Jumlah pengunjung setakat ini .

Google+ Followers

Sokongan korang amat , amat , amatttttt dihargai .... ummmmuuuah!

November 25, 2014

APA DAH JADI? BAB 11

       “Baju, seluar, tuala mandi, kain pelikat, deodorant,underwear, hmmm.... apalagi yang nak dibawa ni Mie?”
            Mak masih meneliti senarai barang di tangan. Beginilah keadaan dia semasa nak menghantar aku ke universiti dulu. Bukannya tak boleh siapkan sendiri segala barang keperluan, tapi mak yang beria-ia nak menyiapkan beg. Biarkanlah. Bila lagi aku nak bermanja dengan mak, kan?
            “Abang, tak dengar ke mak tanya tu?” Zarith yang turut sibuk membantu mak memancing perhatian aku.
            “Kejap...”       
            Aku bangun dan masuk ke bilik. Mata terus terpandang ke arah meja solek. Sebak terus menerjah hati. Aku terduduk lemah di atas katil. Gambar Durani aku ambil. Lama ku tenung bibir manis Durani yang tersenyum manja. Lepas ni tak mungkin aku akan lihat senyuman ini lagi. Berbalas tatap pula dengan mata redup Durani. Ya Allah! Aku rindukan dia.
            Gambar Durani aku kucup perlahan. Terpejam mata menahan pilu. Memang aku lelaki. Buruk dipandang orang kalau aku menangis kerana seorang wanita. Tapi aku manusia. Ada perasaan. Durani adalah cinta pertama. Sudah seminggu peristiwa memalukan di rumah pak Zahar berlalu. Namun impaknya masih terasa hingga sekarang. Ke mana-mana saja aku pergi pasti akan terdengar kata-kata sinis bertanya mengenai majlis pertunangan Durani. Mujur iman masih kuat. Kalau tidak rasanya pasti ramai yang hilang kepala dalam kampung ni aku kerjakan.
            “Hek eleh! Geli aje cium-cium gambar Kak Durani.”
            Hish! Budak ni langsung tak bagi peluang aku nak melayan emosi sekejaplah. Laju tangannya mengambil gambar Durani di tangan.
            “Abang nak bawa gambar Kak Durani sekali ke?” tanya Zarith.
            “Kalaulah abang boleh bawa orangnya, kan?”
            Terjuih bibir Zarith. Dia duduk bersila di atas katil. Gambar Durani diserahkan semula. Aku tunduk, mengusap gambar yang tidak bernyawa. Lengan terasa dipeluk. Aku toleh ke kanan. Durani sedang merebahkan kepalanya ke bahu. Serta-merta senyum menguntum.
            “Eh! Durani. Bila sayang sampai?”
            Pertanyaan aku tidak berjawab. Tak apalah. Aku faham, dia pun sedang bersedih. Perlahan-lahan, tangan memaut bahu Durani. Dia tidak membantah. Tidak seperti selalu. Pantang tersentuh saja, pasti ditepisnya tangan aku dengan kasar.
            “Ikutkan hati, Joe nak bawa Dura lari dari sini. Kurang ajar betul abah Dura tu!”
            Aku meramas peha sendiri. Namun serentak dengan itu, terasa tangan yang sedang memaut bahu Durani dikucup lembut. Eh, beraninya dia. Dia tak pernah seberani ini.
            “Sabarlah...mungkin ada hikmah di sebalik kejadian...”
            Kening dengan spontannya berkerut. Telinga menangkap tawa kecil seseorang. Makin lama semakin kuat.
            “Zarith!” Tak semena-mena aku tolak dia sampai dia tergolek dari katil. Tetapi Zarith masih ketawa, sampai terguling-guling di lantai.
            “Adoi!!! Abang ni dah parahlah.” Zarith menepuk-nepuk lantai.
            Aku kemam bibir. Dalam celik pun aku terbayangkan Durani. Betullah kata Zarith agaknya, kan? Aku ni dah parah. Parah dan kalah dalam usaha mengawal rasa kecewa, rindu dan  sedih. Ya Allah, aku tidak kuat. Sangat sukar untuk aku membuang Durani. Wajahnya, tawanya dan segala kenangan bersamanya masih enggan keluar dari hati aku.
            Bingit telinga aku mendengar tawa Zarith. Tak penat agaknya dia ketawa. Aku keluar dari bilik bersama gambar Durani. Tapi langkah terhenti pula di ruang tamu. Belum apa-apa lagi mak dah merenung tajam ke arah tangan. Aku sorok gambar Durani di sebalik punggung.
            “Mak belum buta lagi Mie...”
            “Buat penghilang rindu aje mak.”
            “Huh! Dia dah nak jadi bini orang Mie. Tak guna kau berharap lagi.”
            “Baru bertunang mak. Orang kahwin pun boleh cerai..”
            “Kau jangan habiskan ayat tu. Mak cili mulut tu karang!”
            Tepat telunjuk mak menuding aku. Matanya membuntang, tanda tidak suka aku lepas cakap. Lama kami berlaga mata. Tapi aku yang terlebih dahulu menyerah kalah. Tak sanggup nak bergaduh dengan mak. Aku nak pergi jauh ni. Tak seronoklah kalau bermasam muka dengan mak.
            “Lupakan dia Mie...”
            Gambar Durani yang masih di belakang badan aku pegang erat. Pedih hati mendengar permintaan mak.
            “Mak  faham, bukan senang nak lupakan cinta pertama. Tapi jodoh kau dengan Durani tu tak panjang. Tinggalkan semua kenangan pahit di sini. Mak nak kau jadi Johaimi yang kuat semangat di tempat baru nanti. Di sana nanti berpuluh-puluh Durani kau akan jumpa.”
            Tapi tetap tak sama dengan Durani Binti Azhar. Kata-kata itu hanya mampu ku telan sendiri. Tak guna bertekak dengan mak. Aku mengerti, dia juga sedang berkecil hati dengan keluarga Durani. Sudahnya gambar Durani yang aku sorokkan tadi aku bawa semula ke dalam bilik. Tak apalah. Dalam handphone masih ada lagi gambar dia yang aku simpan.
            Hari ini aku ingin habiskan masa di rumah saja. Besok dah nak bertolak ke Teluk Intan. Awal pagi dah kena bangun. Kerja-kerja di stesen minyak sudah aku serahkan semula pada Abang Zali. Aku calonkan Mazli untuk menggantikan tempat aku. Yalah, sampai bila nak mengharapkan hasil yang tak seberapa dari gerai burger tu? Mujur Mazli menerima tawaran ini dengan senang hati. Kalau tidak kasihan juga Abang Zali. Bukan senang nak mencari pengganti yang sesuai. Mazli tu, walaupun tak sekolah tinggi tapi aku yakin dia boleh diharapkan. Selama dia bekerja dengan aku di gerai burger pun dia tak pernah beri masalah pada aku.
            Terdengar bunyi kereta di luar rumah. Laju aku menjenguk tingkap. Dalam kepala sudah terbayangkan seseorang. Tapi harapan hanya tinggal harapan. Bukan seperti yang aku bayangkan.
            “Abang Zali... Ingatkan siapa tadi..”
            “Kau fikir Durani yang datang ya?”
            Abang Zali tersengih melihat muka cemberut aku di sebalik langsir. Dia tak datang seorang. Mazli pun ada. Tapi dia datang dengan motor. Aku keluar dari bilik dan terus ke ruang tamu. Merek berdua tak perlu diajak lagi. Beberapa hari kebelakangan ini, memang kerap mereka bertandang ke sini. Menemankan aku menghabiskan hari-hari terakhir di kampung kononnya. Mak bingkas bangun mencapai anak tudung sebaik saja melihat Mazli di tangga rumah. Dia bangun dan terus ke dapur. Mak memang tak suka tetamunya berbual kosong. Paling tidak pun mesti ada minuman yang dihidangkan.
            “Dah siap berkemas ke?” tanya Abang Zali. Matanya terarah ke beg pakaian yang masih belum berzip.
            “Ada sikit-sikit lagi.” Aku jawab sambil memperlahankan suara televisyen.
            “Besok kau  naik bas pukul berapa?” Mazli menyertai perbualan.
            “Dalam tiket, bas pukul lapan setengah. Aku keluar awal sikit kot. Mak dengan Zarith pun nak ikut ke bus stand.
            Masing-masing diam bila mendengar jawapan aku. Mazli dan Abang Zali berpandangan. Seperti ada sesuatu yang diaorang nak sampaikan pada aku. Abang Zali terangguk-angguk. Dia letakkan kunci kereta di atas meja kopi. Mazli menjongket kening. Amboi! Dah main bahasa-bahasa tubuh nampaknya mereka berdua ni.
            “Kau pakai dulu kereta aku tu Joe.”
            Tepat tekaan aku, kan? Aku tak terus menjawab. Tak tahu nak cakap apa lagi. Terlalu  banyak pertolongan yang Abang Zali hulurkan. Mula-mula duit, sekarang kereta pula. Dia dah buat aku segan sendiri pula.
            “Kalau bawa kereta senang sikit kau nak bergerak ke mana-mana nanti. Sementara nak dapat rumah sewa, kau tidurlah dulu dalam kereta,” seloroh Mazli.
            Mulut ni teragak-agak nak senyum. Abang  Zali dah gelak mengekek. Matanya mengarahkan aku mengambil kunci kereta di atas meja. Tapi aku masih keberatan. Apa alasan aku nak menolak pemberian dia kali ini?
            “Mazli, kau tengok-tengokkan mak dan adik aku nanti, ya.” Aku ubah topik perbualan. Mak pun baru muncul dari dapur. Aku bangun dan bantu dia meletakkan dulang di atas meja.
            “Kat kampung ni masih ramai lagi yang boleh tengok-tengokkan mak. Kau tu, duduk kat  tempat orang nanti jangan lupa diri pula. Jangan sampai lupa jalan nak balik ke sini pula nanti.”
            Masing-masing memerhatikan mak menuang Teh O nipis ke dalam cawan. Sayu pula rasa hati. Lepas ni semua kena buat sendiri. Dah tak adalah Teh O suam setiap pagi, bebelan mak mengejutkan aku untuk solat Subuh dan jeritan Zarith menggesa aku untuk menghantar dia ke sekolah.
            “Mak, besok mak tak payah hantar Mie ke bus stand, ya.”
            “Kenapa?” Terhenti tangan mak menuang air.
            Aku ambil kunci di atas meja lalu aku tayangkan pada mak. Matanya terus terarah pada Abang Zali. Mak menggeleng perlahan. Dia selesaikan kerja menuang air terlebih dahulu, kemudian dia duduk berhadapan aku dan Abang Zali.
            “Dah banyak sangat pertolongan kau ni Zali. Hari tu duit. Ini, kereta pula...” Perlahan mak menutur kata.
            “Daripada kereta tu tersadai aje kat dalam garaj tu makcik, biarlah Johaimi guna. Lagipun senang nanti dia nak balik jenguk makcik. Tak adalah alasan tak sempat beli tiket nak balik raya nanti.”
            “Terima kasih bang. Saya tak tahu nak cakap apa lagi.” Aku tepuk perlahan peha Abang Zali. Ketika dia menoleh, aku terus peluk dia. Sayu, sebak, terharu dan gembira semua ada.
            “Tak payah cakap apa-apa. Kau jaga aje kereta tu elok-elok. Dah mampu beli sendiri nanti kau pulangkan balik. Betul tak Abang Zali.” Mazli yang cuma jadi pemerhati sejak tadi menyampuk perbualan.
            Abang Zali menepuk-nepuk perlahan belakang badan. Beruntungnya aku ada kawan-kawan yang banyak memberi sokongan ketika aku hampir rebah. Walaupun hati masih belum terawat, aku tetap akan pergi. Pergi kerana ingin menyempurnakan hajat mak. Dia ingin melihat  aku jadi pegawai korporat, kan? Aku akan tunaikan permintaannya. Aku juga tahu, dia ingin aku melupakan Durani. Ya Allah, permintaan mak yang satu ini memang sangat payah untuk aku realisasikan. Betulkah sudah tidak ada peluang untuk aku dan Durani dijodohkan semula?
~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~
            “Banyaknya makanan mak bekalkan ni? Dah macam nak pergi berkelah pula.”
            Naik berpeluh ketiak menyusun barang-barang di dalam bonet kereta. Perginya cuma seorang. Tapi barang-barang macam nak pindah satu rumah. Siap dengan bantal, selimut dan toto. Dapur masak dan tong gas kosong pun ada. Mujur tak muat katil bujang aku tu. Kalau muat rasanya mesti disumbatnya sekali.
            “Kau tu bukannya pandai masak. Lauk yang mak bagi tu lauk-lauk kering aje. Sambal hitam, serunding daging dan ikan bilis goreng berlada aje. Tahanlah untuk beberapa hari. Jangan membazir duit. Gunakan untuk perkara-perkara yang perlu aje. Ingat, duit orang tu. Kita perlu  bayar balik nanti.”
            Mulut mak tak henti-henti mengingatkan aku tentang duit Abang Zali. Dari pagi tadi, dia  yang sibuk keluar ke dalam menyiapkan sarapan, menggosok baju aku dan basuh kereta Abang Zali. Puas ditegah, tapi mak aku ni bukannya jenis dengar cakap orang. Sudahnya aku biarkan  saja dia buat semua. Nanti dah penat dia berhentilah.
            “Pastikan tak ada barang-barang yang tinggal Mie. Jauh nak berpatah balik nanti.”
            “Rasanya tak ada yang tertinggal mak. Terlebih bawa adalah rasanya...”
            Mak buat-buat tak dengar saja. Tahu aku perli dia. Dia pergi ke bonet. Puas hati dengan susunan barang di situ, ditutupnya bonet kereta. Kemudian dia menjenguk tempat duduk belakang. Dikemaskan susun letak bantal-bantal dan selimut di situ. Aku duduk di tangga menyarung kasut. Rasanya sudah sampai masa untuk aku bergerak. Kalau tidak makin banyak barang yang mak nak letak nanti.
            “Duduk rumah, jaga mak tau. Belajar elok-elok. Cuti sekolah nanti boleh datang Penang, kita pergi  jalan-jalan.” Aku titipkan pesan pada Zarith yang duduk di sebelah aku. Dia cuma mengangguk perlahan. Muka dah muram. Adoi! Kejap lagi pasti ada babak airmata. Tolonglah Zarith. Kalau boleh aku tak nak sesiapa pun menangis hari ini.
            “Itu aje? Tak ada pesanan terakhir untuk Kak Durani ke?”
            Muka terus berbahang bila mendengar nama itu. Memang nak marah. Tapi bila aku tengok wajah suram Zarith, apa yang mampu aku lakukan adalah mengusap kepalanya.
            “Sorrylah Zarith, tak ada rezeki nak jadikan Kak Durani tu kakak ipar...”
            Zarith peluk pinggang aku. Boleh dengar esakkan perlahannya. Aku cuba tolak perlahan bahunya tapi dia mengeratkan lagi pelukan.
            “Tak apa Abang Mie. Kat sana nanti cari kakak ipar yang lebih baik dari Kak Durani. Nanti kita tayang pula pada Pak Zahar.” Zarith memujuk. Aku senyum senget. Pandai pula dia menyejukkan hati aku.
            “Sudah tu. Tak payah nak tangkap leleh sangatlah Zarith. Mie, mak rasa baik kau gerak sekarang. Hari masih redup ni. Kalau sampai awal kat sana, bolehlah berehat lama sikit kat hotel. Besok dah nak lapor diri, kan?”
            Aku cuma mengangguk, menjawab soalan mak. Zarith sudah melepaskan pelukan. Laju tangannya mengeringkan pipi yang basah. Sebelum aku bangun, dia peluk aku sekali lagi. Pipi aku dicium kiri dan kanan. Alahai adik aku ni. Tak habis sedih lagi ke?
            “Jaga perangai elok-elok tau. Awak tu dah nak jadi anak dara.” Aku cubit perlahan pipi  Zarith. Ada senyum di sebalik airmata yang masih mengalir.
            Aku hampiri mak. Dia mengesat peluh di dahi dengan hujung baju kurungnya. Eleh! Berlakon juga tu. Macamlah aku tak tahu dia pun nak menangis juga. Ketika aku hulur tangan nak bersalam, dia terus peluk aku. Lepukkan mak di belakang badan lebih kuat dari biasa. Seperti Zarith juga, habis pipi aku diciumnya berulang kali.
            “Jangan pandu kereta laju-laju. Kalau penat berhenti dulu. Dah sampai Teluk Intan nanti jangan lupa telefon mak. Jangan duduk kat hotel yang mahal-mahal pula Mie. Jimat-jimat sikit  duit yang ada tu....”
            “Mak... Mie dah naik hafal semua pesanan-pesanan mak. Jomlah ikut Mie.”
            Aku buat-buat tarik tangan mak, nak masukkan dia ke dalam kereta. Terjerit-jerit mak menghalang aku. Zarith mengekek ketawa melihat mak meronta minta dilepaskan. Aku pun gelak juga. Mujur mak. Kalau bini aku yang membebel macam tu memang aku gigit mulut dia laju-laju.
            Aku  masuk dalam kereta dan hidupkan enjin. Mak mengurut dada yang mengah.Sisa tawa masih berbaki. Mereka berdua berdiri di sisi kereta. Suis penghawa dingin aku putar, cermin pandang belakang aku laraskan dan tali pinggang keledar aku kenakan. Aku sudah bersedia untuk memulakan perjalanan.
            “Mie gerak dulu mak. Zarith, kalau ada apa-apa hal nanti call abang tau.”
            Zarith mengangguk. Dia peluk lengan kurus mak. Ada genangan air di matanya. Sebelum dia ‘hujan’ lagi, lepas baik aku pergi.
            “Assalamualaikum...”
            Sejurus memberi salam, kereta bergerak perlahan keluar dari perkarangan rumah. Melalui cermin pandang belakang, boleh nampak mak dan Zarith sedang melambai. Selamat tinggal mak. Abang pergi dulu Zarith. Semoga pemergian aku kali ini dapat mengubah nasib keluarga aku satu hari nanti.
            Telefon berbunyi sebaik saja aku keluar menuju ke jalan besar. Untuk keselamatan, aku berhentikan dulu kereta di bahu jalan. Lupa nak pasang handsfree sebenarnya. Enjin kereta terus aku matikan tatkala melihat nama pemanggil yang tertera di skrin. Aku pandang sekeliling. Entah apa yang aku cari, aku sendiri pun tak tahu. Tapi yang pastinya aku gugup sekejap untuk menjawab panggilan telefon.
            Tiga kali telefon berbunyi, akhirnya dengan satu helaaan yang berat aku sentuh gambar gagang yang berwarna hijau. Ketika telefon melekap di telinga, aku tak terus bercakap. Sengaja beri peluang orang di dalam talian memulakan perbualan.
            “Joe...”
            “Assalamualaikum.” Sengaja aku tekankan suara. Nak perli dia pun ya juga. Suara Durani perlahan saja menjawab salam. Aku amati suara latar di dalam talian. Agak senyap. Dia ada di rumah ke? Boleh pula dia menggunakan telefon. Setahu aku, sejak abah dia memutuskan  hubungan aku dan dia, telefon adalah satu-satunya gajet yang dirampas.
            “Joe dah ke Penang hari ni ya?” tanya Durani.
            “Dah tahu buat apa tanya?” Suara masih keras. Menahan sebak sebenarnya.
            “Sampai hati Joe tak tunggu Dura. Dura ada buatkan kuih sikit untuk Joe. Boleh buat bekal dalam perjalanan.”
            “Dah tak ada sebab Joe nak tunggu lagi. Nanti tak pasal-pasal kena perhambat dengan abah Dura. Bagilah ajelah kuih tu kat mak Joe. Biar dia wakilkan Joe untuk makan kuih tu.”
            “Dura dah pergi tadi, tapi...”
            Aku ketap bibir mendengar suara sayu Durani. Dapat aku bayangkan reaksi mak. Tak mungkin dia akan menerima sebarang pemberian daripada Durani lagi. Hati mak lebih hancur dari hati aku. Mak dah cakap, sampai mati pun dia takkan lupakan perbuatan abah Durani.
            “Joe... Maafkan Dura.”
            “Tak mahu cakap lagi perkara tu. Ketentuan Allah tu dah termaktub. Kita bukan ditakdirkan bersama. Mulai hari ini Dura mesti lupakan Joe. Tukar wajah buah hati dalam kepala  tu. Dulu wajah Joe, kan? Sekarang ni bayangkan wajah bakal suami pilihan ABAH Dura.”
            Aku tekan perkataan abah, sengaja nak berkias dengan Durani bahawa aku ni bukanlah calon pilihan abahnya.
            “Dura tak boleh. Dalam hati Dura cuma ada Joe. Dura tak nak kahwin dengan Jalil.”
            “Oh, nama dia Jalil? Hmm...”
            Tangan meramas stereng dengan kuat. Pedih betul rasa hati bila mendengar Durani menyebut nama lelaki lain. Kalau dulu, pantang dia menyebut mana-mana nama kawan lelaki, mulalah aku tarik muka empat belas. Tapi sekarang, dah tak ada sebab untuk aku cemburukan dia.
            “Dura masih sayangkan Joe...”
            Aku meraup muka. Suara lirih Durani buat aku sebak. Telinga menangkap esakan halus di dalam talian. Aduh! Ini yang aku lemah. Aku memang tak boleh dengar dia menangis. Terus longgar sendi-sendi badan. Ya Allah! Kuatkan semangat ini.
            “Dura...” Bergetar suara aku memanggil dia. Esakan semakin kuat. Mata aku sendiri pun dah makin kabur. Aku tekan kelopak mata, cuba menahan airmata dari keluar.
            “Maafkan Dura. Sumpah! Dura tak tahu semua rancangan abah. Dia boleh paksa Dura kahwin dengan Jalil. Tapi hati Dura tetap untuk Joe. Sampai bila-bila pun Dura takkan lupakan Joe.”
            Kalau dia ada di depan aku sekarang, memang aku peluk dia. Hampir setengah jam aku habiskan di bahu jalan mendengar tangisan Durani. Tak tahu dengan cara apa lagi untuk memujuk dia. Yalah, hati aku pun terguris juga. Kerana perbuatan abah dialah , hari ni aku keluar dari kampung.
            “Dura... Joe kena gerak sekarang.” Akhirnya aku bersuara. Tangisan Durani juga sudah reda.
            “Dura nak jumpa Joe. Please...”
            Aku pandang jam di tangan. Otak mula ligat berfikir. Tiba-tiba aku terpandang botol air di tempat duduk sebelah penumpang. Serta-merta terbayang wajah mak. Dia yang meletakkan botol air itu di situ. Kalau dia tahu aku masih berhubung dengan anak Pak Zahar ni, pasti dia mengamuk.
            “Joe dah lambat ni. Takut lewat pula sampai ke Penang.”
            “Sekejap aje...”
            “Kalau dah jumpa Dura, mana boleh sekejap. Joe nak pergi jauh ni. Bukan pergi dengan rela hati tau. Joe terpaksa pergi sebab frust dengan perbuatan abah Dura. Joe takut bila jumpa Dura nanti, lain pula jadinya...”
            Durani tertawa kecil. Tapi aku tidak. Memang aku serius dengan apa yang aku lafazkan.
            “Nak jadi apa? Takkanlah Joe nak buat tak senonoh pada Dura.”
            “Tak, Joe takkan buat macam tu. Tapi Joe akan bawa Dura lari dengan Joe. Alang-alang dah malu, biar dua-dua keluarga tanggung sama-sama. Lagipun Dura memang sayang Joe, kan?”
            “Joe!” Kuat betul jeritan Durani di dalam talian.
            “Kenapa? Tak berani ke nak lari dengan Joe? Tadi cakap sayang sangat, kan? Nak jumpa, marilah. Joe tunggu kat simpang ni. Jangan lupa bawa kain baju sekali.”
            Makin bersemangat pula aku mempengaruhi Durani. Dah nekad ni. Kalau dia betul-betul datang memang aku bawa dia ke Penang. Tapi aku dah kenal dia sangat-sangat. Tak mungkin Durani seberani itu.
            “Joe...”
            “Ya sayang? Tak berani, kan? Okey, kalau macam tu Joe kena gerak dululah. Selamat berbahagia dengan Jalil. Bye...
            Aku terus matikan talian. Tak perlu menunggu lagi. Selamat tinggal Durani
~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~  ~ ~
            Hampir enam jam mengharung perjalanan ke utara, akhirnya aku sampai juga di bandar Georgetown. Mujurlah ada aplikasi canggih. Kalau tidak, rasanya matahari dah tenggelam pun belum tentu sampai lagi ke sini. Pandai betul orang yang mencipta aplikasi Wayz ni. Semua jalan dan tempat dapat dicari.
            Apa-apa hal kena cari hotel dulu. Badan dah melekit, pinggang dah lenguh. Kalau dapat  lelapkan mata sekejap pun bagus juga. Sekali lagi gajet canggih yang sama lebar dan panjang tapak tangan itu aku gunakan. Sekali Google saja, tersenarai nama-nama hotel yang terdapat di sini. Pilih saja, nak yang murah atau yang mahal. Aku pilih hotel yang paling dekat dengan tempat aku melapor diri esok. Senang sikit, tak payah nak tergesa-gesa keluar awal pagi. Lagi pun aku bukannya biasa sangat dengan tempat ni.
            “Pergh!!! Sedapnya mengeliat...”
            Bahagianya dapat merebahkan badan. Urusan check in di Hotel Mingood tak mengambil masa yang lama pun. Apa-apa hal kena telefon mak. Aku pasti dia sedang menunggu panggilan aku ketika ini.
            “Assalamualaikum Mie. Dah sampai ke?”
            “Waalaikumsalam. Baru aje check in mak.” Aku menjawab sambil menguap lebar.
            “Dah jumpa ke tempat kau nak lapor diri besok?” Mak menyoal lagi.
            “Dah...Dekat dengan hotel ni aje. Besok lepas lapor diri Mie nak cari rumah sewa pula.” Aku panjangkan jawapan. Sebenarnya mata ni dah makin berat. Kalau aku tak mandi sekarang,  rasanya memang terlelap sambil berbual dengan mak nanti.
            “Pagi tadi tak lama lepas kau bertolak, Dura datang rumah.”
            Uik! Macam ada spring dalam badan, aku terus terbangun dari katil. Mata celik serta-merta. Hebat betul aura tenaga Durani. Aku kemaskan lekapan telefon di telinga. Tak sabar nak  dengar mak bercerita. Walhal aku dah tahu ceritanya dalam versi Durani.
            “Dia kata nak jumpa kau. Dia ada kirimkan kuih. Untuk mak pun ada. Tapi...”
            “Mak buang ke kuih yang Dura bagi tu?” Laju aku memotong cakap mak.
            “Mak ni seteruk itu ke? Mak memang menyampah dengan bapak dia. Tapi kalau dia datang bawa rezeki, takkanlah mak nak menolak.”
            Lega hati mendengarnya. Aku duduk semula di birai katil. Teringat segala perbualan bersama Durani pagi tadi. Beruntunglah Jalil dapat isteri yang pandai memasak seperti Durani. Siapa Jalil tu ya? Huh! Meluat pula rasa bila mendengar Durani menyebut nama jantan itu. Penangguk di air keruh!
            “Susahlah Mie nak lupakan dia mak...”
            “Mula-mula memanglah. Lama-lama nanti, bila dah sibuk dengan kerja kau lupalah kat dia tu...”
            “Dia ada call  Mie tadi. Merayu-rayu minta maaf. Ikutkan hati Mie nak bawa aje dia lari. Nikah kat Thailand. Biar terlopong mulut Pak Zahar tu...”
            “Yalah tu. Kalau terlopong. Dibuatnya dia penggal kepala mak ni sebab geram dengan kau, apa macam? Bercakap jangan main ikut sedap mulut aje boleh tak?”
            Aku terkekek ketawa mendengar bebelan mak. Kalau aku ada di depan dia sekarang memang confirm  kena sekeh. Butang baju kemeja t-shirt aku buka satu-persatu. Rasanya elok kalau aku bersihkan badan dahulu. Perut pun dah lapar. Lauk yang mak bekalkan untuk aku tadi  ada aku bawa sekali ke bilik.
            “Mie nak mandi ni mak. Nanti besok Mie call lagi, ya. Kirim salam Zarith.”
            “Hmm.. yalah. Berehatlah. Jaga diri baik-baik.”
            Aku terus ke bilik mandi sebaik saja mak menamatkan perbualan. Buka paip di bathtub dan letak syampu. Bukan selalu dapat masuk hotel. Alang-alang dah dapat peluang ni, rugilah  kalau tak berendam. Baru separuh penuh, aku dah masuk ke dalam bathtub. Fuh! Leganya. Alangkah seronoknya kalau ada yang memicit-micitkan bahu di waktu ini. Bathtub ni pun besar. Muat untuk dua orang.
            Kepala aku sandarkan di hujung bathtub. Wajah Durani datang bertandang. Indahnya andai dapat bersama dengan dia di saat ini. Dia belai aku, aku belai dia. Sama-sama bersabun, main simbah-simbah. Kedudukan kepala aku rendahkan, betul-betul di bawah kepala paip. Mata terpejam rapat, nak sambung berangan lagi. Senyum Durani masih menghiasi ruang mata.
            Tangan mengusap buih sabun di badan. Membayangkan tangan lembut Durani sedang memanjakan aku. Bila tangannya sampai di dada, aku pegang tangannya dan aku kucup lembut. Jemari Durani merayau ke pipi, hidung dan telinga. Aku gigit bibir sendiri apabila tangannya mengusap perlahan rambutku yang basah. Aku pegang tangannya yang sedang meramas rambut. Jemari kami sama-sama menari di kepala ku. Semakin lama semakin...
            “Awww!!! Panas!!!!”
            Tercampak kepala paip shower yang bergetah panjang ke lantai. Serta-merta aku bangun  dan melompat keluar dari bathtub. Nasib baik tak melecur kepala aku. Sambil memulas kepala paip air panas, aku senyum sendiri. Berangan lagi Johaimi!!!


November 22, 2014

APA DAH JADI? BAB 10

 
            “Mie...”
            Aku alihkan suratkhabar yang menghadang pandangan. Serta-merta aku betulkan duduk. Abang Zali sedang berdiri di sebelah mak. Aku lipat suratkhabar dan letak di atas meja kopi. Tak tahu nak buat apa, aku bersandar kembali di sofa. Nak senyum pun, macam tak boleh nak bergerak pula bibir ni.
            “Kau duduklah dulu Zali. Makcik nak pergi jemput Zarith.”
            Mak tinggalkan aku bersama Abang Zali. Abang Zali tak terus ke sofa. Dia menunggu sehingga motor mak hilang dari pandangan. Kemudian baru dia melabuhkan punggung di sebelah aku. Alamak! Dalam banyak-banyak kerusi, kenapa dia duduk di sini. Aku pandang dia sekilas sebelum melarikan mata ke arah televisyen yang terpasang. Entah apa rancangan yang sedang ditayangkan, aku pun tak tahu.
            “Berapa hari nak cuti ni?”
            Aku garu kepala yang tidak gatal tatkala mendengar soalan Abang Zali. Hari pertama aku ponteng kerja dengan alasan sakit kepala. Hari kedua alasannya motor pancit. Hari ini dah tak ada alasan yang munasabah dapat aku berikan. Tiba-tiba jadi malu pada diri sendiri. Frust punya pasal, kerja aku terabai. Mujur dapat bos macam Abang Zali. Kalau orang lain rasanya dah lama aku kena buang kerja. Tapi nak buat macam mana? Semangat aku hilang bersama cinta Durani. Habis dibawanya  segala kekuatan aku untuk  berdepan dengan orang-orang kampung. Malu beb! Bercinta bertahun-tahun. Tapi kesudahannya? Hampeh!!!
            “Malulah Joe kalau berkurung dalam rumah sebab perempuan...”
            Amboi! Ini perli ke bagi nasihat? Bahu aku ditepuk berkali-kali oleh Abang Zali. Lepas tepuk dia goncang-goncang pula. Aku senyum juga akhirnya. Tercuit dengan cara Abang Zali memancing perhatian aku.
            “Masin mulut mak saya bang...”
            “Kenapa? Dia guna lipstick  perisa garam ke?”
            Senyum makin lebar. Pandai pula dia buat loyar buruk. Mujur lebih tua dari aku. Kalau tidak memang dah lama dia makan siku. Aku tengah sedih, dia buat lawak budak sekolah pula.
            “Joe...orang tua ni, selalunya ada extra feeling tau. Dia boleh rasa kalau ada benda buruk nak jadi.”
            “Kalau macam tu Abang Zali pun dah termasuk dalam golongan tualah. Abang tahu apa yang akan terjadi pada saya. Sebab itulah abang bagi saya pinjam duit tu, kan?”
            “Siapa kata aku tua? Aku tolong kau ikhlaslah. Kalau aku tahu bapak Durani nak reject kau, aku dah rekomen kau dengan adik ipar aku. Dia lagi cun dari anak dara Pak Zahar tu.”
            Spontan dia menunjal kepala aku. Aku tunjuk sengih kambing. Terlepas cakap sebenarnya. Almaklumlah, hati tengah ‘bengkak’. Semua orang aku nak marah. Tak sepatutnya aku cakap begitu pada Abang Zali. Aku pasti, mak yang ceritakan kisah tragis aku pada dia. Mungkin mak juga yang panggil dia datang ke rumah menjenguk aku.
            Tiit!!!
            Motor posmen masuk ke perkarangan rumah. Aku bangun menuju ke pintu. Sebuah sampul surat berukuran kertas A4 dihulur. Laju aku menuruni tangga. Pasti surat penting sebab itu surat berdaftar. Aku masuk semula ke rumah bersama surat yang sudah aku tandatangan.
            “Surat apa tu? Macam surat urusan rasmi aje,” ujar Abang Zali.
            Aku jongket bahu. Perlahan-lahan aku buka sampul dan keluarkan isi perutnya. Mata menyorot setiap perkataan yang tertulis di kertas putih. Benar kata Abang Zali. Surat rasmi. Surat yang buat aku terduduk membungkam sekejap. Abang Zali ambil surat yang masih terpegang di tangan. Dia berdeham sebentar sebelum membaca surat itu. Dah macam pembaca berita pula gayanya.
            “Tuan...status permohonan jawatan Pegawai Eksekutif Bahagian Khidmat Pelanggan. Sukacita dimaklumkan permohonan tuan untuk jawatan ini telah diluluskan....”
            “Diluluskan?”
            Pembacaan terhenti. Mak meluru ke arah Abang Zali. Helmet di kepala pun belum sempat ditanggalkan. Surat ditangan Abang Zali diambil laju lalu dibacanya dengan nafas yang tercungap-cungap.
            “Alhamdulillah. Mak dah nampak posmen tu dari simpang masuk tadi. Mak dapat rasa hari ini pasti ada surat untuk kau Mie. Alhamdulillah... Akhirnya Allah makbulkan doa mak. Anak makcik dah dapat kerja Zali. Boleh duduk dalam pejabat besar. Pakai baju kemeja lengan panjang, bertali leher. Boleh pakai wangi-wangi. Tak berpanas. Ya Allah, syukur!”
            Mak nampak tak tentu arah. Sampaikan Abang  Zali pun dipeluknya juga. Dengan aku, jangan cakaplah. Habis seluruh muka kena cium. Zarith yang tak tahu apa-apa itu pun dipeluknya. Aku tak tahu apa yang aku rasakan  di  saat ini. Melihat airmata gembira mak buat aku rasa lega. Akhirnya  dapat  juga aku menyenangkan hatinya. Tapi dalam masa yang sama aku sedih. Sedih sebab tak dapat berkongsi berita gembira ini bersama Durani.
            “Memang masin mulut mak kau Joe. Lepas ni aku kena buat temuduga terbukalah jawabnya. Mana pula aku nak cari pengganti kau ni?”
            Abang Zali senyum sambil menjongket kening. Riak mukanya nampak gembira. Tapi aku tahu dalam masa yang sama dia pun akan menghadapi masalah. Surat di tangan mak aku ambil dan perlahan-lahan tangannya aku pegang.
            “Mie tahu mak tengah happy. Tapi Mie belum bersedia nak keluar dari kampung ni. Mie belum bersedia lagi nak tinggalkan mak.”
            “Belum bersedia nak tinggalkan mak ke, Durani?”
            Pergh! Sentapnya bila mak sebut nama  ex-girlfriend aku tu. Ex? Aduh! Buruknya gelaran tu. Tak pernah terlintas dalam kepala Durani akan jadi ex-girlfriend aku sudahnya. Sebaknya dada. Aku peluk mak. Tak malu langsung dengan Abang Zali. Tiga hari aku menahan, akhirnya hari ini aku kalah. Aku menangis semahu-mahunya di bahu mak.
            “Eee, tak malunya! Dah besar-besar pun menangis,” perli Zarith.
            Aku tak peduli. Pelukan semakin erat bila mak usap perlahan belakang badan aku. Terasa tepukan lembut di bahu. Aku tahu itu tangan Abang Zali. Hening sekejap suasana di dalam rumah. Lama kemudian, mak lepaskan pelukan. Eh, mata dia pun berair? Ya Allah! Berdosanya aku buat mak menangis. Cepat-cepat aku cium tangan mak.
            “Dahlah tu. Penatlah buat drama airmata dengan kau ni.” Mak merentap perlahan tangannya. Sekali lagi surat bertukar tangan. Aku kembali duduk di sofa. Abang Zali pun ikut sama. Mak membaca sekali lagi isi kandungan surat. Jelas kelihatan dia menarik nafas dalam-dalam lalu dihembus perlahan.
            “Mak nak kau keluar dari kampung ni Mie. Dah sampai masanya kau ubah nasib keluarga kita.”
            “Apa bezanya kalau kerja kat sini mak? Gaji yang Abang Zali bagi sekarang ni lebih dari cukup untuk kita bertiga. Mak tunggu, hujung tahun ni inshaa Allah... merasalah mak naik kereta.” Aku cuba meyakinkan mak. Tapi wajah tua itu masih  keruh. Dikesatnya sisa airmata dengan hujung tudung.
            “Mak tak kisah dengan semua tu. Tapi kau perlu cari suasana baru.” Mak masih  berusaha memujuk
            “Mie boleh tukar tempat dengan Abang  Zali. Abang, apa kata kalau abang jaga stesen minyak kat sini. Saya pula handle stesen minyak yang lagi satu. Seminggu sekali saya boleh balik jenguk mak dan Zarith. Lagipun taklah jauh sangat.” Aku pandang Abang Zali, mohon sokongan. Tapi dia cuma diam. Matanya terarah pada mak. Ada dengusan kasar yang keluar dari mulutnya.
            “Tapi kerja yang kau dapat kat sana lebih sesuai dengan kelulusan yang kau ada. Pergilah Mie. Tak guna kau ingatkan Durani lagi. Buktikan pada abah dia kau mampu jadi lebih baik dari sekarang.”
            Aku bungkam. Modal apa lagi yang perlu aku gunakan untuk membantutkan hasrat mak. Hati masih berat nak meninggalkan segala kenangan yang ada di sini. Walaupun hati sangat terluka dengan perbuatan abah Durani, tapi masih ada secebis rasa sayang buat gadis itu. 6 tahun bukanlah satu tempoh yang sekejap. Sumpah! Aku masih sayangkan dia. Durani tak bersalah. Yang bersalah adalah Pak Zahar.
            “Assalamualaikum...”
            Ada orang beri salam di luar rumah. Masing-masing  berpandangan. Zarith terlebih dahulu meluru ke pintu.
            “Macam suara dia,” ujar mak perlahan.
            “Siapa mak?”
            Mak tak menjawab soalan aku. Dia bangun dan berlenggang ke pintu utama. Aku dan Abang Zali berpandangan. Bila aku menoleh kembali ke pintu, gaya mak sudah bertukar. Lengan baju disinsing  hingga ke siku. Dia mencekak pinggang. Uik, apsal dah macam gaya nak bergusti pula ni?
            “Balik! Aku tak nak tengok muka kau anak-beranak. Berambus aku kata!”
            Terbangun aku dan Abang Zali tatkala mendengar tempikan mak. Rasanya aku tahu siapa yang datang. Lambatlah berjalan, aku berlari menghampiri mak di pintu. Abang Zali cuma menjenguk di tingkap.
            “Dura...”
             Mak menjeling tajam pada aku. Serta-merta tangannya terhadang di jenang pintu. Uik! Dah macam babak dalam cerita Ibu Mertuaku pula.
            “Joe...Dura datang nak minta maaf. Sumpah! Dura tak tahu langsung rancangan abah.”
            Luluh hati melihat Durani terduduk di tangga. Kaki nak sangat melangkah keluar dan memeluk dia. Tapi mak dah macam kaki pukul. Sebelah tangan menghadang aku, sebelah lagi mencekak pinggang. Mak Durani pun ada. Sugul betul wajah masing-masing.
            “Jadi kau datang ni nak apa? Kalau setakat nak minta maaf, kami ni tak layak nak maafkan kau. Kami ni orang miskin. Nak beli kereta pun tak mampu. Orang macam kami ni jadi bahan cacian bapak kau aje. Betul tak Kak Intan? Laki kau ajelah orang yang paling bagus dalam kampung ni. Orang lain ni nampak buruk aje di mata dia.”
            Tercungap-cungap mak menghabiskan bebelannya. Tangan yang menghadang pintu sudah diturunkan. Aku pegang bahu mak, bantu dia untuk bertenang. Tapi mata masih tak lepas pada Durani yang masih tunduk dihujung kaki mak. Aku tahu dia bercakap benar. Dia memang tak tahu rancangan jahat abahnya.
            “Baliklah Dura. Susah nanti kalau abah Dura tahu. Kami ni masih boleh lagi terima kata-kata kesat dia. Tapi Joe tak boleh tahan kalau tengok Dura kena maki dengan abah nanti. Makcik Intan, bawalah Dura balik.”
            Dura mengangkat muka. Dia mengesat pipi yang basah dengan belakang tapak tangan. Perlahan-lahan dia bangun dan mengeluarkan sesuatu di dalam beg tangan. Bulat mata aku melihat sampul surat yang  Durani pegang. Itu sampul duit yang diberi oleh Abang Zali.
            “Dura nak pulangkan semula duit Joe...” Durani menghulur sampul duit itu pada mak.
            “Kami bukan keturunan buruk siku. Kau bagi kat bapak kau duit tu. Suruh dia tidur atas duit. Intan! Kak Sal dah anggap Durani ni macam anak sendiri. Aku ikhlas biarkan Johaimi berkawan dengan anak kau. Tapi begini cara kau balas keikhlasan kami? Semuanya sebab kerja anak aku tu tak sebagus anak kau, kan? Kau tengok ni...”
            Mak tolak aku ke tepi. Dia masuk semula ke dalam rumah dan mengambil surat tawaran yang baru aku dapat tadi. Aku menggeleng laju, tak mahu mak tunjukkan surat itu pada Durani. Tapi sia-sia saja. Mak turun mendapatkan Durani dan ibunya sambil menayang surat tawaran.
            “Ni...Allah sentiasa menolong orang yang teraniaya tau tak? Intan, kau cakap dengan laki kau, lepas ni dia takkan tengok anak aku dalam kampung ni lagi. Dia dah dapat kerja bagus! Tak lama lagi dapatlah aku pakai kereta. Bukan setakat kereta. Entah-entah dapat menantu, lebih lawa dari anak kau!”
            Seronoknya mak melepaskan geram. Kali ini aku pula yang terkelu. Durani mengambil surat di tangan mak. Jelas kelihatan tangannya menggeletar ketika membaca isi kandungan surat itu. Tapi kemudian dia senyum. Senyum yang bersulamkan  airmata.
            “Tahniah Joe... Dura bangga dengan Joe. Selamat bertugas di tempat baru ya, sayang...” ucap Durani penuh lirih
            “Terima kasih. Tapi semua tu dah tak ada maknanya Dura.” Bergetar suara aku membalas kata-kata Durani.
            “Jangan macam tu Joe. Apa jadi sekali pun Dura akan tetap sayangkan Joe...” Durani cuba meyakinkan aku. Dia cuba menapak satu anak tangga menghampiri aku. Tapi dengusan kasar mak mematikan langkahnya.
            “Huh! Sayang konon. Pergilah balik. Nanti datang pula bapak kau yang garang nak mampus tu. Cukup-cukuplah dia malukan kami tempoh hari. Muka ni, dah tak tahu nak letak kat  mana.”
            “Saya akan pergi makcik. Tapi duit ni saya tetap nak pulangkan. Duit ni bukan hak saya.”
            Durani meletakkan sampul duit di atas tangga, betul-betul di hujung kaki mak. Kemudian dia terus berlari masuk ke kereta. Ibunya pun tergesa-gesa mengikut Durani. Kami cuma mampu memandang hingga kereta Durani hilang dari pandangan. Aku tak mampu menghalang kerana tak mahu menyinggung hati mak. Zarith yang dari tadi cuma jadi ‘Pak Pacak’ mengambil sampul duit tadi.
            “Beratnya! Banyak ke duit dalam sampul ni?” Zarith nak membuka sampul duit itu. Tapi dengan pantas mak menegahnya.
            “Bagi sini.” Sampul duit diambil dari tangan Zarith. Mak masuk ke dalam rumah dan terus menuju ke Abang Zali yang berada di tepi tingkap. Ditariknya tangan bos aku tu lalu diletaknya sampul duit tadi di tapak tangan Abang Zali.
            “Makcik pulangkan balik duit kau. Dah tak ada sebab Johaimi nak pinjam duit ni lagi...”
            Mak terus berlalu. Dia dan Zarith ke dapur. Mungkin baru nak menyiapkan minuman untuk Abang Zali.
            “Joe...”
            Abang Zali menggamit aku.
            “Apa dia bang?”
            “Ambil duit ni. Gunakan untuk beli barang-barang nak ke Penang nanti.”
            “Tapi bang...”
            “Pergi aje Joe. Sebagai anak, dah jadi kewajipan kita untuk gembirakan hati dia. Buatlah sebelum terlambat. Jangan risau, bagi can lah aku nak menumpang kasih mak kau pulak. Aku janji akan tengok-tengokkan diaorang berdua bila kau tak ada nanti. Okeylah , aku balik dulu.”
            Abang Zali terus keluar, tinggalkan aku yang masih terpinga-pinga. Susahnya nak jumpa orang sebaik dia sekarang ni, kan?

APA DAH JADI? BAB 9


Baru saja buka pintu pejabat, telefon yang aku letak di dalam beg selepang berbunyi. Aku kenal nada dering itu. Durani call. Kelam-kabut aku tutup pintu pejabat dan seluk telefon di dalam beg. Sukanya hati sebab Durani tak lupa janjinya nak telefon aku pagi ini.
            “Assalamualaikum sayang...” Aku henyak punggung di kerusi. Fail-fail di atas meja aku tolak sikit ke tengah. Apa-apa hal layan Durani dulu. Kejap lagi baru aku tengok fail-fail tu.
            “Waalaikumsalam Joe. Dah masuk kerja?” Suara Durani kedengaran ceria. Lapang dada mendengar suara lunak dia. Aku pasti, abah dia tak ada bersama ketika ini.
            “Baru masuk office. Tadi buat kerja kat luar. Dura kat mana ni?”
            “Dah dalam perjalanan ke JB. Berhenti sekejap kat Pagoh. Joe dah breakfast?”
            “Dah... Dura dengan siapa tu?”
            “Dengan kawan. Dia tumpang kereta Dura. Kami bergilir-gilir pandu kereta.”
            “Lelaki ke perempuan?” Tak puas lagi aku menyoal dia.
            “Lelaki.”
            Aku ketap bibir. Durani terkekek ketawa di dalam talian. Kalau dia ada di depan mata sekarang memang dah aku cubit pipi gebu dia. Aku tahu dia cuma bergurau. Bibir hampir nak tersenyum, tapi  teringatkan mimpi di awal pagi tadi. Hati terus jadi kurang enak. Macam mana kalau betul-betul dia bersama cikgu lelaki? Aku bukannya nampak kalau dia menipu pun, kan?
            “Joe...”
            Aku tak menyahut. Masih bermain teka-teki dengan otak sendiri.
            “Joe!”
            “Ehem... ya... ya... Joe dengar ni.” Johaimi. Sila kawal emosi. Mimpi itu penyeri tidur. Tak mungkin Durani menipu. Kau kenal  dia, kan?
            “Joe percaya ke Dura ke JB dengan cikgu lelaki?” Masih ada sisa tawa Durani. Aku paksa diri untuk senyum walaupun dia tak nampak. Sedang cuba menyedapkan hati sendiri.
            “Kalau Dura tipu pun, manalah Joe tahu...”
            “Eleh, sajalah tu. Jangan nak cari pasal dengan Dura, ya. Dura dengan cikgu perempuanlah. Kami bertiga aje ni. Mana ada cikgu lelaki.”
            “Baguslah kalau macam tu.” Aku capai pen di atas meja lalu aku ketuk-ketuk perlahan. Tiba-tiba hilang modal nak berbual dengan Durani.
            “Kenapa ni Joe. Macam tak happy aje bila Dura call?” Durani keluarkan nada rajuk pula.
            “Pagi tadi Joe mimpi, Dura kahwin dengan orang lain.” Sengaja aku pancing mood Durani. Nak mengorek rahsia pun ya juga sebenarnya. Rahsia kenapa Pak Zahar terlalu mengawal pergerakan dia sekarang. Manalah tahu kalau-kalau mimpi aku tu benar.
            “Patutlah mood macam perempuan datang bulan. Mimpi ngeri rupanya. Handsome tak lelaki yang kahwin dengan Dura tu?” tanya Durani.
            “Kalau nak tengok handsome, Joe lagi handsome dan macho dari dia. Tapi yang buat Joe kalah dengan mamat tu, duit dia. Punyalah banyak duit dia sampai kenduri kat rumah Dura pun dia support.
            Dah macam anak kecil mengadu dengan mak sebab dibuli kawan pula rasanya aku ni. Habis semuanya aku ceritakan pada Durani. Tapi dia, aku dengar cuma tawa manjanya yang tak henti-henti. Kelakar ke cerita aku ni?
            “Kalau Joe nampak muka lelaki tu maknanya lelaki tu setan! Hahaha! Dahlah... Dura dah nak bergerak ni. Nanti dah sampai JB Dura call, ya.”
            “Dura...” Aku panggil cepat-cepat sebelum dia menamatkan panggilan.
            “Ya...”
            “Joe sayang Dura tau. Jaga diri baik-baik ya sayang. Jangan curang ya.”
            “Alolo... comelnya dia cakap macam tu. Baiklah sayangku Johaimi. Saya, Durani Binti Azhar berjanji akan menjaga kelakuan saya. Tidak curang, tidak bermain mata dan tidak mengurat mana-mana lelaki sepanjang saya berada di Johor Bahru. Tapi kalau ada yang main-main mata dan mengurat, itu  bukan salah saya tau. Nak buat macam mana? Girlfriend awak ni kan cun giler!
            Dia berjaya buat aku gelak melambak. Sekali datang dia punya sengal, hilang terus mood risau aku. Fail-fail di atas meja aku semak sebaik saja kami menamatkan perbualan. Tak sampai sepuluh minit menyemak fail akaun, Abang Zali mengetuk perlahan cermin yang menjadi dinding pejabat. Bos besar dah datang nak melawat cawangan nampaknya. Itulah rutin Abang Zali setiap pagi Isnin. Aku gamit dia masuk ke pejabat. Dalam masa yang sama aku bangun dan buka pintu.
            “Busy?” tanya Abang Zali.
            “Tak sangat. Periksa fail akaun dengan buku log aje.”
            Aku bagi dia duduk di tempat aku. Tempat duduk dia yang lama. Abang Zali cuma menyemak sekilas fail-fail yang belum habis aku periksa. Dia pandang aku dan fail-fail tadi ditutup perlahan.
            “Macam mana? Okey tak handle budak-budak ni?” tanya Abang  Zali.
            “Bolehlah.” Aku jawab pendek saja.
            Sebenarnya ada perkara lain yang aku nak bincangkan dengan Abang Zali. Tapi tak tahu macam mana nak mulakan. Aku rapatkan badan ke meja. Abang Zali masih tersandar di kerusi. Tapi matanya dah tertumpu pada aku.
            “Ada masalah lain ke?” Abang Zali yang buka mulut dulu.
            “Bukan masalah kerja bang.”
            Aku telan air liur dan membetulkan letak punggung. Tiba-tiba tak tahu macam mana nak susun ayat. Abang Zali memang sempoi orangnya. Tapi setakat hari ini, aku tak pernah lagi berbincang hal personal secara serius dengan dia. Abang  Zali jongket kening. Dia masih sabar menunggu aku bersuara. Aduh Johaimi! Kenapa tiba-tiba jadi pemalu ni?
            “Kau nak pinjam duit ke?”
            Terjegil sikit mata aku. Pandai betul Abang  Zahar membaca fikiran aku. Kepala macam nak mengangguk, tapi rasa macam terkejang sekejap. Malunya! Durani, Joe sanggup tanggung rasa malu ini untuk awak tau. Harap-harap Abang Zali akan luluskan ‘personal loan’ aku.
            “Boleh ke bang?” Akhirnya keluar juga soalan dari mulut aku.
            “Tengok dulu berapa amaunnya...”
            Kaki dah bergoyang-goyang di bawah meja. Bimbang juga nak sebut amaun yang aku nak pinjam. Takut kalau Abang Zali terperanjat, mahu terbang meja ni nanti. Tapi dari tadi aku tengok muka dia tenang saja. Atau, dia memang tak ada masalah nak pinjamkan aku duit? Yalah, dia dah ada dua buah stesen minyak. Setakat dua puluh ribu tu celah gigi dia saja agaknya.
            “Berapa kau nak?”
            Abang Zali pula rapatkan badannya ke meja. Mulut ni masih berat nak bercakap. Sekali lagi keningnya terjongket. Perlahan-lahan aku angkat dua jari kanan. Muka ni tak tahu nak cakap dah rupa apa. Panas, kembang, berpeluh, semua ada. Abang Zali bersandar semula di kerusi sebaik saja melihat dua batang jari yang aku tunjukkan pada dia. Makin serius aku pula raut wajahnya. Alamak! Banyak sangat ke aku minta?
            “Dua ribu?” tanya Abang Zali.
            “Dua puluh ribu...” Walaupun perlahan, aku yakin Abang  Zali dapat mendengar dengan jelas.
            “Hmm... Banyak juga tu.”
            Aku pun turut sama tersandar di kerusi. Lemah segala sendi bila dengar dia cakap macam tu. Ringan saja tangan ni nak tampar mulut sendiri. Kenapalah aku tak minta separuh saja tadi? Johaimi, kenapalah lembap sangat otak kau ni?
            “Kalau tak boleh tak apalah bang.”
            “Kau nak pakai bila?”
            Abang Zali bangun. Eh, dia ni dah habis berbincang ke? Pening betullah melayan orang macam ni. Dia bagi ke tidak aku pinjam duit dia ni? Aku bangun sekali, ikut dia keluar dari pejabat. Semasa beriringan jalan, dia paut bahu aku.
            “Hari Jumaat ni kau ikut aku pergi bank. Kita pergi lepas solat Jumaat.”
            Langkah terhenti. Adakah itu jawapan bagi permohonan pinjaman aku tadi? Semudah itu? Abang Zali tepuk bahu aku berkali-kali sebelum menolak pintu kaca kedai serbaneka. Berlari-lari anak aku mengejar dia hingga ke kenderaan pacuan empat roda yang dibawa.
            “Abang!” Aku melaung bila melihat dia dah masuk ke dalam kenderaan. Larian semakin laju bila dia dah hidupkan enjin kereta. Hish! Dia ni macam lipas kudunglah.
            “Abang tak kisah ke saya pinjam banyak tu?” Aku tahan pintu dari tertutup. Abang Zali ambil cermin mata gelap di atas dashboard. Sambil diletaknya  cermin mata di atas hidung, dia senyum.
            “Abang dah kenal kau sejak dari kecik lagi. Arwah ayah kau tu banyak tolong abang dulu. Kalau abang tak tolong kau sekarang, bila lagi kan?”
            Macam ada air sejuk yang menyiram kepala. Satu kelegaan yang tak dapat aku gambarkan dengan kata-kata. Spontan aku peluk Abang Zali. Tak cukup dengan peluk. Aku goncang-goncang tangannya. Kemudian aku peluk dia untuk kesekian kali. Ya Allah, kau berikan aku pertolongan di saat aku benar-benar memerlukan. Alhamdulillah... syukur. Durani, permintaan abah Dura sudah tertunai. Hari bahagia kita pasti akan tiba. Tunggu Joe sayang.
~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~
            “Kau dah beritahu Durani ke Mie?”
            “Belum lagi mak. Mie tunggu duit tu dah ada depan mata baru Mie beritahu dia.”
            Terangguk-angguk mak mendengar jawapan aku. Zarith yang sedang menonton dipandang sebentar. Wajah mak nampak lega. Aku tahu dia pun tertekan kebelakangan ini. Tapi sekarang bolehlah dia tidur lena. Siapa sangka, Abang Zali yang bukan siapa-siapa pun dengan kami sudi membantu di saat kami benar-benar memerlukan. Kalau nak harapkan aku seorang, memang berjanggutlah jawabnya Durani menunggu. Sekarang Pak Zahar sudah tidak ada alasan lagi untuk reject aku.
            “Berapa Zali potong gaji kau untuk bayar balik hutang tu nanti Mie?” Mak menyambung perbualan.
            “Mie belum sempat berbincang lagi perkara tu dengan Abang Zali mak.”
            Hanya itu saja yang mampu aku jawab. Lega betul hati aku sekarang. Dah terbayang pelamin indah, khemah-khemah tetamu yang cantik berhias bunga-bungaan segar. ‘Pelamin dalam taman’, itu  tema yang Durani mahukan. Aku senyum lebar. Lambatnya nak tunggu hari Jumaat. Dapat saja duit tu nanti aku akan bawa mak ke rumah Pak Zahar. Tak payahlah nak bertunang bagai. Nikah terus, senang tak serabut lagi kepala aku.
            “Nasib baiklah ada Zali. Tak sangka pula dia nak tolong kita kan Mie...”
            “Hmm...dia kata arwah ayah banyak tolong dia. Ini kira balas budilah kata orang.”
            Lama mak pandang aku. Seperti dia tergamam mendengar kata-kata aku tadi. Terhenti tangannya melipat kain. Beberapa ketika kemudian barulah dia tunduk menyambung kerja. Ada sekelumit senyum yang terukir. Pasti mak sedang memikirkan sesuatu.
            “Tak besar mana pun pertolongan ayah kau dulu. Apa yang dibalas sekarang pun dah lebih dari cukup.” Perlahan saja mak menutur kata.
            Tak tahu pula selama ni ayah pernah berkawan dengan Abang Zali. Arwah ayah yang aku kenal adalah orang yang pendiam. Dia tak ramai kawan. Hidupnya cuma di rumah dan tempat kerja. Tapi kalau ikutkan, di tempat kerja pun dia kurang bergaul. Dia seorang posmen. Lama mana sangatlah dia berada di pejabat. Pagi, ambil surat di pejabat dan terus buat penghantaran sampai ke petang.
            “Zali tu dulu, selalu pergi sekolah dengan ayah kau. Setiap pagi ayah kau tumpangkan dia ke sekolah. Masa tu kau masih dalam buaian lagi. Sekolah pula jauh. Zali tu mana ada orang lain. Mak ayah dah meninggal dalam kemalangan. Nak harapkan nenek dia. Manalah nak larat orang tua nak hantar dia ke sekolah. Dah alang-alang ayah kau memang lalu depan sekolah setiap pagi, dia tumpangkan Zali tu. Mak rasa itu aje yang ayah kau buat.”
            Patutlah sejak aku kecil, Abang Zali tu selalu bertandang ke rumah. Dia memang rapat dengan ayah. Alhamdulillah. Kiranya Abang Zali ni bukanlah golongan yang tak mengenang budi. Dapatlah juga aku menumpang senang. Inshaa Allah, aku takkan sia-siakan peluang yang dah terbuka di depan mata.
            Terdengar bunyi motor di luar rumah. Pak Zahar! Spontan aku dan mak bangun. Dia datang seorang. Aku buka pintu rumah lebih luas. Mak memasukkan semula kain-kain yang belum selesai dilipat ke dalam bakul.
            “Assalamualaikum Pak Zahar.” Aku beri salam dulu. Terus hulur tangan. Pak Zahar sambut dengan kasar. Muka dia, macam selalulah. Macam cuka tumpah.
            “Waalaikumsalam. Eh, aku nak tanya ni. Macam mana dengan hantaran Durani? Dah mula mengumpul ke?”
            Pak Zahar bertanya sambil mata dia pandang atas bawah. Sinis betul cara dia senyum. Sabar Johaimi. Bakal bapa mertua kau tu.
            “Naiklah dulu Bang Zahar...” Mak menyertai aku di kaki tangga.
            “Eh, tak payahlah. Aku tak boleh lama ni. Saja datang nak  bertanya. Maklumlah...”
            Pak Zahar berhenti sekejap menarik nafas. Dia nyalakan api rokok. Huh! Berlagak betul gayanya. Mak tekup hidung. Dia memang tak suka bau rokok. Arwah ayah dulu pun selalu kena bebel dengan mak kalau dia merokok. Aku pernah kena bantai sampai lembik sebab curi-curi merokok. Memang pantang besar mak kalau orang merokok depan dia.
            “Dah berapa banyak kau kumpul sekarang?” tanya Pak Zahar.
            “Apa yang tergesa-gesa sangat ni Bang Zahar? Hari tu kata boleh tunggu.” Mak dah mula berang. Suara dia kedengaran keras. Aku usap perlahan lengan mak, minta dia bertenang. Mak tepis tangan aku. Dia mengadap Pak Zahar yang baru saja melabuhkan punggung di mata tangga. Marah punya pasal, sanggup dia menyedut asap rokok yang berkepul-kepul keluar dari hembusan mulut Pak Zahar.
            “Aku cuma bertanya. Kalau dah mula mengumpul, baguslah. Tapi aku nak ingatkan anak kau. Anak dara aku bukan barang. Lama-lama ‘disimpan’, takut tak laku pula nanti.”
            Pak Zahar menghembus kuat asap rokok ke arah mak. Aduh! Tangan aku dah ringan ni. Durani, kenapa kurang ajar sangat abah awak ni?
            “Cakap tu biar berlapik sikit Bang Zahar. Jangan samakan anak-anak dengan benda-benda tak elok.” Mak beri amaran. Aku masih jadi pemerhati walaupun hati dah mula rasa kurang enak. Pak Zahar ni datang nak cari pasal ke?
            “Siapa pula yang samakan  Durani tu dengan barang? Aku cuma nak ingatkan aje. Kalau lambat sangat nanti, jangan salahkan aku kalau ada orang lain yang dapat dia dulu...”
            “Mana boleh macam tu Pak Zahar. Pakcik dah janji nak bagi saya masa.”
            Akhirnya aku menyampuk. Kesabaran dah makin tergugat. Makin mengecut pula aku tengok abah Durani ni. Mahu saja aku ‘tuam’ muka dia dengan buku lima.
            “Memanglah aku cakap macam tu dengan kau. Tapi kalau dah ada orang ‘minta’? Orang tu pula menepati citarasa aku. Bodohlah kalau aku tolak, kan?”
            Rokok yang masih berasap disedut dalam-dalam. Mak berdiri di sebelah aku. Mungkin dah tak sanggup menelan asap beracun yang dihembus oleh Pak Zahar. Dipegangnya lengan aku. Agak mencengkam juga pegangannya. Fahamlah aku yang dia juga sedang menahan lahar kemarahan dari meletus.
            “Macam ini ajelah. Pak Zahar baliklah dulu. Inshaa Allah, hujung minggu ni saya datang ke rumah Pak Zahar dengan mak.”
            Aku halau dia dengan bahasa yang paling  lembut. Dalam hati berharap sangat dia beredar cepat. Aku takut kalau-kalau ada yang pecah muka aku kerjakan nanti. Kesabaran dah makin nipis ni.
            Pak Zahar bangun. Dia pandang aku sambil menjentik rokok yang sudah tinggal puntung. Kakinya menenyeh rokok di tanah, tapi matanya masih merenung aku dan mak silih berganti. Perlahan-lahan Pak Zahar menaikkan tongkat motornya. Enjin motor dihidupkan sebelum dia menunggang di atas motor yang sudah usang tempat duduknya.
            “Pastikan kau tak datang dengan tangan kosong hujung minggu ni Mie. Kalau tak aku takkan benarkan kau berkawan lagi dengan Durani. Dah lama sangat aku ‘hulur tali’. Selama ni aku perhatikan aje kau berkawan dengan anak aku tu. Waktu berkawan, aku tak kisah kau nak kerja apa pun. Tapi sekarang anak aku tu dah jadi cikgu. Kerja dengan kerajaan pulak tu. Kau? Setakat bekerja kat stesen minyak tu, tak ada bezanya kau dengan budak-budak Bangla tu.”
            Laju aje kaki aku ni nak menerpa Pak Zahar. Tapi mak lebih pantas memeluk lengan aku. Rahang atas dan bawah bertaup  rapat. Menggigil badan aku menahan geram. Orang tua ni betul-betul mencabar kesabaran aku. Tanpa salam, Pak Zahar memulas pedal minyak dan keluar dari halaman rumah.
            “Sabar Mie...”
            Itu saja yang mampu mak keluarkan dari mulutnya sebab aku tahu dia sendiri pun sedang mengawal marah. Buku lima ku genggam kemas. Kau tunggulah Pak Zahar. Akan aku lambakkan dua puluh ribu tu di depan mata kau nanti.
~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~  ~ ~
            Perkara yang paling aku menyampah, kalau panggilan tak berjawab. Dah naik kebas jari menekan skrin, Durani masih tak membalas mesej pesanan ringkas atau menghubungi aku semula. Hari ni adalah hari terakhir dia berkursus. Hari ini jugalah aku akan ke rumahnya. Tapi sebelum itu, aku perlu tahu di mana dia berada sekarang. Dan dia perlu tahu tujuan aku ke rumahnya hari ini.
            “Dapat call dia Mie?”
            Aku cuma menggeleng. Mak dah lama bersiap. Buah tangan yang nak dibawa ke rumah Durani juga sudah diletakkan ke dalam bakul motor.
            “Betul ke dia balik dari JB hari ni?” Sekali lagi mak bertanya.
            “Ya. Durani ni suka buat Mie risau tau. Dari semalam Mie tak dapat call dia...”
            “Dahlah  tu... Jangan fikir yang bukan-bukan. Entah kot telefon dia rosak ke...”
            Mak dah turun ke tanah. Aku masih berat hati nak keluar dari rumah. Aku belum maklumkan pada Durani mengenai hal yang bakal berlaku hari ini. Sampul surat berisi dua puluh ribu ringgit aku masukkan ke dalam beg selepang. Abang Zali benar-benar menunaikan janjinya untuk membantu aku. Bukan setakat bantu, dia langsung tak menetapkan tempoh untuk aku bayar balik duit yang aku pinjam. Ada duit nanti baru bayar, itu saja katanya. Memang senang betul berurusan dengan Abang Zali. Kalaulah Pak Zahar pun senang diuruskan begitu...
            “Mie... Jomlah. Dah nak masuk Asar ni. Cepat kita pergi, cepat kita balik. Mak malas nak berlama-lama kat sana nanti.”
            Aku nak membantah, masih berhajat nak menunggu Durani. Tapi bila melihat wajah keruh mak, aku batalkan saja niat itu. Tak apalah. Nanti pasti Pak Zahar akan beritahu Durani juga.
            “Zarith, jangan merayau tau. Abang dengan mak pergi sekejap aje.” Aku titipkan pesan pada Zarith yang sedang menyiapkan kerja sekolah.
            “Okay. Kirim salam Kak Dura tau,” pesan Durani.
            Aku usap kepalanya perlahan dan segera menutup pintu rumah. Sebaik saja enjin motor di hidupkan, mak membonceng di belakang. Dalam perjalanan ke rumah Durani, aku masih berteka-teki mengenai keghaiban Durani yang mendadak. Sebenarnya kali terakhir aku berbual dengannya dua hari lepas, ada sedikit perbalahan yang berlaku. Tapi bagi aku itu cuma perkara lumrah pasangan bercinta. Tak tahulah kalau Durani masih memanjangkan rajuknya hingga ke hari ini.
            Semuanya gara-gara dia mendesak supaya aku mencari kerja yang lebih baik dari sekarang. Aku pun hairan, apa yang tak eloknya dengan pekerjaan yang aku lakukan sekarang? Dia nak tengok aku bertali leher, berkemeja kemas dan bekerja di pejabat berhawa dingin. Eleh! Di stesen minyak tu pun ada aircond juga. Malu agaknya dia melihat aku duduk bersebelahan budak-budak Bangla. Tak berbaloi langsung kalau pakai tali leher dan duduk di pejabat eksklusif, tapi gajinya ciput! Aku selesa dengan kerja yang aku buat sekarang. Gaji yang aku dapat pun dah lebih kurang sama dengan gaji orang kerja kerajaan, malah lebih lagi.
            “Oi budak bertuah! Nak ke mana ni?” Mak tepuk bahu aku. Ya Allah! Terlangsung pula dari pintu pagar rumah Durani. Boleh pula aku berangan sambil bawa motor.
            Dahi berkerut seribu ketika membuat pusing U. Hati terus berdetak kencang. Berkali-kali aku menggonyoh mata. Enjin motor aku matikan segera sebaik saja masuk ke perkarangan rumah Durani. Aku biarkan motor bergerak perlahan tanpa enjin dihidupkan.
            “Pak Zahar jemput saudara-mara dia sekali ke untuk sambut kita mak?”
            “Manalah mak tahu.”
            Kami berbisik sesama sendiri. Mak tercangak-cangak, mencari kelibat manusia yang dia kenal. Aku pula pasang telinga. Manalah tahu dapat mendengar apa-apa yang dibualkan oleh orang-orang di dalam rumah.
            “Jomlah naik Mie,” ajak mak. Dia sudah menanggalkan sandal. Kakinya baru menapak mata tangga pertama. Tapi dengan pantas aku tarik tangan mak. Dia turun semula ke tanah.
            “Mie  tak sedap hatilah  mak. Cuba mak tengok kat  garaj  kereta tu. Kereta Durani ada dalam garaj. Maknanya dia dah sampai lebih awal. Tapi kenapa dia tak beritahu Mie?”
            Mak cuma menoleh sekejap. Dia tarik pula tangan aku yang masih memegang tangannya untuk mendaki anak tangga. Semakin kaki mendekati  pintu, telinga dah menangkap suara orang sedang  berbual-bual. Tapi biji butir perbualan tidak dapat aku pastikan.
            “Assalamualaikum...” Mak memberi salam.
            Semua yang berada di dalam rumah menoleh ke arah kami. Senyap sunyi ruang tamu rumah Durani. Pegangan tangan mak terlepas. Kami berdua pegun di muka pintu. Saat ini, aku sangat pasti mata mak sedang terarah ke tempat yang sama seperti yang sedang aku lihat sekarang. Tepak sirih di tengah-tengah rumah bersama kotak cincin berbaldu merah yang terletak cantik di atas dulang tembaga berjaya membuat lutut aku menggigil. Aku pegang jenang pintu, menyokong badan yang semakin lemah.
            “Apa semua ni Pak Zahar?” Suara ni antara dengar dan tidak. Mak Durani bangun. Dia menghampiri mak. Huluran tangannya tidak bersambut.
            “Kenapa kau buat anak aku macam ni?” Mak bertanya keras.
            Mak Durani menoleh pada suaminya. Pak Zahar nampak tenang. Dia kerling aku dengan pandangan sinis. Tetamu-tetamunya masih memerhatikan kami berdua. Saat ini aku mencari Durani. Di mana dia? Adakah dia juga terlibat dalam ‘drama’ arahan abahnya ini?
            “Pat pat siku lipat. Siapa cepat dia dapat.”
            Aku ketap bibir mendengar pantun dua kerat Pak Zahar. Tapak kaki terasa kebas. Makin kuat pegangan tangan aku di jenang pintu.
            “Banyaklah kau punya siku lipat! Hei Abang Zahar! Keturunan aku tak pernah dilayan sebangsat ini tau. Syukurlah, Allah dah tunjuk perangai buruk kau sebelum kita berbesan. Kau memang manusia kepala ular. Kalau tak suka, kenapa tak berterus-terang? Kau ingat anak aku  ni apa?”
            “Salbiah...kau tak payah nak meroyan sangatlah. Aku dah beritahu awal-awal. Anak aku tu bukan barang yang boleh disimpan. Aku dah bagi anak kau peluang, tapi ada orang yang lebih  cepat dan yang pentingnya... lebih berkelayakan dari dia. Aku nak beri yang terbaik pada Durani. Jadi...” Pak Zahar menjongket bahu. Dicapainya kotak cincin yang berada di atas dulang tembaga. Sebentuk cincin dikeluarkan dari kotak itu.
            “Cincin ni saja, harganya dah dekat dua puluh ribu...” Pak Zahar pandang aku. Diletaknya semula kotak itu ke dulang.
            “Kau terlambat sikit aje Mie. Kami baru aje habis berbincang. Dua bulan dari sekarang, Durani dan anak kawan lama aku ni akan bertunang. Bertunang pun tak lama. Siang bertunang, malam lepas Isyak aku akan nikahkan diaorang.”
            Terlepas pegangan tangan di jenang pintu. Mata  panas, menahan takungan airmata yang semakin penuh. Sebelum aku meraung di situ, ada baiknya aku beredar. Mak dah terjerit-jerit memarahi Pak Zahar. Durani langsung tak kelihatan. Tapi  sebelum aku pergi, aku perlu lakukan sesuatu.
            “Pak Zahar letak syarat... dua puluh ribu untuk dapatkan Durani. Saya dah kotakan janji saya. Nah...”
            Aku keluarkan sampul surat yang tersimpan duit yang dipinjamkan oleh Abang Zali, lalu ku hulur kepada mak Durani. Orang tua itu kelihatan serba salah. Dipandangnya Pak Zahar, mohon pertolongan.
            “Kau boleh simpan balik duit kau tu. Apa yang aku dapat ni dah lebih dari cukup. Kau gunalah duit tu, belikan mak kau kereta. Kesian dia... dari muda sampai dah berkedut, naik motor aje.”
            Tiba-tiba mak merampas sampul surat di tangan aku. Dalam sekelip mata, dilemparnya sampul itu ke arah Pak Zahar. Bertaburan duit di hadapan orang tua itu. Dia kelihatan gamam. Tetamu-tetamunya juga nampak kurang selesa.
            “Aku lebih rela jadi orang miskin dari jadi orang munafik. Kau tidurlah dengan duit-duit  tu. Harap-harap anak kau bahagia dengan jodoh yang kau carikan untuk dia. Ingat! Aku takkan benarkan anak aku jejak rumah kau ni lagi. Durani budak baik. Aku berkenan sangat dengan perangai dia. Tapi kita tak layak berbesan. Sebab perangai kau lebih jijik dari peminta sedekah. Mie... jom balik.”
            Airmata gugur juga di saat mak menarik tangan aku keluar dari rumah Durani. Beginikah berakhirnya kisah cinta aku dan dia? Mimpi buruk sudah menjadi kenyataan. Pak Zahar, terima kasih sebab telah menaikkan taraf aku lebih mulia dari kau.


.

.
.

.

.

.

.

.

.
.