Jumlah pengunjung setakat ini .

Google+ Followers

Sokongan korang amat , amat , amatttttt dihargai .... ummmmuuuah!

May 18, 2015

HEY MR.SPOTLIGHT! BAB 8

Hati  sedikit  berdebar.  Sejak keluar  dari  rumah  tadi  aku  masih tertanya-tanya  sendiri  kenapa  Hazri  beria-ia  sangat  nak jumpa  aku  petang ini.  Ada perkara  penting  katanya. Makin tak  sedap  hati  apabila  Hazri  mengatakan  hal  ini  berkaitan  dengan  Raisya. Sampai  sahaja  di  tepi  gelanggang  futsal, aku  terus  melaung nama Hazri  yang  sedang bermain di  dalam gelanggang.  Tak  sanggup  nak  menahan  debaran hati  sampai dia  selesai  bermain.
            “Tak nak main sekali  ke? Jomlah main dulu. kau  bukannya  nak  pergi  mana-mana, kan?” Hazri  melaung dari  dalam gelanggang.
            “Setengah jam lagi  aku  nak  pergi  jemput  mak  aku  kat  kelas  aerobik.” Aku  tunjuk  jam  tangan  sambil  membalas laungannya.  Aku  tunduk  menyembunyikan senyum. Sorrylah mak. Malas  nak  melengung  lama-lama  di  sini.  Maka terpaksalah  Azraf  jual  nama mak. 
            “Mak kau  berzumba  kat  mana?” Hazri  menepuk bahu.
            “Taman Daya.” Sekali  lagi  aku  berbohong. Jangan Hazri  tanya nama kelas  aerobik  itu  sudahlah. Memang masak  aku  nak mereka  nama kelas  tu  karang.
            Hazri duduk  di  atas  rumput. Air  masak yang masih berbaki  di  dalam botol  mineral  dituangnya  ke  kepala. Habis  basah kuyup jersey  yang dipakai. Baju yang sudah basah dibuka lalu  dicampak ke dalam bakul  motor. Eee, bulu ketiak  dia  tak  bercukur. Mesti bacin baunya  sekarang. Raisya  tak  pernah suruh abang  dia  cukur  bulu ketiak  ke? Eh, aku  datang  sini  sebab Raisya  kan?
            “Haizal, tadi  kau kata  ada  hal  nak  cakap pasal  Raisya. Apa halnya?”
            “Tak  ada  hal  yang serius  pun.  Aku  cuma nak ucapkan terima kasih  sebab tolong hantar  dia sampai  ke  rumah tadi,” jawab Hazri sambil  menyeringai  suka.
            “Itu aje?” Aku  masih tak  puas  hati.  kalau  setakat  nak cakap  terima kasih dalam telefon pun boleh cakap. Buang masa  betullah Hazri  ni.
            “Itu ajelah. Kenapa? Kau  ingat  ada  hal  lain  lagi  ke  aku  nak cakap?”
            Soalan Hazri  buat  aku  telan air  liur  sendiri. Berkerut kening Hazri melihat  aksi  spontan aku.  Topi  di  kepala  aku tanggalkan. Rimas betul  bertopi  bagai  ni. Habis  berpeluh kepala  aku.
            “Aku  ingatkan apa  hallah tadi  beria-ia  sangat suruh aku  datang. Eh, adik  kau tu  tak ada  mata  air  ke?” Cewah! Pandai  tak aku  buat soalan tak  terduga?
            “Mata  air  tak  ada.  Tapi  airmata  ada.”
            Terhambur  ketawa  kami  berdua.  Kurang asam Hazri! Kau  kenakan aku  balik. Dia  bangun dan mengambil kotak rokok  di  dalam bakul  motor.  Huh! Tak  berubah lagi  perangai buruk  dia  yang satu  ni. Bilalah dia  nak  buang tabiat  buruk ni? Dia hulur kotak rokok bersama  pemetik  api.  Laju  aku  menggeleng.
            “Kau  memang tak  pernah  sentuh benda ni  ya?” tanya  Hazri  sambil  menyalakan hujung  puntung  rokok  yang  sudah terkepit  di  bibir.
            Aku  menggeleng.  Biarlah orang kata  aku tak  macho, asalkan paru-paru  aku  sentiasa sihat  dan tak dipenuhi  dengan nikotin. Apa  yang  sedap sangat  merokok  ni? Tak  faham betul  aku
            “Adik  aku  pegang jawatan apa sebenarnya  kat  tempat  kau  tu?” Hazri  menyoal  selepas melepaskan hembusan pertama.
            “Tukang buat  air, tukang kemas  pejabat aku, tukang teman aku  pergi  melawat tapak  projek dan tukang tadah telinga  kalau aku  tengah  membebel.”
            Aku  senyum sinis. Sengaja  aku  jawab begitu, nak  tengok  reaksi  Hazri. Takkanlah Raisya  tak  beritahu? Tapi  kalau  Raisya  nak  bercerita  tentang  skop  kerja  dia, memang itulah yang  dia  lakukan sekarang. Sejak  dia  memohon kerja  lagi  aku  dah maklumkan masih  belum ada kerja  yang sesuai  dengan kelulusan. Tapi  Raisya  masih berdegil. Jadi ini  semua bukan salah aku, kan?
            “Aku  rasa, adik aku  tu  dah ‘tersangkut’  dengan kau  agaknya.”
            Uik! Selambanya  Hazri bercakap. Aku pula  yang rasa panas  muka.
            “Gilalah kau  ni  Hazri. Aku ni dah tua. Adik kau tu jambu lagi. Takkanlah dia  boleh tersangkut dengan aku?”  Dah ada  rasa macam nak  lompat  bintang. Tapi  tak  tergamak  pula  nak  tunjuk  perangai  tak  semenggah  di depan Hazri. Kena  reject  nanti, tak  pasal-pasal  pula.
            “Kita  ni  lelaki, makin tua  makin handsome   tau.  Macam aku, kau  pun handsome juga. Cuma kau  lebih kaya  dari  aku sebab dah ada  ‘padang golf’  sendiri.”
            Spontan aku  mengusap  kepala  sendiri. Gelak  berjemaah  jugalah  aku  dengan Hazri.  Mujurlah aku  dah suka  dengan adik  dia. Kalau  kena dengan orang lain memang aku dah blah  dari  situ.  Kepala ni  bab sensitif  tau. Aku  tak  suka kekurangan rambut  di  kepala  ni  dijadikan bahan gurauan.
            “Okey, aku  serius  ni. Mana kau  tahu  Raisya  ada  feel  dengan aku?” Aku  memulakan penyiasatan. Nak tahu  kepastian dan kesahihan kenyataan Hazri. Malulah aku  kalau  dia  cuma main agak-agak saja.
            “Aku tahulah. Dia kan adik  aku.  Tapi  kalau  kau  nak test dia, aku  izinkan. Cuma  jangan sampai melanggar batas-batas  pergaulan pula.” Suara  Hazri  bertukar  serius.
            Aku tenung Hazri  sambil  menimbang-nimbang kembali  kata-katanya. Tak  semena-mena  timbul  idea  nakal.  Rasa-rasanya  aku  tahu  bagaimana  caranya  aku  nak  mengorek  rahsia  hati  Raisya.
            “Kalau  aku  nak masuk  meminang terus, keluarga  kau  ada  halangan tak?”
            Hazri  kelihatan terperanjat. Laju  dia  membuang puntung  rokok  yang masih panjang.
            “Aku  rasa  cara  ini  paling berkesan kalau nak tahu Raisya  tu  betul-betul  ada  hati  dengan aku. Tapi  dengan satu  syarat. Dia  tak perlu  tahu  aku  yang menghantar  rombongan meminang.”
            Hazri  tunjuk tanda  bagus. Masing-masing menggenggam buku  lima dan seterusnya  kami  lagakan tanda  bersetuju  dengan perancangan yang dibuat. Lapangnya  dada  aku sekarang.  Sekurang-kurangnya  lampu  hijau  sudah diperolehi dari  abang Raisya  sendiri.
            Raisya  sayang, let’s  play  the game!
~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~
Aku  perasan mak asyik  pandang aku  dari  atas  ke  bawah. Sejak aku balik dari berjumpa Hazri tadi matanya  tak  lepas-lepas  dari memerhatikan aku. Pasti  ada  hal yang dia nak tanya kejap lagi. Muka dia  tak nampak macam orang marah pun. Nervous juga ni. Macam dah tahu  hal apa  yang dia nak tanya.
"Apa nama  dia?"
"Raisya  Azzahra."
Terlopong mulut  mak. Aku  jongket  kening kiri  dan kanan silih berganti sambil tunjuk senyum nakal.
"Maknanya benda  yang kau tanya  semalam  tu untuk  dia?"
Aku  angguk. Senyum masih tak  hilang di bibir. Mak beristighfar  panjang. Dibalingnya  bantal-bantal  kecik yang menghiasi  sofa ke arah aku.
"Punyalah banyak  benda kat kedai tu, apsal benda  tu  pulak yang kau bagi? Bongoknya  anak aku  ni. Malulah  dia. Tak  senonoh betullah budak botak ni!”
Mulut  dia mencerabih. Tapi sebenarnya  dia  pun sedang menahan gelak. Bukannya  aku  tak  tahu  perangai mak. Dia  susah nak marah. Kalau orang yang sedang marah tengok  muka mak pun pasti  tak  jadi marah.
"Orang dah syok kat  dia mak..."
"Kalau  dah syok jangan biar lama-lama. Bak  sini  alamat, biar  mak pergi  masuk  meminang."
"Serius???"
"Giler  tak  serius? Kau tu  dah makin tua. Mak  takut  orang ingat kau hantar  cucu pergi  sekolah pulak nanti."
"Ala mak ni...cucu pulak!" Aku tarik muncung panjang. Kadang-kadang kasar  juga gurauan mak.
"Eh, betul  apa? Lainlah kalau  dengan mak. Tengok, pinggang pun secekak lagi tau! Kalau jalan dengan kau mesti orang ingat mak jalan dengan lelaki  simpanan. Hahaha!"
Kan, aku  dah cakap. Tak  boleh nak  marah lama-lama dengan mak. Aku  pun joint mak gelak. Lelaki  simpanan? Aku  ni  nampak macam gigolo  ke?
"Okey now  serius time.  Bagi  mak alamat budak tu. Kalau boleh dapatkan nombor  telefon parents  dia lagi  bagus.  Boleh mak  berunding dalam telefon dulu."
"Beres madam! Eh, tapi Azraf nak minta  mak rahsiakan sesuatu  boleh tak?"
Mak pandang aku. Dari  duduk berlunjur, dia  bersila di atas  sofa. Aku  pun buat perkara yang sama. Dua-dua tangan mak aku pegang. Dari senyum, wajah bertukar  serius.  Aku  tarik nafas dalam-dalam  sebelum buka  mulut.
"Eee! Cepatlah cakap. Kau  pegang tangan mak macam ni  rasa macam aku  pulak yang nak kena  pinang! Hahaha!"
Aku  tepuk dahi.  Mak aku  ni dah kena sawan gelak agaknya. Pegangan tangan dia lepaskan dan terus  diciumnya  kepala aku. Aduh! Ada  juga aku  ikat mak kat kerusi  ni  nanti
"Okey, sekarang cakap. Kau  nak mak rahsiakan apa?" Mak sudah kembali tenang. Dadanya diurut perlahan untuk  meredakan mengah.
Kali  ni aku  duduk  jauh sikit  dari  mak. Nak  berbincang perkara  yang serius  tak boleh duduk  dekat-dekat. Nanti  ada  saja  bahagian badan aku  yang dilepuknya. Tangan mak  tu  bukannya  reti  duduk diam.
“Mak pergi  pinangkan Raisya. Tapi  jangan beritahu  Azraf ni bakal  suami dia.”
“Hish kau  ni. Mana ada  mak  bapak yang nak  kahwinkan anak  diaorang dengan lelaki  yang tak dikenali?” Mak membidas.
Aku  letak jari  telunjuk  di  bibir.  Tak  jadi mak  nak teruskan bebelan. Dia mengemaskan  sila  di atas  sofa. Okey, kalau  mak  dah berkeadaan begitu maknanya  dia  sudah memberikan sepenuh  perhatiannya  pada  perbincangan  ini.
“Mak kawtimlah dengan orang tua  Raisya tu. Kita  buat  macam orang zaman dulu. Dah nak nikah baru kita  bocorkan rahsia.”
Mak termenung sekejap.  Aku tahu  dia  cuba memikirkan rasional permintaan  aku  itu.  Rasa-rasanya  tak salah kalau  aku  minta  mak  buat macam tu. Orang dulu-dulu  pun kalau bertunang mana  ada  tunjuk gambar  bakal  suami  pada perempuan yang dipinang, kan? Cuma  mak, ayah sahaja  yang tahu muka  bakal  menantu  mereka.
“Okey...tapi...” Mak menggaru-garu dagu  sendiri.
“Janganlah tapi-tapi  lagi mak.  Orang dah bincang dengan abang dia. Dia  pun dah setuju  dengan rancangan orang. Dengan cara ni  aje  orang boleh pastikan yang dia  pun syok  dengan orang.” Laju  aku  menukas  kata-kata mak. Aku  mahu  disegerakan urusan meminang Raisya. Lantaklah kalau mak  nak  cakap  aku gelojoh  sekali pun.
Untuk apa  lagi  aku  menunggu  kalau bunga yang memang dah lama  aku  hajati  sudah berada  di  depan mata? Seandainya ada kumbang lain di  dalam taman hati  Raisya, taklah aku  kecewa  sangat. Sekurang-kurangnya  aku  dapata tahu lebih awal.
“Hmm, pergi  siap.” Mak bangun dan terus  bergerak ke  bilik tidur.
“Nak pergi mana? Takkan orang pula  yang kena ikut  mak pergi  rumah Raisya?” Aduh! Mak ni  faham ke  tidak apa  yang aku  cakap  tadi? Atau  perlu aku mengulang untuk  kali kedua.
“Siapa  pula  nak pergi  rumah Raisya. Kita  pergi cari cincin  dulu. Takkan nak  pergi rumah dia dengan air liur  aje?” Mak menolak pintu bilik.
“Eh, tapi  orang tak tahu apa  saiz cincin  dia.” Aku  menghalang mak dari  masuk  ke bilik.
“Kalau macam tu pergi  rumah dia  sekarang, kerat  jari manis  dia.”
“Ha?” Ternganga mulut aku mendengar  arahan spontan mak. Dan serentak dengan itu  dahi  aku  ditepuk  perlahan.
“Pandailah mak agak-agak ukuran cincin tu nanti.” Mak sudah bersedia melangkah  ke  dalam bilik.
“Tapi  mak  nak agak-agak dengan jari  siapa?” Aku  masih tak puas  hati.
“Guna ibu jari  kaki  aku ajelah nanti.  Pergi  siaplah! Banyak pula  soalannya.”
Pintu  bilik ditutup. Tinggal  aku yang masih terpinga-pinga di luar.  Biar  betul mak nak  guna ibu  jari  kaki? Itu  bukan cincin, buat loket rantai  sesuailah.




Post a Comment

.

.
.

.

.

.

.

.

.
.