tak acuh. Dia sedang memakaikan baju Bella dan Benji.
Cerek yang ditenggek di atas dapur berbunyi. Selepas tutup api dapur aku menung kejap. Lepas tu aku senyum lebar. Tiba-tiba rasa nak mendajalkan Natrah. Aku berjalan laju masuk ke bilik.
“Nak pergi mana tu? Air dah buat?” Kak Maziah mematikan langkah aku.
“Nak suruh buah hati Tengku Haizal buat air.” Aku senyum nakal. Kak Maziah pun sama. Empat jari digenggam, ibu jarinya ditegakkan.
“Bagus, bagus! Bila lagi nak suruh dia ke dapur kan?”
Makin suka aku bila dapat sokongan dari Kak Maziah. Aku tolak daun pintu. Natrah baru selesai memunggah barang-barang di dalam kereta Tengku Haizal. Berpeluh-peluh muka dia. Punyalah banyak barang dia beli. Stok makanan segera pun ada. Bagus! Lepas ni dah tak ada alasan dia nak bedal kek aku.
“Nat, pergi buat air Tengku.” Aku duduk di birai katil. Natrah pandang aku sambil kesat peluh dengan belakang telapak tangan.
“Kenapa aku pula yang kena buat? Kak Maziah kan ada,” ujar Natrah.
“Dia  sibuk dengan anak-anak dia.”
“Kau?” Natrah nak lepas tangan lagi.
“Eh kau ni, Ku Zal tu kan buah hati kau. Bila lagi nak bagi dia merasa air tangan kau?” Aku lembutkan suara dan maniskan muka. Natrah  dah mula senyum simpul. Eleh, malu konon! Rasa macam nak sepak aje punggung dia.
“Yelah, yelah! Aku basuh muka kejap. Nanti aku buatkan air dia.”  Natrah bingkas ke bilik air. Aku pula cepat-cepat keluar dari bilik. Kak Maziah dah tunggu di dapur. Muka dia nampak teruja.
“Dia nak tak?” tanya Kak Maziah. Aku angguk laju.
“Bagus, Abang Burn punya akak dah buatkan. Biar dia buat Tengku Haizal punya. Ada karipap akak beli tadi. Nanti suruh dia hidangkan sekali. Guna gula yang dalam balang hijau tau,” arah Kak Maziah.
“Balang hijau? Balang hijau ni kan…”
“Shhh, diam-diam sudah.” Kak Maziah tepuk perlahan bahu aku. Kami tahan gelak. Habislah kau Natrah.
“Mana teko?” Natrah dah masuk dapur. Nampak tak sabar nak sediakan air untuk buah hati tersayang. Kak Maziah tinggalkan aku berdua dengan dia di dapur. Aku siapkan dulang dan susun cawan. Dengan penuh keyakinan Natrah bancuh air. Siap seteko, dia terus letak dalam dulang.
“Tak payah rasa dulu ke?” Sengaja aku nak uji dia.
“Tak payah. Setakat buat air, pejam mata ajelah,” jawab Natrah. Dia tatang dulang dan bawa ke ruang tamu. Aku ikut dia. Bukan main sopan lagi dia menyusun cawan dan menuangkan air untuk Tengku Haizal. Aku ambil tempat di sebelah Kak Maziah.
“Jemput minum Ku Zal.” Natrah menyuakan cawan pada Tengku Haizal. Aku dan Kak Maziah dah menyimpul senyum. Menunggu masa Tengku Haizal menelan teh o buatan Natrah. Natrah masih berlutut di karpet, mengadap buah hatinya. Aku pegang peha Kak Maziah. Teruja campur takut. Aku nampak halkum Tengku Haizal bergerak-gerak. Dan…
Burrr…
Natrah menutup mata. Perlahan-lahan tangan dia menyapu muka yang basah. Tapi dia masih berlagak biasa.
“Ku Zal ni, air tu kan panas. Minumlah perlahan-lahan.” Natrah capai tisu dan mengeringkan muka yang basah.
“Kenapa?” tanya Abang Burn.
“Tak ada apa-apa bang. Air ni panas sikit. Ambilkan saya air sejuk boleh tak?” pinta Tengku Haizal.
Kak Maziah bingkas bangun. Natrah masih tidak berganjak dari situ. Menghulurkan pinggan berisi karipap pula. Kali ni jelas nampak kerutan di muka Tengku Haizal. Dia pandang aku. Macam nak minta tolong aje muka dia.
“Makanlah Tengku, ini karipap frozen. Saya yang goreng tadi,” kata Natrah tanpa malu.
Kali ni aku pula bangun. Senak perut aku menahan gelak. Aku cari Kak Maziah. Dia sedang menukar balang di dapur.
“Akak buat apa tu?”
“Akak tukar penutup balang ni dengan yang satu lagi. Biar bengong si Natrah tu fikir kenapa air Tengku tu masin!”
Terhambur juga akhirnya gelak kami berdua.
“Dayang buat apa kat dapur ni. Pergilah duduk depan,” suruh Kak Maziah sambil menuang air sejuk di dalam gelas.
Aku ceritakan perihal kuih karipap pula pada Kak Maziah. Tepuk dahi kakak ipar aku tu.
“Dayang hantar air ni pada Tengku. Tak kuasa akak nak tengok muka poyo Natrah tu.” Kak Maziah mengiringi aku sampai ke pintu dapur, tapi kemudiannya dia melencong masuk ke bilik.
Sampai di ruang tamu. Aku tengok Tengku Haizal terbatuk-batuk. Kelam-kabut Natrah mengambil gelas di tangan aku.
“Kenapa ni?” Aku tanya Natrah tapi pandang Abang Burn.
“Karipap ni pedas. Ku Zal tak boleh makan. Kau beli kat mana karipap ni?” Natrah bertanya dengan nada tinggi.
“Beli? Tadi kata goreng sendiri?” Tengku Haizal bertanya selepas habis segelas air sejuk diteguk.
“Eh, memang goreng sendiri. Tapi..” Natrah tak dapat menghabiskan ayat. Dia pandang aku mohon pertolongan. Aku pandang ke arah lain.
“Takpelah bang. Saya balik dulu. Dah lewat ni.” Tengku Haizal bangun. Dikerlingnya aku. Aku cuma mengangkat kening. Natrah mahu menghantar Ku Zal hingga ke pintu pagar tapi ditegah oleh Abang Burn.
Natrah menghentak-hentak kaki tanda protes. Aku senyum aje. Sempat lagi aku buli dia untuk kali kedua.
“Nat, kau tolong angkat cawan-cawan tu ya. Aku nak mandi kejap.” Aku tinggalkan dia dan terus pergi ke bilik.
Berdentang-denting bunyi cawan-cawan dibasuh oleh Natrah di dapur. Aku buka daun pintu, nak meninjau dia. Aku nampak Natrah memasukkan hujung jarinya ke dalam balang di tepi sinki. Aku keluar nak mengkepohkan diri.
“Kenapa Nat?” Aku tanya dia.
“Ku Zal kata air yang aku buat tu masin. Tapi aku rasa gula ni manis. Lidah aku yang tak betul ke dia yang buta rasa?” Natrah menyoal diri sendiri.
“Lidah tu pun pandai menipu, macam tuan dia juga. Entah betul entah tidak kau letak gula. Jangan-jangan kau letak garam.”

Kak Maziah tiba-tiba muncul. Natrah tutup semula balang gula yang dipegang. Dia memang tak berani melawan cakap Kak Maziah. Berdentum pintu bilik ditutupnya. Aku dan Kak Maziah tersenyum lebar. Puas hati aku.

.

.
.

.

.

.

.

.

.
.