Jumlah pengunjung setakat ini .

Google+ Followers

Sokongan korang amat , amat , amatttttt dihargai .... ummmmuuuah!

November 05, 2013

GURAUAN ASMARA BAB 3


            Pagi di pejabat Haizal, Dinesh & Co. agak aman hari ini.Untuk pertama kalinya sejak aku bekerja di sini, Tengku Haizal datang lambat. Anak dia meragam agaknya malam tadi. Heheh! Kan bagus kalau aku boleh perli dia macam tu. Tak mungkinlah! Silap-silap hari bulan kena sembur. Pintu pejabat terbuka. Mr.Dinesh sampai. Aku hadiahkan senyum manis pada dia. Hari ni dia pakai baju putih. Maknanya kejap lagi mesti dia nak pergi mahkamah.
            “Selamat pagi Mr.Dinesh.” Aku tegur dia sambil bangun nak pergi pantri.
            “Selamat pagi.Dayang sibuk tak?”
            Aku geleng aje.Angkat mug di tangan sebagai isyarat aku nak buat air.
            “Nanti lepas minum masuk bilik saya kejap ya,” arah Mr.Dinesh.
            Tak payah lepas minum, sekarang juga boleh masuk bilik dia. Untuk Mr. Dinesh, aku puasa satu hari pun tak kisah. Aku letak balik mug di meja. Ambil pen dan buku catatan. Pintu bilik Mr. Dinesh aku ketuk perlahan.
            “Dah siap minum? Cepatnya.” Muka Mr.Dinesh nampak terkejut. Aku senyum lebar tengok reaksi dia.
            “Air panas lagi,” jawab aku  selamba. Biarlah,dia bukannya tahu kalau aku tak minum  pun.
            “Ok Dayang, hari ni saya cuma ada satu appointment aje kan,” tanya Mr.Dinesh.
            Aku mengangguk laju. Aku buat  briefing sikit untuk jadual kerja dia minggu ni. Kerja di sini, semua kena buat . Akulah setiausaha, akulah kerani cabuk dan akulah tukang buat air. Eh, yang tukang buat air tu cuma untuk Si Wayar Putus tu aje. Kak Salmi yang kononnya akauntan syarikat  pun kena buat kerja-kerja macam aku juga. Kami berdua ni all in one. Semua kerja kami sapu habis. Company besar, tapi bos kedekut tahi hidung masin! Siapa lagi kalau bukan Tengku Haizal.
            “Dayang!”
            Bulat mata aku pandang Mr.Dinesh. Dia pun pandang aku dengan saiz mata yang sama. Aku toleh ke belakang, tengok pintu bilik Mr.Dinesh yang masih tertutup.
            “Buah hati awak dah menjerit tu. Pagi-pagi lagi dah buat senaman tekak,” usik Mr.Dinesh.
            “Dia bukan buah hati sayalah Mr.Dinesh. Saya ni kuli dia aje.” Aku senyum kelat. Malas nak keluar. Pandai-pandailah dia cari aku kat sini.
            “Dayang!” Tengku Haizal menjerit lagi. Kali ni lebih kuat. Aku tutup mulut, tahan gelak. Mr. Dinesh senyum lebar sambil geleng kepala.
            “Baik awak keluar Dayang sebelum dia kena sawan.”
            Aku mengekek  gelak. Nak juga tengok macam mana rupa Tengku Haizal kena sawan. Mr. Dinesh pun tergelak sama. Dia pun dah faham dengan perangai sengal rakan kongsinya. Pintu bilik terbuka. Tengku Haizal dah tegak berdiri depan pintu. Aku toleh perlahan. Mata dia tepat ke arah aku.
            “Seronoknya ketawa sampai saya panggil pun awak tak dengar ya.”
            Tak ada senyum di wajah Tengku Haizal. Sapaan Mr.Dinesh pun dia tak balas. Marah sangatlah konon! Aku tak takutlah. Punggung ni masih berat nak bangun. Sengaja nak tunggu dia nak cakap apa lagi.
            “Saya panggil awak ni Dayang, tak dengar ke?” Tengku Haizal menjerkah lagi.
            “Dengar,” jawab aku perlahan.
            “Habis tu?” Dia tak puas hati. Siap bercekak pinggang.
            “Cakap ajelah Tengku. Saya dengar ni.”
            Aku nampak rahang dia bergerak-gerak. Tak puas hatilah tu. Dia pandang Mr. Dinesh. Takkan cemburu kot? Tak ada sebab dia nak cemburu kan?
            “Dayang, awak dah habis briefing  kan?” Tiba- tiba Mr. Dinesh pancing perhatian aku. Aku pandang dia dan angguk dua kali.
            “Kalau macam tu, boleh awak keluar dulu tak? Saya ada hal nak bincang dengan Tengku Haizal.”
            Sedap telinga aku dengar suara lembut Mr.Dinesh. Dengan rela hatinya aku bangun. Tapi Tengku Haizal masih tak beralih dari pintu. Badan sasanya menghadang  jalan. Dia pandang aku macam singa lapar. Kalau awal- awal dulu mungkin aku takut nak tentang mata dia. Tapi sejak kebelakangan ini datang pulak  semangat berani aku. Sekarang ni apa aje yang dia cakap aku akan bidas balik. Bukan kurang ajar, tapi aku dah bosan. Kalau dia nak aku hormat pada dia, dia mestilah belajar menghormati orang lain juga kan?
            “Zal, dah lah tu.” Mr.Dinesh cuba menyelamatkan keadaan.
            “Mana air Milo saya?” tanya Tengku Haizal.
            “Bila masa minta?” Aku tanya dia balik.
            “Awak tahu kan, tiap-tiap pagi saya minum Milo.” Tengku Haizal tak nak kalah.
            “Kalau Tengku hadang saya macam ni, bila masanya saya nak buat Milo Tengku tu?”
            Yes! Aku menang. Dia berganjak sikit, bagi laluan pada aku. Bolos aje keluar dia terus tutup pintu bilik Mr.Dinesh. Kuat berdentum. Aku tak hairan pun. Kalau roboh pintu tu nanti yang menggantinya kau juga, bukan aku. Heheh! Aku terus pergi pantri. Bancuh air aku dan Tengku Haizal punya sekali. Masa anak letak air kat meja kerja aku, ada satu kertas kecil tertampal di skrin komputer.
            Tukar air dalam pasu bunga.
            Buang sampah
            Semua dokumen buat 3 salinan.
            Aku mencebik. Ni mesti Wayar Putus tu punya kerja. Aku masuk bilik dia. Letak air dan ambil dokumen yang dia maksudkan dalam nota  tadi. Apa-apa hal, dokumen ni yang penting dulu. Bilik dia kemudian pun tak apa.
            Tengku Haizal masih di dalam bilik Mr.Dinesh bila aku selesai dengan dokumen-dokumen yang dia nak. Aku sambung kerja di mesin fotostat untuk peguam-peguam yang lain. Hari ni Kak Salmi lambat masuk. Ada pemeriksaan rutin untuk kandungannya.
            “Dayang!”
            Tengku Haizal dah berdiri  di tepi meja aku dengan beg bimbit di tangan. Muka dia, macam biasalah. Nampak tak puas hati aje dengan aku. Aku tinggalkan mesin fotostat. Pergi berdiri depan dia, tadah telinga. Bersedia untuk disembur.
            “Bila nak kemas bilik saya?”
            “Kejap lagi saya kemas. Saya tengah siapkan dokumen untuk Encik Syed dan Puan Linda.” Aku jawab dengan reaksi selamba. Kena adillah kan. Bukan dia seorang aje yang ada kes pagi tu. Ada enam orang peguam dalam syarikat tu. Takkan dia tak faham.
            “Awak ni ada aje jawapannya kan? Kalau ikut hati saya…”
            “Zal! Jom, dah lambat ni.” Mr. Dinesh melaung di pintu pejabat. Tengku Haizal tiada pilihan. Aku senyum sinis pada dia. Nak tak nak dia mesti pergi juga.
            “Balik nanti saya tahu bilik saya bersih. Kalau tak siap awak!” Sempat lagi dia bagi pesanan  penaja.
 Ceh! Aku pandang dia keluar dari pejabat dengan hati yang berbuku. Makin lama perangai dia semakin menjengkelkan. Telinga aku ni dah macam piring Astro, hari-hari kena perli dengan  Kak Salmi dan peguam-peguam yang lain. Diorang langsung tak berani nak menyuruh aku kalau Tengku Haizal dah tunjuk taring. Kononnya aku ni anak emas Tengku Haizal. Huh, anak emas apanya? Anak pungut mungkin lebih sesuai kot.
“Amboi Dayang, sampai senget-senget mulut tu menceceh sorang-sorang. Kenapa? Abang Tengku awak buat hal lagi ke?” Kak Salmi yang baru sampai menegur.
“Siapa lagi kak yang berani spoil mood  kat sini. Wayar putus tu lah. Saya bertahan aje ni kak.” Aku membebel sambil menyudahkan kerja di mesin fotostat. 
Kak Salmi tak menjawab. Dia terus hidupkan komputer. Dah nak  hujung bulan, banyaklah kerja dia. Aku  nampak  Kak Salmi tarik nota yang terlekat di skrin komputer aku. Lepas tu dia gelak melambak sambil pegang perut.
“Amboi, Tengku Haizal dah pandai tampal notis. Memang skru dia ada yang tanggal ni Dayang!” Kak Salmi tarik nafas. Mengahlah tu gelak  sakan sangat.
Semua kerja di mesin fotostat siap sepuluh minit sebelum pukul 11. Adoi, lenguh kaki aku berdiri lama-lama. Baru aje henyak punggung, telefon di meja berbunyi. Aku pandang Kak Salmi, Kak Salmi pandang aku.
“Biar akak jawab,” kata Kak Salmi sambil angkat gagang dan tekan nombor di telefon.
Aku teguk air milo yang dah sejuk. Tak ambil perhatian pun apa yang Kak Salmi cakap. Sambil tunggu komputer running,  aku hantar mug ke  pantri. Tergerak hati pulak nak lalu depan bilik Tengku Haizal. Baru teringat pesanan dia tadi. Aku buka pintu bilik. Tak bersepah pun. Dia ni memang sengaja nak menyusahkan aku. Aku tengok pasu bunga. Mana bunganya? Dia tulis tadi suruh tukarkan air kan? Kalau tak  ada bunga mana nak datang airnya. Hish, sengal betullah dia ni. Aku menyangkung tepi meja, nak tengok tong sampah kecil di bawah meja. Kosong! Baru aku teringat, semalam sebelum balik aku dah buang sampah-sampah tu. Hampeh sungguhlah dia ni. Memang sengaja nak pedajalkan aku! Aku keluar dari bilik dia dengan seribu rasa sebal.
“Dayang, Tengku Haizal call  tadi.”
Aku pandang Kak Salmi. Lebarnya senyum dia. Macam baru kena loteri. Suka sangat ke Tengku Haizal call?
“Hari ni kita tak payah keluar lunch, dia nak belanja kita makan,” sambung Kak Salmi.
“Aik, baik hati sangat hari ni. Mimpi apa pulak dia malam tadi?”
“Takkan dia nak mimpi akak pulak, mestilah dia mimpikan kau!” Kak Salmi gelak melambak. Amboi, mentang-mentanglah dalam pejabat ni tinggal aku dengan dia aje. Bukan main kuat lagi dia mengilai.
“Akak jangan kutuk saya lebih-lebih kak. Nanti anak tu kenan perangai saya nanti.” Aku mengusik Kak Salmi. Aku sengih dengan cakap sendiri.
“Oklah tu kalau anak akak kenan kau. Comel aje. Walaupun dah dekat tiga puluh tapi kau tetap kecik. Tak tinggi-tinggi. Sebab tu lah Tengku Haizal suka.”  Dia menyakat lagi.
“Amboi, kuatnya gelak. Sampai dekat luar boleh dengar.”
Mr.Dinesh senyum sambil buka pintu pejabat luas-luas. Tak lama lepas tu Tengku Haizal masuk pula. Bawa tiga plastik besar KFC. Laju Kak Salmi bangun dan ambil plastik di tangan Tengku Haizal. Dia ni kalau bab makan memang laju. Aku bangun ikut bontot Kak Salmi ke pantri.
“Dayang, nanti hidang di bilik meeting  ya.”
Aku toleh belakang. Macam tak percaya itu suara Tengku Haizal. Lembutnya. Aku cuma angguk. Tergamam sekejap tengok dia senyum. 
“Nak Milo tak?” Aku tanya dia. Nak cover malu sebenarnya. Macam tersangkut kejap bila tengok dia senyum.
“Nak, tapi letak ais,” jawab Tengku Haizal.
Adoi, apsal tiba-tiba dia buat suara  baik ni? Tiba-tiba macam tumbuh bulu pula kat telinga aku. Cepat-cepat aku bancuh Milo Ais yang dia nak. Kak Salmi dah hilang di bilik mesyuarat. Aku suruh dia call  semua staff yang ada di luar. Balik makan sekali dengan kitorang. Baru best  kan?
“Wah, meriah betul jamuan tengahari ni? Menang kes ke bos?” Puan Linda bertanya pada Tengku Haizal yang tersandar  sambil tengok anak-anak buahnya mengisi perut. Senyum lebar tak lekang dari bibir sejak tadi. Ucapan tahniah tak putus-putus untuk dia. Aku? Duduk diam-diam aje sebelah Kak Salmi sambil mengunyah. Tak kuasa nak menyampuk.
“Tahniah Tengku. Moga-moga menang kes lagi di masa akan datang,” kata Kak Salmi.
Aku rasa dekat lima kali aku dengar dia ulang benda yang sama.
“Kes yang saya menang ni tak besar mana pun. Ada satu kes lagi yang belum menang. Sampai sekarang masih berusaha lagi,” kata Tengku Haizal.
Masing-masing terdiam. Mata tertumpu pada Tengku Haizal. Kenapa tiba-tiba aku rasa lain ni? Aku angkat muka. Adoi, mata dia tepat ke arah aku. Lari Dayang! Aku rasa dia nak  kenakan kau ni.
“Kes apa Zal?” tanya Mr.Dinesh
“Kes mencuri hati seseorang,” jawab Tengku Haizal selamba. Mata dia masih terarah pada aku.
Zas! Macam ada air panas menyimbah muka. Malunya aku! Masing-masing dah senyum-senyum senget. Apa aku nak buat ni? Kalau aku lari nanti nampak macam aku perasan pula. Kalau duduk lagi kat situ macam tak reti bahasa pulak kan? Tiba-tiba telefon pejabat berbunyi. Bagus! Ada peluang aku melarikan diri. Cepat-cepat aku bangun dan keluar dari situ. Telinga ni boleh menangkap suara diorang gelakkan aku. Kurang asam punya Tengku Haizal! Sudahnya sampai habis jamuan aku tak masuk balik ke situ. Dari pura-pura buat kerja, sampai habis semua kerja aku buat. Tak sedar dah nak habis waktu kerja.
Dentuman guruh di luar buat aku sedar hanya aku dan Kak Salmi aje yang masih ada di situ. Aku bangun dan selak langsir. Ma koi, gelapnya langit. Ini kalau aku lambat gerenti lencun sampai rumah nanti.
“Saya balik Kak Salmi. Hari nak hujan ni.”
Kak Salmi angguk sambil pandang aku sarung baju hujan. Saja siap-siap dulu. Buatnya hujan kat tengah –tengah jalan nanti dah tak payah nak kelam-kabut.
“Hai Dayang, nak balik dah?”
“Haah, nak baliklah ni. Kenapa Mr. Dinesh?” Aku senyum ikhlas pada dia. Ikhlas tau. Sebab dia tak pernah buli aku. Tak macam dia. Aku tengok pintu pejabat dia bertutup. Dah balik kot. Lantak dialah!
“Dah macam angkasawan saya tengok awak. Angkasawan yang comel,” kata Mr.Dinesh.
Kak Salmi ketawa dengar usikan Mr.Dinesh. Aku senyum aje. Kalau bab mengusik memang serah aje pada diorang ni. Kalau bab menyakitkan hati aku, serah aje pada yang pakar. Siapa lagi kalau bukan Wayar Putus tu.
“Yelah, ni angkasawan nak terbang kejap lagi. Gerak dululah bos. Dah gelap kat luar tu.”
Mr.Dinesh bukakan pintu sebab dia pun nak balik juga. Gentleman betul. Tak macam dia. Eh, apsal aku asyik nak bezakan Mr.Dinesh dengan dia? Hmm, sebab diorang ni bos aku. Yang Melayu kurang budi bahasa, gatal pulak tu. Yang sorang ni, tersangatlah budiman. Senyum tu tak pernah lekang dari bibir. Handsome  pula tu. Kalau dia masuk Islam memang aku orang pertamalah yang masuk meminang dia. Heheh! Apa kau merepek ni Dayang?
“Dayang!”
Laa, ada lagi? Aku ingat dia dah balik.
“Ada apa Tengku?”
“Nak balik?”
Taklah, baru nak datang kerja! Bongok betul soalan tu. Mestilah nak balik. Takkan aku nak duduk kat office ni sampai malam? Bukan kau bayar lebih pun.
“Haah, nak balik dah ni. Kenapa?” Lembut aje aku tanya dia.
“Jom, saya hantar balik.”
Alamak! Dia datang dekat. Cepat Dayang, naik atas motor sekarang.
“Saya kana da motor ni. Oklah, saya gerak dulu.”
Enjin motor dah start, cepat-cepat aku pakai helmet. Tapi dia lagi cepat. Enjin motor mati.
Aku tengok dia dah tersengih-sengih sambil pegang kunci motor.
"Apa ni Tengku? Janganlah main-main. Hari dah nak hujan ni."
Aku tongkat motor balik sebab Tengku Haizal dah berjalan pergi kat kereta. Melampaulah dia ni. Nak bergurau tak kira masa.
"Tengku! Bagi baliklah kunci tu. Saya nak cepat ni." Ikutkan hati nak aje aku flying kick  Wayar Putus ni. Meluat pulak aku tengok dia tersengih-sengih macam tu. Eleh, bajet handsomelah tu.Tapi memang dia handsome pun.
"Hari ni awak kena balik dengan saya. Kalau tidak saya tak nak pulangkan kunci ni," kata Tengku Haizal. Sengaja dia tayang kunci motor yang ada key chain Hello Kitty tu kat aku.
"Habis besok?"
"Besok saya jemputlah sayang!" Selamba aje dia jawab.
Hati dah panas ni. Aku terpa dia dan cuba rampas kunci motor. Dia boleh tergelak-gelak pulak.
"Tak padan dengan pendek, ada hati nak rampas kunci. Hmm..." Tengku Haizal masukkan kunci motor dalam poket seluar. Lepas tu dia tersenyum nakal. Eh, siap kenyit mata pulak!
"Ambillah kalau berani."
Pergh! Dia cabar aku seh! Memang mamat ni melampau tahap dewa betullah. Bibir dah menggeletar ni. Sebelum aku berubah jadi Shrek baik aku buat sesuatu.
"Kenapa Tengku suka kacau saya?"
"Saja, suka tengok muka awak bila marah. Nak kunci tak? Jangan risau, saya takkan saman awak atas tuduhan mencabul kehormatan saya." Tengku Haizal ketawa sinis.
Hati makin panas. Ada juga yang kena hayun dengan helmet ni. Aku toleh belakang kejap. Nak tengok kalau ada siapa-siapa yang boleh tolong. Tiba-tiba aku ternampak sesuatu.
"Tengku simpan ajelah kunci tu. Kat rumah ada satu lagi." Lepas cakap, tangan aku terus melambai kat teksi yang baru nak lalu kat depan pejabat.
"Habis kunci ni?" tanya Tengku Haizal.
"Simpan ajelah buat tukun!"





Post a Comment

.

.
.

.

.

.

.

.

.
.