Jumlah pengunjung setakat ini .

Google+ Followers

Sokongan korang amat , amat , amatttttt dihargai .... ummmmuuuah!

April 28, 2015

Hey Mr.Spotlight! BAB 1


  Aku perhatikan mak yang sedang berbual  dengan jiran sebelah rumah. Huh! Tadi kata nak  menyapu halaman rumah. Menyapunya tak seberapa pun, sembang aje lebih. Alahai, aku  dah lambat ni. Nak panggil ke tak? Kalau  tak panggil kebulurlah aku  ke tempat  kerja nanti. Tapi takkan nak main panggil  aje? Kacau  daun pula  orang tua tu  nak bergosip.
            Aku masuk semula ke  ruang tamu, mencari sesuatu yang boleh dijadikan sebab untuk memanggil mak. Yes! Dah dapat. Aku seluk handphone  di dalam poket  seluar kemudian aku  dail  nombor  telefon rumah.  Beberapa saat  kemudian telefon rumah berdering nyaring.  Aku duduk di tempat yang agak tersorok sedikit  di  ruang tamu. Sengaja aku biarkan telefon itu  menjerit kuat.
            “Azraf! Kenapa tak tolong mak  angkat telefon tu?” Terkedek-kedek mak masuk  ke dalam rumah.  Aku cuma membalas jelingan mak dengan senyum sinis.
            “Helo  rumah Lady Diana . Nak bercakap  dengan siapa?”
            “Helo  Puan Diana, sila hantar  sarapan ke bilik 007 sekarang. Anak James Bond dah lapar  ni.”
            Mak pandang aku. Aku buat-buat main game di  handphone. Dia letak  telefon dan berjalan ke  ruang tamu. Siaplah kau  Azraf. Lady Diana dah datang bersama  tangan yang dicekak ke pinggang.  Elok saja dia  berdiri di depan aku, telinga sebelah kiri  terus  menjadi sasaran. Aku  dah gelak melambak.  Walaupun sakit, aku tahu  mak  bukannya marah betul-betul. Aku  ikut mak  ke  dapur bersama telinga yang masih dipiat.
            “Anak James Bond ya? Banyaklah kau punya James Bond. Mak nak mendapatkan berita terkini  dari jiran-jiran pun kau kacau ya? Tak bolehlah nak tengok mak kau ni senang sikit.” Piatan di telinga dilepaskan sebaik saja kami duduk di meja makan.
            “Kot ya pun nak mendapatkan berita terkini, kasi  setel dululah anak bujang mak yang seorang ni. Mak tak kesian ke tengok  orang breakfast  sorang-sorang?” Aku tunjuk muka kesian.
            Mak ketawa sambil mengusap kepala  aku. Suka sangat  tangannya landing  di situ. Diceduknya sedikit nasi goreng ke pinggan dan meletakkan dua  batang sosej  rebus di  sisi pinggan. Suapan pertama wajib dimulakan oleh mak. Memang dah jadi  tugas  rutin mak  setiap  pagi.  Aku  memang suka dimanjakan begitu. Sebab itulah aku tak  boleh bersarapan sorang-sorang kalau mak  tak  ada. Melainkan kalau terpaksa  bertugas di luar  daerah dan bermalam di  hotel, itu  sudah cerita lain.
            “Kepala tu dah togel habis  pun masih nak menempel  dengan mak.” Dia mengomel  sambil menyudu  suapan kedua ke mulut  sendiri.
            Telinga ni  dah kebal dengan rungutan mak. Biarlah mak nak cakap  apa pun.  Dia pun suka  sebenarnya  belai aku  macam tu.  Kami berdua memang tak boleh jauh.  Sebab itulah aku  ambil keputusan untuk belajar  di  dalam negara. Itu  pun di  dalam negeri  sendiri. Semua  tawaran belajar  di  luar  negara  aku  tolak mentah-mentah.  Tak sanggup  berjauhan dengan keluarga terutamanya  mak.
            “Tengahari  ni  orang balik makan tau.”
            Mak letak  sudu  di tepi  pinggan.  Dia bangun dan terus  ke peti  sejuk. Pintu peti  sejuk dibuka, dia  melihat barang-barang basah yang terdapat di dalam peti  sejuk.  Memandangkan mak dah bangun, terpaksalah aku  menyuap  sendiri  nasi goreng yang  tinggal separuh. Tak bestlah  kalau makan suap sendiri.  Feelnya  lain betul.  Sedap  lagi  kalau mak yang suap
            “Kau  nak  makan lauk apa? Abah nak makan Masak  Lemak Terung. Campur  dengan  ikn masin talang.” Mak  bercakap, tapi  dia membelakangkan aku.  Dia masih mengadap peti  sejuk. Belum jumpa  dengan bahan masakan yang sesuai  agaknya.
            “Abah tu  asyik  nak masakan bersantan aje. Semalam dah kari kepala ikan. Hari  ni masak lemak terung pula?” Aku  pun dah klon perangai  mak, suka membebel.
            “Dia  bos  besar, kan? Mak menurut perintah aje.  Tapi  semalam mak buat kari  mamak, mana ada  guna santan. Eh! Cepatlah cakap nak makan apa?”
            Pintu peti  sejuk ditutup  dan mak  duduk  semula  di  depan aku.  Mug yang berisi  air teh o  yang sudah tinggal  separuh dia  ambil. “Nak lagi tak?” tanya mak.  Belum bagi jawapan lagi  sudah kosong mug itu  dia kerjakan.  Huh! Baik tak  payah tanya!
            “Dah fikir  belum nak makan apa?” Mak mengulang soalan.
            “Emm, mak buat telur  rebus  masak sambal ajelah.”
            Mak menggendang meja  apabila mendengar  menu yang aku  bagi.Okey Azraf, siap sedia. Pasti ada benda yang nak  dia  bebelkan sebentar  nanti.
            “Tak  muak ke  makan lauk yang sama? Minggu ni  aje  selang sehari  kau minta telur  sambal.  Patutlah kentut busuk!”
            Aku gelak saja. Tak perlu  sebarang penjelasan. Biarlah cuma aku  saja yang tahu  kenapa  menu  itu sangat  melekat  di tekak  aku.  Bila  makan nasi  panas-panas  berlaukkan telur  rebus  masak sambal, serta-merta  aku akan bayangkan seseorang. Pertama kali  merasa air tangannya, hingga  sekarang buat aku teringat. Bagaimanalah rupa  dia  sekarang.  Sudah lapan tahun.  Kali terakhir  aku  melihat dia  ketika dia nak berangkat ke Pahang. Dia mendapat tawaran  untuk melanjutkan pelajaran di  sekolah berasrama  penuh  di  sana. Kalaulah terserempak sekarang, agak-agaknya  dia masih  ingat aku tak?





Post a Comment

.

.
.

.

.

.

.

.

.
.