Jumlah pengunjung setakat ini .

Google+ Followers

Sokongan korang amat , amat , amatttttt dihargai .... ummmmuuuah!

April 28, 2015

Hey Mr. Spotlight BAB 3

“Astaghfirullah hal azim!!! Kau cari  apa  ni   Azraf  Hamidi? Habis  bersepah almari album ni kau selongkar.”
            Aku  berhenti  sekejap. Gatal pula hidung bermain dengan habuk  almari  ni. Punyalah nak mencari  gambar-gambar lama  ketika waktu  belajar dulu  sampai lupa  nak tukar  baju.  Sampai  saja ke rumah, almari album itu yang aku  kejar  dulu.
            “Album-album masa orang belajar  dulu  mak simpan kat mana?”
            “Semua ada kat dalam almari tu. Kau  nak buat  apa ni?”
            Mak  turut sama  bersila di  sebelah aku. Album-album yang bersepah di  atas lantai  dia  susun semula. Tapi  tangan mak  tak selaju tangan aku.  Setiap  kali  satu  ambil  diambil,  pasti  akan diselaknya  terlebih  dahulu. Kemudian  dia akan senyum sendiri. Teringat  kisah-kisah lama agaknya. Huh! Suka hati  dialah. Baik  aku sambung kerja aku.
            “Dulu  masa kecik, rambut  kau bukan main lebat lagi Azraf. Cuba kau tengok ni...” Mak hulur sekeping gambar  yang sudah kekuning-kuningan.
            “Tak sangka pula  bila  dah makin besar, kau buat padang golf kat atas kepala. Siap  ada  spotlight  pula tu. Hahahah!”
            Mak gelak  sampai tepuk-tepuk lantai.  Tak cukup  dengan itu, kepala aku yang botak  licin itu diusap-usap dengan kedua-dua tangan. Kemudian bibir  mak  mendarat di tengah-tengah kepala. Suka benar dia buat macam tu.  Aku  ketawa  juga walaupun ada  sedikit  rasa  bengang. Cuma mak saja yang berpeluang buat macam tu. Cuba kalau  orang lain yang buat.Memang tersandar  ke dinding  aku  sepak nanti.
            “Mak  ni...Ini spotlight cari  makan tau!”
            “Eleh! Cari makan buat apa? Kalau  cari  awek  barulah betul!”
            Aku  terpempan sekejap.  teringat  semula  tujuan asal, aku  sambung  menyelongkar album-album lama. Mana pula  aku simpan gambar  awek berlesung pipit itu?
            “Dah berapa  tahun kau tinggalkan universiti  Azraf?” Tiba-tiba mak bertanya.
            “Lapan tahun...”
            “Emm, budak-budak  yang kau ajar  tiusyen  masa  tu  berapa  umurnya?” Mak bertanya  lagi.
            “Lima  belas.  Semua  budak-budak  PMR.” Sekarang dipanggil  PT3. Aku masih sibuk menyelak helaian-helaian album. Nampaknya peluang untuk aku  jumpa  balik gambar  lama  dahulu agak tipis. Almari  album hampir  kosong aku selongkar.
            “Hmm, lima belas tambah lapan. Wah! maknanya budak-budak tu sekarang dah jadi  anak  dara sunti. Entah-entah  ada  yang dah beranak-pinak. Alahai.. anak  aku juga yang sudahnya jadi bujang terlajak!” Mak gelak lagi.
            Album di riba diselak  lagi. Sekejap-sekejap terdengar  dia  ketawa, kemudian dia mengeluh. Tak  lama selepas  itu dia ketawa lagi.  gambar  apa  yang melucukan sangat tu?
            “Azraf, budak  ni  yang cakap  dada  kau macam dada  orang utan kan?”
            Tercampak album-album di  tangan. Aku  segera  berpaling dan mengambil album gambar  di  riba mak. Leganya! Akhirnya  aku jumpa  juga album ini. Aku  selak semula dari  depan. Aduh! Rasa macam nak  menangis. Tekaan aku  sangat tepat. Gadis  yang datang ke pejabat  aku  pagi tadi  adalah adik  kepada rakan sekuliah dulu.
            Aku  bangun  dan bawa album gambar itu sekali. Terlupa pula  mak  sedang memerhatikan aku.
            “Woi pakcik! Siapa  nak kemas  semua  ni?” Mak melaung kuat. Aku  dapatkan mak  semula dan cepat-cepat masukkan semula album-album gambar  yang bersepah-sepah. Aku tahu mak sedang hairan memerhatikan gelagat aku.
            “Siap! Okey, orang nak masuk bilik.  Album ni  orang nak.”
            “Kau nak buat apa?”
            “Nak tunjuk kat budak yang cakap  dada orang macam orang utan tu.”
            Aku tinggalkan mak yang sedang terlopong di  situ dan terus masuk ke dalam bilik. Melantun badan aku ketika mendarat di  atas katil. Album yang aku  ambil  tadi aku selak lagi. Eee! Sukanya. Tak sangka.  Memang sangat tak  sangka  aku akan bertemu semula  dengan Budak  Lesung ni.
Tak banyak  beza pun wajah dia  lapan tahun dulu  dengan yang baru  aku  lihat  pagi  tadi. Cuma sekarang nampak lebih  cerah.  Ala..Itu  normal. Pasti  ada produk kecantikan yang dia  gunakan. Orang perempuan dan bahan-bahan kosmetik mana boleh berpisah. Tak kisahlah tu. Apa  yang aku perlu buat  sekarang adalah meyakinkan Raisya. Dia  perlu tengok  gambar-gambar  ni.
Alamak! Lupa pula nak ambil alamat rumah dia  di  pejabat tadi. Kalau tidak boleh aku  pusing-pusing mencari  rumah Raisya  lepas Maghrib nanti. Atau, dia masih tinggal di rumah  lama? Aku keluarkan handphone  dalam poket seluar.  Rasanya  Munirah boleh membantu dalam hal ni.
“Assalamualaikum  Encik  Azraf...” Suara  Munirah kedengaran.
“Waalaikumsalam. Err.. Munirah. Awak  ada  alamat  budak baru  yang nak mula  kerja  esok  tu tak?” Gemuruh punya pasal, habis tunggang langgang bahasa aku.
“Ada...”
Jawapan Munirah buat aku senyum lebar.
“Tapi kat office...
Senyum terus  hilang. Ada pula  sambungan jawapan Munirah ni. Kurang asam betul!
“Hmm, tak apalah. Bye.
Aku matikan talian. Mandi  dululah. Tak perlu tergesa-gesa. Besok pasti  Raisya akan datang sebab dia yang beria-ia nak  bekerja  di situ. Tahrim sudah kedengaran. Aku  cepat-cepat mandi  dan siap menyarung pakaian untuk mengerjakan solat Maghrib. Nak doa banyak-banyak untuk Raisya. Minta-minta  dia  boleh ingat kenangan-kenangan  lapan  tahun dulu.
“Azraf, besok  cawangan kita  kat  Senai dah mula beroperasi. Kau  pergi  sana ya?”
Itu  arahan atau  permintaan? Aku tengok  mak yang sedang mencedukkan lauk untuk abah. Macam mana nak minta mak tolong ni? Aku  tak nak ke  Senai. Melepaslah peluang nak jumpa  Raisya  nanti. Tapi apa alasan yang paling munasabah  aku nak bagi?
“Saya rasa, elok abang aje  yang jaga  branch kita kat Senai  tu. Budak botak  ni  bukannya  reti  nak bangun awal. Harapkan jam loceng aje yang besar  gedabak kat dalam bilik tu. Tapi  saya juga yang kena kejutkan dia bangun nanti. Cawangan  baru, kenalah jaga betul-betul. Kalau  dari  awal lagi  orang bawahan dah tahu  bos  suka  masuk lambat, mesti ada  yang jadi pengikut. Kalau tak percaya tengok ajelah nanti.”
Yeah! Supermom sudah beraksi. Aku  sembunyikan senyum. Takut kalau-kalau abah tak setuju  dengan cadangan mak. Tapi memang jarang abah tolak cadangan mak mentah-mentah. Tanpa sebarang kata, abah menadah tangan untuk  membaca doa makan. Sambil menunggu  abah membaca  doa, sempat lagi mak kenyit mata. Aku  tunjuk senyum senget. Faham dengan body  language mak. Dia pasti akan pujuk abah sampai berjaya.
“Hmm, kau jangan bangun lambat pula  bila  dah jaga cawangan kat  sini.  Abah tak  nak dengar  ada  customer complaint servis  kita lambat atau  kurang memuaskan. Kalau  ada yang merungut, abah hantar  kau  jaga  office   kat Senai.”
Yahuu!!! Macam nak lompat bintang rasanya. Aku pandang mak sambil  menaik-naikkan kening. Mak  memang Supermom aku. Sayang dia!



Post a Comment

.

.
.

.

.

.

.

.

.
.